cinta dalam sekantong plastik putih

pagi ini, hari kedua di tahun 2011 …
saya dan agil dibantu tetangga saya membersihkan ‘gudang mini’
yang letaknya di ruang depan kontrakan saya.

kami bekerja bersama – sama membersihkan sejumlah barang – barang penting-gak penting itu.

pernah gak sih kawan – kawan membersihkan gudang?
kan bingung tuh menentukkan mana yang harus dibuang, mana yang di simpan, tanpa tahu manfaatnya (iyah gak sih? kek kaos kelas kita waktu SMP, yang menyimpan nilai historis buat kita, tapi kita tahu sudah tidak mungkin kita pake lagi. atau seperti tas pertama kita pas kuliah.)

yeah.. stuff yang kecil – kecil tapi kalau ditimbun jadi banyak.

akhirnya pagi tadi saya membersihkan itu semua dan kemudian memberikan nya kepada tetangga saya yang memang mengumpulkan barang – barang seperti itu.

tentu saja tidak semua, ada beberapa yang saya putuskan untuk saya simpan.

yah, saya memberikan monitor komputer pertama saya, termasuk CPU nya, termasuk keyboardnya, sampai – sampai stavolt nya! juga saya berikan.
lalu ada beberapa kaos yang dulu masih saya simpan karena saya pikir saya masih mau memakai nya, dan karena kaos – kaos tersebut punya nilai historis buat saya (tapi sekarang : kaos itu pun saya berikan ke tetangga saya).

yah.. mulai dari barang – barang gak penting kek botol – botol plastik hasil adek saya dan saya timbun, bambu – bambu yang saya dan adek saya pake pas ikut pelantikan marching band, sepatu – sepatu yang sudah sobek, sendal jepit yang udah putus, tas – tas yang sudah berjamur, sampai barang berat kek monitor dan CPU itu.

namun ada beberapa barang yang masih saya simpan, seperti baju penampilan (yang belum saya balikan ke sekret – semoga gak ada yang baca ) waktu saya masih aktif jadi Color Guard dulu (termasuk sepatu penampilan nya, tapi itu dihibahkan ke player sih kalau gak salah ingat. hehehehhe).
terus ‘jeroan nya’ komputer pertama saya; kek hard disk, memory dan lain sebagai nya yang tidak saya pahami guna nya itu. tapi masih saya simpan atas saran adek saya.
lalu kaset – kaset dan walkman yang saya simpan, karena menyimpan nilai historis (jaman dulu itu kek nya belon jaman MP3 player yak?)

lalu,
ada satu kantong plastik yang membuat saya tertegun.
kantong plastik putih yang berisi kenangan.

semua surat cinta yang pernah saya terima ada dalam kantong plastik itu. surat cinta dari adek kelas pas MOS (ntah kenapa masih saya simpan), dari si mantan yang trumpeters, dari.. dari.. dari itu laah poko ‘nya (malu menyebutkan nya. hahahahha.

ada satu surat cinta yang membekas dan membuat dada saya sesak. surat cinta yang membuat saya terharu, dan berpikir;
“kok bisa yah ada orang yang menulis seperti ini untuk saya?”
(kapan – kapan saya tulis ah tentang itu. kapan – kapan, tapi)
๐Ÿ˜€

dan, sambil membaca surat – surat tersebut,
saya memandang foto – foto yang disimpan bersama surat itu.

dalam kantong plastik putih itu.

saya tersenyum. tersenyum pada masa itu.

***

 

awal tahun yang tidak biasa buat saya, selain kartu ATM (yang baru saya sadari) ternyata sudah kadarluarsa, si blacky yang ngambek,
saya juga menemukan sepotong memori dalam kantong plastik.

jadi ingat sewaktu Carrie Bradshaw (dalam SEx and the City moVie) , mau pindah ke apartement Big dan dia membereskan apartementnya dan ada kata – kata dia yang sepertinya menggambarkan saya dan kantong plastik putih saya itu;

“Butuh empat sahabat, tiga hari untuk menaruh 20 tahun ke dalam 38 kotak

dan, dalam kantong plastik putih itu saya menemukan kehidupan cinta saya selama beberapa tahun yang lalu.
dalam satu kantong plastik.

baru tahu betapa hebatnya kantong plastik putih
๐Ÿ˜€

*postingan ini panjang juga yak?
ada yang baca kagak yah?*

18 Comments

Filed under [drama] lepas

18 responses to “cinta dalam sekantong plastik putih

  1. aku baca…. aku baca…. sampe selesai loh๐Ÿ™‚

    aku juga suka edis Sex and The City yang ituh๐Ÿ™‚

    aku juga punya satu kotak *kotak sepatu* yang berisi kenangan2 lama๐Ÿ™‚ dan waktu kemaren pindahan, nggak tau kenapa nggak dibuang tapi juga nggak dibawa… dititipin di rumah ortu >.< he he…

    — huaaa.. inge!! itu yang jadi pertanyaan aku. besok kalau udah pindah rumah ke rumah aku dan suami (amiin0
    ini barang – barang mau di apaaiin?
    ternyata inge punya jawaban nya hihihihihi —

  2. met tahun baru 2011

    — kek nya kemaren juga udah bilang ya yo?๐Ÿ˜€ —

  3. aku baca ampe habis kok mbak..
    Hihihi..aku juga dulu suka nyimpen surat cinta yang dari zaman smp..tapi aq nyimpennya didalam kotak sepatu and aku taro dlemari..
    Tapi waktu kluargaku pindah ke sumbar,and aku ga drumah,jdnya ga tau deh nasib surat2 cintaku itu mbak..mungkin dibakar ama si mama kali..๐Ÿ˜ฆ
    aq suka lho bc2 surat cinta,bkin memory kita kebawa kemasa-masa itu..hahaha

    — ya ampuun Fit.. aku juga pas tadi baca – baca senyam – senyum sendiri!
    kirain aku doang yang suka baca begituan…
    knapa kamu sama inge nyimpen di kotak sepatu, kok aku nyimpen nya di kantong plastik yah?–

  4. ha….ha…ha…ha..ha
    kamu tahu gak….
    kalau aku paling males beresin barang2..lama..
    suka ngerasa kasihan..
    dan pasti makan waktu..
    ketemu satu barang..langsugn mengenang semuanya..
    ya…ya..ya.. kenangan selalu indah untuk di kenang ya…

    — itu tadi kenapa aku diomelin sama agil. dia bilang begini;
    “mbak ais.. baca – baca nya nanti yah. itu dirapihin dulu yang laeen”
    huhuhuhuh —

  5. tau ga is, kemaren gue kulakan barang2 yg lo sebut2 diatas dan tau ga lo (lagi) harga power suply di kulakan tuh berapa? cuma 3000.. ckckckck..

    jadi, setelah bongkar2 gudang, ada duit buat traktir donk??

    *dududududududu*

    — tadi itu proyek thank you. tetangga membersihkan sekaligus mengambil barang – barang,
    tetangga dapet barang, aku dapet ruang depan yang bersih.
    jadi traktirnya : traktir menggunakan ruang depan yang bersih ajah gemanah?
    hehehehhee —

  6. aku gak baca pe selesai…jadi aku gato klo kamu sampe nemuin plastik kenanganmu itu pegimane ceritana..besok ceritain dikelas yak…sambil ngemil celotehan yang presentasi..
    tunggu dulu…besok kita yak yang presentasi..waaaaaaaaa..gawaaatttt…sinau sinauuu…malah ngebloooggg…. hadeeehhhhhhhh..๐Ÿ˜›

    — hlah.. kamu malah mengurung diri di sanaa…
    PPT harus siyap malam ini juga loooh!
    sip.. besok kita obrolkan di sudut kelas, pas kelompoknya Adam maju. hehehehe —

  7. 'Ne

    wah wah kita hampir sama ternyata.. selalu menyimpan barang2 yang penuh kenangan.. saya juga ngumpulin surat2 cinta, kartu2 ucapan dari orang2 di masa lalu. hadiah2 dan pernak pernik lainnya yang penuh dengan nilai sejarah hehe. bedanya saya simpen dalam kotak kardus, dan ada 2 kotak ternyata hehe๐Ÿ˜€

    *saya baca sampai selesai kok๐Ÿ˜€

    — ada dua kotak? wow.. jubule ‘ne menyimpan lebih banyak daripada aku
    mau diapain yah ‘ne barang – barang ini?
    *mikir* —

  8. uh.. kalau aku sih males nyimpen2 gitu, tapi mau dibuang juga sayang, jadi suka bingung sendiri:mrgreen:

    — nah itu Lam. bingung juga kan? kalau aku ga bingung sih. bingung nya nanti aklau udah punya anak.
    kalau anak nya suka mbongkarin barang – barang emaknya gemanah?
    *ngarang kan khayalannya* hahahahaha —

  9. bhiberceloteh

    Aku juga baca kook sampe selesai, biarpun panjang! heheheeh!
    Huuu.. nemuin yg kaya gitu bikin senyum2, terhanyut ama cerita lalu, asal ga sampe tenggelem aja yaaah.. hihih!

    my “box of memories” udah dibinasakan 2-3 tahun yang lalu, waktu itu udah mulai yakin dengan si tampan, makanya dibuang..๐Ÿ˜ณ

    — pertanyaan buat Bhi : dibuang nya gemanaah? itu banyak foto – foto. malu ajah gitu kalau di buang,
    ntar nemu pas di jalan ada foto aku sama si mantan….
    aneh bangeet kann.. —

  10. Wah, senengnya..
    ada saatnya kita menyimpan kenangan dan mengikhlaskan kenangan itu dimiliki orang lain…
    tapi gak ada salahnya koq mbak jika kita ingin menjemput kenangan..
    seamat ya Mbak,,sukses terus

    — hana, aku baru tahu ada kata – kata
    ‘menjemput kenangan’
    frasa yang bagus๐Ÿ™‚ —

  11. salam kenal kk๐Ÿ˜€
    yang comment banyak ceweknya.๐Ÿ˜€

    — ah gak juga kokk. itu ada alam, ada ario juga. salam kenal yah๐Ÿ™‚ —

  12. pagiii mbakkk
    wah penuh kenangang yakkk….


    — penuh kenangan, tapi tanpa air mata
    *halaahh* —

  13. Hmmm, semua surat cinta masih disimpan?

    Kalo inget bukannya bikin sakit hati lagi?

    — gak mbak nu.. kemaren yang ada malah sedikit tersenyum dan lumayan, menambah daya self esteem ku
    *huehehehehehee… —

  14. membayangkan si kantong putih, yang nampaknya ini mirip dengan kardus sepatuku yang akhirnya ditemukan kaka2ku, hiks… dibacanya, dibikin banyolan sama mereka, dan gak henti2nya ngecengin saya selama beberapa hari, oh no…๐Ÿ™‚

    tapi biarin deh, yang pasti asik ya punya benda kenangan kayak gitu, hehe


    — gak di buang mbak? gpp mbak? suami gak marah mbak?
    hohohoho, aku juga mau mbuang sayang je. —

  15. โ€œButuh empat sahabat, tiga hari untuk menaruh 20 tahun ke dalam 38 kotakโ€œ rada agak kurang mengerti saya๐Ÿ˜ฆ

  16. kalau aku paling males beresin barang2..lama..

    — tapi kalau udah bersih kan seneng๐Ÿ™‚ —

  17. eyha4hera

    kalo saya paling sering nyimpen tiket nonton bioskop…
    sejak dari jaman duluuuuu banget…
    dari harganya berapa sampai berapa…
    hihihihih…
    * bisa di uangin lagi gak sihh ?? *

    hahahahah…

    — uahahahhaa. kok sama. iyah yah, kira – kira kalau di uang in berapa yah ra? —

  18. Wah…Wah…
    Saya jadi ingat jaman SMA dulu…
    Dapat surat cinta aja nggak pernah T.T
    Sebanding sih karena saya juga gak pernah bikin surat cinta… =)
    Karena saya orang yang spontan, yah, jadi begitu deh…
    Hhhahaha

    — kalau aku dulu jaman SMA sering tukeran surat cinta sama si dia yang di kelas sebelah.
    lucu ajah kalau di ingent – inget sekarang..
    seru loh sekali – sekali nyobain hal baru kek gitu —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s