membuat janji sama diri sendiri…

Menepati janji itu ternyata susah juga yah. Apalagi janji terhadap diri sendiri. Kaya saya nih… beberapa bulan yang lalu saya janji sama diri saya sendiri buat rajin nulis. Bukan, bukan buat pamer keluhan atau pamer kehidupan, tapi buat arena eksistensi diri saya saja sebagai seorang manusia, dimana saya ingin berbagi pemikiran, perasaan, atau apapun itu. Syukur – syukur dapat teman – teman untuk berbagi.
Tapi nyatanya apa? Sudah beberapa hari belakangan ini saya jarang banget (kalau gak malu dibilang gak pernah) buat buka – buka blog. Boro – boro untuk di depan komputer dan mulai menulis. Untuk membuka wordpress aja saya tidak menyempatkan diri. Kalau blog ini adalah manusia, dia bisa berbicara, saya yakin dia bakal marah karena saya melanggar komitmen yang pernah kita sepakati bersama. Saya bagaikan pepatah habis manis sepah dibuang. Waktu saya bengong – bengong bergembira tanpa kegiatan, saya sering berkeluh kesah dengan blog ini, tapi giliran saya punya kegiatan, saya seolah – olah lupa pada ini blog. Hufff…. Jahat juga saya ini?
Padahal, saya ini Cuma melanjutkan kuliah. Cuma kuliah prapasca pulak, yang ‘Cuma’ 18 sks perminggu. Saya benar – benar menjalankan tugas sebagai mahasiswa. Bukan, bukan disambi dengan berkarya lewat lukisan seperti teman sekelas saya, saya bahkan belum berkeluarga juga, jadi ndak perlu repot meluangkan waktu untuk bermain dengan anak – anak saya, bukan seorang istri juga yang harus menjalankan kewajiban sebagai seorang istri. Saya cuman mahasiswa!!
Ya ampuun… apa aja kerja saya ini??
Membuat janji dengan diri sendiri memang sering saya lakukan, sering juga saya langgar. Niiih… baru aja saya lakukan. Saya dulu pernah berjanji untuk gak ikut – ikutan minum kopi n*sc*ffe classic dengan sedikit aer dan satu setengah gula sendok –sebuah racikan favorit dari seseorang yang mampu membuat saya bergerak pertama kali untuk membuat kopi bagi seseorang-, tapi gara – gara saya kangen sama momen dimana saya membuatkan kopi untuk dia, malam ini saya menyeduh kopi seperti itu (persis, dengan satu setengah gula sendok, dan sedikit aer yang mendidih, di gelas kesukaan dia itu).

gelas favorit nya...

gelas favorit nya...

Berhubung dia nya gak ada, akhirnya saya minum deh kopi itu…
Padahal, suatu hari lalu itu saya pernah berujar sama diri saya sendiri untuk gak akan minum kopi kaya gitu. Gara2 nya saya pernah mules2 waktu iseng nyoba kopi dengan racikan itu. Daan…. Terlepas dari mules atau tidaknya saya nanti (kopi itu baru tandas beberapa menit yang lalu), tetap saja saya melanggar janji terhadap diri sendiri.
Rasanya nih, saya selalu punya excuse untuk memaafkan diri saya yang melanggar komitmen terhadap diri sendiri. Selallllu ajjja ada alasan yang saya karang – karang buat melanggar semua itu. Mekanisme pertahanan ego- kah? Hmph.. kalo opa Freud masih hidup, mungkin saya bisa bertanya sama beliau.
Ccck…..ccck… *geleng – geleng kepala*
Gimana saya bisa menghargai diri saya sendiri sih kalau membuat komitmen terhadap diri sendiri saja saya gak bisa?
*another private speech yang saya lakukan di kamar saya, di tengah teori – teori belajar ini*

Herraan… di antara cognitive learning, behaviorism, classical conditioning, kenapa cuman Vygotsky dan private speechnya yang nyangkut di otak yak?

6 Comments

Filed under [drama] lepas

6 responses to “membuat janji sama diri sendiri…

  1. (maaf) izin mengamankan PERTAMA dulu. Boleh kan?!
    Betul sekali. janji sama orang lain saja sering kali dilanggar apalagi janji sama diri sendiri.

    • ais

      yg benar tuh janji sama diri sendiri saja susah,apalagi sama orang lain,
      atau..
      Janji sama orang lain saja susah,apalagi janji sama diri sendiri
      ?
      Hehehehe..

  2. tadi siang saya liat film “home alone 2” ada percakapan kevin dan wanita teman barunya (lupa namanya, itu tuh yg suka burung merpati)
    kevin : aku akan selalu mengingatmu
    wanita : jangan berjanji, klo kamu sulit untuk menepati

    saya pun mengakui, betapa sulit berjanji kpd diri sendiri..🙂

  3. ais

    “jangan berjanji kalau kamu sulit menepati”

    padahal kang, saya ini termasuk wanita tukang tagih janji banget.Harus nya sebagai si tukang ingkar janji, saya ini harus maklum yah kalo ada orang yang ingkar janji.Tapi kenapa saya enggak pernah maklum yah?
    Hmph..

  4. jadi inget ceritanya Agil dulu… Tiap pagi dia rajin minum kopi, buat jadi pemicu supaya bisa boker, hahaha…

    aku juga sering tuh mbak melanggar janji.. Dulu pernah berkomitmen buat renang rutin tiap minggu, supaya badan lebih berisi. Tapi akhirnya ga pernah terlaksana sama sekali.. hehe.. jadi malu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s