may day

Saya punya kenangan indah mengenai hari buruh. Hari buruh tahun 2009 tepatnya. Saat itu saya sedang dalam masa training di sebuah radio swasta di kota ini. Tugas saya adalah membuat skrip sekaligus men-direct kedua penyiar saya.

Hari itu, 30 April 2009. Saya sudah brainstorming dengan senior saya mengenai tema yang akan diangkat pada siaran esok pagi. Dan skrip yang sudah saya buat pun sudah di setujui oleh senior saya untuk bahan siaran kedua penyiar saya esok paginya.

Namun ada satu masalah; saya tidak memiliki orang sebagai narasumber yang akan diwawancarai sebagai bahan penguat dalam materi yang akan disajikan. Saya gak kenal aktivis buruh. Boro-boro kenal, tahu saja tidak. Apalagi aktivis buruh di Jogja.

Satu-satu nya aktivis buruh yang saya kenal dengan baik adalah Bapak saya, Beliau adalah sekjen di Serikat Buruh dimana Beliau bergabung. Tapi mosok iyah saya meminta Beliau ngomong di radio saya? Apalagi Bapak saya ada di Jakarta. Tapi keren juga sih kalau bisa menghadirkan narasumber tingkat nasional. Kek nya seru dan keren ajah gitu.

Saya akhirnya menelpon Bapak saya. Curhat soal narasumber. Berharap Bapak saya mau dengan sukarela jadi narasumber saya. Tettot.. perkiraan saya salah. Beliau gak mau jadi narasumber saya. Beliau malah memberikan nomor telpon seorang aktivis buruh yang akan memimpin demo pada hari buruh esok haari.

Orang penting lah rupanya si Bapak satu ini. Apalah jabatannya, saya lupa. Tapi saya kan gak kenal. Gemana yah? Mosok ujuk-ujuk nelpon, kenalan, terus minta waktu buat jadi narasumber?!

Saya udah mau menyerah. Saya ingin menggunakan narasumber yang diberikan oleh senior saya saja; seorang aktivitis buruh local tingkat Jogja.

Namun ada semacam suara yang bego-bego in saya di kepala saya;

Heeeeh.. mana ada produser acara prime time kalah sama rasa takut menghubungi narasumber?

Terus, si lemah dalam diri saya menjawab :

“ Tapi kalau nanti si narasumber kagak mau gemana? Nanti kalau ditolak kek gemana?”

“Belon dilakonin! Mentoknya cuman dia nolak. Toh belon berhadapan langsung, cuman lewat suara.”

**

Dan, esok pagi nya dengan sedikit keribetan dan huru-hara, saya berhasil mengubungi Bapak aktivis buruh itu,

seorang aktivis buruh tingkat nasional berbicara secara on-air, diwawancarai dua orang penyiar saya, yang saya produseri.

Hahahahaha. Senang. Tidak ada pujian yang mampir memang, tapi saya menepok dada sendiri. *Bangga*. Berhasil mengalahkan rasa takut, takut untuk menghubungi orang tersebut.

Karena, musuh yang paling susah untuk dilawan adalah diri sendiri! Bukan begitu kawan?

Bagaimana dengan pengalaman Hari Buruh Kawan-kawan? Ikut demo? ATau kejebak macet di tengah-tengah demo?

selamat hari buruh
🙂

postingan kali ini disponsori oleh : gambar dari sini, hari-hari saya di radio itu [hari-hari yang sangat menyenangkan!].

21 Comments

Filed under [drama] sekitar

21 responses to “may day

  1. Pertamax duluuu
    Aku gak ngalamin hari buruh,,
    Tapi sebenrnya pekerja kaya aku termasuk buruh juga kan yak
    *nanya serius*
    Sebenrnya definisi buruh itu apa sich
    Apakah mereka yg kerja dipabrik dan sebatas produksi
    Atau semua yg jadi kuli,, kaya aku juga

    — ais ariani :
    kalau definisi dalam UU No. 13 / 2003 tentang ketanagakerjaan sih put,
    definisi buruh itu seperti ini :

    Pekerja/buruh adalah setiap orang yang bekerja dengan menerima upah atau imbalan
    dalam bentuk lain.

    *disadur langsung dari UU No. 13/2003 yang aku dunlud entah kapan. hahahhahaha.
    jangan tanya buat apa aku dunlud loh…:mrgreen:

    • Mbakyu tary

      hahahah kirain td gw yang pertamak , keduluan putri dah

      — ais ariani :
      hahahhaha. maklum, si putri hari ini libur, jadi dia mantengin blog orang
      huahhahahahahhaa…
      *semoga putri gak baca😀 —

  2. Mbakyu tary

    hayyy sist, hari-hari di radio itu menyenangkan sekali ya,awal-awal siaran dulunya aku juga gitu, ngerasa nggak mampu menghadapi tantangan, pengen menghindar tapi gak bisa, nah, pas dijalanin ternyata gak seperti yg kita takutin, heheheh kadang2 yang bikin kita lemah ya rasa takut kita itu.

    — ais ariani :
    menyenangkan bangeeet mbak Tary. makanya aku seneng kalau baca postingan mbak tary tentang rutinitas penyiar.
    someday pengen banget bis akerja di radio lagi…
    yup bener, yang bikin kita lemah itu rasa takut yang justru kita ciptakan sendiri… —

  3. maap Is.. mbak buruh lagi ongkang-ongkang dulu menikmati weekend..🙂

    — ais ariani :
    uahahahhaha.. perlengkapan demo nya udah siap buat besok? —

  4. saya juga buruh dirumah🙂
    belum pernah mengalami nih

    — ais ariani :
    mengalami apa mbak? demo buruh?
    aku juga belon, tapi sering diceritain sama Bapak yang rajin demo.
    hehehhehee… —

  5. Wah…blm ada pengalaman Is..

    — ais ariani :
    hehehehehehhe.. besok minggu coba ajah Teh lihat di TV,
    eh aku juga gak tahu ding demo nya besok apa senen yak? —

    • Hari minggu akhirnya menjadi ‘saksi’ demo buruh di bunderan HI Is, sayang tidak sempat dijepret coz kita gi buru2 dan lgsg kabur sebelum terjebak macet😀

      — ais ariani :
      huaaa sayang banget Teh.
      btw, emang teteh buru-buru mau kemana? —

  6. Yap, berharap tidak ada kerusuhan besok.😐

    — ais ariani :
    semoga yah sop🙂 —

  7. 🙂

    hebat..

    *ini serius loh gue mujinya*

    — ais ariani :
    *tersipu malu*
    kamu kan tahu dulu perjuangannya pas mau masuk situ😀
    hehehehhee….
    ahh jadi maluuu… —

  8. pasti dapat sukses banget deh hari itu ya ais

    — ais ariani :
    sukses karena berhasil mengalahkan rasa takut itu bu Mon😉
    hihihihihihihihi —

  9. duuhh…gak ada yg muji ya?
    mbak ais hebat kok…:mrgreen:

    — ais ariani :
    uahahahahahhahaa…
    terimakasih ari🙂 —

  10. assalamu’alaikum..
    Wah hebat mba.. bisa bekerja di Media Radioo.
    saya belum bisa membuat seperti yang Mba buat.. meskipun ada mata kuliah Prgram Radio tapi … tau ah suliiit..
    ajari….?

    — ais ariani :
    waaaah aku malah dulu gak belajar secara teori,
    aku langsung terjun ke lapangan, belajar otodidak.
    dan seeru deh keknya kalau belajar teori nya dulu🙂 —

  11. ga bae nepok dada
    itu sombong namanya *sok nasehatin* hahahahahah
    biar ais mangkel, baru juga nepok dada sekali udah dilarang ya Is😛

    beda sama saya berarti
    saya mah mo orang penting kek pejabat kek
    klo emang buat kerjaan mah antem aja
    tapi klo buat urusan pribadi naaaah baru jiper xixixi

    bagus deh, ada pelajaran berharga lagi🙂

    — ais ariani :
    udah dua tahun lalu kok mbak nepok dadanya
    *beneran manyun, kagak nepok dada deh, nepok perut buncit aja
    hahahahahahaa…
    iyah mbak, aku orang nya agak jiper-an gitu kalau mau ngomong ama orang baru,
    apalagi buat penelitian kali ini
    *argkhhhh tidaaaak. jadi ingaaaaaaat😦
    yup, semoga pelajaran nya bisa kebawa sampai urusan penelitian yang ini rampung yah mbak🙂 —

  12. no more chaos.

    — ais ariani :
    yup, no more chaos 🙂 —

  13. Kemenangan paling besar adalah saat kita mampu mengalahkan rasa takut pada diri kita ya Ais….

    Met weekend😉

    — ais ariani :
    haaaniiii…
    *cipika-cipiki*
    sip, bener banget Haaan…
    happy weekend juga yah! —

  14. bintang

    ciieee.
    Ternyata ada lagi yang hebat selaen gue:mrgreen:
    *ellaaaaahh*

    — ais ariani :
    uahahahhahahahahaa…
    dasssaaaarrrrr narsis. sini bagi wingko nyah! —

  15. Saya tidak punya pengalaman mengenai Hari Buruh …

    Yang jelas semoga semua berjalan baik-baik saja

    salam saya

    — ais ariani :
    semoga buruh tetap sejahtera
    *hahahhaha, nggaya akuu… —

  16. Happy Labor Day! kalo di luar negeri kerasa banget ya perayaannya, kalo di indo, lempeng aja… labor day mengonggong, bos-bos berlalu… (- -‘)


    — ais ariani :
    jadddii, jaddii bos-bos sama dengaaaan?
    *gak berani njawab. mengunci mulut* —

  17. 'Ne

    tidak ada pengalaman tentang hari buruh hehe..
    btw, sepakat sama kamu Ais, musuh terbesar kita justru ada dalam diri kita sendiri, yaitu ketakutan2 yang kita ciptakan sendiri..

    *aku pernah punya cowok penyiar dan fansnya banyak* *sebel*😳

    — ais ariani :
    ho oh ‘ne itu musuh besssaaar bangeeeet😦
    iyah emang penyiar fans nya banyak
    *kipas-kipas,
    eh aku bukan penyiar ding. hhahahahhaha.. —

  18. waaaaaaaaahhh.. Aisy produser siaran radio ya???
    kewreeeeeeeeeeeennn….

    *baru tau

    — ais ariani :
    heleeh dulu cuman trainning bun,
    cuman satu bulan lebih gitu juga,
    karena satu dan laen hal batal teken kontrak😀
    hihihihi
    kalau kata senior ku mentalku belon cocok jadi produser
    hahahahhahahaha.. —

  19. Musuh yang paling susah untuk dilawan adalah diri sendiri…
    Setuju!

    Nggak bisa berbagi cerita Ais, belom pernah berhubungan langsung dengan komunitas ini, jadi no comment aja kali ya🙂

    — ais ariani :
    bener kan bu.. aku juga lagi usaha banget buat melawan rasa malas dari diri sendiri🙂 —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s