okey, saya ngaku

saya punya satu kebiasan jelek yang sulit saya rubah. saya paling males baca ulang tulisan saya. kalau bahasa si kawan : re-read.

saya paling males (banget) baca ulang tulisan saya. entah itu di blog, entah itu untuk surat cinta (heh?) entah itu makalah, entah itu buat proposal saya.

saya males membaca tulisan yang saya pikir itu adalah ide saya; saya udah hafal, ngapain di baca ulang?

ternyata… ternyata …sodara-sodara kebiasaan buruk saya ini bisa membawa petaka ke saya (yes, sedikit berlebih)

😦

itu yang dialami oleh kawan saya, si cesar. dia dibantai habis-habis an sewaktu sidang kompre dalam mempertanggungjawabkan proposal penelitian dia.

dan bukan di bantai masalah substansial seperti metode penelitian atau tinjauan pustaka… namun lebih ke masalah teknis penulisan.

karena hampir di setiap halaman (kata dosen penguji) terdapat kesalahan ketik. [makna menjadi makan, pekerja menjadi pekerjaan, credibel tidak di cari padanan katanya dalam bahasa indonesia, daftar pustaka yang harus nya satu spasi malah tetap dibuat dua spasi, dan some kind of that lah…]

ow em ji… *tepok jidat*

si cesaar…. menulis proposal penelitian itu dengan begitu banyak kesalahan; kesalahan kecil yang ternyata membuat dia terlihat tidak siap malahan.

dan itu jadi pelajaran yang sangat amat berharga buat saya kemaren. karena hobi saya yang nulis dengan motto ‘sing penting rampung cepet’, saya menulsi (see? saya salah nulis lagi?) menulis dengan penuh esmosi (yang ini kagak salah nulis; emang begini niat nulisnya) di atas keyboard. gak jarang saya nulis kebalik-balik urupnya.

padahal itu sangat penting. hal kecil yang sangat penting, yang seolah-olah bisa menggambarkan kesiapan kita.

bahkan jumlah ketukan yang enam ketuk untuk masuk ke dalam awal paragraf menjadi begitu penting bagi saya ketahui; karena saya biasanya hanya menggunakan ‘tab’ untuk masuk di awal kalimat. dan itu salaaaah (kalau yang ini gak salah ketik, ini menunjukkan penekanan. boleh gak?) besar sodara-sodara dalam penulisan artikel ilmiah.

[sebagai selingan : saya baru saja mengedit tulisan bahkan di paragraf atas, karena saya menulis dengan tulisan ‘bahakan’ dan saya baru akan membenarkan tulisan saya menulis sebelum kalimat ini saya tulis, karena saya menulisnya dengan say amenulis]

re-read itu kecil… tapi itu penting sekali ternyata. menyatakan kesiapan kita untuk menayangkan sebuah tulisan. mari, saya mau belajar mengetik dengan benar kata yang saya tuju.

*sambil buka buku APA, EYD, KBBI*

πŸ˜‰

cesar si pria berbadan besar ituπŸ™‚

29 Comments

Filed under [drama] sekitar

29 responses to “okey, saya ngaku

  1. hayoo mbak..jangan malas buat re-read yah..biar ntar ga dibantai pas sidangnya..πŸ˜€

  2. hahahaha… semangaaaaaaaaaaaaaaaaattttt!!!

  3. Saya juga punya kebiasaan yang seperti itu. Sering salah2 nulis redaksional. Anehnya, sudah tahu salah nulis, seringnya malah males memperbaiki, hehe..

  4. terkadang walaupun sudah di cek beberapa kali masih saja ada kesalahan, biasanya saya minta orang lain untuk ikut mengecek

  5. Hal hal kecil yg berakibat besar
    Si kapten juga sering complain karena aq suka typo dan gak beres ngurus rata kanan kiri
    Padahal mah yaa
    Periksa aja isinyaaa gak usah liat struktur nya
    *dijitak kapten*

  6. mungkin itu sebabnya wordpress pun nyediain semacam draft, jadi sebelum dipublish, ada baiknya kita tinjau dulu tulisan kita.

    tapi memang kadang-kadang malas banget ngedit tulisan yang udah jadi. dalam postinganku juga bertaburan kesalahan, baik dalam eyd, maupun kalimat-kalimat yang rancu…

    kalau boleh usul, pada alinea ke-6, kata kerja ‘di’ dengan ‘bantai’ sebaiknya digabung aja, mba, hehe…

  7. seperti yg waktu itu ya mbak? hehe..

    Udah salah nulis terus, pas di perpus ada yang ngganggu lagiπŸ˜€

  8. ya ya ya, saya yakin itu. pantesan di kalimat pertama, paragraf pertama ada kata “rubah” semestinya ubah. rubah kan binatang tuh.

  9. wooo… penulis skripsi sesungguhnya..πŸ˜€

  10. Kabiasaan buruk memang harus segera diatasi biar gak kebablasan.

  11. Saya juga punya kebiasaan buruk yg sama. Tapi itu dulu.., sekarang sy udah mulai meninggalkan kebiasaan buruk tersebut.πŸ™‚

  12. saya juga,, paling males kalau untuk ngecek2 lagi hasil ketikan,,, pahal ada juga kesalahan yg bukan karena kitanya, tpi karena setingan bhasanya,, contohnya saat kita nulis “bisa” ko ternyata jadinya “bias”, hukum jadi hokum, dsb… tetep aja males buat ngecek lagi….

  13. Waah … kebalikan dong sama aku. Aku bisa baca ulang tulisanku berkali-kali, ngecek lagi kalau-kalau ada pilihan kata yang kurang pas, ada salah ejaan, dll. Posting yang sudah publish pun sering masih kuedit lagi … (kerajinan ‘kali yak? hehehe …πŸ˜€ )

    • persis denganku mbak Tuti, yang sudah tampil aja bisa diedit lagi, he..he.. tapi kadang masih ada aja salah ketik

      • aku juga.. untuk blog, sblm posting pasti kubaca dulu, hehe… Dan pas baca blog juga kadang merasa gk nyaman kalo liat salah ketik, terutama untuk imbuhan di- & kata depan di. Kalo yg akrab, sering takprotes. Hehe… *sok EYD*

  14. r10

    re read itu penting, sebagai contoh artikel blog saya bisa di edit berkali-kali walaupun sudah di publish

  15. Emh…jangan males2 atuh Is. Ayo semangaattt!

  16. makin tua makin sering salah ketik
    pastinya itu dek
    emangnya yang ngetik punya si sesar itu kow juga dek?

  17. untungnya klo orangnya sukaaaaa bangeeeet membaca ulang tulisan…hehe
    apalagi yg udah dipublish diblog..hehe

  18. Setuju Is …

    Memang kita harus membaca dahulu pelan-pelan apa yang akan kita tayangkan … bagaimana titik-komanya … bagaimana pemilihan katanya … bagaimana ekspresinya …

    saya takut ada yang salah persepsi …

    dan jujur saja saya masih tidak disiplin masalah spelling dan juga huruf besar-huruf kecil
    πŸ™‚

    salam saya Is,

  19. walah males belajar dunk mbak yah……, apa waktu kul jarang nyatet….?hehheheh
    =====================
    berhentilah sekolah sebelum terlambat

  20. jadi ingat skripsiku yang tak kunjung kelar, huhuhuuh

  21. heheheheheheheh.. akhirnya yak..

  22. Wah,, kalo aku nulis teruus sampe akhir baru deh baca ulang.. publish trus baca lagi.. kadang2 satu post di blog aku bisa edit sampai 2-3 kali.. (apakah ini perfeksionis?):mrgreen:

    — yess. hahahahhahahaha. aku kok pualing males yah suruh kek begitu?
    huiiih kalau gak inget tulisan asal-asalan itu merusak pemandangan, kek nya gak aku edit-edit deh tulisan-tulisan itu nan.. —

  23. iih aku juga kadang suka gitu.. salam kenal.. thanks..

    — salaam..πŸ™‚ —

  24. Kalau aku adalah miss typo paling eksis,, setiap nulis ada aja gitu kata yang salah ketik (-_-‘).
    Tapi klo urusan re-read aku paling suka is,, malah kadang sampe aku baca beberapa kali tulisan baru aku publishπŸ˜€

    — dibagi minat nya dikit dong nie..😦
    aku pemalas nomoe satu ni. huhuhuuhuhu … —

  25. bhiberceloteh

    idih! kesian banget kawanmu is dibantai kek gitu..
    trus gimana kondisinya pas keluar ruangan? melas sangat pasti…
    Alhamdulillah deeh dikasih kesempatan untuk belajar dari kesalahan orang lain, biar kamu ga dibantai juga nanti Is..

    rajin lah membaca kembali, semangat dan semoga beruntuuuuunggg!πŸ™‚

    — dia nya sih pas dibilangin gitu langsung pucet. pas abis itu kan semuanya disuruh keluar,
    dan para dosen rapat sebentar di dalam memutuskan ni anak lulus apa enggak; nah pas di luar itu dia ngelap keringet dan cengar-cengir pasrah.
    tapi pas masuk ke dalam, ternyata dia lulus.
    bener bhi, aku bersyukur masih bisa belajar dari kesalahan si kawan —

  26. lagi bikin TA, ya mbak?
    wah, ganbatte kudasai!πŸ™‚

    kalo tulisan blog saya juga males re-read. tapi kalo untuk urusan tugas, re-read itu wajibπŸ˜€ lantaran saya juga sering keplicuk kalo ngetik hehe

    — keplicuk? hehehhehe.. iyah An, aku lagi bikin TA, makanya tulis-menulis lagi akrab banget sama akuπŸ™‚ —

  27. Pingback: rupa-rupa hari ini « dramaLand

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s