dulu namanya apa?

Hari ini sebenarnya saya menjalani hari yang payah. Tapi berhubung lagi janji sama diri buat gak kebanyakan ngeluh, hari ini saya mau menceritakan sedikit kisah mengenai hal yang saya temui di jalanan.

salah satu yang membuat agak sedikit panik hari ini adalah kerumunan massa yang tidak biasa di sekitar kampus saya. Saya bingung, ini ada apa toh… kok dilihat dari tanggal, belon tanggal Wisuda [secara mahasiswa akhir yah bo, biasanya hafal tanggal-tanggal wisuda].

teruusss… kerumunan masa ini kok lucu-lucu dan wagu-wagu *ups*. tapi yang pasti tatapan mata banyak dari mereka jauuuh lebih ‘bercahaya’ dibandingkan mata-mata kawan-kawan sekelas saya *ups lagi*

hehehehehehe.. setelah ngelewatin beberapa Fakultas, pas di pengkolan MM, saya baru inget kata adek saya  hari ini kan kampus saya lagi dipake buat SPMB [yang baru diketahui hari ini kalau ternyata namanya tahun ini SNMPTN]

dan jadi inget beberapa hari yang lalu saya, adek saya sama mamah saya ngeributin nama SPMB yang baru. Kakak saya sebelumnya ikutan nimbrung kalau namanya SMPTN, saya protes… namanya bukan itu. seinget saya letak ‘N’ nya bukan di belakang.

Mamah saya protes, namanya kok makin susah… kenapa namanya  bukan Sipenmaru kek dulu, saya juga ikutan protes [kek ada yang denger, hahahaha] gampangan SMPB, atau UMPTN dah sekalian. Adek saya setuju kalau gampangan SPMB. Saya nyinyir ke dia…

“eh situ kan bukan generasi SPMB, situ mah generasi SNMPTN, atau SMPTN atau apalah itu namanya….”

Adek saya ngakak, dia setuju kalau penamaan itu jadi semacam pengingat generasi manakah kita lulus SMA dan bersiap masuk perguruan tinggi.

Kami tiga bersaudara punya kenangan khas dengan SPMB [gpp yah saya sebut begitu?]. Kami bertiga dapat dipastikan mengikuti SPMB 2x. Kakak saya dua kali, saya juga dua kali dan adek saya juga 2x ikut SPMB. dan yang cukup agak sedikit tragis adalah adek saya. dia keterima di dua jurusan di Universitas Negri Favorit dengan jalur yang beda. dan kisah sedikit menyedihkan dia lagi adalah dia gak lulus di SPMB tahun pertamanya, jadi dia lulus di dua jurusan itu di tahun kedua dia mencoba.

Tapi yang membanggakan dari dia adalah, dia lulus di Jurusan favorit gak kek kakak-kakak nya yang masuk di jurusan yang sepi peminat. ahahahahhaa

Saya waktu itu ampe mau nangis tahu adek saya gak lulus. Soalnya, saya dan kakak saya  lulus di SPMB pertama kami [alesan SPMB di tahun kedua: coba-coba kali aja lulus di jurusan favorit, hehehehehe….] .

Dan euforia tahu kalau kita lulus SPMB itu bisa ditandingi dengan euforia dinyatakan lulus di Ujian pendadaran Skripsi, antara haru mau nangis sedih dan bahagia. Sedih karena gak jadi anak SMA lagi, gak jadi gerombolan abu-abu, gak bisa gaya-gaya an pake seragam Abu-abu dengan emblem sekolah favorit, tapi bahagia banget bisa masuk perguruan tinggi negri Favorit dan bisa njawab waktu ditanya tetangga; “kuliah dimana?”

ahahhahahahahaha…

dulu waktu saya lulus SPMB, mamah saya ampe nangis meluk saya. Gak percaya kali yah, secara dulu waktu SMA saya agak-agak nakal gak mau belajar gitu. Nilai matematika di NEM aja 5!! Dulu mamah saya selalu membesarkan hati saya; “Kamu itu gak bodoh, kamu cuman malesnya ajah yang kebangetan”

dan kata-kata itu selalu jadi andalan Beliau buat ngingetin saya supaya saya gak males nyelesain kuliah.

Kuliah di Universitas Negeri itu… masuknya susah, lulusnya juga susah [buat saya]. Tapi bukan berarti saya nyesel kuliah di Negeri loh. ih saya maah seneng banget, karena rasanya kek lolos dari lobang jarum di tumpukan jerami. hahahahaha

Dan pas tadi saya ngeliat banyak adek-adek yang baru pulang test, saya jadi inget betapa membuncahnya harapan saya untuk menatap masa depan. Dan saya jadi pengen bilang sama mereka; yakinlah… bukan masalah kamu mau kuliah dimana, karena pengetahuan itu bukan terbatas di kelas, bukan terbatas dari nama besar kampus kamu, semua berasal dari diri kamu sendiri dan kesungguhan niat kamu. Kesungguhan kamu buat lulus dalam waktu 4 tahun!

ahahahahhahahahha.

*bikin postingan ini sambil nowel-nowel adek saya yang udah tiga tahun kuliah*

Eh iyaaah… buat kamu-kamu yang punya anak, sepupu, tetangga atau pacar yang mau kuliah di Purwokerto, dan lagi nyari kost-kostan putri, gemana kalau kamu dateng ke kost-kost an di alamat ini : Griya Limas Permai Blok G-7,

kost-kostannya enak loh, lingkungannya bersahabat, bayar nya murah, deket sama kampus, di lingkungan perumahan yang dijaga satpam 24jam, ada pembantunya, ada dapur, kulkas, TV [itu fasilitas bersamanya] di kamar kamu disedain kasur, dipan, lemari baju dan meja belajar.

[ sayang sekali phutunya belon bisa diupload, sumpeh deh daritadi saya pengen upload udah berjam-jam disconnect terus pas mau upload foto, tapi kalau ada kesempatan saya kasih info lebih lanjut yah. Atau dateng langsung ajah ke sana, kalau besok udah selesai test, deket kok dari kampus Unsoed]

enjoy!

22 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

22 responses to “dulu namanya apa?

  1. Bukan “masa”, tapi “massa”, ‘kan, yang dimaksud?

    — ais ariani:
    hihihihihihihihi *kalem*
    emang begitu maksudnya Asop🙂 —

  2. yang punya kos2an itu Ais ya?😀

    — ais ariani:
    bukan Mbak, dulu pas SMA pernah ngekost di situ, di sebelahnya ada rumahnya ortu, sering ngumpul di situ kalau lagi liburan, —

  3. Ntar kalo ada yang pengen kost disana saya sarankan ke sana deh. Per orangnya saya dapat berapa? hiyahaha…

    — ais ariani:
    ahahahahaha.. siaaaap Mas Aim, dapet gratisan ojeg deh kalau maen ke Purwokerto [hahahahahah] —

  4. bukan masalah kamu mau kuliah dimana, karena pengetahuan itu bukan terbatas di kelas, bukan terbatas dari nama besar kampus kamu, semua berasal dari diri kamu sendiri dan kesungguhan niat kamu

    Ini bener banget …
    Itu semua tergantung pada individu masing-masing sebagai makhluk pembelajar …

    Salam saya

    (terakhirnya … malah iklan … ) hahahah

    — ais ariani:
    betul Oom, karena akhirnya balik ke kualitas individu dan niat untuk belajar,
    dan kita yang dari Negeri ini bukan jaminan akan berhasil 100% kok kalau tidak bisa memanfaatkan kesempatan yang kita peroleh.
    ngiklan di blog sendiri oom, sesekali, hihihihi.. lumayan kalau dapet komisi😀 —

  5. Postingan ini sukses mengkilik saya …
    untuk berniat menceritakan pengalaman pada masa serupa …

    Agak Sedikit Berbeda …
    Karena Alhamdulillah saya masuk Institut Negeri tidak melalui Test
    walaupun perguruan tinggi tersebut sebetulnya bukan impian saya
    tapi saya jalani saja …
    Orang tua saya bilang … ndak boleh serakah … sudah pasti dapet satu kursi ditangan … masak iya masih mau merebut kursi yang lain, itu kan bisa jadi jatah teman yang lain.

    Salam saya Is

    — ais ariani:
    bener banget oom kata Oranggtua oom, sedihnya kebanyakan kawan-kawan aku pas SMA gak begitu
    ada yang udah dapet PMDK, malah teteup kekeuh ikut SPMB,
    gak kasian pho sama nasib aku [waktu itu]?
    [nyatanya emang tidak…] —

  6. yg paling enak ya nyebut SPMB mba..😀

    wewww,, iklannya mantap tuh.. cewe cowo sama aja mba??

    — ais ariani:
    naah ini satu lagi generasi SPMB
    hihihihihi..
    buat cewek mas, siapa tahu ada adek kelas Mas Bruri yang mau masuk Unsoed dan butuh kost-kostan… —

  7. Yah gitu deh Ais dukanya masuk Universitas dalam negeri, masuknya susah lulusnya juga susah.. lain kali klo mo kuliah nyari yang luar negeri aja haha…

    — ais ariani:
    pastinya Mbak Yuni! asal dapet beasiswa aku pasti meluncur!
    hihihihihi.. —

  8. seru postinganmu, sambil colek-colek adekmu segala, hahaha… aku suka banget kalo ngebayangin keakraban antara kakak dan adik… heboh, pastinya.

    eh, di awal sempat pusing mikirin spp, spmb, pmp, umpatan, itu apaan sich?

    — ais ariani:
    bukan umpatan Ki Des, tapi UMPTN kepanjangan dari Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negri, dan bukan spp, tapi SNMPTN yang kepanjangan dari Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri dan bukan pmp tapi SPMB yaitu … yaitu… *malah lupa. hahahahhahahaha
    jadi semacam saringan buat masuk ke Universitas Negeri.
    begitu…
    *serius* —

  9. hwaaa, SNMPTN menyimpan kenangan buruk buat saya, hehehe

    — ais ariani:
    huaaa.. kenapah? —

  10. Saleum,
    Alhamdulillah kisah saya dalam mengikuti SPMB dulu sangat mengecewakan,…. akhirnya ambil swasta deh..
    saleum dmilano

    — ais ariani:
    gpp tapi kan Bang?
    masih banyak hal laen yang lebih indah di luar sana🙂 —

  11. Wah saya kagak pernah ikutan yang namanya SPMB, SNMPTN or SMPTN. jadi gak tau asal usulnya.🙂


    — ais ariani:
    hihihihi, aku juga gak tahu sih Kang, cuman denegr dari kakak dan adek aja.. —

  12. Kuliah di Unsoed ya mbak?

    — ais ariani:
    bukan, aku ndak di Unsoed bi, tapi aku cuman dimintai tolong buat memberitahu ada kamar kosong di kostanku waktu SMA
    hehehehhehe… —

  13. Ah, alhamdulillah 2x ikutan UMPTN ga lulus Is hihihi… tapi bener kok, ga penting kuliah mah mau dimana jg, yg penting mah b.e.l.a.j.a.r-nya itu😀

    — ais ariani:
    hihihihi.. Teteh… bener bangeeet Teh,
    yang penting prosesnya itttuuuu…. —

  14. Sya

    Hei wanita yg udah jarang main ke tempat saya🙂

    Eh betul banget tuh, penyebutan ujian masuk negeri ngebedain angkatan kita. Ada-ada aja deh namanya diganti-ganti. Emang ya yg namanya pendidikan, ganti menteri ganti kebijakan, ganti nama juga. Tapi bukan di dunia pendidikan aja sih yg gitu. Lho koq jadi ngelantur?😆

    — ais ariani:
    *tersipu malu* aku … aku maeen ke tempat kamu kook.. cumaan.. cumaaan..
    hihihihihi.
    bener banget! perubahan nama harusnya ada perubahan sistem yang bisa membawa perubahan kebijakan juga
    [apa sih isss…]
    aku dolan ke rumah mu yah sya habis ini.. suguhin looh..
    hehehehehhe.. —

  15. pas kuliah dulu aku kos di Gn. Muria, sebelahnya wisma hijau..
    tau gitu di Limas Permai G-7 saja ya.. #eh😆

    — ais ariani:
    hahahahhaha.. ndak boleh no mas, ini kan khusus putri.
    yang depan rumah ini ajah mas, kostan buat cowok. eh kita bisa ketemu deh
    hihihihihi… —

  16. salamsobat
    begitulah harunya sang mama mba,
    begitu mba ulus SPMB
    padahal doa selalu untuk anak tersayang.

    — ais ariani:
    iyah, Beliau selalu berdoa yang terbaik buat anak-anaknya🙂 —

  17. Dulu namanya apa? saya sendiri pun sudah lupa tentang nama ujian yang sering dilaksanakan tengah tahun. Lagian saya ngga pernah lulus, yang akhirnya memilih swasta😀

    — ais ariani:
    dulu namanya UMPTN? atau SPMB?
    heehhehehe.. —

  18. Gakpapa kali nggak lulus.. lah saya dulu juga SPMB gak pernah lulus, secara ngga pernah ikutan. hahaha..

    hmm.. seneng ya kuliah di jogja?.. sama donk! *plaak..

    tapi apapun bentuk ujiannya, semuanya tetap satu persamaannya : Bikin Deg-Degaan!

    — ais ariani:
    hehehhehe… pastilah! banyak kok mas yang seneng tinggal di Jogja.
    termasssuk aku! pengennya gak cuman kuliah, tapi membesarkan anak-anak di kota ini *tsaaah… —

  19. ahaha, jadi ingat, dulu saya ga ngarep yang muluk-muluk dari SPMB, tapi akhirnya dapet…

    dan bener is, setelah masuk, keluarnya susah banget.

    saya lulus 5 tahun, sedikit lebih hebat dibanding mahasiswa rata-rata, karena rata-rata kelulusan di ITB itu 5,5 tahun, hahaha.. malah ada jurusan yang katanya ajaib kalau mahasiswanya bisa lulus dibawah 6 tahun😉

    semangat is…..!😀

    — ais ariani:
    huahhhahahhahhhahhaha.. toast dulu ah me! aku juga lulus lima tahun lebih *kalem*
    ah gak penting lah me, lulus berapa tahun lamanya, yang penting bagaimana kita mengamalkan ilmu yang kita dapat dalam kehidupan kita bermasyarakat
    *tsaaah..
    [sebenarnya membela diri]
    ahahahahha…-

  20. salam kenal mbak… jgn lupa mampir…

    — ais ariani:
    owkey🙂 —

  21. Jaman saya dulu namanya Sipenmaru kali ya, sakin lamanya sampe lupa lupa, Ais…

    Hehe, bener banget…biarpun dulu ‘cuma’ masuk kategori Proyek Perintis III, kampus saya juga termasuk perguruan tinggi negeri yang memang diincar banyak orang😀

    Syukurlah bisa lulus 4,5 tahun karena semester terakhir itu saya udah nikah padahal belom wisuda…jadi pas diwisuda, statusnya udah jadi ibu rumah tangga deh…

    Ssst, bukan karena MBA lo, berhubung suami harus tuigas operasi selama setahun di Timtim dan karena kita nggak tau gimana harus menjaga kesetiaan…hihihi…nikah itu akhirnya jadi solusi😛

    — ais ariani:
    waaah kira-kira barengan berarti sama Mamah kali yah Bu pas test sipenmarunya
    kalau Brawijaya mah salah satu perguruan tinggi favorit orangtua ku dan aku dulu sempet milih situ juga Bu,
    senangnya akhirnya menjadikan nikash sebagai solusi🙂 —

  22. Beneran jadi ingat SPMB is (aku angkatan berapa hayoo? hihihi) Kalau aku keseringan gak lulus tuh yang ikatan dinas seperti IPDN (coba bayangin cewek kurus gini pernah nyoba masuk IPDN :P) statistik sama STAN, tapi alhamdulillah klo universitas negeri 1 kali tes langsung lulus, hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s