bapak saya bukan presiden…

begini ceritanya;

ibu cantik dengan handphone di tangan menghubungi suaminya yang memang sehari – hari tidak tinggal bersamanya:
“malam ini pulang jam berapa pah? ini ada anaknya udah dateng loh dari kemaren…”

“…..”

sang bapak menjawab dengan sesuatu yang tidak ditangkap oleh indera pendengaran penulis.

“jadi gak bisa pulang cepet malam ini?!?!”

“…”

” ya udahlah…”

klik. handphone di tutup, dan ibu cantik tersebut menyampaikan kepada penulis :
“bapak masih rapat. gak tahu rapat sampai jam berapa. udah, gak usah ditunggu. kita makan duluan aja yuk?”

* * *
ibu : mamah saya
bapak : bapak saya
penulis : saya

* * *

begitu lah kondisinya. bapak saya memang tidak tinggal di rumah di kesehariaannya. karena tempat beliau bekerja saat ini terhitung cukup jauh dari rumah, bapak memutuskan untuk menyewa kamar kost di deket kantor. dan pulang ke rumah hanya di kala weekend atau ada urusan di kantor pusat di “jakarta”.

bapak saya jarang di rumah.

dari kecil saya sudah sering merasakan itu. tapi bapak juga yang menjadi orang nomor satu yang meminta saya pulang ke rumah tiap kali saya libur. dan menjadi orang yang paling jarang juga saya temui di rumah saat saya pulang.

bukan alasan memang menjadikan itu semua ke engganan saya untuk pulang. bapak saya mencintai saya. saya paham itu dari cara beliau meminta saya untuk pulang.

namun jujur, saya juga sering kecewa saat tahu bapak tidak bisa selalu ada saat saya pulang ke rumah. sibuk rapat ini, rapat itu, kunjungan ke sini, kunjungan ke situ.

alhamdulillah, bapak saya bukan presiden.

jadi masih bisa untuk di bujuk makan es duren di ujung komplek. doain yah. semoga besok bapak saya gak sibuk.

* * *

masih bisa di ajak karokean lagi!

* * *

oh iya, catatan buat diri sendiri :

orangtua saya saja yang bersama-sama untuk 30 tahun lebih ; dan mamah saya pun siap sedia menelan kekecewaan mendengar kata – kata “tidak jadi” di tiap rencana yang telah di buat.
coba pikir, selama 30 tahun… bukan malam ini saja kan mendengar kata – kata itu?

jadi, “tidak jadi” dan “tidak bisa” punya pria mu itu belum ada apa – apanya.

so, es duren?

About these ads

18 thoughts on “bapak saya bukan presiden…

  1. dan.. beberapa menit setelah tulisan ini saya publish. bapak saya pulang.

    ternyata baru ada rapat sama ketua2 RW di tempat beliau bekerja. dan, mamah saya berujar : “baru rapat sama RW udah sampe jam segini. gimana jadi presiden yah…”

    hahahahahaha..

    alhamdulillah, bapak saya bukan presiden

  2. heheheheee… untg yah bukan presiden..(maaf ya bwt anaknya presiden) mari kita berusaha mengerti bapak kitaa.. kan bapakmu sibuk rapat demi membiayai keluarganya jugaaa..apalagi bapakku..pulang staun skali (untg skrg dah pensiun y) nanti ada saatnya kok..

    bapak jg sedih sbnrnya ninggalin anak/istrinya,,pengennya deket2 mulu..pengennya lgsg melihat pkembangan anak2nya,,deep inside bapak tu nyesel ga bs melihat pkembangan anak2nya..tp skali lagi..bapak mlakukan itu buat klrganya jugaa.. things that we need to understand.
    yes,,we love our Dad….

    N thx God jg Bapak kita bukan presiden..heheheheee :P

    • yes… absolutely… we love our dad
      thanks for the note anyway sist….

      itu membuat dirikusadar bahwa bagaimanapun.. bapak memang mencintai kita ;)

  3. Sudah sangat lama sekali saya tidak melihat ayah saya. Terakhir saya lihat saat saya berusia 4 tahun. Jangankan untuk makan es duren, mendengar suaranya saja tidak bisa. Tapi saya percaya, ayah melihat saya dari sana.

  4. Saya juga pernah mengalami seperti itu nduk. Keluarga di Surabaya-saya di Jakarta. Akhirnya saya masuk anggota PJKA-Pulang Jum’at Kembali Ahad.
    Kini malah saya kebanyakan dirumah karena dah pindah PT.TIMAH, Pensiunan Tentara Tnggal diruMah he he he.
    Anak-cucu sudah tersebar kemana-mana, kekampung maupun kekota.
    Tinggal saya dan isteri, untung ada kamu nduk.Pulanglah ke Surabaya-pasti akan ketemu kami berdua.
    Salam hangat dari Surabaya

    • wuihhh.. udah lama saya gak maen ke surabaya pakde.
      pengeeen main ke sana lagih,

      tapi pakde seru yah… jadi pegawai PT TIMAH dan memanfaatkan waktu dengan menjelajah dunia maya. seruuu…
      coba bapak saya bisa saya ajarin buat menjelajah dunia maya yah…

  5. Alhamdulillah.. adl ungkapan rasa syukur yg tiada tara.. wlaupun jarang ktmu yg penting qt tau bhwa qt selalu dihatinya (di hati ayah tercinta) salam knal.. :D

  6. Senasib…
    dulu.. dulu nih… BoNyok, pergi kekantor sebelum gw bangun, n pulang setelah gw tidur…

    sabtu minggu meeting luar kota, n sukseslah menjadi asing sama mereka.

    Dulu, dulu nih…. suka iri ama temen yang bisa akrab ama BoNyoknyah.. ihihi…

    Tapi thats life, dengan begitu kita bisa merasakan nikmatnya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s