better than 0 (ow? zerro?)

saya duduk di depan tipi, sambil minjem laptop adek saya,
adek saya yang ganteng itu udah balik dari Jakarta.

tadi saya udah ngetik sebuah cerita,
tapi karena saya ngetik nya sambil nonton bola, itu cerita jadi ntah kemana – kemana;
alias gak jelas

saya nulis ini pas skor 1- 1,
sambil YM an sama beberapa kawan

kerjaan saya tadi jerit – jerit aja.
pemaen di lapangan kehabisan tenaga selesai pertandingan tadi,
saya kehabisan suara teriak – teriak
๐Ÿ˜€

padahal saya nonton di kontrakan saya,
bukan di GBK

hahahahaa.

lebay.

jangan menangis Bachdim, mungkin memang belon waktunya kita menang,
mungkin kalau menang, bisa – bisa headline satu bulan tentang AFF semua,
menepikan kasus yang laen

*menghibur diri sendiri*

viva Marching Band UGM

cuman mau nambahin postingan saya kemaren;

Tim Marching Band UGM setelah melewati final Grand Prix Marching Band XXVI 2010 hari Senin, 27 desember 2010, berhasil membawa pulang piala kedua, dibawah Madah Bahana UI.

untuk info nilainya belum paham bener nih saya, masih menunggu kabar dari adek saya yang pulang dari Jakarta malam ini.

ow My Li’bro…
I’m so prouuuuuuuuud of you, and of course, buat Tim Marching Band UGM juga.

selamat untuk posisi nomor dua nya, (seperti Tahun 2005 saja yah?)
๐Ÿ˜€

adek saya dan tim nya

up date terbaru tentang adek saya yang lagi mengikuti kejuaran Grand Prix Marching Band XXVI di Jakarta;

adek saya dan Tim Marching Band UGM masuk ke final dengan peringkat ke lima, di bawah Gita Teladan, Madah Bahana UI dan dua band lainnya.

tim adek saya katanya kena penalti, makanya dapat peringkat lima.

doakan yah, besok adek saya masuk putaran final dan dapat memperbaiki penaltinya itu tanpa merubah konsep yang dibawakan timnya.

kalau bisa maen lebih bagus, adek saya bisa masuk tiga besar lah setidaknya
๐Ÿ™‚

oh iya, adek saya tahun ini menjadi pelatih Drill and Display,

oh iya, account FB saya lagi deactived (kali aja yang niat nyari, tapi gak nemu), untuk sementara waktu ajah kok.

oh iya (lagi), saya lagi proses gencatan senjata sama kapten
(proses balikan? maybe…
saya jadi seperti ABG labil ditemani BBB nyanyi : putus nyambung.. putus nyambung.. putus nyambuungg..)

ah semangat adek saya laah judulnya,

Viva Marching Band UGM!!!

*gambarnya dari sini

jumat malam: ketinggalan kereta dan bis ke tegal

malam ini saya duduk manis di dalam bis,dengan HP buluk ini di tangan.

Rencananya,saya mau ke purwokerto.

Tadi siang,saya mbikin tape goreng (salah satu makanan yang lagi mau saya ‘pamerin’ ke mamah,karena kata cesar,tape goreng nya saya enak.Hahahaha,mengklaim bikinan saya.Padahal saya dibantu seseorang).

Keasyikan mbikin tape,saya malah ke sore an,dengan cukup buru-buru,saya ke stasiun.Niatnya ngejar kereta api ekonomi logawa,
kan saya lagi proses pengiritan besar-besar an ni ceritanya.

Jadi bela-bela in deh naek ekonomi,yang murah meriah itu.
Se sampai nya di stasiun,saya ternyata ditinggal si kereta.
๐Ÿ˜ฆ

saya memutuskan ke terminal Giwangan,mengejar bis patas andalan saya.

sampai di sana… Saya kehabisan bis patas andalan saya.Yang ada itu bis ekonomi.
Panik.
Bingung.

Entah kenapa, saya lebih memilih naik kereta ekonomi di bandingkan bis ekonomi. Sama-sama minim fasilitas, tapi lebih cepat kereta ekonomi rasanya.

Lagi merenung bak pemudik terlantar di pinggir terminal,datanglah bis patas AC jurusan tegal.
Hurray. Saya ikut-ikutan rebutan tempat sama orang-orang (padahal ga rebutan pun masih muat nih bis).Lumayan, bisa nunut ni bis ampe purwokerto.

Meninggalkan terminal Giwangan pukul setengah 7, bis ini membawa saya ditemani seorang bapak paruh baya yang datang dari makasar dan
“purbalingga,mbak”
ketika saya tanya tujuan beliau.

Mengobrol lah kami…

Bercerita dari Giwangan hingga kulonprogo, hingga mata saya mengikuti kantuk tanpa pamit.

Begitu saya membuka mata, saya panik, karena melihat jam di Handphone sudah menunjukkan pukul setengah 10,
lihat ke luar jendela.

Masih di karanganyar.

Hah.

Masuk Gombong saja belum jam segini.

Dan jalanan rame.

Dan bis ini beristirahat sejenak.

Dan yang bikin saya ingin update tulisan lewat Handphone adalah:
tiba-tiba bapak separuh baya teman duduk saya meng ‘awe-awe’ (apa bahasa indonesia dari kata itu?) dari luar jendela saya barusan, menawarkan untuk makan pop mie. Kami berbahasa tarzan. Karena kaca bis ini cukup tebal.

Beliau menyusuri pandangan,mencari saya dari luar, untuk menawarkan saya makan bersamanya.
Entah kenapa, hati saya menghangat karena perhatian dari beliau..

kamis manis bersama kawan – kawan yang manis

kamis kemarin, satu hari setelah hari ibu dan dua hari menjelang hari jadi saya dan captain yang kedua
(duh!)

saya menikmati waktu yang menyenangkan bersama kawan – kawan saya,
dua orang yang sudah membuat hari saya cukup mudah hari kemarin (karena, mereka tidak membiarkan saya melamun memikirkan seseorang atau dua orang.. hehehehe)
awalnya kami ke perpustakaan kampus, niatnya mengerjakan tugas.
tapi kami memang mengerjakan tugas mata kuliah prevensi dan intervensi anak dan remaja,

saya ke perpust beneran kan?
๐Ÿ˜€

nah setelah dari perpust, saya dan dua kawan saya itu jalan – jalan ke gedung pusat, di sana kami malah cuci mata; melihat pemuda – pemudi harapan bangsa melakukan aktivitas sore nya. ada yang lagi duduk – duduk lesehan, berkumpul bersama gerombolan nya, ada yang seperti kami: duduk – duduk di kursi di teras gedung pusat, atau ada yang lari – lari kecil, ceritanya olahraga sore mungkin.

setelah mendapat tempat duduk, saya dan dua kawan saya membuka laptop. diskusi sebentar, ngobrol ngalor ngidulnya yang banyak. ntah ngobrol apa kami; dari imajinasi berlibur setelah UAS, hingga proposal tesis
(kek nya ngomongin itu, saya lupa juga ngomongin apa aja kami kemaren)

menjelang maghrib, menjelang gelap, kami beranjak pergi dari tempat itu.
hasil obrolan kami, sepakat kami dinner (ciiee) di jalan kaliurang atas sana, dengan tempat yang namanya raminten.

ini adalah versi restoran dari house of raminten, yang terletak di daerah kotabaru, tempat nongkrong baru buat saya dan dua kawan saya itu (tentu saja setelah lantai dua pasca, parkiran Mc’d Sudirman).
kalau house of raminten yang di kotabaru, tempatnya buat nongkrong sambil ngemil – ngemil. ada nasi kucing, minuman nya juga nama nya ajaib – ajaib. ada susu perawan tancep, es krim goreng, apalaagi yah? lupaa saya

nah kalau di versi restoran ini, tempat buat makan berat. saya memesan paket C yang isinya plecing kangkun, nasi, ayam dan es teh (biar irit). dan nasi nya ittuu.. banyak, ayam nya enak, sambel nya pedes, plecing kangkungnya dahsyaaat…

saya tergiur buat memesan bakmi jowo yang godog, dan nyesel bukan kepalang karena pas nyobain punya kawan saya, bakmie nya uenaaak bangeeeet.

tapi yang keren adalah suasana di situ. suasanya nya tuh bikin betah bangeeet. karena ada satu pendopo di belakang restoran yang dikelilingi alam bebas.
huaaaa… karena kesalahan teknis, gambarnya ga bisa dimuat di sini
*BT. padahal niat pamer*
๐Ÿ˜ฆ

jiaaahhh..

buat kawan – kawan yang mampir ke jogja, dicobain deh buat maen ke “the waroeng of raminten” letaknya di jalan kaliurang km 15,5 (merapi nya udah aman lagi..). enaknya maen ke sana pas sore menjelang malam gitu, jadi bisa menikmati suasana sorenya. mau dateng rame – rame sama temen – temen, sama keluarga, atau berdua an sama pacar juga boleh. ngajak saya juga boleh, hubungi saja saya via YM
(ngarep)

tappi.. kalau mau makanan kecilnya, dan males naek ke jalan kaliurang atas itu, dateng aja ke “house of raminten” di kota baru. di situ menu nya variatif banget. dan murraaahhh….

nasi kucing tiga biji ini cuman 6ribu perak

dan dua orang kawan saya ini lah yang menemani saya kemaren :

cesar dan lia, dua kawan saya. phutu diambil saat minggu lalu kami ke "house of raminten"

itulah perjalanan saya kamis manis kemaren,
hati senang, perut kenyang, dengan sedikit lelah saya menyeret badan saya pulang.
dan sedih mendapati rumah dalam keadaan gelap.
baru sadar. kalau lagi sendiri.
(ouchhh.. ambigu)

terimakasih untuk lia dan cesar untuk hari kamis nya
๐Ÿ™‚

ade’ku sayang, maapin mbak ais yah

saya berantem sama agil, adek saya yang jadi temen serumah saya.
bukan berantem tepatnya. saya misuh – misuh sama dia gara – gara pas saya pulang kuliah sore tadi, saya dapati rumah kami berantakan. baju dia berserakan di segala penjuru rumah (lebay).

saya bilang sama dia buat ngeberesin.

ntah nada ngomong saya yang nyebelin, atau adek saya yang lagi sensitif… dia marah gituu… diberesin itu semua baju – baju dia yang berserakan. sambil ngebanting apa yang bisa dia banting
(bagus badan saya gak sekurus itu buat dibanting – banting)
๐Ÿ˜€

dan apa yang saya lakukan saat adek saya ngomel – ngomel gara – gara saya?

saya mengunci kamar dan tertidur dengan sukses. cuman tiga jam. jam setengah sepuluh tadi saya bangun gara – gara kelaperan.

yang bikin saya merasa bersalah adalah; dia dan tim nya;
Marching Band UGM yang jaya itu (hehehehe) malam ini berangkat ke Jakarta. Rencananya, saya yang nganterin dia tengah malam ini. tapi entah karena dia ngambek ama saya atau gemanah, dia tadi pergi sama pacarnya. sempet salim tangan saya sih, tapi tetep aja ada perasaan bersalah nyelip.

dia mau berangkat untuk ngikut Grand Prix Marching Band a.k.a GPMB. dan yang bikin saya merasa bersalah (lagi) tahun ini saya gak nonton keikutsertaan tim nya itu.

intinya:
saya mau minta maaf sama adek saya tersayang : muhamad ‘agil’ aridha.
maaf kalau membuat mood mu jelek hari ini.
tapi saya adalah suporter utama mu selain mamah…
๐Ÿ˜€
Love you, bro…

ganbatte kudasai buat kamu dan tim mu
๐Ÿ™‚

one band, one sound.
Viva Marching Band UGM!!!

agil, waktu ikut GPMB 2008

selamat hari ibu

saya dan segenap isi kepala saya mengucapkan :

selamat hari ibu!

untuk semua narablog ibu, terutama untuk Bunda Lily
entah kenapa… saya malah merindukan beliau, padahal belum pernah ketemu
(hahahahahaha..)

untuk Kak Juls, salam buat enrico nya…

poko nya untuk semua narablog ibu yang tidak bisa saya sebutkan stau per satu di siniiii..
๐Ÿ˜€

untuk sahabat saya yang sudah menjadi ibu, my beloved partner in crime.
untuk sahabat saya yang sedang berjuang menjadi ibu, my ex humate..
untuk ibu dari captain, Bu Peni…
(saya gak tahu kenapa saya menulis soal ini.)

untuk semua ibu – ibu di Indonesia…
semoga selalu diberikan rahmat dan karunia oleh Nya
( saya benar – benar tidak bisa menemukan kata – kata untuk bisa mengucapkan selamat hari ibu)
terimakash kami tidak terhingga, untuk Anda semua
๐Ÿ™‚

anyways, spesial buat mamah saya:


I wish I could tell you, Mom
how much you mean to me….
But there are no words to say
how much I admire you…
how much I appreciate you…
how much I thank you
for everything you’ve done.

I Love you mom, always….

tensoplast hati

Adakah yang lebih menyedihkan mendengar tangisan bocah laki โ€“ laki berumur dua tahun yang meraung โ€“ raung memanggil โ€˜mammaaahhhโ€ฆ. Mamaaaaaahhhโ€™, melengking dan terdengar sangat menyayat hati?

Ada. Tentu saja ada yang lebih menyedihkan: mendegar tangisan ITU ditambah harus melupakan kenangan manis, yang teramat manis. Kenangan itu masih segar dalam ingatan, walau sudah berlangsung cukup lama. Bahkan jauh lebih lama dibandingkan teori โ€“ teori ekonomi yang saya pelajari dari kelas psikologi eknomi. Bahkan teori โ€“ teori itu pun sudah terlupakan di menit pertama saya keluar dari kelas. Namun, kenapa kenangan manis saya sama dia sulit dilupakan?

Haaahโ€ฆ itulah kenapa saya lebih senang memilih untuk ditinggalkan daripada meninggalkan (atau begini : lebih senang diputuskan daripada memutuskan sebuah hubungan); karena saya tidak harus mengalami ambiguitas perasaan: dimana mulut saya berkata ; โ€œlebih baik kita putusโ€, namun hati saya merindu setengah mati pada sosoknya, dan air mata tidak berhenti mengalir. Bahkan sekarang saya tidak bisa mendengar lagu kami tanpa meneteskan air mata.

iyah. saya lagi patah hati.

Apppaa innnii?

kegiatan saya,

hohohohoho… udah lama juga yah saya gak cerita tentang kegiatan saya. keseringan curhat masalah itu – itu aja sihh…
okey, di minggu pagi ini sebelum berangkat ke rumah temen saya buat ngerjain tugas, saya mau cerita soal kegiatan saya kemaren.

04.16
emak saya nelpon, as usual… ngobrol bentar; ngomongin rencana akhir tahun keluarga, terus ngobrol sama babeh bentar, terus diakhiri dengan anjuran sholat shubuh (udah se tua ini, saya masih dibangunin loh kalau subuh)

07.17
bangun untuk kedua kalinya, meraih handphone dan meng sms beberapa orang mengenai jadwal hari ini (cieeeh..)

07.20
melangkah ke dapur, niatnya mau bikin sarapan. tapi gak jadi. malah ke ruang tengah. nyalaan tipi, buka laptop, baca jurnal yang jadi bahan tugas kelompok jam setengah sepuluh nanti. sambil buka – buka Facebook, iseng komen sana – sini. sambil buka kamus onlen. karena kemampuan bahasa inggris saya yang cekak buat memahami jurnal berbahasa asing itu.
ternyata tidak efektif. memahami dua halaman jurnal membutuhkan waktu yang cukup lama (apalagi di sambi komen sana – sini di Facebook)

08.28
sms emak, soalnya ada kampung bapak saya masuk tipi. tapi emak saya lagi ikut pengajian di masjid katanya.

08.55
berangkat mandi.

09.30
berangkat ke kampus (ke kampus di sabtu pagi itu agak membutuhkan niat besar loh… apalagi ke perpust di lantai tiga..)

09.45
nyampe perpustakaan di lantai tiga di gedung A, gedung di sebelah selatan.
buka HP, ternyata ada sms yang bilang kalau tempat kumpulnya diganti, ke lantai dua di gedung utara (!!!!)
tapi saya ngeyel, saya malah asik muter – muter di perpust nyari buku
(entah kenapa, berjalan di antara rak – rak buku tinggi di perpust itu bikin saya senang, kek nya saya mengidap penyakit jiwa yang aneh)

10.20
ke gedung utara. menemukan fakta bahwa apa yang saya kerjain tadi pagi ternyata salah. itu bukan bagian saya, itu bagian temen saya.
lengkaplah sudah saya sebagai si kawan kelompok yang menyusahkan: udah dateng telat, belon kelar lagi ngerjain bagian nya.
akhirnya bergumul dengan lima halaman jurnal. tanpa kamus onlen. karena wi-fi kampus lelet dan modem saya gak dapet sinyal. hore..

01.15
pergi makan. tugas nya kelar, diserahkan ke kawan lainnya. sebelum keluar dari gedung, ketemu seorang kawan lainnya yang ngomel – ngomel gara – gara phutu dia beredar di dunia maya ;

01.56
kelar makan, saya berniat ke progo. progo itu tempat favorit kesekian buat saya. di situ pasar swalayan yang lengkap. nyari panci, sapu, kaen pel, celana dalem, buku tulis, cobek, oven, cokelat, obeng.. just you name it..
tapi sayang gak ada magnum

03.25
nyampe rumah, siap – siap nge laundry in cucian dua minggu. dan sempet dikira tukang jualan batik sama mbah – mbah yang lewat depan gang, gara – gara cucian saya banyak. ternyata pas diitung, jumlah cucian saya 9,5 kilo!
woow.. nambah sprei bisa jadi sepuluh kilo itu..

04.00
sampe rumah. tepar ngantuk. sambil baca majalah, ketiduran.

05.16
bangun. kaget. keinget belon sholat ashar (halaaaah…)

05.38
bersih – bersih rumah, nyuci piring, buang sampah.

06.20
mandi. abis itu nunggu adzan isya sambil utak – atik nyari baju buat dipake, karena sebagian besar baju saya baru bisa diambil di laundry tiga hari ke depan.

07.05
didatangin seseorang, ngajakin makan. makan soto di pasar demangan.

07.17
sebelon berangkat, sms seorang kawan; nanyain tempat beli magnum. masih pengen itu eskrim.

08.28
kejebak hujan di perempatan mirota kampus. kecape an muter – muter 5 toko buat nyari magnum. menyerah.
dan tetep punya niat gak makan es krim sebelon makan magnum.

08.45
nyampe rumah, mbikin teh sama mbikin roti bakar, menikmati nya sambil nonton tivi. entah hapa – hapa yang ditonton

12.06 (hari berikutnya)
pasang status mewek. karena tiba – tiba hati jadi mello gak keruan. di komen sama kawan – kawan yang malah mbikin ga jadi nangis. hehehehhe..
sambil dunlud lagu nya rossa – kumenunggu,
tambah pengen garuk – garuk tanah, gak pengen nangis lagi
๐Ÿ˜ฆ

01.14
ditelpon captain. ngobrol bentar. malah tambah gak keruan rasanya.

02.15
memutuskan mematikan laptop. kalau gak, bisa – bisa gak tidur semaleman.
berangkatlah saya tidur. hingga pagi ini,

dan saya bangun pagi langsung buka laptop, sambil tetep sms an ama kawan – kawan di sambi nonton tipi.
teteup buang waktu. padahal jam sepuluh ini ada janji di rumah kawan, buat nggarap tugas kelompok (yang beda sama kelompok yang kemaren)

(dan ini udah jam sembilan lebih dua puluh empat)
sekali lagi, saya membuang waktu doing nothing. hahahahahahaha.
belon mandi, belon makan, belon ngerjain bagian saya (agaiin!!)

*sedang berpikir untuk mengacuhkan modem, laptop, dan hape*

profesi yang tidak dianjurkan buat saya :

adalah wasit. serius. mungkin saya bisa jadi pemaen bola (hahahahhaa… )
saya bisa jadi penulis. mungkin juga saya bisa jadi model (ngarang deh).

saya bisa jadii…

apa lagi yah?

mungkin, saya bisa jadi wartawan, saya bisa jadi guru, saya bisa jadi pemimpi.

tapi saya gak bisa jadi wasit.

saya tahu betul bagaimana kapasitas saya dalam memutuskan sesuatu. kalau saya jadi wasit; kemungkinan waktu nya akan banyak terbuang untuk saya memutuskan si pemain nomor sekian itu harus diberi kartu kuning atau cukup diberi peringatan saja. dari mannna saya tahu itu pemain diving atau tidak (bener kan nulisnya?)

karena saya; adalah orang yang cukup plinplan.
sampai sekarang; saya bahkan belum memutuskan apakah saya mau…
…. apakah saya mau…

(jeda)

apakah saya mau terus bersamanya atau tidak

(halah … ujung – ujung nya itu juga, is…)

ps : tulisan ini dibuat dalam rangka menyemarakkan kemenangan Indonesia atas Filiphina malam ini,
karena pada dasarnya, tentu saja semua profesi itu tidak baik kalau dikerjakan dengan kondisi plinplan
๐Ÿ˜€

*gambar nya dari sini dan sini , via mbah google
๐Ÿ™‚

kemarin…

kemarin, saya bertemu dengan pria yang delapan tahun lalu melamar saya. saya bertemu dengan dia di sebuah syukuran nikahan teman kami sewaktu SMA.

kemarin, saya bertemu dengan cinta pertama saya. dia berbalut kemeja putih dengan berat badan yang sedikit bertambah.

kemarin, saya bertemu dengan pria yang dulu pernah saya mimpikan menjadi papah dari anak – anak saya, menjadi imam saya.

kemarin, saya bertemu dengan pria yang pernah mengisi hati terdalam saya.

kemarin, saya bertemu dengan pria yang membuat saya percaya bahwa love is like fairy tale (yes, saya putri nya dan dia pangeran yang menyelamatkan saya dengan kuda putihnya)

kemarin, saya bertemu dengan pria yang menciptakan lagu untuk kado ulang tahun saya

wonderwall by oasis; pernah jadi lagu saya dan pria itu

dan, kemarin juga saya sadari bahwa :

pria yang pernah melamarmu belum tentu akan menjadi suami mu, (apalagi jika lamaran itu dilakukan saat kalian masih belum genap berumur 18 tahun. )

pria yang menjadi cinta pertamamu belum tentu menjadi cinta terakhir mu,

pria yang pernah kamu harapkan menjadi papah dari anak – anak mu belum tentu akan menjadi papah dari anak – anak mu, karena dia telah menjadi papah dari anak wanita lain

pria yang pernah mengisi hati terdalam kamu bisa menjadi pria yang paling terakhir kamu pikirkan saat bencana datang

love isn’t fairy tale… (hayoo lah.. cinderella jaman modern itu cuman ada di sinetron. atau ada di satu di antara seribu.)

pria yang menciptakan lagu buat kamu bukan lagi pria yang bisa memenangkan hati kamu.

dan kemarin juga, saya menyadari bahwa saat kamu bertemu dengan pria itu, kamu bisa saling melempar senyum, menanyakan kabar, seperti layaknya teman biasa. tidak ada yang istimewa.
karena yang istimewa sudah dilewati selama tiga setengah tahun dan terkubur rapat oleh perjalanan lima tahun waktu mu.

yeah….
life must go on.

jikalau tokoh utama dalam kehidupan mu berganti, itu bukanlah akhir dunia. tinggal lakukan seleksi untuk menggantinya.

itu tidak mudah, tapi itu lebih mudah untuk dilakukan daripada membaca jurnal penelitian sebanyak 25 halaman dalam bahasa asing. trust me.

*catatan buat diri sendiri ini saya tulis hari senin kemarin sebenarnya, sehari setelah saya reunian di pernikahan kawan saya sewaktu SMA, dan di sana saya bertemu dengan si gitaris mantan pacar saya. tapi baru sekarang saya sempat update di blog.

gambar dari sini

broken relationship

A break up is like a broken mirror. It is better to leave it broken than hurt yourself to fix it. *

saya terpaku membaca tulisan itu.
nyaris dua tahun ini saya mencoba memperbaiki hubungan saya dengan dia.

apakah ada yang berubah?
apakah saya akhirnya menyakiti diri saya sendiri?

jawaban nya sama :
entah.

saya masih saja terpaku.
sama seperti dua tahun yang lalu,
saya masih selalu berharap dia bisa berubah.

berubah jadi superman?

hahahahhaa. bukan.

tapi seperti yang kawan saya pernah bilang kepada saya;
kita tidak akan pernah bisa merubah seorang pria,
karena saat kita berusaha merubah mereka,
kita akan menjadi seperti ibu nya.

lalu?

apppaa sih yang saya harapkan di sinnnniii??

yang berubah : tingkat manyun saya sudah menurun drastis ๐Ÿ™‚

semua pertanyaan itu…

Aku tidak pernah bisa menjawab satu buah pertanyaan itu…

Tanyalah aku berapa tinggi monas,
Tanyalah aku siapa Bandura itu,
Tanyalah aku pengungsi di Maguwo itu akan mengadakan bazar amal tanggal berapa
Tanyalah aku nama vokalis band wali (euuuuuu…)
Tanyalah aku berapa tarif angkutan bis kota di Jogja ini
Tanyalah aku siapa Meg Cabot dan Mia Thermopolis itu
Tanyalah aku siapa pemeran Perdana mentri di Love actually itu
Tanyalah aku dengan siapa Liverpool bertanding di pekan ke โ€“ 16 ini,
Tanyalah aku judul lagu terbaru Rossa,
Tanyalah aku pertanyaan itu semua……
Itu semua, aku bisa menjawabnya.

Asal jangan kau tanya bagaimana perasaanku saat ini,
karena aku tidak bisa menemukan nya di google

setelahnya

saya sedang gelisah, resah, bingung, …
ah apa pun lah itu namanya

setelah beberapa hari kemarin saya bermain di angkasa..
terbang lepas bebas tanpa mempedulikan sejengkal logika pun berpikir,
kali ini saya ditampar oleh sebuah realitas yang tak tampak

manusia itu terkadang memiliki rasa takut yang berlebihan.
termasuk saya.

saya memiliki rasa takut yang berlebihan
rasa takut itu lah yang kemudian membawa saya untuk tidak memenuhi permintaan itu.

maaf.

*sedang butuh seseorang untuk berbicara*

hiks.
resah. gelisah. pengen. berbagi.

You donโ€™t realize how much you care about someone until they donโ€™t care about you.

*gambarnya dari sini*

sepasang kekasih yang pertama bercinta di luar angkasa – frau

hohohohoho… postingan saya yang kemaren ternyata belum lengkap yah..
Link buat dunlud nya belon ada yak.

karena jujur ; lagu itu saya dapatkan dari laptop adek saya, setelah sebelumnya diracuni seseorang sama Frau. dari mesin penenun hujan, lalu lagu favorit kedua saya dalam album tersebut adalah lagu ini, sepasang kekasih yang pertama bercinta di luar angkasa. saya nobatkan jadi lagu saya dan seseorang itu.

begini kawan – kawan saya; ini link yang berhasil saya temui. atau kalau yang punya account FB atau myspace… bisa cari Frau di FB, atau bisa cari Frau di myspace

ada enam lagu yang ditawarkan di situ, dan baru sadar kalau ternyata si Frau ini adalah dia yang sudah lama diributkan oleh teman saya dan adek saya. hahahaha…

selamat tersihir oleh permainan piano dek Frau,
๐Ÿ˜€

Jalan pulang yang menghilang, tertulis dan menghilang,
karena kita, sebab kita, telah bercinta di luar angkasa

*gambar diatas merupakan sampul dari starlit caousel, album nya Frau. gambar saya ambil dari sini