satu tahun yang lalu

cieeh sok nostalgia.

ternyata tanggal 29 april itu bukan hanya hari nikahnya mantan saya yang paling jaya itu
*kalau ada yang bener percaya sama kata-kata tersebut, harus baca postingan saya sebelumnya.

Tanggal 29 April tahun lalu, *kalau gak salah saya pernah dapet undangan dari sahabat saya. Namanya tiiit *di sensor*, saya biasa memanggil dia Chulun. Si chulun ini sebenarnya kakak kelas saya jaman SMA. satu tingkat di atas saya.

Lulus SMA, si chulun merantau ke Palembang, setahun di sana, dia didepak ke Lampung dan menetap di sana hingga saat tulisan ini diturunkan. Oh iya sebelon ada salah paham mengenai jenis kelamin, si Chulun ini ber- jenis kelamin pria.

saya sering curhat sama dia. dulu saya naksir sama kawan sebangkunya pas SMA. tapi saya malah dekatnya sama si Chulun. biassa lah.. nitip salam, sambil tanya-tanya kalau di kelas si gebetan ngapain.

usia ngegebet saya ke kawan sebangku si Chulun kandas cuman seumur jagung, tapi persahabatan saya sama Chulun masih berlanjut. paling tidak sampai tahun lalu, saat dia memutukan menikah dengan wanita pilihannya.

kenapa kandas?
Karena saya menghargai wanita pilihannya. karena wanita itu cemburu pada saya. karena wanita itu memusuhi saya. karena wanita itu menjadi penyebab saya gak boleh sering-sering sms dan kirim email [apalagi nelpon!] ke Chulun.

padahal, saya juga sebal sama wanita itu! saya yang berkenalan lebih dulu dengan Chulun, saya yang masuk terlebih dahulu dalam kehidupan Chulun. Saya lah pokok nya yang lebih ber hak deh kalau main sebel-sebel an.

tapi itu dulu, saat Chulun baru memadu kasih dengan wanita itu.

Namun saat Chulun memutuskan menikah dengan wanita itu, saya tahu diri; saya hanya seorang teman di mata Chulun. walaupun kita pernah makan malam romantis di atas bukit, walaupun kita pernah saling berbagi rahasia terdalam, tapi bukan saya yang akan jadi pendampingnya. bukan saya yang akan jadi makmum nya

saya cuman tokoh numpang lewat dalam drama kehidupannya. dia melangkah ke jenjang kehidupan nya yang berikutnya tanpa mengajak saya. bukan saya. dan saya memang tidak berharap yang diajak saya.

Sama seperti pernikahan Wills, saya juga tidak datang waktu si Chulun menikah tahun lalu. kenapa is? karena saya ngambek. Gara-gara dia gak mau angkat telpon dan membalas sms saya beberapa minggu sebelum hari H. [ngambeknya alasan nya kek anak kecil banget yak?!?!]

dan harusnya saya maklum, bisa jadi hal tersebut terjadi karena dia memang sibuk. Toh saat hari H, dia masih berusaha menghubungi saya, menelpon saya berkali-kali. Tapi saya teteup ngambek. Teteup gak mau bales sms dia, message via FB nya, telponnya,

tetapi saya menyesal nyuekin dia dan gak datang di hari ia berbahagia. saya menulis postingan di blog ini, setahun yang lalu.

dan beberapa bulan yang lalu, tiba-tiba dia menyapa saya di YM. dia bilang kangen. saya ketawa ngakak. saya bilang, saya juga. dan saya minta maaf atas ke‘ngambek-bombay’ an saya pas dia nikah.

lucunya, ternyata dia membaca postingan saya yang saya buat saat dia menikah. dia bilang dia terharu, dan dia sudah memaafkan saya yang tidak datang di hari bahagianya.

saya senang. karena ternyata tulisan saya mampu menyampaikan apa yang saya maksudkan, dan bermanfaat ternyata!
[walaupun seringnya berlebihan😀 ]
hehehehhehee…

ps : kalau ada yang penasaran sama isi postingan saya buat chulun, klik di sini,
atau di sini saya lampirkan sedikit cuplikan dari postingan itu:

hai chulun..apa kabar kamu?

Semoga kamu baik-baik saja,sudah hampir seminggu undangan pernikahan elektronik berbentuk message di facebook aku terima,dan aku masih belum percaya kalau aku (akhirnya) tidak datang di hari sahabatku menikah.
Menyesal kah aku?

Sangat.Aku tidak pernah membayangkan bahwa aku akhirnya tidak melihat kamu bersanding dengan wanita pilihanmu…
Padahal,masih jelas dalam ingatan ku bagaimana kencan pertama mu dengan nya (*yeah..bagian kamu bolos dan mancing sama dia),lalu bagaimana kalian bertengkar,bagaimana kamu mati-mati an membela dia di depan orangtua mu,sampai bagian ketidak suka an dia sama aku (lewat sms : maaf yah Lun,cewek ku gak suka kalo aku sering-sering sms kamu).

……..

Aku memutuskan pada akhirnya untuk benar-benar melepasmu sebagai sahabat.Tidak ada lagi yang tersisa,kecuali email-email kita yang masih membuat aku tertawa kala aku membacanya lagi,kecuali cerita persahabatan sewaktu SMA kita bersama dua orang kawan lain nya yang mungkin tidak pernah murni persahabatan,

Sedih?Pasti.Sangat.
Kamu tidak tahu bagaimana rasanya menahan keinginanku untuk membalas telpon dan sms mu..
Kamu tidak tahu kalau aku meminta kawan mu untuk menceritakan bagaimana wanita pilihan mu..
Kamu tidak tahu bahwa aku menyesal dan bingung memulai memperbaiki hubungan dengan mu..

Aku masih peduli,tapi tidak tahu bagaimana caranya.

I’m happy for you,Lun..
absolutely happy for you.

Congrats on your wedding,Lun.

*eheeem.. ini mah bukan cuplikan, namanya menyadur!
hahahaha. awass kagak ada yang boleh protes
:mrgreen:

26 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

26 responses to “satu tahun yang lalu

  1. hahaha…mbak ini, mau deket sama org malah deketin org lain..:mrgreen: jgn2 si chulun memendam rasa nih…hihi

    — ais ariani :
    hahahaha. memendam rasa pegimane… dia itu pacaran juga sama kawan sebangku ku
    (ini bagian yang gak diceritain sebenernya. hehehehhee)😀 —

  2. dijelesin pacar atau istri sahabat laki-laki?
    itu mah udah biasaaa..hapal luar kepala
    *padahal rada sakit ati sambil nangis sesenggukan* ..sedih, hiks

    — ais ariani :
    *tost mbak
    senasib kita.
    kadang aku pengen banget nemu tips bagaimana caranya bersahabat dengan pria beristri.
    susyeeeh beneeer temenan sama pria sudah menikah😦 —

  3. 29 april..

    ah..

    hari itu..

    *jedot2in pala*

    #stres

    #nervous

    — ais ariani :
    jangan gantung diri gitu yah besok, walaupun mantan kita menikah
    *sok gak paham*
    hahahahaha…
    supangaat kawan!!! —

  4. Hahaha.. saya tersenyum senyum dewe saat baca kalimat ini, “saya cuman tokoh numpang lewat dalam drama kehidupannya..” hehe..

    — ais ariani :
    hiahahahahha.. karena memang begitu mas aim kenyataannya😀 —

    • Tapi kadang yang numpang lewat itu yg bikin berkesan haha..

      — ais ariani:
      ahh kalau aku mah yang menetap lama yang cukup berkesan
      ahahhahaha, colongan deh si ais🙂 —

  5. kaya judul lagunya kahitna ya,setahun kemarin🙂

    — ais ariani :
    hehehehhee, iyah .. jadi pengen nyanyi.
    di ujung jalan itu.. setahun kemarin,
    ku menunggu.. ku menunggumu, bidadari belahan jiwaku… —

  6. eyha4hera

    huhhh….
    jadi inget sama yg aku ceritain ke kamu, is…
    sebeeeeeelllllllllllll…

    — ais ariani :
    hiahahahahahahaaaa.. sammmma banget yah ra.
    besok-besok kalau mau nyeritain, gak usah disebut ajah ra namanya
    kek aku ini loh
    *malah ngajarin
    hehehehehe… tapi emang ngeselin yaaah😦 —

  7. Sahabat apa sahabat tu ya kok ada acara ‘makan malam romantis’ segala?? Hahahaha… Curiga,, kayanya ada love spark between you both… *ngelus-ngelus jenggot (loh?)*

    — ais ariani :
    huahahahahhaa.. accidently dinner ceritanya tante😀
    dan gak cuman berdua waktu itu kok, berempat sama mamah dan bapak ku
    *hloooh?!?!?!?!?
    ditemani nyala lilin dan cahaya lampu dari Tanjung Karang, ditemani hangatnya suara penyanyi solo ..
    *hlohh.. hlooh.. hlohhh —

  8. Aduuuh….. Bw di 5 blog kok edisi cinta semua ya? Adaapa dengan 29 April?
    Cinta adalah persahabatan – ngutip pelem Kuch-Kuch Hotta Hai. Benarkah? Hanya pelakonnya yang tahu. Bener ga mbak? *nuduh*

    — ais ariani :😦
    tapi kalau yang ini bener-bener persahabatan kok mbak,
    kalau pun ada iseng-iseng paling iseng-iseng gak kesampaian kali yah
    *hah?!?!:mrgreen:
    hihihihi —

  9. bhiberceloteh

    sama is! aku juga pernah kaya gitu, dimusuhin sama pacarnya sahabat..
    dan yang dumusuhin bukan cewe aja loh, cowo juga.. gila khan? emang posesif luar biasa!
    akhirnya putus juga sih, maka berpestalah kita semua merayakan patah hati si sahabat! hahaha😆

    untung ya is, masih diberik kesempatan ngobrol lagi, jadi kata maaf bisa tersampaikan langsung, lebih afdol rasanya khan..😉

    — ais ariani : uahahahahahahaa… kok bisa? ya ampuuun.. ada yang salah ama itu cewek kali yak?
    hihihihihihi.
    yup, seneng banget Bhi akhirnya bisa ngobrol sama dia,
    walaupun sekarang udah gak bisa ngobrol kek dulu lagi,
    setidaknya sudah tersampaikan maafnya🙂 —

  10. hihihhi…. kasian nasib seorang sahabat,, jika sahabatnya mendapat pasangan yang tidak mau menerima kita….
    saya juga pernah ngalamin mba,, tp ya sudahlah, biarlah saya yg mengalah… hohoho…

    — ais ariani :
    aku jadi pengen nyanyi lagunya seventeen :
    mengapa aku yang selalu harus mengaaalaaaahhh tak bisakah kau berpikiiir sedikit tentang dirikuuuuu
    *ngambil mic, siap nyanyi lagii:mrgreen:

  11. Pernahhhh ngalaminnn
    Sering malahhhhh
    Suka gondokkk kalau ngeliat pacar mereka cemburu,,
    Ada beberapa sahabat ku yg lebih milih pacarnya drpada persahabtan kita
    *ini menyedihkan*
    Ada juga yg bilang sama pacarnya kalau persahabatan kita lbh brharga dripada hubungan mereka
    *dan ini bikin pacarnya makin benci ama aku*
    Haa haa haa

    — ais ariani :
    kesannya kek kita mau ngerebut pacarnya gitu yah put..
    padahaaal heellloowww.. kalau mau pacaran ama die mah udah dari dulu kalllii..
    but berhubung udah nikah yah bo,
    jadi mendingan kite deh yang mundur
    daripada dosyaa😀 —

  12. keren blognya mbak,..slm kenal..


    — ais ariani :
    salam kenal pepi🙂 —

  13. yakin tuh nganggep si Chulun cuma sahabat?😛
    kok gw ga yakin yaaaa
    pasti ada ehm ehm sikit laaa
    sikit aja jangan banyak2 hahaha

    maaf saya sengaja menuliskan begini
    biar ais ngambek lagi hahaha

    — ais ariani :
    uahahahahhahahahahaha,
    ada nya lah mbak eheeem-eheem dikit, tapi yah itu… udah long, long, long time a go…
    udah keburu ketahuan belang nya, udah basiiiii…
    mau di apa-apain udah mati rasa sama dia
    *gak ngambek dah, cuman berharap bini nya kagak baca😀 —

  14. “Aku masih peduli,tapi tidak tahu bagaimana caranya.

    I’m happy for you,Lun..
    absolutely happy for you.”

    pasti part ini yang bikin terharuu..😆

    sebagai pacar dari pria yang punya sahabat perempuan, mesti liat2 kalo cemburu is.. si sahabat sebenernya cinta ga.. kalo biasa aja mah ga usah cemburu lah, apalagi kalo si sahabat punya pasangan juga😀

    — ais ariani :
    hlaaaah itu dieee nan, si chulun itu tahu semua sejarah percintaanku,
    dari jaman cinta pertama, jadi selingkuhan, di selingkuhin, di tinggal, meninggalkan,
    ah si chulun mah udah tahu.
    tahu kalau aku tergila-gila sama siapa,
    kok ya isssooo pacarnya cemburu
    ah mungkinn chulun nya ajah yang belum bisa membrinjing (=menjembatani, bahasa dramaLand. hahahahaha) —

  15. Itulah kita yang harus tau posisi-posisi kita seharusnya😀

    — ais ariani :
    yup, bener, makanya aku memilih untuk ‘menyingkir’🙂 —

  16. Dalam kehidupan setiap manusia selalu ada yang namanya masa lalu, dan masa2 itu tak akan pernah datang kembali.

    — ais ariani :
    yup, dan yang bisa kita lakukan hanyalah bersyukur😉 —

  17. ya ampun itu istrinya kok sampe cemburu banget gitu sih… apa sebelumnya lu pernah ada “story” ama si chulun? huahaha malah gosip…😛

    — ais ariani :
    huaaaa…
    kenape kagak ada yang percaya yak kalau aku sama si chulun beneran temenan?
    kalaupun ada ‘getaran-tak-biasa’ kek nya ada, cuman di awal doang,
    dan itu tewas sesektika saat tahu betapa chulun nya dia.
    hahahahahaha.. —

  18. cewe emang suka begitu…sekarang kalau posisi dibalik. Apakah ais cemburuan sama sahabat pacar (misalnya lho) kalau ga cemburu… ini baru T.O.P…karena yg sering cemburu itu biayanya cewe lho…. *lari dulu…sebelum ditimpukin…)

    — ais ariani :
    huahahhahahahaha.. aku dibalikin.
    iya juga ding, tapi Alhamdulillah.. semua sahabat perempuan si pacar selalu datang ke depan ku, terus ngajakin temenan,
    terus seringnya malah jadi deket sama aku dibanding sama si pacar
    *ini ngeles.
    hahahahhahaa.. —

  19. hehehe..pasti ga enak dijelesein pacar sahabat yah mbak..

    — ais ariani :
    lumayan ngeselin sih fit,
    tapilama-lama udah biasa kok fit, ke sini nya dibawa santai aja,
    kalau sebel yah udah.. yang rugi kan dia gak sempet berkenalan dengan makhluk menyenangkan kek akiyuuu
    *sambil poles-poles bedak ke idung*
    hihihihihihi… —

  20. Ah, pernah jg kek gitu Is, kehilangan sahabat cowok gara2 alasan yg sama. Padahal seru ya punya sahabat cowok, tapi ya begitulah😀


    — ais ariani :
    iyaah teh, seru banget. makanya aku bingung cara bersahabat dengan pria yang sudah menikah itu kek gemana sihhh….
    *penasaran* —

  21. oh my…. dasar wanita.
    saya jadi inget kisah sedih tentang dua teman saya si A dan si B. karena tdk disetujui orang tua, terpaksa si A menikah dng yg lain. B punya pacar lain. eh… si A tetep aja cemburu!!

    — ais ariani :
    ihhhh itu mah si A nya ajah yang belon ikhlas, bang.
    kalau aku udah ikhlas kok
    *hlah, lagi siapa yang nanyain kamu. Is?!?! —

  22. kok namanya chulun sih, mba? kalau di tempatku culun itu artinya bego. begokah temanmu itu?

    — ais ariani :
    hahahahhaa, bukan bego kali Cen, chulun sama bego kan bukan sinonim,
    chulun itu masih sodaraan jauh sama polos
    (menurut ku loh)
    daritadi buka KBBI online kagak bisa, udah gitu kaggak punya lagi KBBI😦
    *jadi penasaran arti kata chulun sesungguhnya di KKBBI* —

  23. Berjiwa besar, oh berjiwa besar…Ais memang berjiwa besar, biarpun datangya belakangan…😉

    — ais ariani:
    hihihihihi, tapi sekarang sudah sangat berjiwa besar dan berhati lapang kok bu😉 —

  24. Pingback: missing him | dramaLand

  25. Pingback: aku lupa | dramaLand

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s