playlist tambahan

di rentang waktu yang berjejal dan memburai,

kau berikan,

Sepasang tanganmu terbuka dan membiru, enggan

Di gigir yang curam dan dunia yang tertinggal, gelap membeku

Sungguh, peta melesap dan udara yang terbakar jauh.

Kita adalah sepasang kekasih yang pertama yang bercinta di luar angkasa

Seperti takkan pernah pulang (yang menghilang)

kau membias di udara dan terhempaskan cahaya

Seperti takkan pernah pulang, ketuk langkahmu menarilah di jauh permukaan

Jalan pulang yang menghilang, tertulis dan menghilang,

karena kita, sebab kita, telah bercinta di luar angkasa

 

* syair di atas itu adalah lagu Sepasang Kekasih yang Pertama Bercinta di Luar Angkasa by  Frau, musisi indie (sepertinya) yang berasal dari Jogja (anak antro UGM kalau ndak salah). info tentang dia bisa kawan – kawan cari di google. hehehehehe…

saya lagi tergila – gila sama lagu ini. karena lagu ini seperti jangkar ingatan, tiap mendengar lagu ini, saya terbawa pada memori itu…

🙂

kemarin itu,

saya habis terkapar sakit. menggigil badan ini. dingiiiin rasanya. entah kenapa. dikasih obat untuk menurunkan panas, eh malah kepala ini yang sakit. ya sudah… saya hanya berbaring di kamar ini. diam. menikmati sakit yang sedang diberikan oleh Nya.

mungkin, Dia sedang menegur saya untuk sayang sama badan saya.

mungkin, Dia sedang menegur saya untuk tidak terlalu memforsir waktu saya di depan laptop (ntah hapa – hapa yang saya kerjakan di depan laptop, nyatanya tugas saya tidak berkurang juga secara jumlah).

mungkin, Dia sedang menegur saya untuk lebih care sama diri saya sendiri (egois tuh boleh gak sih sebenarnya?)

mungkin, Dia sedang memberikan alasan bagi mamah saya untuk datang ke Jogja dan menjenguk anaknya yang manis ini

😀

mungkin, saya sedang diberi tahu bahwa sehat itu nikmat

alhasil, handphone dan laptop saya jauhkan dari jarak pandang. mencoba kembali menikmati waktu tanpa dua benda itu. huhuhuhuhuhu….

menikmati waktu bersama sepupu – sepupu saya,ternyata cukup menyenangkan yah.

alya, sepupu saya yang doyan makan pizza

terlewat deh beberapa moment untuk mengucapkan selamat hari guru, moment mengucapkan selamat ulang tahun kepada mereka yang ulang tahun tanggal 27 dan 28 november kemaren,mengucapkan selamat jalan untuk dia yang sudah kembali ke pulau di barat sana, mengucapkan selamat datang kepada yang telah hilang selama 33hari,

tapi, begitulah hidup. saat kita mendapatkan sesuatu… kita pasti kehilangan sesuatu

🙂

hati hati...

selamat ulang tahun

tiga : buat mamah dan dua orang lain yang berulang tahun

 

happy birthday to you…

akhir pekan kemaren ada beberapa orang terdekat saya yang ulang tahun.

termasuk mamah saya tersayang, yang hari rabu minggu kemaren berhasil membuat punggung saya bertato merah – merah (alias : kerokan).

uhuy cihuy lah emak saya. beliau dateng ke Jogja hanya untuk ngerokin anak perempuannya yang sedang terkapar masuk angin kebanyakan begadang.

I Love you, mom….

hingga anaknya akhirnya bisa eksis lagi deh di dunia maya. selamat, selamat datang kembali untuk diri saya

😀

dua puluh november

saya duduk di sudut sebuah tempat, yang pernah saya datangi bersama teman – teman.

duduk sendirian, dengan background belakang saya ini ada ABG – ABG yang juga sedang mengerjakan tugas. mereka heboh, lebih banyak mulut yang bekerja dibandingkan tangan mereka (sepertinya). padahal saya sudah menutup salah satu kuping saya dengan earphone (gak dua – dua nya, ntar kalau ada apa – apa saya gak denger kan gak lucu. bukan berarti bakal ada yang manggil juga, sok tenar banget). suara mereka masih kedengeran loh…ngomongin PJ (ihiyyy..kan ada yang baru jadian. PJ nya dongg...  -Pajak Jadian – wow.. udah lama banget saya gak ndenger kata – kata itu), niat mereka buat jadi relawan (bayangin.. kan relokasi nya diatas juga, gw takuut.. gw mau jadi dapur umum ajah. paling aman), and bla.. bla.. blaaa…

ini hari sabtu, ngapain siih mahasiswa – mahasiswa inni masih ngerjain tugas? dandaan sonooo… ntar malem kan malem mingguuu..

*sambil berkemas – kemas meninggalkan tempat ini, biar gak keliatan nganggur – nganggur banget pas malem minggu*

😀

 

sekali lagi,

malam ini di kampung tempat saya ngontrak rumah baru takbiran… sholat ied pun baru akan diadakan besok pagi di lapangan situ.

padahal saya udah asik nyate tadi sore  (hahahahhahaha…)

lebaran yang berbeda ini cukup membuat saya bingung. berhubung belum punya suami buat dijadikan imam, saya bertanya sama mamah saya : “mam.. lebaran kapan?”

mamah saya bilang, mamah lebaran hari rabu.

saya tanya adek saya; lebaran kapan…. dia balik nanya; lebaran kapan. ikut pemerintah!, jawab saya.

jadilah, saya memutuskan lebaran hari rabu. tapi malam tadi entah kenapa saya pengen lebaran hari selasa. pengen se pengen – pengen nya  (halah..) tapi apadaya, si kebo ini baru tidur lepas subuh dan bangun jam setengah sepuluh

anak. gadis. macam. apa. bangun. jam. segitu.

gara – gara tugas sih

gak. gara – gara saya sendiri.

lalu, malam ini… saya sedih denger takbir. saya selalu sedih denger takbir, apalagi kalau sedang tidak di rumah orangtua saya, bersama orangtua saya. entah kenapah.

meleleh lah air mata ini, apalagi denger takbir keliling anak – anak kampung saya yang lewat berkali – kali di depan rumah saya.

huaaaaaaaaaaaaah…. mamah… saya mauuuu pulaaaang…

selamat idul adha buat kawan – kawan semua

🙂