dulu namanya apa?

Hari ini sebenarnya saya menjalani hari yang payah. Tapi berhubung lagi janji sama diri buat gak kebanyakan ngeluh, hari ini saya mau menceritakan sedikit kisah mengenai hal yang saya temui di jalanan.

salah satu yang membuat agak sedikit panik hari ini adalah kerumunan massa yang tidak biasa di sekitar kampus saya. Saya bingung, ini ada apa toh… kok dilihat dari tanggal, belon tanggal Wisuda [secara mahasiswa akhir yah bo, biasanya hafal tanggal-tanggal wisuda].

teruusss… kerumunan masa ini kok lucu-lucu dan wagu-wagu *ups*. tapi yang pasti tatapan mata banyak dari mereka jauuuh lebih ‘bercahaya’ dibandingkan mata-mata kawan-kawan sekelas saya *ups lagi*

hehehehehehe.. setelah ngelewatin beberapa Fakultas, pas di pengkolan MM, saya baru inget kata adek saya  hari ini kan kampus saya lagi dipake buat SPMB [yang baru diketahui hari ini kalau ternyata namanya tahun ini SNMPTN]

dan jadi inget beberapa hari yang lalu saya, adek saya sama mamah saya ngeributin nama SPMB yang baru. Kakak saya sebelumnya ikutan nimbrung kalau namanya SMPTN, saya protes… namanya bukan itu. seinget saya letak ‘N’ nya bukan di belakang.

Mamah saya protes, namanya kok makin susah… kenapa namanya  bukan Sipenmaru kek dulu, saya juga ikutan protes [kek ada yang denger, hahahaha] gampangan SMPB, atau UMPTN dah sekalian. Adek saya setuju kalau gampangan SPMB. Saya nyinyir ke dia…

“eh situ kan bukan generasi SPMB, situ mah generasi SNMPTN, atau SMPTN atau apalah itu namanya….”

Adek saya ngakak, dia setuju kalau penamaan itu jadi semacam pengingat generasi manakah kita lulus SMA dan bersiap masuk perguruan tinggi.

Kami tiga bersaudara punya kenangan khas dengan SPMB [gpp yah saya sebut begitu?]. Kami bertiga dapat dipastikan mengikuti SPMB 2x. Kakak saya dua kali, saya juga dua kali dan adek saya juga 2x ikut SPMB. dan yang cukup agak sedikit tragis adalah adek saya. dia keterima di dua jurusan di Universitas Negri Favorit dengan jalur yang beda. dan kisah sedikit menyedihkan dia lagi adalah dia gak lulus di SPMB tahun pertamanya, jadi dia lulus di dua jurusan itu di tahun kedua dia mencoba.

Tapi yang membanggakan dari dia adalah, dia lulus di Jurusan favorit gak kek kakak-kakak nya yang masuk di jurusan yang sepi peminat. ahahahahhaa

Saya waktu itu ampe mau nangis tahu adek saya gak lulus. Soalnya, saya dan kakak saya  lulus di SPMB pertama kami [alesan SPMB di tahun kedua: coba-coba kali aja lulus di jurusan favorit, hehehehehe….] .

Dan euforia tahu kalau kita lulus SPMB itu bisa ditandingi dengan euforia dinyatakan lulus di Ujian pendadaran Skripsi, antara haru mau nangis sedih dan bahagia. Sedih karena gak jadi anak SMA lagi, gak jadi gerombolan abu-abu, gak bisa gaya-gaya an pake seragam Abu-abu dengan emblem sekolah favorit, tapi bahagia banget bisa masuk perguruan tinggi negri Favorit dan bisa njawab waktu ditanya tetangga; “kuliah dimana?”

ahahhahahahahaha…

dulu waktu saya lulus SPMB, mamah saya ampe nangis meluk saya. Gak percaya kali yah, secara dulu waktu SMA saya agak-agak nakal gak mau belajar gitu. Nilai matematika di NEM aja 5!! Dulu mamah saya selalu membesarkan hati saya; “Kamu itu gak bodoh, kamu cuman malesnya ajah yang kebangetan”

dan kata-kata itu selalu jadi andalan Beliau buat ngingetin saya supaya saya gak males nyelesain kuliah.

Kuliah di Universitas Negeri itu… masuknya susah, lulusnya juga susah [buat saya]. Tapi bukan berarti saya nyesel kuliah di Negeri loh. ih saya maah seneng banget, karena rasanya kek lolos dari lobang jarum di tumpukan jerami. hahahahaha

Dan pas tadi saya ngeliat banyak adek-adek yang baru pulang test, saya jadi inget betapa membuncahnya harapan saya untuk menatap masa depan. Dan saya jadi pengen bilang sama mereka; yakinlah… bukan masalah kamu mau kuliah dimana, karena pengetahuan itu bukan terbatas di kelas, bukan terbatas dari nama besar kampus kamu, semua berasal dari diri kamu sendiri dan kesungguhan niat kamu. Kesungguhan kamu buat lulus dalam waktu 4 tahun!

ahahahahhahahahha.

*bikin postingan ini sambil nowel-nowel adek saya yang udah tiga tahun kuliah*

Eh iyaaah… buat kamu-kamu yang punya anak, sepupu, tetangga atau pacar yang mau kuliah di Purwokerto, dan lagi nyari kost-kostan putri, gemana kalau kamu dateng ke kost-kost an di alamat ini : Griya Limas Permai Blok G-7,

kost-kostannya enak loh, lingkungannya bersahabat, bayar nya murah, deket sama kampus, di lingkungan perumahan yang dijaga satpam 24jam, ada pembantunya, ada dapur, kulkas, TV [itu fasilitas bersamanya] di kamar kamu disedain kasur, dipan, lemari baju dan meja belajar.

[ sayang sekali phutunya belon bisa diupload, sumpeh deh daritadi saya pengen upload udah berjam-jam disconnect terus pas mau upload foto, tapi kalau ada kesempatan saya kasih info lebih lanjut yah. Atau dateng langsung ajah ke sana, kalau besok udah selesai test, deket kok dari kampus Unsoed]

enjoy!

hai kak Hilwa!

Kak Hilwaaa.. haaaai kak Hilwa yang manis kek aku!

Lihat kita miripkan waktu Mbak seumur kamu? 🙂

Sini deh, aku mau cerita-cerita sama kamu, kamu pinjem laptopnya Mamah dulu yah sebentar. Bilang sama mamah gak boleh nungguin kamu baca, ini cuman antara aku sama kamu ajah. Hehehhehehe…

Kenalan dulu yah Kak Hilwa, nama aku ais, kamu manggil aku Mbak ais ajah, biar seru. Lagian umur kita juga bedanya gak ampe dua puluh tahun kok, hehehehehehe. Sebelumnya aku mau ngucapin selamat ulang tahun yah buat kamu, maaf kalau aku telat satu hari ngucapinnya. Bukan karena aku lupa loh, tapi karena aku lagi sibuk mbikin acara kuis-kuis an gitu deh. Kamu juga boleh ikutan loh, tapi bilang sama mamah dulu yah untuk yang satu itu.

Oh iya, Mbak denger dari Mamah, kamu ulang tahun yang ke sepuluh yah Kak? Hmmm… kalau Mbak gak salah, kamu masih duduk di bangku SD yah? Mbak punya sepupu juga yang seumuran kamu, namanya Yaya. Ah kalau kamu kapan-kapan maen ke Jogja sama Mamah, kamu harus ajak mamah buat ketemu sama Mbak yah, biar kita bisa maen sama Yaya juga.

Bagaimana ulangtahun kamu kemarin Kak? Dapet kado apa? Ihhh.. tahu gak sih, Mbak jadi inget waktu seumur kamu, Mbak punya permintaan kado sendiri ke orangtua. Bukan minta dibeliin roleerblade, sepatu docmart atau tamagochi [dulu waktu Mbak masih berumur 10 tahun, itu semua dimiliki oleh temen-temen Mbak], tapi mbak minta nginep di sebuah hotel berbintang di Jakarta.

Alasannya karena Mbak senang dengan suasana hotel berbintang, dan waktu itu punya impian untuk bekerja di hotel kalau sudah dewasa. Seneng rasanya ngeliat orang-orang berpakaian sangat rapih tersenyum pada kita dan menawarkan bantuan untuk kita.

Hadiah tersebut diberikan oleh orangtua, tapi hadiah itu gak Mbak nikmati sendiri, melainkan dengan kakak, adik dan kedua orangtua Mbak. Jadi waktu itu kami sekeluarga menginap sehari semalam di hotel! Jadi kami semua berpakaian bagus, membawa tas ransel masing-masing yang berisi perlengkapan menginap. Padahal dulu rumah kami juga di Jakarta. Jadi seperti berwisata ke kot a lain. Hehehehhehee…

Seru banget rasanya kalau inget waktu itu.

Sampai sekarang Mbak masih punya impian buat kerja di hotel berbintang, rasanya asyik melayani tamu dan melihat tamu puas dengan pelayanan hotel tempat mbak bekerja. Kalau Kak Hilwa bagaimana? Apa impian dan cita-cita Kak Hilwa? Apapun itu, Kak Hilwa harus berusaha menggapainya yah.

Oh iyah, Tiap ulang tahun, kedua orangtua Mbak selalu bertanya kepada Mbak mau kado apa, dan Mbak selalu memilih hadiah yang bisa dinikmati bersama-sama dengan orang-orang sekita Mbak, entah itu Kakak, adik ataupun sahabat-sahabat Mbak. Karena memiliki sebuah hadiah yang kita idam-idamkan merupakan sesuatu yang menyenangkan, tapi lebih menyenangkan lagi kalau kita bisa berbagi dengan orang lain loh Kak.

Ya udah, segitu dulu yah Kak cerita dari Mbak, kapan-kapan kamu main ke Jogja dong sama mamah, nanti kita jalan-jalan dan cerita-cerita lagi.

XOXO,
Mbak ais

dear Mamah Hilwa, ini surat aku persembahkan untuk memeriahkan berbagi kisah unik dalam rangka memperingati Ulang tahun Hilwa dan Syafiq ya

dramaLand punya gawe

Horrrreeeeeeeh!!!

*tepuk tangan* prookkk… prook.. prookkk…

SELAMAT ULANG TAHUN BUAT SAYA… eh salah. SELAMAT ULANG TAHUN BUAT BLOG SAYA

😀

Cihiiiiiyy, selamat ulang tahun dramaLand tercinta. Semoga semakin jaya di darat, laut dan udara. Merdeka!!

Hahahahhahahah. Sebenarnya saya udah punya banyak kata-kata sambutan yang mengendap di kepala, kek mana saya mau mengucapkan terimakasih untuk semua kawan-kawan narablog yang sudah membantu saya tetap menjadi drama Queen seperti sekarang *tersipu malu*, kek mana saya mau bernostalgia menceritakan  mengenai pertama kali saya ngeblog atau suka duka ngeblog selama dua tahun ini [dari yang suka sama tulisan saya sampe ada yang niru gaya saya, sampe ada yang sebel sama saya]. Tapi itu semua saya simpen untuk postingan saya yang berikutnya yah.

Kali ini saya mau memberitahukan sebuah pagelaran paling akbar yang ada di dramaLand [ya iyalah, wong baru kali ini saya mbikin kuis-kuisan] Sebuah pagelaran yang dari kemaren udah saya sounding. Hiihihihih *grogi*

Serius deh saya tuh grogi berat mau mengumumkan teknis pelaksanaan dramaLand punya gawe ini. Simpel ajah sebenarnya. dramaLand punya gawe yang pertama kali diadakan [semoga ada yang kedua dan berikutnya] mengajak kawan-kawan semua untuk mengenal  saya si artist utama ini lebih mendalam *tsaaahhh….

Owkey, owkey… gak panjang lebar yah, dramaLand punya gawe pertama ini meminta  kesedian kawan-kawan untuk :

1. Tuliskan tiga frasa atau frase yang menurut kamu berkaitan erat dengan ais ariani. Yang menurut kamu: wow… itu ais banget! Kamu tahu artinya frasa atau frase? Kurang lebih frase itu lebih dari kata namun di bawahnya kalimat. Buka ini dulu deh kalau gak paham.

Frasa atau frase tersebut tidak hanya merupakan kata sifat, tapi bisa kata benda, warna, bentuk, makanan, kendaraan, penyanyi dangdut, pemaen film, pemain sepakbola, nama mobil, angka atau apa ajah deh yang di kepala kamu muncul saat mendengar nama ais ariani disebut.

2. Tuliskan cerita yang berkarakter maksimal 160, kamu pernah dengar  fiksimini? Nah semacam itulah. Kamu bisa lihat di sini atau di sini  atau di sini juga boleh buat contoh. Buat contoh yah bo, bukan buat dicontek,  buat gampangnya kamu nulis itu di handphone kamu ajah dulu, kalau satu sms udah full, berarti udah 160 karakter. atau cek karakter di sini.

3. Atau… kalau ternyata yang nomor dua itu kamu gak bisa memenuhi , kamu bisa menuliskan kutipan favorit kamu yang kamu ambil dari lirik lagu, dialog film, kutipan di buku bacaan, atau tagline iklan favorit kamu [apa aja dah!], pokoknya potongan kalimat yang kamu sukaaa banget.

Syarat

Itu semua kamu tulis di bawah kolom komen postingan ini, dengan syarat sebagai berikut:

– Kamu harus berdomisili di Indonesia *ngelirik mas Arman, ngapunten mas, saya gak punya duit buat ngirim hadiah ke sana. Hehehehehehhee*

– Kamu gak harus punya blog, tapi harus punya alamat email. Tapi dramaLand lebih memprioritaskan kamu yang punya blog loh.. hihihihihihi

– Yang dinilai adalah originalitas, kreativitas dan keberanian. So, untuk point nomor satu saya gak menerima pengulangan. Kek misalnya sebelumnya udah ada komen nyebut si ais itu tukang ngutang, kamu gak boleh nyebut tukang ngutang lagi buat mengasosiasikan saya.  Secara saya gak cuman minta kata sifat, saya minta apa aja dan maksimal tiga. Kagak lebih kagak kurang. Kalau lebih saya dis loh! *panitia semena-mena*

Hadiah

Laluu, hadiahnya apa is? Hadiah nya rahasia. Hihihihihihihi, gak seru yah? Hahahhaha. Hadiahnya saya kasih tahu deh: terdapat dua buah paket khas mahasiswa yang berasal dari Jogja. Jadi isinya apa aja gak saya kasih tahu, biar surprise gitu, tapi yang pasti hadiah ini bersifat costum, saya sesuain sama pemenangnya. Gak rugi deh kalau kamu dapet hadiah itu, hehehhehehehe.

Bertindak sebagai dewan juri adalah adek saya yang ganteng dan kawan saya yang suka pethakilan. Dan dramaLand punya gawe kali ini akan berlangsung selama *ngitung hari*  lima hari sampai tanggal 2 Juni 2011. Atau kalau ada pengumuman lebih lanjut deh dari saya.  Dan pengumuman pemenang akan dilakukan pada hari Sabtu, 4 Juni 2011.

***

So, what are you waiting for? Jarang-jarang kan mahasiswa kere macam saya mbagi-mbagi hadiah 😀

buruan ikutan yuuuk!!!

sebelum terlambat

Apa coba hebatnya ngeblog? Kamu bisa mengenal seseorang di daerah laen tanpa perlu mengenalnya di dunia nyata. Kamu gak perlu punya FB seseorang kalau ingin tahu tentang si ini atau si itu, karena blog menyediakan info yang lebih jujur dan lebih terbuka.

eh begitu bukan yah? Yaah paling tidak bagi saya dan itu juga yang saya dapatkan dari blog Susindra, blognya Mbak Susi yang baru saya kenal beberapa waktu yang lalu. Kalau gak salah kenalnya pas Mbak Lidya mbikin kuis maret ceria gitu. Kalau gak salah mbak Susi jadi salah satu juri nya. Setelah Mbak Susi komen di postingan saya itu, saya maen ke blog Susindra,

kalau gak salah, postingan yang pertama kali aku baca itu postingan pas Mbak Susi ke Jogja. aku kaget. kok bisa aku gak tahu?

[jawaban yang mudah : kamu kan bukan artis, is… bukan juga pegawai Melia, jadi mana tahu kalau mbak Susi ke Jogja. hehehehehhe…. secara baru kenal setelah postingan itu di publish. hihihihi]

nah sejak itu, aku beberapa kali maen ke blog Susindra, mbaca-mbaca. dan selalu suka dengan gaya mbak Susi menyebutkan nama saat bercerita. Unik, dan agak jarang yah saya temui di blog-blog yang saya baca.

diantara postingan yang udah pernah saya baca di blog Susindra, saya paliiiing suka sama postingan beberapa hari yang lalu, dengan judul Jadi Ibu Rumah Tangga plus Bloggerwati, entah kenapa yah.. selalu suka sama tulisan kawan-kawan yang sudah jadi Ibu rumahtangga.

eh bukan yang belon atau bukan Ibu-ibu saya gak doyan baca, tapi ada kelebihan sendiri kalau membaca tulisan para Ibu.

🙂

dan yang istimewa dari postingan itu adalah bagaimana mbak Susi menceritakan hari pertamanya kembali menjadi Ibu rumahtangga full time, bagaimana mbak Susi memandikan Destin dan Bibin, memasak dan mengerjakan pekerjaan rumah lainnya. Saya sangat menghargai dan sangat (apa yah bahasanya selaen menghargai *mikir* ) respek pada Ibu yang memutuskan untuk resign dari pekerjaannya, untuk kemudian menjadi Ibu rumahtangga sepenuhnya.

Well, bukankah semua Ibu memang selalu jadi Ibu rumahtangga yah? hehehehehehe.

Yah saya suka deh sama postingan mbak Susi yang itu 😀

btw mbak, kalau boleh ngasih saran nih… tiap postingan itu tanggalnya ada dimana yah? kok tiap postingan aku gak nemu tanggalnya?

Yup, postingan ini dibuat untuk mengikuti Giveaway Susindra yang digelar oleh blog Susindra

🙂

* PS: promosi lagi yah nih, besok blog saya yang ulang tahun, ada kuis kecil-kecilan yang saya gelar. kecil bangeeet ampe kalau ngedip gak keliatan 😀 so, stay tune di dramaLand yah!

😉

mahasiswa rantau!

Rambut metal gondrong, celananya bolong
Jarang makan apalagi jajan
Pacar tiada duit pun tak punya
Utang di mana-mana
Aku ini memang mahasiswa ripuh
Aku ini memang mahasiswa ripuh

***

ehem… saya sepertinya kehilangan arah setelah dua minggu gak menulis di blog, saya jadi agak sulit bercerita dengan ‘gaya’ saya. maka hari ini akan saya coba untuk bercerita hal kecil yang terjadi hari ini.

Jadi, dari tiga hari kemaren saya selalu menolak ajakan kawan-kawan saya untuk makan di luar, maen di tempat karoke, atau sekedar nongkrong di ‘tempat selaen perpust’, dengan alasan yang saya buat se ajaib mungkin; mulai dari alasan saya harus ketemu dosen, saya harus ngerjain proposal, saya yang harus nyari kontrakan sama adek saya, saya yang janji sama diri sendiri kalau saya gak mau karoke sebelum sidang kompre, saya lagi flu berat, saya lagi males… dan beberapa alasan ajaib lainnya.

Semua alasan itu benar adanya, tapi alasan utamanya adalah: dompet saya transparant. dompet saya cekak. cekak pake banget. gara-gara saya ngotot jalan-jalan ke luar kota pake duit bulanan yang dijatah sama Mamah, duit bulanan saya jadi lumayan terkuras.

Hari biasa dengan duit bulanan yang tidak dipotong ongkos jalan-jalan saja saya udah ngos-ngosan mengatur duit, dengan gaya jajan saya yang berlebihan *duh* Saya memang boros. dan biaya terbesar saya adalah biaya untuk biaya sosial, alias biaya bersosialisasi dengan kawan-kawan lain.

Biaya seperti ini:

  • Hari senin, seorang kawan berkata: “Hoi… laper nih, udah lama gak makan di PH, ke PH yuuuk…” well, even di sana beli paket yang palih murah, tapi teteup yah bo budget nya melebihi jatah makan saya sehari.
  • Hari selasa, kawan lain berkata: “stress tenan ki aku, karoke yuk!” dan saya pun dengan semangat mengangguk.
  • Hari rabu, kawan yang lain dari dua orang sebelumnya sms; “hoi! hari ini mau ngerjain Tesis dimana? nongkrong yuk. tapi jangan di perpust, ke tempat laen aja”.  okey, Jogja adalah surga buat para tukang nongkrong tidak bermodal kek saya. tapi se murah-murahnya, teteup aja satu gelas kopi gak bisa ngganjal perut kan? hehehehehehe….
  • Hari kamis, ada sms lagi : “hoi.. malem ini aku mau ketemu sama mas **** nih, mau ikutan gak nih? di break yah”  ini kesempatan buat ketemu sama senior yang bisa ngebantu saya diskusi soal proposal saya. jadi gak mungkin dilewatkan!
  • Hari Jum’at, ketemu kawan lama di kampus. kami ngobrol ngalor-ngidul. terus dia bilang; “makan yuuuukk.. sekalian nongkrong gituuuu..”

***

kriikk…kriiikk… Sabtu – Minggu adalah hari bersenang-senang, gak ada salahnya dong kalau saya mengangguk setuju sama kawan yang ngajak maen? Dan semua itu butuh biaya. gak saya lagi gak ngeluh. beneran loh. saya menikmati setiap detik saya bersenang-senang, dan saya menikmati saat saya harus makan di rumah dan mbawa bekal dari rumah.

Makanya pas tadi sore, saya ceritanya lagi nyari rumah kontrakan sama adek saya, terus tiba-tiba ada kawan saya sms. bunyinya begini;

Mbek dmn? Sushi yuk aq traktir. Hehe..

Ow em jiii… Saya langsung memacu motor butut saya, mengarah pulang. Karena katanya kawan saya itu mau njemput saya dalam waktu 15 menit. Sampe adek saya geleng-geleng kepala karena begitu nyampe rumah saya udah mau pergi lagi. Saya mau ditraktir! Horreeee!!! Tidak peduli apa jenis makanannya, selama halal, tancap gass!! Lumayaan, gak makan malam mie lagiii

😀

dan saya pun melupakan fakta bahwa saya tidak doyan sushi. ><

hahahahaha. untunglah di Jogja ini tidak ada tempat makan sushi beneran, adanya tempat makan sushi KW sekian gitu deh. Jadi saya masih bisa menikmati sedikit, udah versi lidah Indonesia [banget]. Dan itupun saya sudah dihina-dina sama kawan-kawan saya; karena awalnya saya mau mesen sushi yang Fried. Ndeso tenan, begitu katanya cobbaaa… Rasa nori kan aneh buat lidah saya. serius deh.

Tapi saya bener-bener menikmati loh [mungkin efek karena saya benar-benar tidak mengeluarkan duit sepeser pun kali yak! Hahahahahhaha…].

Mahasiswa rantau makan tak teratur
Senen makan, Selasa puasa
Rabu ngutang, eh Kamis dibayar
Jum’at lapar lagi…. Sabtu makan lagi…
Minggu ngutang lagi… Senen balik lagi

***

Kawan, semoga postingan ini sudah jauh lebih jelas dibandingan postingan sebelumnya, dan semoga bisa menggiring saya kembali ke gaya saya yang dulu *nyengir ala gambar gravatar*

😀

hehehehhee… oh iyaaa!!! tanggal 28 besok blog saya ulang tahun loh. saya mau mbikin kuis kecil-kecilan gitu deh. maen-maen ke sini lagi yah kamuuu… 😉

*postingan kali ini didukung oleh: mahasiswa rantau by PHB, Ranger hitam yang nraktir saya. hehehehehehe

terharu

tengah malam, terdampar di ruang depan kontrakan, tergusur Agil dari ruang tengah yang lagi ngambek bombay gara-gara flu berat yang dideritanya gara-gara ketularan saya *duh*, saya kembali BW, dan terkejut saat menemukan blog seorang Kawan,

saya melihat foto di situ dan saya terharu berat. saya benar-benar terharu sampai tidak bisa mengungkapkan alasan saya terharu. foto itu seperti menjawab sedikit ketakutan saya beberapa waktu yang lalu. saya menemukan sebuah alasan untuk berani dan melangkah.

Kita gak pernah benar-benar sendirian kan di dunia ini, saat kamu berada secara fisik sendirian di suatu ruangan, kamu punya imajinasi yang bisa kamu ajak mengobrol.

pernahkah kawan mencoba mengobrol dengan imajinasiyang kawan-kawan miliki?

***

PS: postingan ini masih gak jelas dan aneh juga yah? hahahahahhaha. Next postingan mungkin akan lebih jelas lagi. Hakunamatata!!!

😀

sebelumnya, saya ceritakan dulu yah…

beberapa waktu belakangan ini adalah waktu terburuk bagi saya untuk berbagi. entah kenapa, dua minggu kemaren saya benar-benar ingin menghilang saja rasanya.

Bukan ingin mati. hanya ingin menghilang dan menjauh dari segala sesuatu yang terjadi di sekitar saya. sempat membuat seorang sahabat marah, gara-gara kesalahpahaman yang menurut saya kecil, tapi yeaaah…. segala sesuatu di dunia ini tidak terjadi dari satu perspektif saja, bukan begitu?

saya sedang letih dan takut. mungkin dua kata itu bisa dipakai untuk mewakili kegelisahan saya selama beberapa hari belakangan ini. padahal, saya tidak berbuat apa-apa… kok saya bisa letih?

this is not the art of doing nothing, but the tired of doing nothing

hahahahaha…

actually, letih ini berasal dari segala macam tuntutan yang saya terima, baik yang tersirat, tersurat maupun blak-blak an. ke-letihan yang berujung pada ketakutan luar biasa menghadapi harapan dari tuntutan tersebut.

dan bukannya berusaha untuk memperbaiki diri dan memenuhi tuntutan itu semua, saya malah bepergian dari satu kota ke kota lain, malah asyik baca novel-novel yang manis, malah asyik sepedahan sore-sore, malah asyik berimajinasi dengan impian saya, sambil menyicil proposal saya sedikit demi sedikit.

hahahahaha….. itu semua membuat saya seperti lost in space, HP mati, Facebook deactive, bahkan blog pun terlantar. sampai akhirnya seorang kawan menghampiri saya di rumah, dan bertanya saya kenapa… dia menemukan saya di sofa ruang depan kontrakan, sambil membaca salah satu komik kesukaan saya. dia bingung melihat saya, sambil bertanya

“kamu kenapa?”

sebuah pertanyaan yang ternyata banyak saya terima di kemudian hari. dan jawaban saya hanya; nothing, saya cuman fokus sama proposal penelitian saya [yang mana memang benar, tapi tidak 100% benar].

saya berkelana, mengenal diri saya dan keinginan saya lebih lanjut. belum menemukan jawaban sempurna. but, bukankah dunia memang seperti itu: seputaran pertanyaan yang memang tiada henti.

kalau saja saya bukan mahasiswa kere yang masih sembunyi di ketek orangtua, dan masih punya tanggungjawab untuk menyelesaikan kuliah, mungkin saya sudah berkelana seperti Wisner bersaudara dalam Honeymoon with my Brothers yang lagi saya baca. *dicari sendiri yak info itu buku, di gugling gitu loh

😀

hehehehhe.

yeah, membayangkan ada di sebuah kota atau sebuah pulau yang dimana kita tidak dikenal sebagaimana kita dikenal selama ini, orang-orang mengenal kita sebagai orang asing pasti akan sangat menyenangkan; memperkaya diri. hahahaha. pemikiran yang aneh ya?

well, anyway… yang jelas sekarang saya sedang berusaha untuk kembali ke blog saya ini, kembali menjadi artis utama di panggung dramaLand saya, sekaligus mau ngasih tahu kalau tanggal 28 besok blog saya ulang tahun loh *ngarep kado*

🙂

so, sampai jumpa di tempat kamu! karena saya akan segera menjelajah ke blog kamu-kamu semua (lagi)

welcome back, ais ariani

😀

takut

kamu tahu tidak apa istimewanya rasa takut?

dengan rasa takut kita memiliki keberanian untuk melawannya…

Yakinkan hati bahwa tidak ada yang mampu membuatmu lemah. Karena apa yang tidak membuatmu mati, akan membuatmu bertambah kuat.

Kita hidup untuk sebuah alasan.

Face it, ais ariani.

What doesn’t kill us makes us stronger [Nietzsche]

Courage is not the lack of fear but the ability to face it.

[Lt. John B. Putnam Jr]

*ps: dear all, saya lagi berusaha mengatasi rasa takut saya yang begitu besar belakangan ini, maaf yah kalau beberapa waktu lalu belon bisa sowan ke tempat kawan-kawan. but, i will… tunggu sebentar yah

🙂

saturday night chocolate

hai kuman-kuman di lubang gigi, bagaimana jika kita berpesta malam ini?

chocolate all long nite 😀

“It’s not that chocolates are a substitute for love. Love is a substitute for chocolate. Chocolate is, let’s face it, far more reliable than a man.”

*postingan ini disponsori oleh: ais ariani yang lagi kalap dan menghabiskan jatah makannya tiga hari ke depan, segala macam cokelat yang saya beli, the worse saturday nite i ever had, dan kutipan dari Miranda Ingram,

kalau saja ada yang bertanya

ini kalau saja ada yang bertanya loh,

kalau gak bertanya juga tetep akan saya tulis sih. hehehehehehe…

saya mau cerita [mungkin sedikit pamer, hehehehehehe]. saya punya gravatar baru. digambarin oleh salah seorang kawan.

tapi si kawan titip pesen kalau dia jangan dipublikasian dulu, soalnya masih malu-malu kucing gitu. hehehehehehe…

gambar aseli yang dikirim via email begini bentuknya:

lalu saya mencoba memasangnya jadi gravatar saya, tapi ternyata garisnya kurang tegas. akhirnya saya meminta kawan laen deh buat menegaskan garisnya [secara gak enak mau balikin gambar ke yang nggambar, soalnya gratisan! hahahhahaha…]

maka jadilah seperti yang terpajang sekarang. intinya pas saya minta gambarin sama dia saya bilang begini:

bayangkan seorang wanita penuh ekspresi yang doyan baca buku tapi gak keliatan nerd, dia berpenampilan membawa tas, pake jilbab dan jangan lupakan tiara-nya! karena dia adalah drama Queen.”

jadinya malah gambar wanita yang cengirannya okeh banget dengan mata yang kocak dan tiara kurang besar.

aaahh tapi tidak apalah, namanya juga gratisan yah bo, dibuatin ajah udah syukur.

:mrgreen:

so, gambar tersebut merupakan hasil kreasi seorang kawan dan kemudian dibantu di edit oleh seorang kawan lainnya…. punya kawan-kawan yang punya berbagai macam keahlian ternyata menyenangkan…

selamat menghadapi akhir pekan kawan!

namun sebelon postingan ini ditutup, ijinkan saya bernyanyi *ngambil mic, lalu mulai bernyanyi dengan khusyuk*…

Merakit mesin penenun hujan
Hingga terjalin, terbentuk awan
Semua tentang kebalikan
Terlukis, tertulis, tergaris di wajahmu

Keputusan yang tak terputuskan
Ketika engkau telah tunjukkan
Semua tentang kebalikan
Kebalikan di antara kita

Kau sakiti aku, kau gerami aku,
Kau sakiti, gerami, kau benci aku
Tetapi esok nanti kau akan tersadar
Kau temukan seorang lain yang lebih baik
Dan aku kan hilang, ku kan jadi hujan
Tapi takkan lama, ku kan jadi awan

*original soundtrack of episode galau, please welcome : mesin penenun hujan by Frau.

adalah…

adalah
hatimu, tempat ternyaman bagiku saat ini

adalah
senyum mu, senyum terhangat bagiku saat ini

adalah
tatapanmu, yang mampu meruntuhkan semua egoku

adalah
cintamu, yang membuat Juliet cemburu kepadaku

miss us.

aku jatuh cinta padamu saat ini.
tanpa orang lain memahaminya,
dan aku tidak pernah peduli,
pada apa yang dikatakan mereka.

rupa-rupa hari ini

hari ini tanggal 4 mei 2011, satu hari sebelum hari kamis, dan satu hari sesudah hari selasa. dan satu minggu sebelum tanggal 11 Mei 2011

*ketahuan dah saya lagi gak bisa berkata apa-apa,

ah, saya cerita ajah yah, hari ini saya ngapain ajah. Hari ini diawali dengan segelas susu hangat favorit dan donat sisa nongkrong hedon saya bersama Cesar pada hari Senin kemaren [rasanya masih enak loh ternyata…]

segelas susu putih hangat dan donat yang masih ngumpet dikantong kertas *males ditaro dipiring, hemat cucian.

lalu setelah beres mengurus pekerjaan rumah, saya berangkat dengan langkah riang, hari ini saya ada janji dengan Cesar, dia mau membantu saya membuat proposal penelitian saya. yeaahh… si kawan satu itu sudah selangkah lebih maju, dia sudah mempresentasikan lebih dahulu proposal penelitiannya.

ketemu dia di perpustakaan kampus, dia tertawa lagi melihat sepatu ajaib saya [ah, kapan-kapan saja yah saya cerita soal sepatu saya]. kami lumayan lama lah ada di perpustakaan, lalu setelah cukup puas melihat-lihat pemandangan di perpustakaan, saya dan cesar pergi ke kampus seberang, mencari dosen.

* feaqdg623cvtr 8cv2uw wcx3r gc7bx2*

[ceritanya ini dipercepat, kalau lagi nonton DVD, ini di fast forward…]

sampailah saat sore hari, saya dan Cesar ada janji bertemu dengan kawan-kawan lama kami. mereka adalah kawan-kawan kampus kami juga. janjian bertemu di rumah cesar.

janjiannya jam tiga, kawan-kawan baru pada merapat jam empat lebih tiga puluh menit [padahal saya udah makan siang, udah nebeng tidur, udah ditinggal Cesar balik ke kampus, udah makan eskrim dari jam setengah tiga di rumah Cesar. hebat kan? betapa tepat waktunya saya! hahahahaha *bangga*]. betapa hebatnya konsep waktu yang dimiliki oleh kawan-kawan saya [padahal tiap janjian biasanya saya yang telat. hihihihi].

Cesar punya misi membuat pasta dengan saus keju dan saus bolognaise, saya punya misi membuat minuman yang saya contek dari cafe temen saya dulu. tapi berhubung kalau di cafe disajikan dengan gelas-gelas cantik, di rumah cesar [secara rumah bujangan yah bo, peralatannya kagak lengkap dah!] saya menyajikannya di baskom mangkok super besar.

Saat kawan-kawan tiba, pas saya mau motong-motong bawang bombay dengan cesar khusyuk melihat saya [sambil bertanya; “yakin Is kamu bisa?” ]. dan beruntunglah ada kawan lain yang ternyata lebih jago megang pisau, yang bersedia memotong bombay. dan saat kawan-kawan berdatangan, saya mengaburkan diri, kagak ngikut ke dapur.

jadi saya gak paham deh saat tiba-tiba semua ini sudah ada di meja makan rumahnya cesar,

makhluk besar berkaus hitam itu bukan sajian, dia Tuan rumah sekaligus koki-nya

menu yang disajikan:

dari yang di piring warna biru itu adalah telor dadar [yang dibuat karena bahan sisa membuat saos], yang di panci itu pastanya [entah apa namanya], terus yang di baskom mangkok super gede itu minumannya [entah apa namanya, saya yang bikin. saya namain aja; magical orange!],

terus yang di tempat panjang warna merah itu saos bolognaise nya di depannya yang warna putih itu saos cheese nya [uenak tenan saos cheese nya!!! kedua saos itu kolaborasi bikinan cesar, ajeng, nita dan bu wiwit sementara yang laen ongkang-ongkang kaki].

nah… di belakang piring itu ada kue brownies [itu kue ueak bangeeet, dibawain sama Bu Wiwit, salah satu kawan saya].

sebelon Cesar nampang, saya juga udah nampang duluan dong, saya kan pengen narsis juga

*photo ini diambil dengan niat pamer sama salah seorang kawan* hahahhaha

eheeeem… kami akhirnya makan sambil mengobrol tentang apa saja yang dicelupkan ke dalam saos [itu saya yang nanya ke Cesar, secara saya gak ikut ke dapur] terus dilanjut sama obrolan-obrolan gak penting soal dosen, soal tesis, soal aaah… soal macem-macem lah. termasuk soal kenapa si kawan itu dan si ini gak dateng [yang satu lagi mengejar ngerjain lukisan, yang satu lagi kerja, yang satunya keknya lagi ngambek dan mengurung diri di rumah karena gagal kompre dalam waktu dekat].

suasana mengobrol

dan sebenarnya ini part paling serunya. bukan bagian saya nyuci piring setelah makan. ah itu mah hobi saya kalau maen dan kumpul di rumah Cesar. bedanya kali ini saya dibantuin oleh yang laen.

ayoook meja nya dirapihin lagih 🙂

lalu, setelah selesai membereskan bekas makan, kami maen UNO. ahhh sayaaang.. foto nya belum sempet saya minta.

karena saya keburu pulang tadi, faktor kekenyangan, seneng ketemu kawan-kawan lama, menang maen UNO dan grogi menghadapi tantangan baru dari dosen pembimbing membuat saya lupa mau minta foto pas maen UNO tadi [padahal saya menang loh!].

ah ya sudahlah, yang jelas hari ini saya senang.

senyum kekenyangan 😀

*postingan kali ini penuh dengan foto narsis, semoga perut Kamu baik-baik saja di sana…

🙂

bisik – bisik tetangga

Pernah ngerasain yang namanya digosipin?

Ah saya mah udah biasa. Dari jaman SMA, saya digosipin sama sepupu saya yang tinggal di kost-an yang sama kek saya. Mereka bilang saya jarang pulang, kerjaannya pacaran melulu, kalau pulang malem, sering bolos jam tambahan, sampai gosip kalau saya hamil [sumpeh bagian itu pengen saya sate yang bikin gosip!!!].

In fact : yup, saya jarang pulang karena sering menghabiskan waktu di rumah si pacar waktu itu. Kenapa? Karena saya males [tenan!] menghabiskan waktu di kost-kostan yang jadi ajang ngomongin si anu dan si itu.

Jadi, gosip itu bukan sekedar gosip! Ada beberapa kebenaran di dalamnya.[walau cuman secuil]…

Dan yang menyakitkan adalah: orangtua saya percaya sama gosip itu, sehingga saya sering berantem sama mamah saya gara-gara masalah itu.

Nah kalau yang ini lebih seru lagi. Yang belakangan ini terjadi. Tetangga saya ngebisikin saya; kata Bu RT , sering tercium bau ganja dari rumah Mbak ais.
[ Tembok saya sama tembok rumah keluarga bu RT masih satu tembok, alias nempel.]

Weks.. nguing gubrak jegger.
Ganja?!?!

Bau ganja macam apa aja saya gak tahu. Untunglah tetangga saya ini ngepren ama saya. Ia menyampaikan kepada Bu RT begini;

“Kalau mbak ais sama mas agil saya yakin gak deh bu. Kalau Ibu mau tanya, saya temenin nanya sama mereka. Tapi setahu saya mereka anak baik-baik, jarang kedengeran ribut atau apa… apalagi mas Agil rajin sholat ke masjid, dan saya tahu ibu mereka, saya kenal”
*cuping hidung kembang-kempis*

Terus si Ibu RT balik ngomong sama tetangga saya;

“ Itu kalau temen-temennya ada yang sering dateng? Sering nginep di situ gak?”

“ Temennya sopan-sopan bu, jarang ada yang nginep. Kalau untuk macem-macem saya rasa mereka enggak Bu”

*percakapan di atas seperti diceritakan kembali oleh tetangga saya kepada saya di suatu sore yang indah, saat kami berdua sedang mengukir jalan di dekat Tugu Jogja

***

Terus saya mencoba introspeksi diri, saya panggil adek saya. Saya ceritain berita yang saya denger dari tetangga saya, saya tanya sama adek saya; kalau dia beneran ngeganja, mbok an kakaknya dibagi. Hahahhahaha. *Ups salah*.

Saya bilang ke dia; Agil, mossok yaah.. kita digosipin ngeganja, udah gitu tadi bu esti mbelain kita. Kira-kira yang ge ganja siapa yah? Apa orang bawah? Apa anaknya bude?

*hloh?!?! Kok saya malah ngegosip?!?

Gak ada asap kalau gak ada api. Jadi saya mikir kira-kira kelakuan ajaib saya apaan yang ampe bisa disangka ngeganja sama bu RT?

Pesan moral dari kejadian ini adalah : Jangan ngeganja di sebelah rumah bu RT, ngeganja lah bersama orang-orang mabuk di depan gang sono.

😉

Okeh, okeh… ini serius. Jadi, dari kesekian banyak orang yang ngomongin saya, saya menarik satu kesimpulan : terkadang mereka hanya miss-interpretasi dari kelakuan saya.

Apa yang saya niatkan untuk saya lakukan, terkadang ditanggapi atau dinilai salah oleh orang-orang sekitar saya. Niat saya gak tersampaikan. Niat baik gak selalu dinilai baik oleh orang lain. Apalagi niat jahat (hahahahaha).

So, kalau kamu diomongin orang, introspeksi dulu deh apa yang telah kamu niatkan dan kamu lakukkan. Mungkin saja hanya ada kesalapahaman maksud dan niat.

wajah polos - begini mosok bisa digosipin make ganja

postingan kali ini disponsori oleh : bu esti dan bu RT yang sudah menjadikan saya dan adek saya sebagai bahan obrolan, kenangan di kostan lama, dan si kawan yang mengedit tulisan ini sebelon layak tampil. dan tidak lupa mereka yang ngegosipin saya.

our Mr.Charming

Inget gak sih jaman sekolah dulu kamu punya gebetan bersama; seorang pria yang kamu puja sak geng kamu, seorang kakak kelas yang kamu ‘heboh’-kan bersama kawan kamu, seorang kakak kelas yang senyumnya bisa bikin kamu dan kawan-kawan kamu menjerit.

Inget gak? Atau punya gak?

Biasanya mereka adalah ketua organisasi, atlet basket, atau bad boy yang kelihatan cool dengan senyum charmingnya. Jaman SMA, saya gak punya ‘gebetan’ bersama kek gitu. Secara kakak kelas saya jaman SMA tipenya agak nerd semua gitu.

Tapppiii…. Tapiiiii… saya membalasnya dengan cukup sukses saat kuliah ini. Saya dan kawan-kawan memiliki beberapa gebetan bersama. Biasanya yang jadi gebetan bersama adalah mereka yang agak lumayan mukanya [dibandingkan rekan mahasiswa lain], single alias belon menikah [wajib! Ngegebet suami orang sama aja melukai hati wanita lain. And that’s big no no for us –> ga berlaku buat arteeees *ini titipan si kawan],

tapi kalau masih punya pacar atau tunangan mah masih boleh digebet [inget digebet doang, kagak boleh diharap jadi pacar. diharap boleh ding, tapi dikit ajah yah. Hahahahhaha].

Dan satu pria yang cukup favorit bagi saya dan kedua kawan saya adalah: Mas XXXX, *sensor* mari kita sebut ia dengan Mr. Charming. Why? Karena sebenernya mas-mas ini tidak begitu ganteng, tapi memiliki senyum menawan dan kepribadian yang hangat dan sangat menyenangkan.

Dia cerdas, dia ramah, dia memiliki senyum yang manis. Rasanya semua kriteria ‘gebetan’ ada padanya.

Kami bertiga mengangkat Mr. Charming sebagai gebetan bersama, sejak kami memulai kuliah semester satu tahun lalu, ia adalah kakak tingkat diatas kami. Dan lucunya, kami bertiga memiliki kenangan masing-masing tentang Mr.Charming ini.

Saya:

Kenangan paling manis saya dan Mr.Charming adalah saat kami selesai mengerjakan tugas kelompok bersama. Harusnya kami berempat, namun dua kawan lain sudah pulang lebih dahulu. Saat itu tinggal saya dan Mr.Charming. Ditemani hujan, saya dan dia duduk di teras sebuah café.
Tiba-tiba ia mengambil gitar dan mulai memainkan sebuah lagu. Lagu buat aku tersenyum nya Sheila on 7. Saya cekikan di depan dia, sambil berkhayal; ah seperti seorang pria yang menghibur kekasihnya [hahahahahhaha]

Permainan gitarnya memang tidak begitu bagus, ah masih bagusan si gitaris lah kalau bermain gitar. Tapi berhubung ini gebetan bersama, dan moment seperti itu gak mungkin didapat lagi, saya heboh memberitahu dua kawan saya. Mereka berdua mupeng berat waktu saya kasih tahu saya menghabiskan malam bersama Mr.Charming

[tapi please deh, habis hujannya reda dia juga pulang kok, meninggalkan saya sendiri di café itu. Hahahhahahaha]

Lia :

Kalau dia adalah kawan saya yang lumayan sering ‘digoda’ oleh Mr.Charming. Kek beberapa hari yang lalu, dia pernah sms an sama Mr. Charming kek begini:

Lia : Wah, nek sekarang ke rumah, aku gak bisa Mas. Aku masih maen di pantai, jadi lagi ndak di rumah.

Mr. Charming : Ke pantai terus… nanti tambah manis loh.

Dan hebohlah ia memberitahu kami berdua yang ikut-ikutan histeris. Kekonyolan Lia dalam usaha menarik perhatian Mr. Charming yang tidak mungkin kami lupakan adalah bagaimana usaha ia meminjam buku dari Mr. Charming, padahal ia sudah memiliki buku itu.

Mbak Ganis:

Kalau yang ini cara PDKT nya cukup eylekhan *meminjam bahasa si oom enha.

Mbak Gan pernah diajak pergi kencan belajar bersama di salah satu café favorit kami bertiga. Dan ditraktir. Cuman berdua!! Sumpah bagian itu mbikin kami berdua sirik dan mupeng berat. Terus Mbak Gan juga pernah diajak ke rumahnya Mr. Charming ini. [huhuhuhuhuhu….]

***

Kami bertiga pernah melakukan tindakan yang kalau kami ingat lagi sekarang, pasti mbikin kami tertawa terbahak-bahak. Kami pernah ke rumah dia, si Mr. Charming ini, untuk mengembalikan buku [itu hanya kedok, percayalah]. Dan…. Mr.Charming tidak ada di rumah, yang ada hanya Ibu nya. Jadi kami hanya mengobrol bersama Ibu nya, dengan segala mati gaya kami, [bo… kami gak ada yang bisa boso kromo, padahal Ibu nya ngajakin kami berbahasa jawa!] kami duduk di ruang tamu rumahnya, berbasa-basi sambil saling lirik; ‘mampus loh, gimana nih alasan buat baliknya?’

Dan tahukah kawan-kawan dimana Mr.Charming saat kami bertandang ke rumahnya itu?

Dia sedang bertandang ke rumah kekasihnya. Hahahahhaha.

Yup, dia sudah punya kekasih. Tapi di mata kami, dia tetap gebetan bersama yang kami puja. Tapi beneran loh, kami bertiga tidak ada hasrat untuk mengganggu hubungan mereka berdua. Sungguh.

Sebenarnya masih banyak cerita diantara kami berempat; saya-lia-mbak Gan-Mr. Charming. Tapi kalau dijabarkan di sini, sama saja membuka aib kami. Huahahhahaha….

But someday, sebelum kami lulus, atau sebelum Mr.Charming menikah, kami bertiga berjanji untuk mengungkapkan ‘perasaan terdalam kami’. Kami mau ngaku; mas, kami pernah loooh naksir kamu.

ini gambar Mas Ibas, bukan mas Charming. Cuman ada yang bilang Mr. Charming mirip sama dia. hahahhahahaha

* postingan ini disponsori oleh : kedua kawan saya [demi kredibilitas mereka, saya gak nyantumin link yah. hahahahahahaha], pesona Mr. Charming [ya Tuhan, semoga Engkau tidak memperkenankan dia membaca tulisan ini…], dan ruang-ruang kuliah di kampus kami, break coffee, idea coffee, dan momento

😀

berbincang tentang cita-cita

saya ingin jadi guru. bayangan menjadi guru selalu menghampiri saya sejak TK. saya mengagumi guru saya sewaktu TK, karena Beliau mampu membuat saya nyaman di luar rumah.

keinginan menjadi guru tersebut hilang sejenak saat saya mempelajari Akuntansi di bangku SMP. saya tergila-gila pada Akuntansi hingga SMA. dan mati-mati an ingin masuk  jurusan Akuntansi saat mengikuti UMPTN. sampai dua kali saya mengikuti UMPTN, tapi ternyata gak lolos juga masuk jurusan Akuntansi.

mungkin, Tuhan tahu, saya sebenarnya tidak begitu pandai mengurus angka. 

Lalu saat bimbang dalam penentuan tema skripsi, saya menyadari ketertarikan saya pada dunia pendidikan. saya menyadari bahwa perkembangan pendidikan itu sejalan dengan perkembangan kebutuhan. harusnya seperti itu, namun yang terjadi pada diri saya adalah : saya menyesuaikan diri dengan sistem pendidikan yang ada di Negara yang saya cintai ini.

Pendidikan di Indonesia mengalami pergeseran makna saat anak memasuki usia sekolah. Pendidikan yang tadinya diharapkan mampu membantu anak memenuhi kebutuhan, menjadi sekedar kewajiban.  Semakin meningkatnya kebutuhan anak, tidak ditunjang dengan baik oleh pendidikan yang didapat.  Pendidikan yang maknanya begitu luas dikerucut menjadi sekolah. Hampir sebagian masyarakat  di Indonesia percaya bahwa institusi pendidikan hanya sekolah.

Padahal pendidikan itu tidak sama dengan sekolah.

Dari situlah akhirnya keinginan kuat saya menggali lebih dalam mengenai pendidikan di luar sekolah; khususnya homeschooling. Hingga akhirnya jadilah sebuah karya tulis mengenai  perspektif pendidikan pembebasan dalam  model sekolah  homeschooling.

dari menyusun karya tulis tersebut, saya banyak belajar dari seorang filsuf pendidikan; Paulo Freire, Beliau adalah seorang tokoh yang terkenal  dalam aliran pendidikan Liberasionisme.

Freire lah yah mempopulerkan istilah pendidikan gaya bank. Istilah tersebut digunakan untuk sistem pendidikan yang menjadikan guru sebagai subjek, yang memiliki pengetahuan yang diisikan kepada murid. Murid adalah wadah atau suatu tempat deposit belaka. Dalam proses belajar itu, murid semata–mata merupakan objek. Murid–murid banyak mencatat, menghapal, tanpa mengeri dengan baik maksud dari bahan–bahan yang diberikan oleh guru [O’neil, 2001 ].

Yang terjadi bukanlah proses komunikasi, tetapi guru menyampaikan pernyataan–pernyataan dan mengisi tabungan yang diterima, dihafal dan diulang dengan baik dan patuh oleh para murid. Inilah konsep pendidikan gaya bank, dimana ruang gerak yang disediakan bagi kegiatan para murid hanya terbatas pada menerima, mencatat, dan menyimpan. [O’neil, 2001 ].

Dan pendidikan seperti itulah yang dikritik oleh Freire.

Pendidikan yang membebaskan yang diusung oleh Freire merupakan kebalikan dari model pendidikan gaya bank. Guru, dalam pandangan Freire tidak hanya menjadi tenaga pengajar yang memberi instruksi kepada anak didik, tetapi mereka harus menjalani peran sebagai orang yang mengajar dirinya melalui dialog dengan para murid, yang pada gilirannya di samping diajar mereka juga mengajar.

dan model pendidikan pembebasan seperti itu lah yang terdapat dalam model pendidikan homeschooling.

namun ketertarikan saya pada dunia pendidikan terhenti begitu saja. kenapa Is?

Karena saya sedang tertarik dengan dunia HRD, lebih khususnya lagi pada relasi work-family, dan lebih khususnya lagi adalah: bagaimana seorang working mother mampu menyeimbangkan peran nya sebagai Ibu, Istri, wanita bekerja serta sebagai dirinya sendiri.

maka, beruntunglah saya yang memiliki sarana untuk memuaskan rasa ingin tahu saya. tidak seperti beberapa adek-adek di luar sana yang kesulitan mengenyam pendidikan dengan berbagai alasan.

satu lagi alasan untuk bersyukur, dan berhenti mengeluh di status FB

🙂

oh iya, selamat hari pendidikan nasional, semoga Tema Hardiknas tahun 2011 kali ini, yaitu :

Pendidikan Karakter Sebagai Pilar Kebangkitan Bangsa dengan sub tema Raih Prestasi Junjung Tinggi Budi Pekerti

bukan hanya sebagai tema yang dipajang di spanduk di sekolah-sekolah, bukan hanya sekedar disampaikan pembina upacar besok pagi, namun juga mampu direalisasikan, sehingga generasi penerus bangsa memiliki karakter yang berbeda dengan mereka yang memimpin bangsa kita saat ini.

🙂

*postingan yang rodo serius sitik kali ini disponsori oleh skripsi saya, Paulo freire, salah seorang tokoh filsuf yang pemikirannya pernah begitu dalam di otak, hari pendidikan nasional yang jatuh esok hari, tema hardiknas yang saya dapat di sini, gambar dari sini. dan kepada dosen pembimbing saya yang cantik di sana 😉

semoga kamu gak bosan bacanya, tapi kalau bosan juga gpp ding. hahahahhahahaa….

daftar pustaka :

O’neil, William F. 2001.  Ideologi-Ideologi Pendidikan. Yogyakarta; Pustaka Pelajar.

Non scholae, sed vitae discimus.*

[*Kita belajar bukan untuk sekolah melainkan untuk hidup]