dalam kenangan

Saya mengontrak rumah di daerah Terban [sarangnya preman katanya, tapi suwer… saya bukan preman loh. hehehehehe] bersama adek saya yang paling ganteng itu. Awalnya kami berbagi rumah dengan dua kawan lain, namun sudah dua tahun terakhir ini saya dan adek saya hanya tinggal berdua saja, bersama beberapa binatang lain nya. :mrgreen:

Selama tiga tahun saya tidak kenal banyak tetangga, saya hanya tahu pak itu rumahnya di situ, pak RT istrinya yang itu, Bu hesty yang baru lahiran dua bulan yang lalu itu ternyata namanya Bu isty. Diantara tidak begitu banyak mengenal tetangga, adalah Pak Nur, seorang Bapak yang cukup dekat dengan saya dan adek saya.

Walau Beliau tidak tahu, saya mengangkat Beliau jadi Ayah saya di lingkungan ini. Karena tiap kali mau pergi dan Beliau ada di depan rumahnya, dia pasti menyapa saya; bertanya saya mau kemana, kuliah kok siang-siang, kok udah dua hari tidak kelihatan. Dan waktu air di kontrakan saya mati, Beliau mengijinkan saya dan adek saya menggunakan kamar mandinya sekaligus mengambil air sak ember dari rumah dia.

Yang cukup mengharukan adalah kebiasaannya menyapu teras rumah dan jalan depan rumah saya yang selalu berantakan. Beliau selalu menyindir saya yang pemalas ini, tapi saya senang di sindir oleh Beliau, karena menandakan betapa Beliau peduli pada saya dan adek saya. Beliau hafal loh kapan dalam seminggu saya ngepel dan nyapu rumah saya.

Hal terakhir yang Beliau bantu adalah saat keran kamar mandi kontrakan saya patah. Adek saya yang ganteng tapi tidak terlalu pandai bertukang itu tidak mampu membetulkan keran yang patah itu.

Kelimpungan kami, air sementara kami matikan dari keran pusat. Putar otak, huru-hara di pintu kamarmandi. Sampai akhirnya Pak Nur mengetahui hal itu, dan ikutan dalam pesta-huru-hara-membetulkan-keran-kamar-mandi-kami. Dan tarraaa… Pak Nur ternyata lebih jagu bertukang daripada adek saya!

Beberapa hari setelah membetulkan keran air, Pak Nur bersama anaknya ada di depan jendela kamar saya [jendela kamar saya memang langsung menghadap jalan setapak] sedang membetulkan motor. kami sempat berbincang di situ, berbincang tentang oleh-oleh yang saya berikan, tentang motor yang rusak dan tentang kuliah saya yang libur.

Tidak saya duga, ternyata itu adalah pembicaraan kami yang terakhir, karena dua hari setelah itu, Pak Nur meninggal dunia.  Penyakit jantung katanya. Saya sedih, tiap pulang kuliah saya kadang masih berharap melihat Beliau duduk di kursi biasa, menyapa saya dengan senyum manis; “Baru pulang Mbak ais?”

But, Life must goes on…

Tidak ada yang abadi di dunia ini.

Satu lagi tetangga saya yang saya cukup kenal baik. Bu Hesti [yang ternyata bernama Bu Isti]. Bu Isti tinggal di samping rumah saya, bersama suami, kedua orangtua  yang biasa saya panggil ‘mbah kakung dan mbah putri’ serta seorang anak yang baru lahir dua bulan lalu. Mbah Putri beberapa bulan lalu jatuh di kamar mandi, sehingga kegiatan Beliau sehari-hari hanya dilakukan di tempat tidur. Sedangkan Mbah Kakung menderita stroke ringan, hingga berjalan dan berbicara pun sulit.

Saya selalu mengagumi betapa lapangnya hati Bu Isti sekeluarga hidup dalam keterbatasan yang mereka miliki. Bahkan mamah saya selalu memuji ketabahan hatiBu Isti yang selalu mampu memberikan pertolongan tiap kami meminta bantuan.

Mbah Kakung adalah sosok yang menurut saya lucu dan ramah. Dia sanagt sulit berbicara, jadi kalau saya bertemu sama Beliau di depan gang, saya biasanya menyapa ramah dan bilang; “Mbah… ais pergi dulu yah..” nanti dia balas tersenyum. Begitu juga kalau saya pulang, Beliau dengan sedikit bergumam; “Pulang?” nanti saya menjawab panjang lebar.

Dan sapaan itu sekali lagi menjadi sapaan hangat bagi anak rantau kek saya yang sering mendapati rumah dalam keadaan kosong. Namun sapaan itu tidak akan ada lagi, karena Mbah Kakung sudah kembali ke hadapan Nya. Beliau meninggal dunia pagi tadi pukul sepuluh.

Saya nyaris menitikkan air mata saat saya berhasil menemui Ibu Isti sepulangnya saya dari luar kota siang tadi. Masih berbalut kesederhanaan, Beliau memohon maaf kepada saya kalau Mbah Kakung punya salah. Ingin rasanya saya memeluk Bu Isti dan si kecil Cahyo yang ada di gendongannya.

Tapi, saya tahu.. Mbah Kakung sudah diberikan yang terbaik, begitu juga dengan keluarga yang ditinggalkan. Tidak ada lagi sapaan hangat itu, namun di hati saya selalu ada senyum indah milik Pak Nur dan Mbah Kakung di hati saya.

Oh iya, sebelumnya saya juga mau mengucapkan turut berduka cita atas meninggalnya salah satu dosen dari jurusan saya yang dulu. Beliau adalah dosen hebat yang tetap mempertahankan cara ‘menghafal’  dalam mata kuliah yang diampunya [dan percayalah, metode itu berguna banget buat memahami pemikiran dan nama-nama filsuf].

Semoga Beliau-Beliau ditempatkan di sisi Nya, sesuai dengan amalan dan perbuatan di dunia. Dan semoga yang ditinggalkan diberikan ketabahan dan kekuatan.

Although it’s difficult today to see beyond the sorrow,
May looking back in memory help comfort you tomorrow.


PS : asisten saya bernama schedule telah membantu saya beberapa hari belakangan ini saat dimana saya menghabiskan weekend di luar kota. So, maaf yah belon sempet BW dan bales komen kawan-kawan. But i’ll be back. ASAP🙂

20 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

20 responses to “dalam kenangan

  1. riez

    Turut berduka cita…semoga amalan baiknya mampu melindunginya

  2. Inna lillahi, semoga arwah kedua almarhum diberikan tempat terbaik di sisiNya, amin

  3. amiin, berita duka lagi😦
    smoga mbak bisa cepat selesai urusannya..
    salam

  4. Innalillagi wainailaihi rojiun, turut berduka cita ya

  5. semoga mereka diberikan jalan yang lapang..
    diampuni dosa dan diterima amal ibadahnya
    amin🙂

  6. bintang

    aduuuhh.
    Saya speechless 😦

  7. semoga semuanya diberikan ampunan dosa2nya dan dilipatgandakan semua amal dan ibadahnya….aamiin…

  8. innalillahi wainnailaihi raajiun, semoga mendapat tempat terbaik di Sisi-Nya, amin.

    salam hangat, bangauputih ^_^

  9. Pak Nur orangnya baik bgt ya, jd keinget waktu KKN dulu digresik. Pak Adi, sering jd teman ngobrol saat jaga kampung. Q sdh lama gk ketemu sama beliau, padahal aq dulu sdh janji mau ikut mancing bersamanya…

    Terima kasih byk, postingan memberi inspirasi bagiku n mengingatku untuk mengunjungi beliau…🙂

  10. sedih boleh, tpi jangan berlarut-larut,,
    semoga mendpatkan tempat yang terbaik di sisiNya.. aamiin..

  11. Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun. Allahumma firlahu warkhamhu wa ‘afihi wa’fu ‘anhu…

    Semoga mereka mendapat tempat mulia disana..

  12. Senang banget ya punya tetangga yang perhatian seperti itu. Hidup jadi nggak berasa jauh dari keluarga.
    Semoga amal ibadah beliau2 diterima disisi Allah Ta’ala.

  13. jadi inget ni rubiah yang meninggal seminggu yang lalu… semoga pak nur dan mbah kakung bahagia di alam sana.

  14. seneng ya punya tetangga2 yang baik begitu…
    ikut berduka cita, moga2 beliau2 berbahagia di Surga ya…

  15. turut berduka, memang terasa banget kehilangan apabila ditinggal orang2 terkasih..

  16. Innalillahi…semoga beliau-beliau sudah berbahagia di sisiNYA. Amiiin…

  17. ta

    innalillahi.. semoga mendapat tempat terbaik di sisi-Nya😦

  18. innalillahi.. turut berduka cita😥

  19. bhiberceloteh

    Inalillahi..
    dan setuju Is, orang2 baik itu pasti sudah berada di tempat yang baik juga saat ini.. amin amin ya Rabb.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s