better than 0 (ow? zerro?)

saya duduk di depan tipi, sambil minjem laptop adek saya,
adek saya yang ganteng itu udah balik dari Jakarta.

tadi saya udah ngetik sebuah cerita,
tapi karena saya ngetik nya sambil nonton bola, itu cerita jadi ntah kemana – kemana;
alias gak jelas

saya nulis ini pas skor 1- 1,
sambil YM an sama beberapa kawan

kerjaan saya tadi jerit – jerit aja.
pemaen di lapangan kehabisan tenaga selesai pertandingan tadi,
saya kehabisan suara teriak – teriak
πŸ˜€

padahal saya nonton di kontrakan saya,
bukan di GBK

hahahahaa.

lebay.

jangan menangis Bachdim, mungkin memang belon waktunya kita menang,
mungkin kalau menang, bisa – bisa headline satu bulan tentang AFF semua,
menepikan kasus yang laen

*menghibur diri sendiri*

Advertisements

viva Marching Band UGM

cuman mau nambahin postingan saya kemaren;

Tim Marching Band UGM setelah melewati final Grand Prix Marching Band XXVI 2010 hari Senin, 27 desember 2010, berhasil membawa pulang piala kedua, dibawah Madah Bahana UI.

untuk info nilainya belum paham bener nih saya, masih menunggu kabar dari adek saya yang pulang dari Jakarta malam ini.

ow My Li’bro…
I’m so prouuuuuuuuud of you, and of course, buat Tim Marching Band UGM juga.

selamat untuk posisi nomor dua nya, (seperti Tahun 2005 saja yah?)
πŸ˜€

adek saya dan tim nya

up date terbaru tentang adek saya yang lagi mengikuti kejuaran Grand Prix Marching Band XXVI di Jakarta;

adek saya dan Tim Marching Band UGM masuk ke final dengan peringkat ke lima, di bawah Gita Teladan, Madah Bahana UI dan dua band lainnya.

tim adek saya katanya kena penalti, makanya dapat peringkat lima.

doakan yah, besok adek saya masuk putaran final dan dapat memperbaiki penaltinya itu tanpa merubah konsep yang dibawakan timnya.

kalau bisa maen lebih bagus, adek saya bisa masuk tiga besar lah setidaknya
πŸ™‚

oh iya, adek saya tahun ini menjadi pelatih Drill and Display,

oh iya, account FB saya lagi deactived (kali aja yang niat nyari, tapi gak nemu), untuk sementara waktu ajah kok.

oh iya (lagi), saya lagi proses gencatan senjata sama kapten
(proses balikan? maybe…
saya jadi seperti ABG labil ditemani BBB nyanyi : putus nyambung.. putus nyambung.. putus nyambuungg..)

ah semangat adek saya laah judulnya,

Viva Marching Band UGM!!!

*gambarnya dari sini

jumat malam: ketinggalan kereta dan bis ke tegal

malam ini saya duduk manis di dalam bis,dengan HP buluk ini di tangan.

Rencananya,saya mau ke purwokerto.

Tadi siang,saya mbikin tape goreng (salah satu makanan yang lagi mau saya ‘pamerin’ ke mamah,karena kata cesar,tape goreng nya saya enak.Hahahaha,mengklaim bikinan saya.Padahal saya dibantu seseorang).

Keasyikan mbikin tape,saya malah ke sore an,dengan cukup buru-buru,saya ke stasiun.Niatnya ngejar kereta api ekonomi logawa,
kan saya lagi proses pengiritan besar-besar an ni ceritanya.

Jadi bela-bela in deh naek ekonomi,yang murah meriah itu.
Se sampai nya di stasiun,saya ternyata ditinggal si kereta.
😦

saya memutuskan ke terminal Giwangan,mengejar bis patas andalan saya.

sampai di sana… Saya kehabisan bis patas andalan saya.Yang ada itu bis ekonomi.
Panik.
Bingung.

Entah kenapa, saya lebih memilih naik kereta ekonomi di bandingkan bis ekonomi. Sama-sama minim fasilitas, tapi lebih cepat kereta ekonomi rasanya.

Lagi merenung bak pemudik terlantar di pinggir terminal,datanglah bis patas AC jurusan tegal.
Hurray. Saya ikut-ikutan rebutan tempat sama orang-orang (padahal ga rebutan pun masih muat nih bis).Lumayan, bisa nunut ni bis ampe purwokerto.

Meninggalkan terminal Giwangan pukul setengah 7, bis ini membawa saya ditemani seorang bapak paruh baya yang datang dari makasar dan
“purbalingga,mbak”
ketika saya tanya tujuan beliau.

Mengobrol lah kami…

Bercerita dari Giwangan hingga kulonprogo, hingga mata saya mengikuti kantuk tanpa pamit.

Begitu saya membuka mata, saya panik, karena melihat jam di Handphone sudah menunjukkan pukul setengah 10,
lihat ke luar jendela.

Masih di karanganyar.

Hah.

Masuk Gombong saja belum jam segini.

Dan jalanan rame.

Dan bis ini beristirahat sejenak.

Dan yang bikin saya ingin update tulisan lewat Handphone adalah:
tiba-tiba bapak separuh baya teman duduk saya meng ‘awe-awe’ (apa bahasa indonesia dari kata itu?) dari luar jendela saya barusan, menawarkan untuk makan pop mie. Kami berbahasa tarzan. Karena kaca bis ini cukup tebal.

Beliau menyusuri pandangan,mencari saya dari luar, untuk menawarkan saya makan bersamanya.
Entah kenapa, hati saya menghangat karena perhatian dari beliau..

kamis manis bersama kawan – kawan yang manis

kamis kemarin, satu hari setelah hari ibu dan dua hari menjelang hari jadi saya dan captain yang kedua
(duh!)

saya menikmati waktu yang menyenangkan bersama kawan – kawan saya,
dua orang yang sudah membuat hari saya cukup mudah hari kemarin (karena, mereka tidak membiarkan saya melamun memikirkan seseorang atau dua orang.. hehehehe)
awalnya kami ke perpustakaan kampus, niatnya mengerjakan tugas.
tapi kami memang mengerjakan tugas mata kuliah prevensi dan intervensi anak dan remaja,

saya ke perpust beneran kan?
πŸ˜€

nah setelah dari perpust, saya dan dua kawan saya itu jalan – jalan ke gedung pusat, di sana kami malah cuci mata; melihat pemuda – pemudi harapan bangsa melakukan aktivitas sore nya. ada yang lagi duduk – duduk lesehan, berkumpul bersama gerombolan nya, ada yang seperti kami: duduk – duduk di kursi di teras gedung pusat, atau ada yang lari – lari kecil, ceritanya olahraga sore mungkin.

setelah mendapat tempat duduk, saya dan dua kawan saya membuka laptop. diskusi sebentar, ngobrol ngalor ngidulnya yang banyak. ntah ngobrol apa kami; dari imajinasi berlibur setelah UAS, hingga proposal tesis
(kek nya ngomongin itu, saya lupa juga ngomongin apa aja kami kemaren)

menjelang maghrib, menjelang gelap, kami beranjak pergi dari tempat itu.
hasil obrolan kami, sepakat kami dinner (ciiee) di jalan kaliurang atas sana, dengan tempat yang namanya raminten.

ini adalah versi restoran dari house of raminten, yang terletak di daerah kotabaru, tempat nongkrong baru buat saya dan dua kawan saya itu (tentu saja setelah lantai dua pasca, parkiran Mc’d Sudirman).
kalau house of raminten yang di kotabaru, tempatnya buat nongkrong sambil ngemil – ngemil. ada nasi kucing, minuman nya juga nama nya ajaib – ajaib. ada susu perawan tancep, es krim goreng, apalaagi yah? lupaa saya

nah kalau di versi restoran ini, tempat buat makan berat. saya memesan paket C yang isinya plecing kangkun, nasi, ayam dan es teh (biar irit). dan nasi nya ittuu.. banyak, ayam nya enak, sambel nya pedes, plecing kangkungnya dahsyaaat…

saya tergiur buat memesan bakmi jowo yang godog, dan nyesel bukan kepalang karena pas nyobain punya kawan saya, bakmie nya uenaaak bangeeeet.

tapi yang keren adalah suasana di situ. suasanya nya tuh bikin betah bangeeet. karena ada satu pendopo di belakang restoran yang dikelilingi alam bebas.
huaaaa… karena kesalahan teknis, gambarnya ga bisa dimuat di sini
*BT. padahal niat pamer*
😦

jiaaahhh..

buat kawan – kawan yang mampir ke jogja, dicobain deh buat maen ke “the waroeng of raminten” letaknya di jalan kaliurang km 15,5 (merapi nya udah aman lagi..). enaknya maen ke sana pas sore menjelang malam gitu, jadi bisa menikmati suasana sorenya. mau dateng rame – rame sama temen – temen, sama keluarga, atau berdua an sama pacar juga boleh. ngajak saya juga boleh, hubungi saja saya via YM
(ngarep)

tappi.. kalau mau makanan kecilnya, dan males naek ke jalan kaliurang atas itu, dateng aja ke “house of raminten” di kota baru. di situ menu nya variatif banget. dan murraaahhh….

nasi kucing tiga biji ini cuman 6ribu perak

dan dua orang kawan saya ini lah yang menemani saya kemaren :

cesar dan lia, dua kawan saya. phutu diambil saat minggu lalu kami ke "house of raminten"

itulah perjalanan saya kamis manis kemaren,
hati senang, perut kenyang, dengan sedikit lelah saya menyeret badan saya pulang.
dan sedih mendapati rumah dalam keadaan gelap.
baru sadar. kalau lagi sendiri.
(ouchhh.. ambigu)

terimakasih untuk lia dan cesar untuk hari kamis nya
πŸ™‚

ade’ku sayang, maapin mbak ais yah

saya berantem sama agil, adek saya yang jadi temen serumah saya.
bukan berantem tepatnya. saya misuh – misuh sama dia gara – gara pas saya pulang kuliah sore tadi, saya dapati rumah kami berantakan. baju dia berserakan di segala penjuru rumah (lebay).

saya bilang sama dia buat ngeberesin.

ntah nada ngomong saya yang nyebelin, atau adek saya yang lagi sensitif… dia marah gituu… diberesin itu semua baju – baju dia yang berserakan. sambil ngebanting apa yang bisa dia banting
(bagus badan saya gak sekurus itu buat dibanting – banting)
πŸ˜€

dan apa yang saya lakukan saat adek saya ngomel – ngomel gara – gara saya?

saya mengunci kamar dan tertidur dengan sukses. cuman tiga jam. jam setengah sepuluh tadi saya bangun gara – gara kelaperan.

yang bikin saya merasa bersalah adalah; dia dan tim nya;
Marching Band UGM yang jaya itu (hehehehe) malam ini berangkat ke Jakarta. Rencananya, saya yang nganterin dia tengah malam ini. tapi entah karena dia ngambek ama saya atau gemanah, dia tadi pergi sama pacarnya. sempet salim tangan saya sih, tapi tetep aja ada perasaan bersalah nyelip.

dia mau berangkat untuk ngikut Grand Prix Marching Band a.k.a GPMB. dan yang bikin saya merasa bersalah (lagi) tahun ini saya gak nonton keikutsertaan tim nya itu.

intinya:
saya mau minta maaf sama adek saya tersayang : muhamad ‘agil’ aridha.
maaf kalau membuat mood mu jelek hari ini.
tapi saya adalah suporter utama mu selain mamah…
πŸ˜€
Love you, bro…

ganbatte kudasai buat kamu dan tim mu
πŸ™‚

one band, one sound.
Viva Marching Band UGM!!!

agil, waktu ikut GPMB 2008

selamat hari ibu

saya dan segenap isi kepala saya mengucapkan :

selamat hari ibu!

untuk semua narablog ibu, terutama untuk Bunda Lily
entah kenapa… saya malah merindukan beliau, padahal belum pernah ketemu
(hahahahahaha..)

untuk Kak Juls, salam buat enrico nya…

poko nya untuk semua narablog ibu yang tidak bisa saya sebutkan stau per satu di siniiii..
πŸ˜€

untuk sahabat saya yang sudah menjadi ibu, my beloved partner in crime.
untuk sahabat saya yang sedang berjuang menjadi ibu, my ex humate..
untuk ibu dari captain, Bu Peni…
(saya gak tahu kenapa saya menulis soal ini.)

untuk semua ibu – ibu di Indonesia…
semoga selalu diberikan rahmat dan karunia oleh Nya
( saya benar – benar tidak bisa menemukan kata – kata untuk bisa mengucapkan selamat hari ibu)
terimakash kami tidak terhingga, untuk Anda semua
πŸ™‚

anyways, spesial buat mamah saya:


I wish I could tell you, Mom
how much you mean to me….
But there are no words to say
how much I admire you…
how much I appreciate you…
how much I thank you
for everything you’ve done.

I Love you mom, always….