suatu malam bersama si drama Queen

begini ceritanya, ini kejadian beberapa waktu yang lalu. pas saya lagi  mau ujian.

saya di telpon kapten. kami berbincang dari ujung satu ke ujung yang laen. dari obrolan ringan soal teman – teman se rumah nya yang begini begitu, dia yang mau pindah kontrakan, jadwal pulang dia, rencana lamaran kami, kuliah saya dan ujian saya, usulan tesis saya, teman – teman saya yang menikah, kerjaan dia, sampe soal banjir Australia,Gayus dan kekayaan nya, duit bulanan kami, dan bla – bla nya deh.

sampai di satu titik, tiba – tiba saya BT. suntuk dengan perbincangan kami, dan saya mulai mengeluh soal ini, soal itu, soal jarak kami, soal ujian saya, pokok nya secara tiba – tiba semua nya di mata saya jadi salah deh.

dan, dia.. si kapten; malah mengajak saya berdialog a la megamind. begini dialog nya;

kapten : kamu inget ga sih dialog nya si minion sama megamind, di film yang kita tonton pas aku pulang kemaren?

saya : yang mana ay?

kapten : yang pas si mineon mau mati, tapi di bilang sama megamind kalau minion itu lebay, dia bilang ‘ooow… Huh! What a drama queen!’

saya : (mulai senyum, gak mencucu lagi bibirnya)

kapten : inget ga? yang pas adegan mau abis itu loh…

saya : mulai ketawa

kapten : inget kan kamu, pas si minion nyelam di aer itu akhirnya setelah sebelumnya dia lebay pura – pura mau mati

saya : ( ketawa ngakak se ngakak – ngakak nya, inget adengan dalam film megamind yang di ceritain kapten ) kamu….

kapten : loh bener kan?

saya : kamu jelek! aku lagi bt mau ngadu sama kamu, bukan di hibur malah di becandain

kapten : kalau aku ikut – ikutan lebay, kamu makin menjadi soalnya

hahahhahahaha.. what a conversation!

****

tambahan.

buat yang belon pernah menonton megamind, kurang lebih begini lah percakapan nya :

Minion: I can’t see, it’s cold and warm, and dark and light.

Megamind: It’s me, Minion. I’m right here.

Minion: We’ve had a lot of adventures together, you and I.

Megamind: We have, Minion.

Minion: [coughing] Oh…I mean most of them ended in horrible failure, but we won today. Didn’t we, sir?

Megamind: Yes, Minion. We did it. Thanks to you.

Minion: Code; we’re the good guys now.

Megamind: Code; I guess we are.

Minion: Oh…oh…I…I’m going! I think this…this is it! I’m going to…! I’m going far away!

[he shakes and coughs and finally closes his eyes]

[after Minion looks as though he’s died Megamind throws him into the nearby pond water]

Megamind: Huh! What a drama queen!

[suddenly Minion pops out of the pond water]

Minion: You know, I’m feelin’ much better now. I guess I just needed a swim.

Megamind: He had you, didn’t he?

Roxanne Ritchie: [relieved] Woow!

Megamind: Classic Minion. Don’t give me that face. Brilliant, that little face. Look at that face!

Minion: We did it! We did it!

Megamind: Fist pump!

Roxanne Ritchie: We did it!

Megamind: We won! We won! We won!

***

yeah. i’m just an ordinary drama Queen (like minion!!)

😀

***

 

aahhh.. capt, you know what? kata – kata kamu memang tidak se menye’ menye’ surat si dia, tapi kata – kata mu lebih tepat sasaran

🙂

***

*Photo credit: Courtesy of DreamWorks Animation

Megamind & 2010 DreamWorks Animation LLC. All Rights Reserved.

kado manis buat bapak

belum punya pa. maaf yah. ais belum bisa memberikan kado manis buat bapak.

hari ini pun ais hanya bisa menyanyikan lagu selamat ulang tahun dengan nada sumbang,

tapi ais yakin bahwa lagu itu adalah lagu ulangtahun terindah buat bapak, karena bukan hanya ais yang menyanyikan, tapi bersama mamah, kakak, mbak vety, agil, dan si kecil zaidan

🙂

bapak,

ais adalah si perempuan kesayangan bapak. begitu kata mereka.ais adalah kebanggaan bapak. begitu katanya. karena ais adalah perempuan satu – satu nya diantara ketiga anak bapak.

ais selalu bisa membuat bapak tersenyum, begitu katanya. ais selalu dirindukan bapak, begitu katanya.

pa, tahu kah bapak di tiap lembar makalah yang ais tulis, yang terbayang hanyalah wajah bapak dan binar mata bapak yang begitu kuat menyemangati ais?

di tiap lembar jurnal yang ais review, semangat bapak hadir. membisikkan, seolah berkata;

“wahai anak perempuanku, kamu pasti bisa”

di tiap titik ais terjatuh, senyum bahagia bapak lah yang ais ingat.

di tiap jenuh ais menghadapi masalah akademik, wajah sumringah bapak waktu ais wisuda lah yang terbayang.

dan wajah itu lah yang ingin ais lihat kembali.

ais ingin wisuda lagi. demi melihat bapak tersenyum bahagia. lagi. seperti waktu itu.

perbincangan kita tadi malam, walau singkat namun meyakinkan ais bahwa ais tidak salah untuk berada di sini, berada di titik ini. berada di masa ini.

sadar kah bapak bahwa hanya bapak lah yang membuat ais tertarik dengan Key Performance Indikator, Malcom Balridge, 7Mckinsey models, ISO, dan masalah HRD lainnya.

pa, itu semua menarik. karena ais bisa memperbincangkannya dengan bapak. bukan dengan orang lain.

lalu terbayanglah masa di mana kita bertengkar. tentang pilihan – pilihan yang pernah ais buat. lalu hadir suatu memori di mana kita pernah bertengkat hebat karena pria pilihan ais.

terimakasih, bapak sudah menunjukkan sayang yang begitu besar saat itu. bapak sudah mampu menunjukkan apa yang tidak bisa ais lihat waktu itu.

ais sayang bapak, walaupun kata – kata itu tidak bisa ais sampaikan secara langsung hari ini, yakinlah suatu saat nanti ais bisa menyampaikannya ke bapak.

suatu hari nanti.

ais janji, pa…

dan maaf, belum ada cucu tambahan buat bapak tahun ini.

selamat ulang tahun, bapak ku sayang…

happy birthday, pa!

Ada Apa dengan aiS?

(mungkin, ini akan menjadi postingan yang cukup panjang, jangan lupa pasang sabuk pengaman yah?)

🙂

Cieee… judul nya loh, mau nyaingin film nya Dian Sastro banget. Dulu waktu ulang tahun yang ke 17, saya merayakannya dengan cukup meriah di halaman rumah kost – kost an saya waktu SMA. Itu adalah ulang tahun terakhir yang dirayakan dengan meriah, pake acara nyewa tenda, kursi, katering, dan lain – lain.

Lalu apa hubungannya Dian Sastro dan ulang tahun saya? Apakah Mbak Dian dateng ke ulang tahun saya? Enggak… dia gak dateng.

Tapi, film dia yang Ada Apa Dengan Cinta yang lagi booming tahun itu, dibikin jadi Ada Apa Dengan Ais sama kakak saya, lengkap dengan gambar muka saya yang culun. Sontak lah itu kawan – kawan yang dateng pas saya ulang tahun ketawa ngakak.

Terus, hubungan nya lagi sama postingan ini apa?

Saya kembaliiiiiiii!!!!

Memang nya, Ada Apa Dengan ais?

Hihihihihihihi. ais nyaris saja selesai Ujian Akhir Semester Genap nya, jadi dia libur nge blog, libur BW, libur buka account WP. Ahahahahahha, makanya seneng mampus nih bisa menari kan jari di atas keyboard bukan untuk menulis makalah

*jingkrak – jingkrak girang*

Ada apa dengan ais selama beberapa hari gak update blog memangnya?

 

Ada beberapa hal, yaitu :

1)      Saya sudah mengajukan judul tesis (BARU JUDUL), dan ternyata masih ada dalam daftar antrian cukup panjang untuk bimbingan dengan dosen nya

2)      Saya lagi di tinggal adek saya yang lagi berlibur. Jadi home alone deh

3)      Tanggal 17 januari kemaren, secara tiba – tiba saya pengen memanggil seseorang dengan sebutan ‘ayah’. Padahal dari dulu bayangan saya si bapak nya anak – anak itu dapet panggilan ‘papah’.

Tapi di malam itu saya pengen banget manggil seseorang pake sebutan ‘ayah’. Setelah ditelusuri, jebule itu gara – gara saya terlalu banyak mengkonsumsi sinetron (hahahahahhahaha. Upaya downgrade yang kebablasan!)

4)      Beberapa waktu menjelang ujian, saya bikin page baru yang sumpaah gak banget . Tapi saya suka, makanya gak saya hapus. Saya suka banget dan berrencana mengembangkan page itu, someday

 

5)      Dalam waktu dekat akan mengganti themes saya. Walau saya mencintai themes ini dan sudah menginspirasi nan buat mengganti themes nya, saya kan orang nya bosenan, jadi saya lagi memilih rancangan themes yang seru buat dramaland ini

 

6)      Catatan begadang saya dalam beberapa hari belakang ini didukung dan di sponsori tanpa kopi! Ebat!

 

7)      Sabtu sebelum saya ujian, saya beli chicklit dua biji harganya dua puluh ribu (iyah, untuk dua chiklit)

8)      Dua kawanan power rangers saya mengenakan jilbab.

9)      Si kapten kemaren sempet bikin saya ketawa ngakak gara – gara saya dibilang seperti minion nya megamind (kapan – kapan saya bikin postingan tentang ini ah

10)  Ada banyak ide untuk sebuah postingan saat saya puasa ngeblog. Tapi saya lagi belajar berkomitmen sama diri sendiri untuk tidak membuka accpunt WP sepanjang ujian akhir berlangsung

11)  Sedang berusaha setengah mati menghentikan kebiasan ngomong ow em ji (iyah OMG, alias oh my God). Karena menyadari kata – kata itu sangat ABG. Dan sangat amat aneh di dengar jika saya ngomong itu di depan umum.

12)  Sinetron nya naysilla mirdad udah abis loh, sinetron itu cuman bentar. Bukan nya saya peduli, tapi saya ngikutin (ahahahhahaha)

13)  Saya kangen BW, really.  Saya kangen sama :

 

  • Kangen sama bintang yang pernah saya satronin rumahnya tiap hari gara – gara gak ngupdate postingan,
  • kangen maen ke tempat kakJul yang mau menemui saya bulan depan *horraay!! , bawa muka yang cerah dan senyum ajah saya juga seneng kok kakjul. Pengen berbincang live dengan kakjuuul
  • kangen sama hera yang lagi di pare – pare, di sana kamu tiap hari makan pare gak ra? Hihihihi..
  • kangen sama nandini yang sepertinya lagi sedih banget *hug*, aku udah kelar huru hara UAS nih nan, kopdar yuuukkk
  • kangen sama  pakdhe yang kabar terakhir saya baca setelah operasi mahkota gigi adalah dunia hitamnya (hahahaha) pasti beliau sama kak lely lagi asyik nyatronin peserta K.U.C.B nya,
  • kangen sama inge yang katanya mau nerbitin buku sendiri, saya ngacung daftar nge buat beli 😀
  • kangen sama oom enha yang lagi seru – seru an buka pendaftaran penulis tamu (huhuhuhuhu, pengen ngekuuuttt),
  • kangen sama putri yang terakhir saya maen lagi ngomongin adek sama kakak nya, bikin saya kangen sama adek dan kakak saya
  • terus kangen sama bunda yang udah punya blog baru. Selamat bunda
  • kangen sama mbak iyha yang masih tersenyum manis buat saya dan pancasila raider nya (udah lama kali is itu tulissaaann)
  • kangen sama si Bhi yang kmaren baru dari s’pore dan kehilangan BB (i’m sorry to hear that bhi!)
  • Kangen sama fitri yang sabtu apa minggu kemaren baru kondangan yah kalau gak salah? Terimakasih semangat nya Fit di statusku 🙂
  • Kangen sama rime yang mau jadi penganten (ihiiiiiiiir)
  • Kangen sama mas aim yang doyan sama lagu terminal tirtonadi juga ternyata (hahahahha)
  • Kangen sama dek ari yang doyan pamer makanan sama saya, sariawan nya udah sembuh belum?
  • Kangen sama hani… hannniii kapan kita chatting lagiihhh
  • Kangen sama bu piet (sebenernya saya tahu darimana sih nama bu piet itu? Kok kek otomatis aja nyebut bu piet kalao berkunjung ke sini. Hihihihihihi
  • Kangen sama mbak ery dan ke gila an tulisan nya. Titip kecup buat fathir dan kayla yah mbak, keknya sempet baca status nya mbak deh tentang IMO (dan geli baca komennya)
  • kangen sama Titi… (pr buat aku ni baca tulisan mu di tempat oom enha. hehehehehe…)
  • kangen sama mbak devi, hehehehhe bentar yah mbak; soal hukuman anak itu nyangkutnya ke psikologi pendidikan, aku pernah baca tulisanitu.
  • Dan saya kangeen biangeeeeeet sama kang guskar . Ntah kenapa, kangen melihat kekisruhan yang sering terjadi di kolom komen beliau. Oyen jugaa. kemana yah itu anak?

Bukan berarti saya gak kangen sama kalian kok kalau nama kalian gak di sebut. Suwer. Saya kangen kok sama semua nya. Tapi memang keterbatasan saya aja buat mengingat, kemaren aja saya nyaris lupa untuk tugas satu proposal (!!!!!). Habis ini saya mau BW sampe pegel (hahahhahahaha).

Iyah, termasuk ke tempat kamu

🙂

tapi sebelumnya, saya mau tidur dulu yah. tapi saya pasti bakal BW ke tempat kamu. satu ronde tidur dulu yah

🙂

tulisan ini dibuat di tengah bunyi printer yang sedang ngeprint dua tugas proposal dan satu tugas analisis kasus saya. yah.. ini belum berakhir kawan. namun, dalam hitungan jam, Ujian ini akan berahir

*jejingkrakan heboh*

blogwalking di blog sendiri

itu namanya BW bukan?

hari ini saya ke kondangan (lagi) udah dua minggu ini kerjaan saya dan kawan – kawan kampus saya bertemu di gedung. bukan buat kuliah lapangan, tapi kami menghadiri pernikahan kawan kuliah kami,

dan saya tepar. kepala saya rasa nya penuh. saya BW daritadi.sambil mencoba menulis. tapi yang saya temui malahan pikiran yang kian kusut.

saya baca – baca tulisan lama saya.

makin kusut.

besok saya Ujian Akhr hari pertama. dengan jadwal ujian pertama Intervensi dan Prevensi anak remaja, serta mata kuliah Perkembangan dan Perubahan Organisasi

Wish me luck

🙂

drama yang tertunda

postingan kali ini harusnya berkisar tentang mas rangga, karena kemaren kami (saya dan partner merpust saya, si lia) bertemu dengan mas rangga lagi di perpustakaan. ahaiii…

tapi kali ini kami terlalu sibuk melakukan ini;

dan kami tidak melakukan nya hanya sekali. bahkan berkali – kali. sampai cekikikan gak jelas. berasa ABG yang baru maen ke perpustakaan. heboh gak jelas.

kali ini saya dan lia mendapatkan satu teman. tapi teman kami yang satu itu lebih memilih lantai tiga untuk menjadi tempat pe tapa an nya. jadi kami bertemu saat sedang mengunnjungi mushola saja.

skenario drama kami kali ini :

tidak ada.

yah tidak ada.

mungkin karena kami sadar, bahwa mas rangga semakin tinggi membangun benteng nya. tidak minggu ini atau pun minggu depan. karena minggu depan kami mau ujian akhir, sepertinya lebih baik kami memainkan peran sebagai mahasiswa yang tekun dan rajin, kalau mau lulus tepat waktu

(ahahahhaha.. look who’s talking about ‘lulus tepat waktu’ 😀 )

tapi sebagai penutup kisah drama singkat kami, kami tampil kan muka mas rangga. siapa tahu ada kawan – kawan narablog yang mengenal nya

yakinlah, ini adalah sudut terbaik untuk mengambil gambar. dan ternyata masih tidak jelas.

hahahahahahaha…

semoga mas – mas yang di duga bernama rangga itu benar – benar tidak membaca blog saya, dan tidak punya facebook saya.

amiiinnn..

enjoy your weekend, all!!!

🙂

pesan moral : yang dilakukan di perpustakaan adalah membaca buku, belajar. bukan sekali lagi : BUKAN foto – foto ataupun ngecengin orang. okey?

😀

ceritakan padaku

ceritakan padaku, paling tidak satu alasan. atau sepuluh kalau kau punya…

kenapa aku masih harus menanti mu di sini.

ceritakan padaku, paling tidak satu alasan. atau sepuluh kalau kau punya…

kenapa aku masih berharap kamu hadir di sini

ceritakan padaku, paling tidak satu alasan. atau sepuluh kalau kau punya…

kenapa aku masih harus mempercayai setiap janji mu

ceritakan padaku, paling tidak satu alasan. atau sepuluh kalau kau punya…

kenapa aku masih menanti telpon mu di tiap malam

ceritakan padaku, paling tidak satu alasan. atau sepuluh kalau kau punya,

alasan yang bukan cinta.

karena kata itu semakin absurd makna nya untuk ku

absen nya

hari ini saya absen ke perpustakaan. jadi lanjutan kisah kasih di perpustakaan yang kemaren belon dilanjutin sama saya hari ini.

sepertinya, si badan ngambek bombay sama saya.

kenapa?

si badan bilang begini sama saya;

elo tuh ye…. udah lagi banyak tugas, udah lagi mau ujian, pake jejingkrakan karoke siang hari bolong, jalan – jalan gak jelas juntrungannya, pake makan cireng mlulu lagi. kagak tahu apa gw pengen makan makanan ber gizi!!  gw ngambek sama elo. elo gak ngargain gw. gw mau mogok sore ini!!

begitu kata si badan sore tadi. si badan ngambek.

rasanya awut – awut an gak jelas. tidur telentang gak enak, tidur miring gak enak…

dan saya mau tidur dulu yah, mau berdamai sama si badan. biar badan ini besok mau diajak menengok mas rangga

🙂

(lanjutan) drama kami

peringatan penulis : silahkan baca postingan sebelumnya dibawah postingan ini, karena ini lanjutan kisah kasih (khayalan kami) di perpust antara saya dan kawan saya yang memuja seorang pria bernama rangga

 

hari ini hari selasa, wanita itu sudah berganti jilbab dan agak terlambat mendatangi perpustakaan. Ia mengetahui dari kawan nya yang mata – mata bahwa mas rangga sudah hadir di perpustakaan, duduk tepat di bangku nya kemarin.

semuanya sama.perpustakaan masih menyimpan buku, AC di pojok ruangan masih mati, dan globe besar di meja besar di tengah ruangan masih ada, sejumlah buku masih menjadi pajangan.

wanita itu menghampiri kubikel kawan nya, si mata – mata yang sudah terlebih dahulu hadir.

“kamu dateng dari jam berapa?” tanya sang wanita.

“dari jam setengah sepuluh” jawab sang kawan.

“dia udah lama?” sudut mata sang wanita mencuri pandang ke pria yang di duga bernama rangga.

“udah duluan dia tadi…” jawab sang kawan sambil kembali menatap laptop.

# skenario satu :

sang wanita menuju mushola, melewati punggung mas – mas yang di duga bernama rangga. lalu..si kawan yang mata – mata membuntuti dari belakang, si kawan bersiap untuk pulang. saat posisi sang wanita tepat di belakang mas rangga, si kawan akan memanggil nama sang wanita.dan sang wanita berhenti tepat di belakang mas rangga, menunggu si kawan menghampirinya.

jadi, mas rangga bisa tahu nama sang wanita, dan bisa melihat layar komputer mas rangga!

ah sekali mendayung dua tiga pulau terlampui.

mas rangga tampak belakang (untung punggungnya gak bolong!)

 

*kek si rangga peduli sama nama mu, Li!

hahahahhahahahahaa..

PS : in fact, yang terjadi adalah kami gagal melakukan skenario itu karena (sekali lagi) kami pemalu. berdekatan dengan mas rangga membuat kami deg – deg an… (percaya kan?)

sekilas info kalau belum jelas : kisah ini diambil dari curhatan hati seorang kawan saya yang bernama  Lia mengenai mas – mas yang sering ia temui di perpust. dan saya jadi ikut – ikutan memperhatikan dia. saya bahkan tahu locker mas – mas itu selalu nomor 234, dan sepatu dia hari ini ganti.

 

drama kami

peringatan penulis : postingan ini bukan merupakan postingan serius. tolong dipahami. ini hanya sedikit kegila an saya dan seorang kawan saya saja.

😀

terilhami oleh sore idola, sepotong kata milik Lia, partner merpust saya hari ini.

# Skenario pertama :

dengan background mushola perpustakaan pasca sarjana kampus, seorang wanita berkerudung hitam itu memperlambat wudhu nya. berharap bisa menyamakan waktu sholat nya dengan mas rangga, pria yang sudah beberapa hari menjadi perhatian sudut matanya. harapannya setelah selesai sholat, mereka bisa mengobrol bersama – sama.

# Skenario 2

duduk di sebelah pria tersebut (masih di perpustakaan pascasarjana kampus)  membuat mata wanita tersebut mampu melihat layar sang pria. lalu ia bisa melihat nama facebook pria tersebut. dan ia bisa meng add sang pria! atau paling tidak, dia bisa mengetahui dari fakultas mana pria tersebut berasal. mereka akan saling berkirim message… dan laluuu….

# Skenario 3

wanita itu bersama kawan nya melewati tempat penitipan sepatu, lalu melihat sepatu pria itu,

lalu sang wanita akan mengambil sepasang sepatu tersebut dan akan menulis di sebelah sepatu yang tinggal separoh tersebut seperti ini:

barangsiapa yang merasa kehilangan sebelah sepatu ini, silahkan hubungi nomor 0818 – 987xxxxxx

kenapa wanita itu melakukan hal tersebut?

agar wanita tersebut mengetahui nomor handphone pria yang di duga bernama rangga!

***

hahahhahaha. itu skenario bikinan saya dan kawan saya, dimana kami kawan saya memantapkan hati untuk menjadi pengagum rahasia dari seorang pria yang di duga bernama rangga.

lalu kami kadang berbincang tentang kisah romantis di perpustakaan, di setiap kunjungan kami ke perpustakaan.

kami kawan saya niteni tiap jam berapa pria tersebut datang, di loker berapa pria tersebut menyimpan tas nya, di bangku mana ia biasa duduk.

hahahaha. kadang saya mikir; saya gak sendirian sebagai penggila drama ternyata. hurray!

*ps : in fact, kami cuman memandang punggung si mas rangga dan berharap dia nengok. dan ketika dia nengok, kami pura – pura asyik dengan laptop kami.

tahu kan kondisi nya? kami kan wanita pemalu

😀

apakah

apakah wanita berjilbab pink itu tahu bahwa di madura itu harga cabai sudah mencapai 120.000 / kg?

apakah dia juga tahu; imbas dari itu adalah saya tidak bisa lagi makan gorengan dengan cabai rawit sesuai favorit saya. bahkan saat makan di warung burjo kemaren, tak ada secuil pun cabe di tempat gorengan.

apakah wanita dengan tas hitam dan cardigan hitam itu tahu bahwa TPI  (sekarang MNCTV) itu hadiah dari Almarhumah Ibu Tien kepada mbak Tutut? dan apakah dia tahu bahwa MNC memegang 75% dari saham televesi yang dulu merupakan televisi pendidikan Indonesia?

apakah pria berjaket merah dan ber ransel abu – abu itu tahu bahwa saya belum membayar tagihan air, listrik, internet bulan ini? untung saja duit sampah sudah saya bayarkan awal bulan kemaren ke Bu RT.

apakah pria ber motor GL Pro itu tahu kalau usia kehamilan bu Hesti tetangga saya memasuki bulan ke 9? dengan kondisi si mbah yang belum pulih, saya semakin ingin memberikan satu kamar saya buat keluarga tetangga saya itu.

apakah pengemudi kijang itu tahu bahwa ager – ager yang saya bikin hari minggu kemaren masih ada satu kotak, menanti untuk dimakan? apakah dia juga tahu bahwa bulan ini pun belum habis dan saya sudah menerima dua undangan pernikahan dan satu undangan lamaran? bukan apa – apa, hanya saja…. hanya sajaa…

ah doesn’t matter laah..

dan apakaaaah pria berkemeja merah itu tahu bahwaaa..

saya memandangi handphone saya tanpa henti dari pagi tadi, berharap Costumer Service Bank saya menelpon dan memberi tahu ATM saya sudah jadi. hingga tidak menjadikan saya benalu lagi. hingga saya bisa membeli es krim favorit saya

(FYI, es krim favorit saya bukan lagi magnum. saya memutuskan untuk kembali kepada McFlurry. karena MCFlurry tidak pernah mengecewakan saya. hahahaha)

Mcflurry : tidak pernah mengecewakan saya 🙂

# tulisan ini di buat dengan melihat orang lewat dari jendela lantai dua perpustakaan pasca sarjana kampus saya. tumben perpust ini ramai sekali. dan membuat saya mendapat tempat di sudut deket jendela. di antara makalah yang berusaha sedang saya buat dan baru jadi satu halaman. ditemani cireng (tahu cireng gak?) yang saya beli tadi. untunglah kawan saya si lia itu jaraknya jauh dari saya. kalau dekat, sudah saya ajak ngobrol dia daritadi. karena, jujur.. saya ngantukkkkk

 

antara saya, perpust dan jendela perpust

jangan lelah

kepadamu,

jangan lelah. untuk memberitahu ku…

bahwa kau menyayangiku lebih dari yang kuduga

bahwa kau mencintaiku lebih dari yang kurasa

bahwa kau memikirkan ku lebih dari yang kukira

jangan lelah.

karena aku wanita,

yang butuh di yakinkan bukan hanya sekali,

namun berkali – kali

datanglah lebih pagi esok,

karena sang mimpi berjanji mengembalikan ku ke sisi mu lebih pagi esok.

arin dan dwi

“Dwiii…!!!!”

Arin menoyor kepala Dwi yang dilindungi helm.

“Sekali lagi kamu menerobos lampu merah, Arin minta turun langsung!

Terus Arin mau kemana? Arin mau pulang jalan? Kan gak ada bis kota di sini.”

“Biar, biar Arin jalan yang penting Arin selamet. Daripada Arin di bonceng sama Dwi tapi Dwi nya gak hati – hati kaya gitu”

Siang yang panas ini Arin berdua dengan Dwi berboncengan naik motor. Tujuan mereka adalah Kotagede, daerah pengrajin perak di Yogyakarta. Dwi berjanji dari minggu kemarin untuk menemani Arin melihat kerajinan perak, karena selama tiga tahun menginjak kan kaki di Yogyakarta Arin belum pernah mengunjungi daerah itu.

Rin.. tadi kan gak ada polisi, jadi kan gak apa – apa kalau Dwi menerobos lampu merah berkali – kali. Perempatan yang kita lewatin daritadi kan gak dijagani polisi..”

Dwi mencoba membela diri. Dia kapok sebenarnya membuat gadis manis yang diboncengnya ini marah – marah karena kenekatan nya menerobos lampu merah. Tapi Dwi punya alasan; dia mau buru – buru. Karena dilihatnya langit di sebelah Timur sudah mendung. Ia gak mau kalau nanti mereka harus kehujanan. Jadi, dia memacu motor bebeknya secepat yang ia mampu. Termasuk menerobos lampu merah.

“Loh..Dwi  itu mentaati peraturan karena takut di hukum? Jadi pake helm, berhenti di lampu merah, terus spion di motor Dwi itu Cuma karena takut di tilang?”

Dwi terdiam sesaat. Mencari kata – kata untuk menjawab pertanyaan Arin.

“hmmmmh… Memangnya kenapa Rin?”

Harusnya Dwi itu mikir.. semua peraturan yang ada itu dibuat untuk keselamatan kita. Jadi, kita mematuhi itu .. kita pake helm, kita menaati lampu merah, itu semua buat kita. Bukan buat Pak Polisi. Menaati peraturan itu buat diri kita sendiri. Kalau kita gak pake helm, siapa coba yang kepalanya bakal menghantam jalan kalau kita kecelakaan? Bukan pak polisi kan? Kalau kita menerobos lampu merah, yang mungkin ketabrak siapa? Kita kan? Bukan pak Polisi…itu semua buat kita. Patuhi peraturan untuk keselamatan kita, bukan hal lainnya

***

Hikmah :

  1. Taati perturan lalu lintas demi keselamatan kita, bukan karena takut pada pak polisi
  2. Gunakan helm saat berkendaraan roda dua,

🙂

 

***

Cerita Fiksi  ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Cermin Berhikmah di BlogCamp