kawan lama ku….

Membuat saya sadar. Kehidupan saya berputar lagi. Dengan dunia saya yang baru, teman – teman yang saya kenal juga baru, jadi teringat kata – kata my 24 to 4 pada suatu pembicaraan kita;
“ kalau kita mendapatkan sesuatu, kita pasti akan kehilangan sesuatu. Begitu juga kalau kita kehilangan sesuatu, yakin deh kita mendapatkan sesuatu juga…”
Ceritanya begini..
Saya sadar banget, belakangan ini saya jarang ngeluangin waktu buat seorang sahabat. Seorang sahabat yang sudah nyaris dua tahun belakangan ini menjadi partner in crime saya. Yah.. kamu mungkin bisa menebak.. sahabat itu adalah si ari. Saya jadi jaraaaaaang banget sms dia, atau pun maen ke kost an dia. Buat nongkrong aja udah jarang banget. Padahal, kalau di ingat – ingat dulu…. Saya sama dia udah kaya pasangan lesbi yang bukan hanya sering ketemu, tapi juga sering telpon2an. Ada satu masa isi hape saya penuh dengan sms – sms bodoh dari dia.
Dia sahabat saya yang menyenangkan, tempat berbagi ide jahil dan ide nakal yang mungkin gak saya dapatkan di orang laen. Dia tahu banget sisi jahat saya yang gak diketahui orang lain. Aib – aib saya waktu ngejar – ngejar pacar saya pun dia tahu, dia juga tahu sampai dimana titik nakal saya berada. Hehehehehehe… bukan dia kok yang ngajarin saya nakal, saya udah nakal dari dulu nya sebelum ketemu dia, Cuma sama dia aja saya berani mengeluarkan sisi nakal saya ^_^
Satu lagi sahabat saya yang lagi saya rindukan adalah wawa, itu panggilan sayang saya ke humate tercinta saya. Sudah beberapa bulan ini dia Praktek Kerja Profesi di Jakarta. Sejak gak se rumah sama dia, saya jadi kehilangan banyak moment sama dia. Kehilangan saat – saat dia mau berangkat ke kampus dan ngebuka pintu kamar saya dengan biadab, saat dia ngerengek minta dianterin nyari baju, saat saya bisa dengan leluasa teriak – teriak manggil dia kalau saya dapet gosip baru (gosip tentang temen sekampus, pak RT kita sampe gosip artis… sama dia mah hayook aja…) dan berniat berbagi bersama dia, atau saat misuh2 sama dia yang sering lupa matiin lampu kamar mandi… hufff… saya benar2 merindukan itu.
Saya merasa kehilangan kedua sahabat saya itu. Padahal mereka tetap ada di situ buat saya. Mungkin kehadiran teman-teman saya yang baru cukup mengalihkan perhatiaan saya. Teman – teman saya bukan text book – text book yang tebal – tebal itu, bukan juga para psikolog ternama itu, melainkan teman – teman sekelas yang membuat hari saya cukup berwarna (dari yang heboh mau update bluetooth, si pembaca kartu tarot, sampe ustadz yang kental berlogat madura)
Jadi ingat kata2 mutiara jaman saya SD :
Jika dapat kawan yang baru, kawan lama jangan dilupakan
*garuk2 kepala, mencoba mengingat, itu kata2 mutiara lengkapnya gimana yak?!?*
saya gak membuang sahabat – sahabat saya, hanya saja proses asimilasi ritme ini benar – benar belum berjalan cukup lancar…. Saya belum mau kehilangan my partner in crime saya,
Hufff…..
Life goes on, tapi bagaimana kalo ada satu masa yang kita rindukan dari masa yang tidak seirama tersebut?

saya mulai melupakan teman2  sayaa...

saya mulai melupakan teman2 sayaa...

Leave a comment

Filed under [drama] sekitar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s