antri dong!!

Sudah dua akhir pekan ini saya di rumah orangtua saya. Dan sudah dua akhir pekan ini saya menemani mamah dan bapak saya kondangan. alias resepsi pernikahan. yang akhir pekan minggu lalu yang nikah itu tetangga satu komplek perumahan. rumahnya persis di depan Gang rumah saya. sebelum berangkat mamah saya bilang; “ini yang nikah anak bungsu nya, kakak nya yang nikah ini dulu temen madrasah kakak..”

kalau yang kemaren malam itu yang nikah adalah anak dari temen SMP mamah saya waktu di Semarang, yang kebetulan rumahnya di komplek sebelah. Nah si oom-yang-temen-SMP-mamah-saya ini menikahkan anak perempuan nya, yang kata mamah saya adalah temen TK saya.

jadi mamah saya heboh cerita sama saya sebelum saya pulang; “itu loh.. temen TK kamu … nikah dia! kamu mash inget gak?”

yang tentu saja dijawab sama saya dengan ketawa-ketawa. Temen SD saya ajah entah pada ada dimana. inni mamah saya mencoba membantu saya mengingat temen TK saya. mana saya ingat.

bahkan saat kemaren malam di Gedung Resepsi, saya di senggol-senggol sama mamah saya pas penganten lewat depan saya. mamah saya bilang; “tuh.. tuhh.. kamu masih inget gak?”

dan saya menjawab tidak; karena saya sedang berusaha mengambil gambar fotografer yang lucu. hahahahhahaha.

😀

weddinginvitation

bagian paling menarik bagi saya saat menghadiri resepsi bareng mamah dan bapak adalah: berburu makanan! karena saya tidak dikenal di resepsi, maka saya bebas bergerilya. tidak seperti mamah dan bapak yang tiap melangkah bertemu teman-temen, dan harus menyapa dan mengobrol sejenak, saya bebas merdeka untuk bergerilya dari gubuk yang satu ke gubuk yang laen.

senangnyaaa….

apalagi yang kemaren malam. makanan nya unik-unik buat mahasiswa kere kek saya. high heels dadakan tidak menjadi halangan buat saya bergerilya. dan saya bahkan sempat menyelundupkan makanan kecil yang entah-apa-namanya-tapi-enak ke dalam tas mamah saya. sayang, puding yang ada dalam gelas-gelas kecil nan lucu itu gak muat di tas mamah saya.

tapi saya pernah gondok banget waktu menghadiri resepsi pernikahan bareng bapak dan mamah. setelah salaman sama pengantin, as usual kami bertiga berpencar. dengan janji ketemuan satu jam lagi di pintu keluar. saya mupeng ngatri ke sebuah gubuk yang menurut saya makanan nya unik. antrian nya panjang. agak norak sih sebenarnya. tapi yang namanya gratisan kan gak ada yang nolak. hehehehehe..

lagi asik ngantri, tiba-tiba ada anak kecil yang di dorong-dorong Ibu nya untuk nyerobot antrian saya!! dan anak kecil itu muka nya polos menyerobot antrian saya. karena gubuk yang kami antri itu merupakan makanan yang harus dibikin dulu, jadi agak lama. sampai di depan koki nya, si ibu2-yang-menyerobotkan-anaknya-di-depan-saya bilang gini; “Pak, minta dua yah”

saya lirik jutek itu Ibu – Ibu.

si koki bilang; “Antri yah bu..”

Si Ibu ngemeng; “nih.. dia yang ngantri”  *sambil nunjuk anak yang nyerobot itu*

Mau negor kok yah kebangetan (gak oye banget kan negor gara-gara antrian diserobot di resepsi pernikahan. kesan nya gemanna gitu.. kan gratissaaan juga. kok ngotot). gak ditegor kok ya gondok. akhirnya saya dorong-dorong itu anak, sambil nyikut *sumpah cuman dikit.

maafkan saya yah anak kecil, tapi saya sebel sama kamu!

14 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

14 responses to “antri dong!!

  1. riez

    Asiknya makan2 gratisssssss

    I Love BeWe

    — makaaan gratiiiiissss 😀 —

  2. Sebel ya, ais, ada aja ortu yg nyuruh anaknya nyerobot. Kecil2 udah diajarin nggak tertib.

    — nyebeeliiin kaaan buu..😦 —

  3. boleh sambil ketawa ya bacanya….🙂
    mau ya dibela-belain ngantri sepanjang itu…, aku juga mau…🙂

    — naah iituuuu dia mas. pas udah di tengah2 aku juga mikir; kok aku niat banget ya ngantri2 begitu.
    tapi kok mau keluar antrian sayaang..😦 —

  4. Huahahahah…beraninya ama anak keciiiiil!!!!

    Kayla…Kaylaaa…
    Waktu itu sakit gak didorong dorong ama tante Aiiiis??
    hihihi…

    — hiahahahhahahaa.. kaylaa.. bilang sama mamah; besok-besok antri makanan sendiri. jangan nyuruh-nyuruh anak kecil😛 —

  5. lain kali kalau mau ke kondangan, jangan lupa bawa…. karung !! :))

    — peurtku udah kek karung kok😛 —

  6. hahaha…kejamnya dirimu mbak ais..
    tapi kalo aku jadi anak itu, tak aduin mbak ke mamah..

    — kalau aku jadi mamahnya, aku ajarin anak ku untuk ngantri😀 —

  7. Hwahahaha..
    sayang tatapan gk bisa menyadarkan orang ya kak?
    dipelototin ampe kayak gimana juga kalo emang gk sopan dan gk teratur ya gituu

    — iyaaaa..!! kalau bisa bersuara itu tatapan, aku rasa kuping si ibu akan sedikit kaget
    hehehhehe —

  8. ha….ha….ha..ha.
    bner
    hal paling menyenangkan dri gak di kenal pas kondangan adalah…
    bebas mau makan apa aj..

    — hehehehhe.. enak kan puut rasanya kek bebas merdeka gak perlu jaim
    hihihih —

  9. sama banget sih, mbak.
    aku jg kalo diundangan pasti bebas wara wiri nyariin makanan :p

    — hehehehehhe *toats puutt…. —

  10. Harusnya kamu jotos mulut mamanya yang licik nyuruh anak kecil nyerobot antrian. Asu itu!! *jadi emosi*

    — wuedyaaan.. jebule tante yella lewih sadis dari akuu😀 —

  11. Udah …
    Jitak aja …
    kecil-kecil udah diajarin nyrobot …
    sekali-sekali harus diberi pelajaran …
    perkara ortunya marah …
    ya mari kita selesaikan secara adat …

    mau adat mana ???
    adat Elit Kampus … atau adat Preman Pasar …???
    Gue jabanin …

    (hehehe)
    maap … saya suka panas kalo ada orang ndak tau aturan nyrobot antrian … (gak peduli umurnya berapa)
    (sebab menurut saya … antri adalah hal beradap yang paling gampang untuk diterapkan …)

    salam saya Is

    — heeeeeeeh… Tuhhh annnaak kecciiill.. opa trainer juga marah kan sama kamuu
    *dapet kawan buat ngomel* —

  12. ihh ibu2 aneh masa anak kecil diajarin nyerobot

    — awaas kalau enrico diajarin gitu looh kakk..😦 —

  13. wakakakka,,, mbok ngalah tho Ais, sama anak kecil aja kok gondok gitu..😛

    eh, pesenanku mana?? dibungkusin gak?? jiahhhhhhhhhhhh…🙂

    — hehehehehe.. gemanna yah mbak, aku kan orang nya agak-agak pelit nan egois gitu, jadi bawaannya sebel banget kalau ada yang nyelak antrian😀
    dibungkusin mbak, tapi pas pulang mbak iyha dah tidur🙂 —

  14. hahahahaha..
    nyikutnya cuma dikit..
    hihihihi..
    ngebayangin wajahnya mbak ais aku.
    hihihihiih

    — hahahahaha.. prriiit.. kalau banyak-banyak nyikutnya nanti ngadu sama emak nya lagii😦 —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s