senin ceria

Ini sebenarnya agak memalukan. Membuktikan  banget kalau saya gak tahan menghadapi godaan.

Ceritanya begini : pagi ini saya semangat berkobar mengerjakan usulan tesis yang tertunda lebih dari seminggu. Saya memutuskan akan bertapa di perpustakaan pasca, tempat saya biasa bertapa.
Rencananya saya berangkat sehabis jam makan siang, maksudnya biar bisa makan di rumah dulu. Biar jadi agak hemat gitu. Tahu kan maksud saya?

Hehehehehe.

Keadaan pagi yang aman damai sentosa antara saya dan chiklit saya sedikit terganggu oleh sms si beruang kutub bernama Cesar. Dia ngiming – ngimingi saya untuk dateng ke perpustakaan fakuktas saja, jangan ke perpustakaan pasca. Ntah lah bagaimana ceritanya pagi itu, saya jadi siap – siap berangkat ke perpustakaan fakultas. Itu sekitar jam sebelasan saya berangkat ke fakultas. Setiba nya di kampus,saya  ketemu sama beberapa kawan di lobi fakultas, hahaha hihihi dulu, sambil nyeret seorang kawan ke perpustakaan fakultas lantai 3.
Seriously, I dunno what to do begitu sampai perpust. Saya duduk di sebelah cesar. Kami berempat, bersama mbak anggit dan winda. Awalnya ngobrol – ngobrol hahaha hihihi lagi. Akhirnya saya memutuskan re write beberapa alinea dari sebuah text book yang memiliki beberapa teori dari permasalahan yang mau saya angkat.
Saya bilang;

“setengah jam lagi yah baru keluar makan siang, abis itu aku mau pindah perpust ke pasca. Ada Lia di situ. Kan bisa dunlud jurnal banyak – banyak juga di situ
Semua setuju untuk break makan siang jam setengah satu.

Tapi di sela – sela itu kami mengobrol soal mbak anggit yang mupeng ke  Nanamia, semacam tempat makan pizza yang terletak di daerah Gejayan.

Ntah siapa yang mulai, dan bagaimana ceritanya, setengah jam kemudian kami nerempat sudah rapih jali di mobilnya mbak anggit menuju Gejayan, tempat makan pizza itu.

Janji kami waktu itu adalah : nanti habis makan pizza, kami mau kembali ke perpustakaan; agak sedikit merasa berdosa sih saya dan mbak anggit yang baru nyampe di kampus belum ada berapa jam, cuman hahahaha hihihi, kok udah cabut lagi. Tapi kan janji; akan kembali ke kampus lagi.

apa nama pizza ini? saya pun gak tahu😀

Tapi…  Setelah tandas 3 Pizza yang terdiri dari dua medium Pizza dan satu Large Pizza a la Nanamia, ternyata janji pada diri sendiri itu tinggal janji. Karena keempat dari kami sepakat untuk : go home.

Semua sepakat akan rumus ini :

perut kenyang + siang yang panas + internet kampus yang lelet = lebih baik pulang ke rumah.

Dan pulang lah kami ke rumah dengan perut kenyang sambil sedikit ‘berkomentar’ soal cuaca yang sangat panas siang tadi.
Sampai di rumah, setelah pamer sama adik saya soal : saya – makan – pizza – gratis – di nanamia. Saya tidur dengan sukses.
Satu hari tidak produktif (lagi!!).

winda - mbak anggit - saya

***
Sedikit keterangan tentang Nanamia : sebuah tempat makan pizza a la pizza italia, dengan pizza panggangan di tungku yang tipis – tipis itu loh,dengan topping cukup beragam. Tempatnya klasik, tidak ber AC, dengan interior a la Itali (kek nya loh). Harga minuman berkisar antara 3 – 18 rb (kalau gak salah). Makanan nya antara lain pasta – pastaan, pizza, salad dan pencuci mulut yang lumayan enak (cheese cake nya lumayan).  kisaran pizza nya harga nya rata – rata 40rb an gitu. Terdiri dari ukuran medium dan large. Medium itu terdiri dari 6 potong, Large nya terdiri dari 8 potong.
Dan sering ada beberapa orang asing yang nongkrong di situ. Saya juga pernah sama si mantan makan di situ, dan si mantan di senyum in sama seorang bule yang gay. Dan saya ngegodain dia habis – habis an. Dan dia (si mantan, bukan si gay) ngambek sama saya gara – gara saya godain dia ama si pria asing itu. Sakit hati saya double: Udah kalah pamor ama cowok, pake di jutekin lagi sama dia!

Terus dulu pernah double date gitu barengan sama humate saya dan suami nya, serta saya dan kapten. Guess what? Balik dari situ saya dan kapten muter nyari nasgor. Sejak itu kapten gak pernah mau saya ajak makan di situ. Dia bilang: mendingan  kamu ajak temen kamu ajah deh yang laen.  Catatan : kalau pasangan kamu punya kapasitas perut cukup besar, dan biasa makan di warung ramesan dan angkringan, jangan ajak dia ke situ untuk makan besar. Tapi untuk semacam ngemil gitu, bolehlah…

Ya ampuuuun… kek nya beneran saya gak berbakat yah mendeskripsikan tempat makan? Bukan mendeskripsikan, malah menceritakan pengalaman ini mah!

cesar, si penggoda😀

27 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

27 responses to “senin ceria

  1. Udah bagus kok ceritanya.
    Lagipula, potretnya (yang pertama) udah bercerita tentang Nanamia dan pizzanya, hehe..
    Enaknya jadi Mas beruang kutub, bisa maem sama tiga bidadari, cihuii..

    — hahahhahahaha… tapi dia harus rela loh di panggil beruang kutub
    dia mah doyan – doyan ajah mas.. —

  2. hehehe…saya sering seperti itu, awalnya bikin rencana A tapi ditengah jalan menjalankan yang lain yg ngak sesuai rencana

    — ho oh. gak enak banget yah rasanya
    >< —

  3. joe

    wah, jadi pingin juga makan pizza, tapi lagi pingin diet juga sih…

    — kan pizza nya ada yang topping nya isi sayur – sayuran itu loh..–

  4. Keep Posting !!🙂

    — thanks🙂 —

  5. 😦

    — eh mbak nya. mau pizza juga tah mbak? —

  6. wah wah, lihat postingan ini jadi laper.. >.<
    etapi beneran loh niat dari rumah akan berubah banyak klo udah ketemu teman2 dikampus, apalagi karena ada kata gratisan jadi lupa segalanya pasti😆

    — uuupss. yang terakhir itu kok niee bisa ngerti yak? —

  7. hahahaha..bener2 berat godaannya yah mbak..🙂

    hayoo semangatt mbak, biar tesisnya cepet kelar..

    btw tu foto yg terakhir..serius amat merhatiin..😀

    — hahahahha.. ho’oh yah fit. kek lagi memperhatikan penjelasan dosen😀 —

  8. psssttt.. artisnya dateng niy !😀

    — hahahhahahaa.. lagi yuk mbak anggitt..😀 —

  9. ali

    pizzanya enak kayae

    #tergoda juga

    — hehehehhe.. coba in.. coba in.. —

  10. Ini lagi di Nanamia Pizzeria yah?.. keinget tempatnya sama pizza crisp yang uenak abis.. dulu pernah saya ulas di blog saya juga.
    #malah OOT

    salam hangat dari Jogja !

    — uaaa. dari jogja juga mas? hehehehe. benner banget ini nanamia yang itu..🙂 —

  11. hahahhahahhaha godaan ke perpus itu emg banyak, mbak.
    ga cuma mbak aja kok, saya jg pernah ngalamin hal kayak gitu.
    niatnya dari rumah mau ke perpus, tp ternyata ketemu sm temen2. haha hihi di kantin, foto2, ngobrol2, sampe akhirnya kelupaan (apa sengaja lupa?) ga ke perpus, dan akhirnya pulang:mrgreen:

    — hlaaahhh nahh itttu.. ittu dia put. ternyata kamu juga mengalaminya
    hohohoho
    *Senang dapet kawan* —

  12. saya kebiyasaan kalok makan makanan orang kulon gitu sukak kenyang ditempat, eh setelah kira2 setengah jam gitu mulai kruyuk2 lagi. Jadi kalok laennya nasi, tetep saya sebut ngemil.

    — hahahahha.. itu lah bedanya madang dan mangan yak nDar😀 —

  13. gagal ke perpustakaan bukan berarti hari jadi gak produktif dong… kan produktif tuh dalam hal membuat perut kenyang! hahahhaa

    — setujaaah mas armaaan😀 —

  14. Justru lebih menggoda pizza nya tu wkwkw, salam..

    — hahahahhaa. pizza nya suda hpasti menggoda😀 —

  15. bhiberceloteh

    Ati2 iiisss virus2 malas lagi menggerayangi tuuuh, jangan terlena ya maniiiiisss.. biar cepet selesai tesisnyaah😉

    SEMANGAAATT!!🙂

    — amiiiinn.. makasssih yah bhi semangatnya🙂 —

  16. hahaha kbayang gmn perut ndesoku mnolaknya dg halus🙂

    — massa sih mbak? —

  17. Sya

    Itu yang kamu pegang pizza salad ya? Isinya sayuran semua.
    Kayaknya saya juga ga nampol tuh makan di situ. Saya makan nasi aja, sejam kemudian lapar lagi. Gimana makan pizza tipis begitu. Tapi, postingan kamu sukses membuat saya tambah lapar😀

    — hahahahhaa. itu pizza yang looks like salad, karena topping nya sayur semuaaa… —

  18. Sya

    Btw, gimana sih cara bikin kotak tulisan rumus itu? Ajari dong🙂

    — aku pake kutipan itu loh sya, jadi kan ada tuh yang kek tanda kutipan di new post itu.
    tapi kek nya tergantung themes nya gitu sya.. —

  19. Minggu sepedaan, senin sudah pizza-an. Kayaknya bakalan nyaingin Sang Kapten tuh! ^_^

    — nyaingin apa nih? bentuk badan?
    *hah? —

  20. rotinya tipis ya??? itu dia pizza yang saya pengenin!

    — kesini ajah bundaa… enak loh😀 —

  21. bintang

    nama tempat makannya ko kaya macan sii.
    *itu narnia yak (anneeeh saiaa)

    — hahahahhahaha… kalau kamu ke sin iaku ajak deh ke sana. beneran.. —

  22. pizza itali yak itu.. hmm.. emang sama sekali ga bikin kenyang, pernah nyoba yg deket jalan juanda itu *lupa nama tempatnya*.. 2 loyang gede lewat gitu aja.. ckckck.. mending pizza amrik dah, lumayan nganjel..

    Saya juga pernah sama si mantan makan di situ, dan si mantan di senyum in sama seorang bule yang gay. Dan saya ngegodain dia habis – habis an. Dan dia (si mantan, bukan si gay) ngambek sama saya gara – gara saya godain dia ama si pria asing itu.

    hm.. kebayang mukanya.. huahahhahhaha

    — pizza indonesia! yang genteng merah itu aku rasa udah modifan buat perut orang indonesia deh
    hehehehehhe. ini yang kebayang muka nya; muka si mantan aatau muka aku nih?😦 —

  23. oh… nikmat sepertinya.. emang bener2 penggoda..

    — kopdar di situ yuk mas alam
    (hehehehehe) —

  24. Enak tuh kayaknya😀
    Lam kenal yah mbak😉

    — jiaah da, kita kan da hpernah kenalan .. —

  25. wahh, wahh. kulineri ga ada mati nyahh dagh

    — makaaan terus😀 —

  26. yummy pizzaaa, mam yuukkkkkkkkkkkkkkkk

    — hehehehhe ayuuk tha —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s