suatu masa di kelas konsumen

saya punya ke sukaan yang berlebih terhadap pasar swalayan. saya bisa ber lama – lama memutari sup*r ind*, caref**r, he*o, hanya untuk melihat bentuk sayuran, buah, atau lihat jenis keju – keju an, terpukau memandang betapa mahal nya keju improt.

dan (mengaku salah) saya gak suka ke pasar tradisional. saya bisa pergi ke pasar swalayan seminggu sampe tiga kali. kadang bawang habis aja dengan lebay nya saya nyeret kawan saya ke sup*r ind*; cuman untuk beli bawang.

ke pasar tradisional, bisa dihitung pake jari sejak saya menginjakkan kaki di jogja. ke pasar colombo di jakal, ke pasar demangan di gejayan, ke pasar kranggan di deket rumah. itu adalah beberapa pasar tradisional yang pernah saya datangi. satu yang paling bikin saya kangen sama pasar tradisional adalah jajanan pasar kek cenil, lupis, klepon dan kawan – kawan.

semster awal kuliah, saya mengikuti kelas psikologi konsumen. kelas yang sangat dinamis dan saya jatuh hati pada penghuni kelas itu. ya, ya, ya… si mamas ber dada bidang itu bonus buat mata saya. tapi serius, saya jatuh hati sama dinamika kelas yang cihuy itu.

sistem kelas nya adalah seperti ini : di awal perkuliahan, bapak dosen memberikan ber folder – folder jurnal mengenai konsumen yang telah di susun berdasarkan topik. masing – masing mahasiswa memilih dua jurnal dengan dua topik yang berbeda. lalu tiap jurnal harus dipresentasikan isinya di depan kelas. tiap minggu ada dua pertemuan dengan dua topik berbeda yang di diskusikan.

topiknya berbeda – beda, walau berkisar di seputar konsumen dan dinamika psikologisnya. dan saya baru menyadari betapa luas dan menariknya si konsumen ini untuk dipelajari.

saya ingat, jurnal yang saya ambil waktu itu adalah mengenai decison making pada konsumen dengan mempertimbangakan pride, bagaimana hubungan nya pride dengan keputusan untuk membeli kembali (repurchase decision).

dalam jurnal yang saya review itu, menghasilkan bagaimana seseorang yang memiliki pride tinggi memiliki kemungkinan yang rendah untuk kembali membeli di toko yang sama.

jurnal yang saya review satu nya bercerita tentang compulsive buying, dan bagaimana cara mencegahnya; salah satu nya dalah menulis diary

mudeng gak? kek nya penjelasan saya amburadul yah?

hahahhaha.. kalau ada yang butuh jurnal tentang konsumen dan aspek yang berkaitan, bisa menghubungi saya loh, karena saya punya beberapa jurnal yang lumayan bagus

๐Ÿ™‚

anyhow, balik ke persoalan pasar swalayan dan pasar tradisional tadi. menurut kawan – kawan lebih enak belanja di mana sih?

karena diskusi di kelas itu, berdasarkan ‘umur’ ; kebanyakan generasi muda (di kelas saya termasuk si generasi muda. hahahhahaa) lebih memilih untuk berbelanja di pasar swalayan. di samping praktis dan gak ribet, pasar swalayan juga harga nya pasti.

tapi, untuk generasi yang agak lebih berumur, kebanyakan lebih seneng berbelanja di pasar tradisional. di samping bisa nawar, mereka ngerasa bisa lebih banyak bisa bersosialisasi.

menurut saya, harus nya kita lebih banyak belanja di pasar tradisional; karena ada banyak orang yang bisa kita pelajari di situ; seperti laboraturium manusia yang besar bagi mahasiswa psikologi kek saya.

tapi kok saya malah doyan ke pasar swalayan modern itu yah?

*mikir*

24 Comments

Filed under [drama] sekitar

24 responses to “suatu masa di kelas konsumen

  1. hihiih..jujur…aku juga lebih suka ke pasar swalayan dibandingin ke pasar tradisional mbak..alasannya sih satu, karena aku ga pinter nawar..tau ndiri kalo org minang jualan,harganya bisa 2 ampe 3 x lipat dr harga yg seharusnya..jd kl ga pinter nawar bisa nyesel dehhhh..๐Ÿ˜€

    — hehehehhehe.. beneeeer. itu juga salah satu alasan aku … karena aku juga gak bisa nawar pake bahasa jawa๐Ÿ˜ฆ —

  2. Kalau saya sih jarang belanja-belanja, soalnya cowok yang jarang belanja, biasanya sih ke pasar modern kalau disuruh nganterin seseorang aja..
    Kadang lebih suka dengan pasar tradisional, asal kan bukan pasar ikannya..๐Ÿ™‚

  3. asalkan tdk hujan ayo kita ke pasar tradisional, artinya…pemerintah terkait jgn terjebak dgn istilah tradisional, psr tdk hrs becek, tdk tertib, *krn bbrp psr tradisional di bdg semrawut.

    — nah itu dia kang, tapi sekarang udah ada loh beberapa pasar tradisional yang rapih. tapi sayang nya hanya beberapa yah… —

  4. Tergantung apa yang mau dibeli. Kalo sayur2an, ikan segar dan daging tentu saja HARUS ke pasar tradisional. Kenapa? karena disana lebih segar dibanding di supermarket. *jujur saya suka ga percayaan sama bahan hewani di supermarket*๐Ÿ˜ก dan juga lebih murah..

    Kalo mau beli kebutuhan rumah tangga dalam kemasan kaya minyak goreng, pampers dkk ya supermarket.. sekalian jalan2.. hahahaa๐Ÿ˜†

    — ya ampun nan.. kapan – kapan aku diajak belanja dong di pasar tradisional.
    di deket tempatmu pasar nya apa yak?
    mau belajar beli ayam di pasar. hehehhehee..–

  5. weih…is…di swalyan juga banyak orang loh๐Ÿ™‚ malah kupikir, saat ini kamu harus meneliti orang2 yg ke swalayan deh….
    Ada kaitannya ga ya dengan ‘migrasi’ kaum muda (dan juga paruh bayak macam saya ini)…
    Coba dilihat, kasat mata aja deh, yg sering ke swalayan sibuk dengan bb, hp, or pake headset…krn bs sambil ngambil2 barang2….
    kalo di pasar kan ga bisa berlaku demikian, harus ada interaksi antara penjual dan pembeli bukan?
    Jadi yg mana yg bermasalah…? Yang jelas ya, kuamati, perilaku yg cuek, acuh seolah ga butuh orang lain, yg sering kujumpai sekarang ini sangat memprihatinkan….bisa aja itu krn gak pede, atau bs aja krn memang acuh coz merasa semua kebutuhannya terpenuhi tanpa bersosialisasi dgn orang lain.
    Meski kl dr segi ilmu pemasaran, banyak hal yg menjadikan kita memilih swalayan…tp kl dr sisi psikologisnya gimana tuh?

    Btw, aku menunggu soal hukuman yaaaa๐Ÿ™‚ makasih….

    — wow.. wow.. mbak dev ini pengamat masalah psikologi sosial macam itu juga ternyata.
    dan perilaku kek gitu aku rasa udah menular ke anak – anak.
    karena banyak sepupu ku yang masih muda itu sekarang lebih hobi untuk minjem HP ku daripada diajak ngobrol sama aku.
    padahal aku sebulan sekali ketemu sama mereka๐Ÿ˜ฆ

    tenang mbak dev, hukuman nya udah aku susun di draft. insya Allah dalam waktu dekat aku publish๐Ÿ™‚ —

  6. kenapa kebanyakan pilih mall? paling2 supaya bisa mejeng… jreng…jreng…jreng… mosok arep mejeng nang pasar tradisional? hehe.

    — hahahhahahaha. kalau di pasar tradisional mejeng nya sama si mbok – si mbok no.๐Ÿ˜€ —

  7. saya sukanya ke pasar tradisional mbak.. paling buat kebutuhan tertentu saja ke mall…. or supermarket……

    di pasar tradisional lebih murah, pastinya bisa dapet lebih seger, dan rasanya lebih menyenagkan kok walau terkadang bau, becek dan sumpek…

    — ternyata memang ada beberapa kebutuhan yang bisa dipenuhi di supermarket modern yah kakLel, kek yang dibilang sama nan berarti..
    iyah, aku lagi mau belajar buat belanja di pasar tradisional ni.. —

  8. bintang

    saya suka dibelanjain, Ish ๐Ÿ˜†
    *tapi pasar tradisional memang biasanya harganya bisa lebih miring (sampe mw jatoh :mrgreen:)

    — nek udah mau jatuh yah di pegangin no Tang, ben ndak jatuh๐Ÿ˜€
    hehehhehe…
    akuu juga suka Tang kalau dibelanjaiin.. —

  9. aku udah pernah belajar topik itu dek enak sih apalagi pas bahas gimana cara untuk konsumen bisa kembali ke toko kita.

    di sana ada cenil? serius kow? nanti ajak aku makan cenil ya dek
    aku lebih suka belanja di swalayan karena gak becek๐Ÿ˜€

    — di pasar swalayan gak ada tapi kak cenil nya.
    ada nya cenil di pinggir jalan, barengan sama klepon. doyan kak sama cenil? —

  10. aku lebih suka ke pasar tradisional… apalagi yang seperti pasar induk gitu… wah bisa lebih murah… bisa lebih banyak pilihan ^^

    — ppssst,…. aku belon pernah ke pasar induk๐Ÿ˜ฆ —

  11. pasar modern menawarkan kenyamanan tapi sosialisasi sangatlah minim (*jadi inget sama mbak-mbak pramuniaga yang judes di C*arr*f**r jauh dari rumah saya)
    berhubung saya sangat suka bersosialisasi, tapi tak suka keramaian dan kebisingan, saya suka ke pasar tradisional disiang hari dan belanja bulanan di pasar modern yang mbak-mbaknya sudah kenal saya dan malah suka saya ajak ngobrol (maaf ya pak supervisor )๐Ÿ˜€

    — ahahahhahaha. ngobrol sama mbak – mbak deb?
    satu tips jitu buat tahu kapan stock barang yang kita mau hadir sepertinya
    (hihihihihi) … —

  12. kalo belanja sayur mayur lebih enakan di pasar tradisional. lebih afdol aja rasanya apalagi ada sensasi tawar menawar๐Ÿ˜€

    oya mbak ada award dari saya. diterima ya…

    — itu dia mbak yuli… aku ndak bisa nawar masalahe. apalagi nawar pake bahasa jawa๐Ÿ˜ฆ
    btw, makasih awardnya.. udah aku kerjain loh. hehehhehehe.. —

  13. penunggu subuh

    saya tau gambarnya..

    — weksss…. silumaan! —

  14. ah aku gak suka belanja… mau di supermarket.. mau di pasar traditional.. gak suka… mending tidur di rumah:mrgreen:

    — baiklah bapak.. hari ini masak apa berarti?
    *hloh?!??!?!?! —

  15. julianusginting

    kalo pasar tradisional sebenarnya lebih murah dan banyak pilihan biasanya…๐Ÿ˜›

    — bener mas jul, banyak pilihan sayur nya dan rasanya seger gitu yah? —

  16. saya belajar, bagaimana iklan memperngaruhi keputusan konsumen untuk membeli produk…๐Ÿ™‚
    dan karena berkaitan dengan iklan, maka ruang transaksinya kebanyakan produk yang ada merek, pastinya di swalayan, tapi gak nutup kemungkinan di pasar tradisional juga sih…
    karena pernah juga praktek iklanin tempe, sayur juga bandrek, hihihi,,, seru..๐Ÿ™‚

    — aihhh serius mbak iyha pernha praktek gitu?
    gemana yah cara nya? maksudnya mereka kan gak punya merk, jadi yang di ‘promosikan’ apa yah? —

  17. kalo di purworejo rajin ke pasar tradisional.. Soalnya blm ada supermarket yg jual sayuran..๐Ÿ˜€

    Kalo di jogja sama ky dirimu..supe*ind# atau mi*#ta kampus.๐Ÿ˜€

    — ahahhahahahha.. kalau ada supermarket jual sayuran di purworejo, kek nya di supermarket juga yah ti? —

  18. mungkin karena pasar tradisional tu kurang nyaman… bauk… trus brantakan…. kali ya…๐Ÿ™‚

    — mungkiiin… —

  19. kalau saya lebih suka belanja di pasar2 swalayan mbak..
    gak tau ya, rasanya tuh nyaman..
    kita bebas berekspresi sesuka kita (itu menurt saya loh)
    tp kl di swalayan,,saya merasa gak nyaman mbak..
    hehehhehe
    apa saya ini termasuk aneh mbak??
    hihiihihihi

    — hahahahhahahaahahahahhaa.. hlah njuk piye prit?
    jadi senengnya belanja di pasar swalayan, tapi agak gak nyaman?
    gak nyaman nya kira – kira karena kenapa?
    hehehehe.. —

  20. he….he…he..he
    si pengamat berkat…kata..
    aku lebih suka ke pasar..mana yakkk (^_^)

    kalau pas mudik aku suka ke pasar tradisional..
    seru aja liat ibu..ibu ngegosip.. (^_^)
    tpi kalau di jakrta…
    akika lebih suka ke carepor… (^_^)

    — malah kebalikan nyaa.. aku kalau ke Jakarta doyan ke pasar tradisional, secara bisa nemenin si mamah ku yang heboh banget nawar, dan ikutan girang pas mamah bisa dapet barang murah.. —

  21. aq kok pe skrg msh lbh suka ma pasar tradi ya? banyak jajanan pasar sih is…perutku kan ndeso๐Ÿ™‚

    — naaah untuk itu kita juga sama mbak Mey๐Ÿ™‚ —

  22. saya jg belajar ttg konsumen, mbak.
    jurusan psikologi yah?

    saya suka ke pasar tradisional maupun pasar modern. saya suka memperhatikan sesuatu yg unik di pasar tradisional. kalo di pasar modern enaknya tinggal ngambil aja, ga usah nawar2๐Ÿ˜€

    — iyah jasmine, aku dari jurusan psikologi.. seru juga loh memperhatikan karakter orang di pasar swalayan kek mbak Dev bilang,
    tapi kalau aku merhatiinnya mereka yang bawa anak, kelakuan anak nya soalnya lucu – lucu. hihihihihi —

  23. ayu purba

    mbak ya…ada jurnal yg memuat tentang “pasar tradisonal sebagai tempat belajar” aku lg nyusun skripsi yg temanya ngangkat tentang konsumen/orang tua yang selalu ngajak anaknya ke pasar tradisional sebagai tempat belajar buat si anaknya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s