gagaL

Pernah gagal?

Saya pernah. Dan berulang kali. Namun kegagalan yang sangat membekas dalam hidup saya terbagi dua, dan itu cukup mempengaruhi saya dalam mengambil beberapa keputusan penting dalam hidup. Kegagalan – kegagalan tersebut adalah:

1.      Gagal dalam study

Saya menempuh waktu yang cukup lama dalam study S-1 saya di hutan belantara itu. Rata – rata saat saya menempuh pendadaran untuk Ujian Skripsi, kawan – kawan saya sudah dua tahun lebih dulu lulus. Saya menempuh masa S1 saya dengan waktu lima tahun lebih 4 bulan. Memangnya kamu ngapain Is?

I do… nothing.

Seriously,saya gak ngapa – ngapain selama masa study saya. Saya tidak bekerja sambilan, saya tidak ikut pertukaran pelajar, saya tidak ikut program apapun yang bisa membuat saya berhenti kuliah (termasuk program menikah. Hahahahahha).

Saya hanya mengikuti kejuaran Grand Prix Marching Band Tahun 2005 bersama Tim Marching Band kampus saya, dan itu sama sekali tidak bisa dijadikan alasan tertunda nya kuliah saya.

Makanya pas tahun 2009 saya di wisuda bersama 14 kawan se fakultas, saya girang bukan kepalang. Saya lulus, dengan nilai Skripsi A. Skripsi yang saya kerjakan setahun (In fact : skripsi itu hanya butuh penyelesaian 3 minggu. Hebat kan saya?). Apa saja bisa orang lakukan kalau terdesak. Itu lah pesan moral dari masa itu (hehehehhehehe).

Kok bisa setahun? Penghitungan itu dimulai dari pertama kali saya menyusun proposal, seminar proposal, hingga survey dan bertemu orang – orang di lapangan, hingga bimbingan kilat dengan Ibu dosen yang hebat, sampai akhirnya saya sidang selama satu setengah jam mempertanggungjawabkan karya tulis saya di depan empat dosen, itu semua waktu nya kurang lebih satu tahun.

Well.. di antara setahun nya itu saya sempet ikut Tim Marching Band di Jakarta, saya sempet menghadiri pernikahan kakak saya, saya sempet pindah rumah, saya sempet hura – hura hore bersama geng Terban, saya sempet foto – foto di Tugu, sempet melanglang buana dari satu coffe shop ke coffe shop lain bareng my partner in crime.

sempet jalan sama geng terban sampe maen kartu di pocinan

Ada loh masa dimana saya kerjanya hanya : tidur – makan – nongkrong.

(enak kan? )

Efek gagal dalam kasus ini : belum bisa mengangguk waktu ada yang ngajak nikah, karena bertanggungjawab menyelesaikan kuliah yang kedua ini terlebih dahulu. nothing. saya menikmati semua nya dengan hati riang (yah walaupun sesekali ngomel karena tugas tiada berujung, i enjoy it actually)

2.      Gagal dalam berkomitmen

Jenis kegagalan yang kedua ini saya alami berulang kali. Saya sering menjalani hubungan dengan lawan jenis. Jujur, dari semuanya saya selalu pengen serius berkomitmen.

Bahkan saat pertama kali pacaran dengan si gitaris, saya sudah ber andai – andai pengen bisa mengajarkan anak saya piano, pengen punya rumah kek gemanah dan bla bla bla. Tapi hubungan itu kandas, karena banyak hal. Perbedaan keyakinan, perbedaan pandangan mengenai komitmen, hingga kesalahan saya yang tidak bisa membagi waktu antara dia dan kehidupan sosial saya.

Namun kegagalan paling pahit yang saya alami adalah saat membina komitmen dengan si barista.

Saat itu satu minggu menjelang pendadaran skripsi saya. Saya diputuskan si dia dengan alasan : maaf – saya – tidak – bisa – menikah. Tentu saja dengan kalimat yang diperhalus. Sangat diperhalus hingga beberapa bulan kemudian saya mendengar dia menikah.

Yah.. mungkin waktu itu saya gak denger utuh kalimatnya. Harus nya kalimat itu berbunyi : maaf – saya – tidak – bisa – menikah – SAMA – KAMU.

(hahahahhahaha)

Saya membina hubungan dengan keluarga mereka juga, itu salah satu bukti saya serius dalam ber komitmen. Semua mantan orang yang pernah berkomitmen dengan saya, saya pasti kenal dengan orangtua mereka. Paling tidak saya pernah bertemu dengan mereka. Bahkan sama Ibu nya si Barista asal Medan itu.

Efek gagal berkomitmen : kehilangan tali silatuhrahmi, karena mereka rata – rata menolak berhubungan baik dengan saya setelah putus dengan saya. Kenapa? Jawaban saya : meneketehe. Saya mah welcome – welcome aja mau berkawan dengan mereka. Tapi nyaris dari mereka membenci saya. Kalau tidak membenci, mereka ke GR an setengah mati dikira saya masih mengenang mereka atau mau minta balikan.

Kegagalan itu semua sekarang bisa saya tertawakan. Tapi percaya lah, kegagalan itu pernah saya tangisi dan saya jadikan kambing hitam untuk hidup saya yang berantakan.

Guess what? Padahal semua kegagalan itu disebabkan oleh DIRI SAYA SENDIRI.

Bukan berarti hidup saya yang sekarang sudah rapih beres dan benar serta sempurna.

Tidak. Hidup saya masih tanda tanya. Life is process. And everything Happen for reason kan?

Kegagalan – kegagalan tersebut membawa saya pada titik ini : masih kuliah dan berusaha membangun komitmen dengan kapten. Apakah itu semua saya sesali? Tidak… hidup itu terlalu indah untuk saya sesali. Kalau saya lulus tepat waktu, mungkin saya tidak jatuh cinta pada dunia blog.

dramaLand mungkin tidak akan hadir

hehehhehehehe.

Saya menulis ini untuk mengingatkan diri saya sendiri agar saya tidak terjebak pada ke gagalan yang sama ; karena saat ini saya sedang membangun motivasi intrinsik saya untuk mulai mengerjakan Tesis. Karena jujur, kecenderungan untuk ke arah penundaan sudah mulai tampak, walaupun sedikit sekali dan itu harus bisa di cegah sebelum saya benar – benar masuk ke zona nyaman saya seperti waktu dulu itu.

Sebaik – baik nya motivasi adalah motivasi intrinsik dari dalam diri sendiri

tapi tidak pernah menyesal memiliki masa ini

26 Comments

Filed under [drama] lepas, [drama] sekitar

26 responses to “gagaL

  1. joe

    karena hidup sebenarnya diawali dengan serangkaian kegagalan, tapi selama kita tidak mudah menyerah maka kita akan tetap survive

  2. Kegagalan yg nomer satu saya pernah ngalami, dan sangat panjang..hihi malu mau cerita;

  3. Wahhh semangat ya mbak Ais…
    pelajaran nih buat Tetik juga mbak…

  4. aih mbak ais..pacarnya..ada gitaris,ada barista dan juga kapten..😮

    aku juga biasanya berhubungan ama kluarga pacar2ku..nah yg skg ini malah aku belom ketemu ama kluarganya..cuma tau papanya selewat.. *nah lho kok malah curhat😛

    anyway,,jangan pernah menyesali apa yg udah terjadi, yang paling penting memperbaikinya dimasa skg 🙂

  5. yah yang namanya gagal sih wajar lah.
    rasanya gak mungkin ada orang hidup yang gak pernah mengalami kegagalan…🙂

  6. hihihi….jadi inget komen temenku di suatu notes’ku bertahun2 lalu:
    Life is a tragedy for those who feel and a comedy for those who think.

    Dan sebuah rasa sakit di suatu masa, kelak hanya akan kita kenang bahwa kita pernah sakit, tapi rasanya seperti apa (mungkin) sudah kita lupa. Bahkan kita bisa tertawa-tawa saat mengingatnya. Ky kamu gitu deh Is🙂

    Ais, suka deh sm tulisan ini… Hehehe….

  7. Oyen uda Mpok

    what u get is what u want, and of course is what u do :p
    saling mengingatkan Mbak Ais, di dunia ini gak da yang kebetulan, semua adalah skenario yang Maha Indah dari Sang Pencipta, dan selalu berbaik sangka lah kepadaNya

    http://qousa.wordpress.com/2010/12/29/allah-sesuai-prasangka-hambanya/

    sukses ya untuk Mbak Ais, insyaAllah akan menemukan orang yang tepat di saat yang tepat. Amin🙂

  8. akhir akhir ini saya selalu gagal untuk memperoleh beasiswa..
    tapi mudah2an ke depan dapat meraihnya..

  9. kegagalan kayaknya termasuk hal yang wajar, karena hampir setiap orang pernah mengalaminya .
    yang penting justru bagaimana kita menyikapi kegagalan itu .
    dan, Mbak Ais telah mampu menyikapi kegagalan tsb dengan cerdas🙂
    salam

  10. bunda juga pernah mengalami kegagalan dalam study ,Mbak Ais.
    dua kali malah … heheehe…..
    ( ini sih emang dasar malas aja kali yaaa…. ) 😛
    karena ketika menjalani keduanya dlm keadaan baru melahirkan …..
    dan, walaupun gagal dlm hal itu, alhamdulillah, bunda masih terus semangat dlm belajar, walaupun bukan akademik, krn ternyata banyak sekali pelajaran dlm hidup yg kita dpat diluar lingkungan akademik .
    salam

  11. kan om Mike Jordan bilang. Boleh Gagal tapi Jangan Takut untuk Mencoba🙂

    — iya kang, bener ! —

  12. duh ais jd salut sama introspeksi, kontemplasi & refleksimu ato apapun namanya ini. berbahagialah is, kehebatan seseorg tdk dinilai dr sberapa sering dia berhasil ato gagal tp jstru dr kemampuannya utk cepat sadar dr kesalahannya & sgera bangkit dr kegagalannya.
    always keep your spirit is :)…

    — mbak meeeey.. makasssih bangeet supportnya.
    aku terharu baca komen mbak Mey inni.. beneran loh🙂
    huhuuhuhu…. —

  13. Sya

    Duh Ais, kenapa saya jadi sedih ya baca kegagalan bercinta kamu… Bila kita pintar, kita bisa belajar dari kegagalan itu. Yah, seiring dengan berjalannya waktu kita akan menjadi dewasa dengan sendirinya dan berusaha instrospeksi agar ga ngulang kesalahan yang sama.

    — bener bangeeeet sya.
    belajar dari kegagaln itu lah yang lebih penting… biar gak terulang semua.
    toh semua penemuan hebat itu juga berawal dari kegagalan🙂 —

  14. tos..tos..tos…
    aku juga…bingung..ini tesis mau diapain…
    kadang bingung…kenapa ya dulu milih jalan ini…
    dodol emang,, capek capek bikin tesis ditolak..
    jadi males lagi dah ah..
    (*pembenaran buat si pemalas…
    he…he.he.he.

    — daaan itu laah awal pemunduran itu semua : excuse yang selalu ada buat diri sendiri puut
    *curcol
    hahahahhaa —

  15. RoNa

    masi mending mbak.. aku dapet A minus utk skripsi. hahahaha

    — eh tungguu.. A apa A- yah ron? kok aku jadi lupa. kek nya sih A min, tapi kok aku ingetnya A yah?
    hihihihihi… —

  16. baru aja saya pgn nulis ttg kegagalan juga. hehehehe
    tp nanti deh😀

    — eeeh kenapa gak skrg ajah Min nulis nya? —

  17. bhiberceloteh

    Mmm.. gagal aku cuma urusan percintaan aja Iss.. haha! emang sial deh tuh..😆
    urusan sekolah ama kerja alhamdulillah selalu sesuai keinginan🙂
    Semangat!!

    — hahahahha. tapi sama si tampan baik – baik saja kan bhi?
    hehhehehe —

    • bhiberceloteh

      Ohh pastinyaaaa… hihihi! si tampan mah pengecualian.. he know me so well banget deeh..! hahahahha😆

      — ahahhahahahaha… SM*SH si Tampan selalu di hati lah yaaaa..
      ahahahahhaha.. 😀 —

  18. Aiiiiis…
    sangat terkagum kagum dengan betapa jujur nya dirimu bertutur tentang kegagalan yang telah di alami…Hebat lah…
    gak semua orang mau berbesar hati mengakui kegagalan mereka…
    bahkan sebagian besar mencoba mencari justifikasi atau pembenaran…

    Mudah2an kegagalan ini bisa jadi penyemangat di kemudian hari ya Ais!!!!
    Semangat!!!!

    — makasssssih mbak ery. aku pernah ada di tahap melakukan pembenaran terus menerus,
    sampe akhirnya cape melakukan pembenaran, karena gak nyaman.
    toh gagal bukan berarti gak bisa maju yah mbak🙂 —

  19. kalau gagal maning gagal maning inget lagunya Kristina yang jatuh bangun yah is…atau film Jin dan Jun….yang ga bosan2nya mau nangkepin jin…musuhnya….

    — ahahhahahaha.. Jin dan Jun! film jaman SMP. inget banget. dan patut ditiru sepertinya semangat si sontol (bener kagak yah namanya?? )–

  20. tapi dengan gagalnya dirimu bersama barista itu sebagai sebuah hikmah bahwa dia bukan yang terbaik
    okey?
    nanti kita datangi aja dia ya dek
    minta gratisan awaaaak wkwkwkwkwk
    eh ngomong2 kow tau gak dimana tempatnya?

    — hahahahahha. pastinya, aku jadi tahu banget itu kak..
    tahu lah kak aku tempatnya. sering nya aku dulu nganterin dia ke situ.
    tapi kalau belon pindah yah kak, aku udah lama juga gak komunikasi sama dia. kakJul lah komunikasi sama dia,
    kita tengokin anaknya
    (hahahahha)–

  21. hmmm….
    huuufffttttt….
    haaaaahhhhhhhhh…..
    sama, gagal mulu… 😦

    — herrraa.. kamyuuu gemanah kabar!
    ya ampuun lama ndak nampak
    *cipika – cipiki * —

  22. yang jelas, apapun yang terjadi berarti itulah yang terbaik untuk kitahhh🙂

    — bener banget bunda🙂 —

  23. Pingback: postingan tentang mantan « dramaLand

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s