Balada si motor orange.

Vina Panduwinata telah membuat pak post menjadi bagian dari sesuatu yang berbau romantis.paling tidak dalam kehidupan percintaan saya. Hehehehee… saya sempet loh ngalamin menanti surat dari si pacar waktu itu. Waktu itu saya masih duduk si bangku SMA, dan masih surat-surat an sama si pacar yang berdomisili di ibu kota. Bukan karena kami belum mengenal ada nya internet. Tapi karena rasanya lebih deg-deg an, lebih ada nilai perjuangan yang membuat nilai romantis bertambah dalam sepucuk surat.

Jadi dulu urutan nya adalah; selama seminggu saya menanti surat dari dia, kemudian saya baca, habis itu saya wajib membalas surat dari si dia. Setelah menerima surat, saya wajib menelpon si dia dulu. Untuk mengabarkan bahwa suratnya sudah sampai. Lalu saya lari ke wartel.

Ih padahal… di wartel itu saya juga nge gebet mas-mas penjaga wartel nya [hahahahaha]. Dasssaar.

Eh bukan mau cerita itu sebenernya. Mau nyeritain soal pak pos. tahu dong dulu kendaraan pak pos kek gemanah?  Bukan sepeda kumbang, maksud saya pak pos yang udah naek motor. Motor warna orange, yang jadi warna nya PT Pos Indonesia.

Dan saya pernah loh ngerasain naik motor orange-nya pak pos. Bukaan… saya bukan nyuri itu motor dari pak pos, bukan nyabotase motor itu, bukan juga saya dibonceng sama Pak Pos. Tapi saya dibonceng sama anaknya pak pos.

Hihihihihihi.. jadi geli kalau inget itu. Sebut saja nama kawan saya itu si Wahyu [believe me, itu nama aseli sebenarnya. Dan semoga dia tidak membaca tulisan saya ini, hahahahaha]. Saya berkenalan dengan si Wahyu ini saat kami masih sama-sama jadi penyiar muda di salah satu radio swasta di Purwokerto. Awal melihatnya saya tersipu malu berniat menggebet dia yang bersekolah di sekolah yang berbeda dengan saya.

Namun niat itu diurungkan saat saya tahu ternyata dia itu temennya temen sebangku saya. Segala macam aib dia diungkapkan lah oleh si temen sebangku saya itu. Wahyu begini, wahyu begitu…

Tapi seiring berjalan nya waktu, saya dan Wahyu kompak menjadi partner dalam bekerja. Beberapa kali kami saling menukar shift siaran, kalau Wahyu siaran kadang saya nungguin dia, begitu juga sebaliknya dan beberapa kali kami reportase bareng. Hingga dia pernah membuat  pernyataan cinta dengan dibantu oleh saya dan kakak saya. Hubungan kami menjadi lumayan dekatlah. Bahkan saya, dia dan adek saya pernah naek motor bertiga; entah untuk alasan apa saya lupa.

Saya sering ‘ngebawa’ dia ke sekolah, kalau pas di sekolah ada acara-acara nonformal gitu. Karena ada beberapa temen dia yang juga temen saya. Seru lah berkawan dengan si Wahyu ini. Gak hanya pintar, tapi wajahnya enak di pandang [hloh!???!?!].

Lalu apa hubungan si Wahyu dengan motor orange? Karena motor nya si Wahyu ini orange warnanya. Bukan model atau striping yang di modif. Tapi beneran orange yang ada tulisan nya PT Pos itu. Jadi awal saya dibonceng sama dia saya gak ngeh. Setelah beberapa kali reportase bareng, saya baru ngeh kalau motor dia itu adalah motornya pak pos. Dari motor dia yang agak preman itu sampe bebek keluaran terbaru, semua nya berwarna orange. Yang saya ketahui, ayah dari Wahyu memang bekerja di PT Pos. Saat perbincangan  terakhir kami di telpon, dia bercerita pernah di kejar polisi saat mengendarai motor itu di kota semarang.  Dan dia bercanda dengan bilang untung pas mboncengin saya gak pernah di kejar polisi. hehehehe

Saat ini, saya dan Wahyu sudah lepas kontak. Terakhir yang saya denger dari kakak saya [kakak saya dan dia satu jurusan waktu kuliah dulu], dia ada di Ibu kota, mengadu nasib. Walaupun lepas kontak, setiap melihat motor orange, apalagi orange nya pak pos, saya teringat dia. Dia dan kenangan abu-abu kami serta cerita di antaranya. Cerita saat putih abu-abu kami belum terpercik merahnya asmara [haiiiiiiaaaahhhh… apppa coba yang saya tulis?].

Betapa hebatnya kan sesuatu bisa menyimpan cerita yang begitu panjang. Yakin deh … kalau gak inget menulis panjang itu akan membosankan untuk di baca, saya akan bercerita secara mendetail mengenai petualangan kami dan si motor orange. hehehehehe.

So, kalau kamu? Punya cerita seru dengan pak pos? [masih jaman gak sih kirim-kiriman surat sekarang ini?]

 

XOXO,

ais ariani

22 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

22 responses to “Balada si motor orange.

  1. ga ada yg begitu spesial mba dengan pak pos, dulu paling pake jasa pos buat nadangin kiriman datang (wesel)…😀

    — ais ariani:
    hloh berjasa besar loh itu berarti mas😀
    aku gak kenal sama wesel, kenalnya sama ATM *heleh… —

  2. pak pos selalu ditunggu karena LDR, he..he… sampai pak pos hafal namaku

    — ais ariani:
    eh ternyata Bu Mon juga mengalami hal yang sama kek aku toh.
    heheheh.. soundtracknya Vina yah Bu 😉 —

  3. di sini sekarans saya sudah jarang sekali melihat motor warna oranye itu. Surat sekarang sudah tergantikan oleh SMS dan e-mail.
    Kemana ya motor-motor oranye itu sekarang ya

    — ais ariani:
    ho oh. kemanah yah? waktu tahun 2003 an gitu masih ada loh. sekarang kalau paket juga jarang pake pos yah😦 —

  4. Cieeee.. yang pernah cinta cintaan sama anaknya Pak Pos (kirain sama pak pos nya) hehe.. uhui.. suit suit..

    Saya nggak ada cerita istimewa dengan Pak Pos (dan anak gadisnya), tapi suka dengan warna jingga keperangko perangkoan (warna baru) hehe..

    Salam ya buat Mas Wahyu Endang (enak dipandang)..


    — ais ariani:
    ahahahahhahaha… nek sing jenenge Wahyu mbaca ini dia bakalan ngakak gak yah? atau malah gilo yah?
    hhihihi. eh perangko yang baru kek apaan? —

  5. Tahun 1988 – 1989 adalah masa keemasan pak pos buat nganterin surat ke rumah saya, Ais.
    Pacar yang lagi tugas operasi di Timor Timur kalo ngirim surat cuman sebulan sekali, kenapa coba, iyaaa…dia tugasnya dri hutan ke hutan, baru sebulan sekali dorlog (dorongan logistik) di kota kecamatan.
    Disitulah surat selama sebulan itu bertumpuk.
    Kebiasaan saya dan pacar *sekarang suami* adal;ah menulis surat setiap hari. Kalau sudah sekitar 3-4-5 lembar kertas surat air mail yang tipis-tipis itu, baru deh dimasukin dalam satu amplop.

    Jadi semua amplop harus dikasih nomor, karena sekali terima surat bisa 4-5 bahkan 6 amplop yang kita terima…hehehe, kebayang kan kalo nggak ada nomornya, yang mana duluan yang harus dibaca😛

    Surat dan pak pos itu, berner-bener berjasa buat cinta kita…

    Eh iya, surat-surat itu akhirnya dibendel lo, Ais…tebel juga sampe hampir nyaingin kamus…hehehe

    — ais ariani:
    wow serru banget Bu! pasti banyak yang diceritain yah bu waktu itu jauuh nya begitu, gak bisa telpon2an lagi!, apalagi Ibu pinter menulis keadaan sekitar
    (makanya punya blog)
    aaah.. aku gak nyampe kalau dibandingin. dijadiin satupun sama punya yang laen gak nyampek bu,
    hihihihihi.. —

  6. Hmm,, jaman waktu SD dulu masih sering kirim ✉ dan kartu pos buat sahabat pena gitu is, jadi filateli gt deh (bener gak seh neh tulisannya?) Hehehe.. Selain itu gak ada kesan apa2 seh. Palingan skrg nungguin paket kilat dari hasil belanja online😀


    — ais ariani:
    ahahaha. sahabat pena. ih ngalamin juga yah Nie! heheheh.
    eh belanjaan online sekarang kebanyakan gak pake post, tapi kurir gitu yak biasanya… —

  7. Kira-kira sekarang masih ada gak ya nyang make surat via pos
    Masa lalu memang indah untuk dikenang

    — ais ariani:
    hlahh pan tadi aku juga nanya gitu..😀 —

  8. salam mbak aIS CERITA seru Pak pos …
    bukan pacar sih tapi surat balasan lamaran kerja🙂 atou paket fee dari tulisan di jawa post😦

    — ais ariani:
    waaaahhh mau juga dong Tik dapet fee nya
    *hlooh… —

  9. duh kaloo soal pak pos sih, saya jaraang banget kontak atau ketemu. lah wong pos di tempet saya biasanya motornya nggak pake oranye2 gitu. cuman motor biasa belakangnya kantong goni ada capnya pos indonesia.

    kalo sekarang sih lebih milih kurir dibanding pos…

    — ais ariani:
    mungkin motornya itu ketutupan karung nya itu kali yah mas?
    ho oh, kebanyakan juga gitu. kek aku kemaren mau ngirim paket akhirnya milih pake kurir.. —

  10. sayang juga ya is kehilangan kontak. apa udah dicoba dicari di facebook? biasanya kan kalo keilangan kontak ama temen, bisa nyari di facebook. hehehe.

    hmm pengalaman ama pak pos ya… gak ada.. hehehe

    — ais ariani:
    ada sih Mas di FB, tapi terakhir kali ngobrol di telpon terjadi suatu obrolan yang agak nyerempet bikin gak enak Mas,
    jadi agak-agak sungkan mau ngobrol lagi😦 —

  11. ais…
    aku pernah lho kayak vina panduwinata… wkwkwkww
    ngerasain deg2an nungu surat… dari pacar boooo…

    hedeh… tapi pada waktu itu sebenernya juga udah ada internet sebenernya.. tapi belum semudah sekarang aksesnya.

    tapi kan pake deg2an tuh kalo nunggu surat.. ya kannnnn

    — ais ariani:
    iyah mbak An! sensasi nya boo.. beda banget. membuka amplopnya, mengelus-ngelus dulu sebelum dibuka, menghirup wanginya
    *heleh..
    hihihi. pokoknya beda yah mbak 😉 —

  12. Wah… daku pernah juga punya pengalaman surat-menyurat. Tapi ngga punya pengalaman sama motor orange-nya sih. Hehehe…

    Salam

    — ais ariani:
    eh mas Dewo, berarti gak punya temen yang anaknya pak pos yah😀 —

  13. Wiii…:mrgreen:
    Ternyatah….hehe
    Mbak, aku kalo ke kantor pos biasanya bukan tuk saling kirim surat, tapi buat mbayar listrik, telpon, air, sama kalo setor. Hehe..memang skrg POS bnyak digunakan bukan untuk berkirim surat ya?

    — ais ariani:
    nek itu aku gak tahu dek. tapi keknya tambah satu lagi: buat nyari kerjaan.
    biasanya kan di kantor pos ada tuh daftar lowongan pekerjaan… —

  14. sie..sie…
    mbales nggojloki ah..
    uhui..heheheh
    apa kabare mbak ais?
    gojlokan ah…

    — ais ariani:
    hahahhahaha… habis aku gemes melihat kemesraanmu dan mas aim😀
    iki ngebales tah? heheheh.. kabarku baek Prit🙂
    makan-makan yukkk. ke jogja yuukk… —

  15. eh eh ? saya juga pernah ada masa2 penantian hadirnya pak pos😀
    waktu masih punya sahabat pena xixixi
    hampir setiap minggu pak pos hadir selama bertahun2
    tapi engga sampai cinlok sih hahaha
    sekarang2 juga sering menanti Pak Pos
    itu lho klo pas dapet hadiah kontes hehehe

    — ais ariani:
    hehehhehhe. sekarang penantian pak pos udah beda maksud yah mbak.
    ih aku kalau dapet sahabat pena kenapa cewek melulu yak mbak dulu… —

  16. aku masih sering suka nungguin pak pos. entah itu kartupos dari temen dan postcrossing ataupun surat-surat🙂

    — ais ariani:
    eh tadi mau nanya itu juga sebenernya sama kamu Pat; postcrossing itu apaan yak
    *malesngeggogling*😀 —

    • kirim kartu pos, say. dapet alamatnya random, tergantung mesin acak punya sana.
      coba aja di postcrossing.com (so, gak usah ngegoogle, kan..) hehe

      — ais ariani:
      wekss? jadi kek respondenan sama someone from somewhere gitu yah?
      aman kan tuh ngasih alamat lengkap gitu?
      gak didatengin psikopat kan?
      *jangan-jangan psikopatnya aku. hahahahaha..
      cobain ah…. —

  17. ga pernah surat2an ama pacar.. hiks


    — ais ariani:
    hloh, tapikan bisa ketemu langsuung… —

  18. So, kalau kamu? Punya cerita seru dengan pak pos?<<<
    kalo boleh jujur yah.. soal surat2an ma pacar yah :malu: saya pernah😀
    malah hampir 2 tahunan lah.. soalnya jauh yah.. dan itu terjadi antara tahun 2007 – 2009an yang seperti kita tahu, jaman itu alat komunikasi udah canggih bgt.. dann..status saya waktu itu sebagai mahasiswa IT😀 ehmmm ternyata gada soal pak posnya ya? yah sudahlah,,

    — ais ariani:
    hahahahhaha.. ketahuan dieka yang mau nostalgia yaah😀
    ihiiiirrrrrrr… —

  19. Sekarang msh ada kok Is motor2 orange ituh, suka dateng sekali2 ke kantor😛

    — ais ariani:
    eh tanyain.. siapa tahu Ayahnya Wahyu Teh.
    ahahahhahaha… —

  20. haha.. jadi sempat naik motor pak pos nih…
    Gimana tuh rasanya?😀
    Aku sih selalu menantikan si motor orange yg tiap bulannya mengantarkan amplop berisi majalah langgananku🙂

    — ais ariani :
    iyah Kak, seru lah naek motor orange itu, sayang waktu kuliah aku beda kota sama dia,
    jadi gak bisa naek motor orange lagi deh😦
    dulu langganan majalah apa kak via tukang pos? —

  21. ais, udah dicoba belum postcrossing-nya?🙂

    — ais ariani:
    beloon ophat. aku masih ngerasa ragu masukin alamat rumahku😦
    nek aku didatengin sama orang tak dikenal gemanah?
    *heeleeehh.. —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s