malam minggu punya cerita

saya tahu, ini udah gak malem minggu lagi.
berhubung tadi malem saya belum sempat menuliskan cerita ini,

di sinilah saya siang ini…

duduk, di depan meja belajar saya yang menghadap jendela kamar saya. sambil memandangi genteng tetangga, mencoba merangkai cerita tentang tadi malam.

maaf kan saya yah kawan, kalau kalian memiliki harapan untuk membaca cerita romantis kali ini, kawan terpaksa kecewa. karena cerita saya kali ini gak ada sisi romantisnya.

cerita pertama

tadi malem saya dan seorang kawan pergi ke kondangan. alias ke pernikahan. alias ke resepsi. saya jam tujuh lebih berangkat menjemput kawan saya, lalu kami bersama – sama ke jalan colombo, tempat dimana resepsi diadakan.

sambil berjalan dari tempat parkir, kami mengobrol mengenai mempelai. mempelai wanitanya ini temen main saya, yang juga jadi saudara jauh dari kawan saya ini. makanya kami dateng bersama – sama.

kawan saya (KS) : bapak – ibu ku daritadi udah berangkat. ini pintunya mana sih?

*sambil clingak – clinguk nyari pintu*

saya (SY) : iyah, mana sih nih pintunya?

KS : eh itu pintunya… kira – kira orang ngasih amplopnya berapaan yah? eh.. aku gak bawa amplop loh

SY : (terdiam). …. (menyebut nama kawan saya) !! aku lupa bawa amplop

dan kami berhenti berjalan. memandang pintu masuk. saling menatap. tersenyum getir.

KS : udah, gpp. yuk masuk aja….

SY : serius nih?

KS : iya, gak apa – apa.

saya terdiam. bingung.

tapi membayangkan harus balik lagi, dengan rok dan sendal (sedikit) berhak tinggi ini, saya mengurungkan niat. dan siap pasang muka badang. pantang tak top lah. maju terus..

lalu, saya dan kawan saya pasang tampang PD dan yakin, menuju meja penerima tamu. dan saya tidak pernah se malu itu menatap kotak sumbangan. saat lagi membangun ke PD an dan ke yakin an itu, tiba – tiba…

“aisss…”

ada suara memanggil saya. si penerima tamu adalah kawan saya. saya cipika – cipiki sama kawan saya itu. heboh. nanyain kabar. lalu kawan saya itu memberitahu kalau kawan saya yang lain ada di meja penerima tamu lainnya. saya meluncur ke meja penerima tamu itu. cipika – cipiki lagi. tanya – tanya kabar lagi.

Lalu dengan penuh senyum saya nggadeng si KS , masuk ke ruang resepsi.

(iyah, tanpa masukin amplop)
maap buat kawan saya yang nikah semalem, bener - bener maaf >.<

cerita kedua

kami berdua sudah di dalam ruang resepsi. sudah menjelajah, dari satu gubuk makanan ke gubuk yang lain (iyah, dengan perasaan gak enak gara – gara amplop tadi). kami bertemu dengan keluarga KS, termasuk salah satu keponakan nya. keponakan nya lucu. gendut, chubby, dan sangat menggemaskan….

saya jongkok untuk mengajak ngobrol dan nyubit – nyubit pipi nya. gak berapa lama saya jongkok, ada anak kecil laen yang lebih kecil, mungkin sekitar umur setahunan kali yah, baru belajar jalan sepertinya. dia berlari dari bapaknya, dan secara tiba – tiba naek ke pangkuan saya, terus langsung ngelendot, minta di gendong.

huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah…..

saya kaget, terharu, seneng….

kenapa kaget?

karena saya gak kenal sama anak itu.

kenapa terharu?

karena baru kali itu saya mengalami hal itu : tiba – tiba ada anak kecil nyamperin, minta digendong dengan eratnya gitu.

kenapa seneng?

karena saya suka anak kecil.

akhirnya saya gendong dia, saya ajak ngobrol.

“sayaang.. sayaang namanya siapa?”

dan, si bapak cuman senyum dari kejauhan.

sumpaaaah… saya sempet berpikir : si bapak duda, terus nanti si bapak naksir saya gara – gara anak nya tiba – tiba nempel sama saya (iyah, saya kebanyakan nonton sinetron plus baca novel nih sepertinya). belum sempet khayalan itu berkembang lebih liar lagi, ada ibu – ibu dateng menghampiri. dan itulah ibu si dede’ yang ada di pelukan saya.

saat ibu itu ngeliatin dede’, dede’ itu terdiam sesaat… sebelum mengulurkan tangan, minta gendong sama ibu. dan setelah kembali ke pelukan ibu nya, dede’ itu cuman ngeliatin saya.

saya jadi semakin pengen punya anak.

hahahahahahaa….

senyum nya anak - anak itu selalu menggemaskan yah?

bikin pancake ajah belum bisa, mau punya anak.

cerita ketiga

saya lagi tergila – gila sama lagu nya Frau. telat mungkin. karena saya baru nemu lagu ini kemaren. dan kemaren ‘dek Frau udah saya suruh nyanyi 24 jam. sama nasibnya kayak mas sandy kemaren.

Merakit mesin penenun hujan
Hingga terjalin, terbentuk awan
Semua tentang kebalikan
Terlukis, tertulis, tergaris di wajahmu

terlukis, tertulis, tergaris di wajahmu… seperti saat aku menggaris alismu, aku mencoba menghapal letak alismu, menghitung jarak alis yang satu dan yang lainnya.

Keputusan yang tak terputuskan
Ketika engkau telah tunjukkan
Semua tentang kebalikan
Kebalikan di antara kita

Kau sakiti aku, kau gerami aku,
Kau sakiti, gerami, kau benci aku
Tetapi esok nanti kau akan tersadar
Kau temukan seorang lain yang lebih baik
Dan aku kan hilang, ku kan jadi hujan
Tapi takkan lama, ku kan jadi awan

yah, ini lagu patah hati. saya sedang tidak patah hati. tapi saya sedang sangat senang mendengar suara ‘dek Frau. mungkin karena saya berharap bisa merakit mesin penenun hujan. atau, mungkin karena saya ingat senyum seseorang saat bait itu dinyanyikan.

Lagu itu, didengarkan dengan hujan di luar jendela, sendirian, dan secangkir kopi. hmppph…. membuat alam imajinasi saya liar berlarian di antara ilalang. sihiran nada – nada nya mampu membuat saya benar – benar tenggelam dalam khayalan.

norcalblogs.com


padahal, saat seorang kawan bertanya: “tau Frau?”Β  beberapa bulan yang lalu, saya geleng – geleng kepala. karena saya gak tahu. dan, saya baru tahu dia sekarang. ah, soal musik indie ini saya benar – benar ketinggalan. seolah – olah kawan – kawan dari indie akan bertanya; “where have you been sih?”

saya menulis ini butuh waktu yang cukup lama. ternyata menceritakan ulang itu butuh beberapa hal lebih yah.

maaf untuk kawan saya yang tadi malam nikah. suwer. saya minta maaf banget untuk keteledoran saya itu.

33 Comments

Filed under [drama] lepas

33 responses to “malam minggu punya cerita

  1. (Maaf) izin mengamankan PERTAMAX dulu. Boleh, kan?!
    Amplopnya ditunggu lengkap dengan denda keterlambatannya.πŸ˜†

  2. Eh ternyata hoby ke kondangan juga ya

  3. ais, ceritamu menarik sangat …πŸ™‚
    paling menarik ‘cerita kedua … hmm kapan ya?πŸ˜‰
    selebihnya, saya yakin siteman tidak mengharapkan ‘amplop tapi do’a dari mu …πŸ˜€

    • kang jaya….. nanya kapan? secepatnya yah Kang. doakan saja. hehehhee *ngarep*
      amiiiiiin.. doa buat kawan saya itu udah saya sampaikan langsung juga sama si kawanπŸ™‚

  4. suka postnya
    salam hangat dari blue

  5. kenapa si anak itu gak diembat bawa lari aja..?

  6. bhiberceloteh

    huahahaha….πŸ˜†
    kebayang tuh groginya kaya gimana pas ngelewatin penerima tamu.. hihihihhi:mrgreen:

  7. Cerita Pertama …
    itu namanya …
    Makan Enak Gratissss

    hahahaha

    salam saya Is

  8. he….he….he.
    kalau saya jadi mantennya..
    saya mau ngecekin buku tamu..sama ngecekin angpao.. (^_^)
    yang belum ngisi angpau kudu ngisi..

    say, aku malah gak tahu dek frau siapa.. (^_^)

    aku juga suka sama anak-anak..lucu..lucu mereka..πŸ˜€

  9. Semua kan ada saatnya ya gak termasuk punya anak hehehπŸ™‚

  10. amplop amplop.. jadi bener2 gak masukin sampe akhir nie.. hahahaha

  11. kondangan malam minggu, hihi…
    buruaann nikah biar punya dede’ nggemesin…
    eh, dede’nya kayak aku waktu kecil lho, chubbi, nggemesin, senyumnya menawan, hehehe:mrgreen:

  12. wien

    amplopnya ga penting..yg penting isi amplopnya nyampai ke tempat tujuan πŸ˜€

  13. frau itu siapa dek?
    *aku patah hati*

    • patah hati kenapah kak? kemaren senang katanya.
      Frau itu penyanyi indie dari jogja kak.
      aku juga baru tahu dia. lagu nya bagus kak.
      dan FYI, lagu patah hati..
      sapa tahu kakak mau dengerinπŸ˜€

  14. nana

    cerita ketiga: frau itu apa?judul lagunya apa?wkwk

  15. Pingback: kalau saja ada yang bertanya « dramaLand

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s