pengen update blog!

saya pengen update blog, tapi lagi gak punya ide apaan….

saya sibuk…

sibuk ngomelin Mr.X,
sibuk ngerjain tugas,
sibuk jalan – jalan…

ahahahahahahahahahahaha….

sibuk jalan - jalan

Advertisements

udah ada yang sebel sama kamu?

Lilik dan saya
Lilik dan saya

namanya Lilik riandita. Dia itu sahabat saya waktu S1. satu – satu nya sahabat saya yang betah jadi temen saya di kampus. hehehehehe… tadi siang saya ketemu dia.

setelah 2 tahun gak ketemu, dia di tengah – tengah nostalgia kita, dia nanya :
“gimana, temen – temen kuliah mu yangbaru udah ada yang sebel sama kamu? kamu kan ngeselin jadi orang. udah jutek, kalau dikasih tahu ngeyel lagi”

hmph…

jadi paham yah kenapa Mr.x bertindak seperti itu…

huahahahahahahahahaha…
berhenti ngomongin 24 to 4, malah ngomongin Mr.x

πŸ˜‰

(sekarang) Mr.X balik jutek

kawans, sudah saya ceritakan yah soal Mr.X?
dan bagaimana akhirnya itu semua menjadi sesuatu yang harus seperti itu…..

hari ini ada kisah lain lagi dari Mr.X, saya bertanya sama dia *dengan nada yang baik loh*
“gimana, tugas kamu udah selesai?”
maksud saya juga baik kok… udah lewat berapa hari dari hari terakhir mata kuliah tersebut, dan dalam beberapa hari lagi mata kuliah tersebut akan tiba, dan kita pun harus siap untuk presentasi (lagi). jadi saya nanya sama dia; eh dia jawab udah… dan bla dan bla… dan bla…

akhirnya saya cuma ngopy soft file punya dia. nah setelah itu, saya sadar kalau saya sekelompok sama Mr.x untuk mata kuliah yang berbeda. bagian saya pun sudah saya rampungin untuk mata kuliah ini. saya kasih tahu ke teman kelompok yang lain, yang menganjurkan saya untuk menggabungkan materi saya dengan materi Mr.x

saya meminta flashdisk Mr.x, dan dia melempar *yah benar* dia melempar flash disk ke meja saya, sampai teman – teman sekelas nengok. saya ambil aja itu flash disk, saya pindah tugas yang sudah saya kerjain ke flash disk dy. saya kembalikan flash disk dy, dengan menaruhnya di ujung meja.

saya merasa harus introspeksi diri.
kenapa dy ampe segitu nya sama saya? apa dy msih tersinggung sama sikap saya?
*yah, saya pernah mentertawakan dy karena dy tidak paham sama apa yg dy tulis*
tapi menurut saya fatal. harusnya kamu bisa paham sedikit dengan apa yang kamu tulis, bukannya berangkat dari nol dan asal copy paste dari berbagai sumber. toh kita udah kuliah, pra pasca pulak, bukan anak SMA yang kalau bikin tugas berdasarkan kuantitas, kualitas lah (agak saya ragukan juga statement saya, secara anak SMA jaman sekarang udah pinter – pinter juga). biar sedikit kalau berbobot, kalu kamu paham betul jauh lebih baik daripada kamu menulis banyak gak ada sedikit pun yang kamu pahamin

itu kan saya lakukan karena dy juga. Dy salah. di mata saya dy menyulitkan dan menghambat. dan itu harus dirubah

dan sekarang, dy kasar sama saya. apa cara saya yang salah yah ‘negor’ dy?

saat kelas B kehilangan ke’ceria’ an-nya

Saya lagi nginep di rumah temen saya. Sebut saja dia mawar (huakakakakakakak… jadi berasa kisah apppa gitu…).

Salah satu dari teman sekelas saya yang belakangan ini (merasa) kehilangan akal, sebut saja dia minah. saya dan teman saya yang lain lagi, sebut saja uwi lagi nginep di tempat minah malam ini. nggarap tugas. entah sejak kapan, kita bertiga udah kaya trio penggarap tugas. kita gak maksud nge gank, tapi entah sejak kapan …. saya, uwi dan si minah sering bareng bwt nggarap tugas. Padahal kadang tugas yang kita garap ini beda kelompok, kadang malahan saya nggarap tugas pendidikan, uwi nggarap abnormal, si minah nggarap ladang kepribadian, tapi kita seneng ajah ngumpul di satu tempat, saling ngeliatin yang laen ngerjain tuugas. serasa termotivasi gitu.

tunggu…. saya bukan mau cerita itu actually. saya mau cerita soal kelas prapasca saya yang mulai menumbuhkan gejala2 ke aneh an. Dulu kelas saya bisa dibilang kelas yang ceria. mirip taman bermain kanak – kanak. Kalau lagi break istirahat, anak – anak sekelas (agak canggung mengistilahkan anak – anak, secara temen2 sekelas saya gak ada yang ‘pas’ dengan sebutan anak – anak) pada keluar ke lorong, ngerumpi, atau gak tetap di kelas, ngobrol dan ketawa – ketawa heboh sambil dengerin musik dari laptop kelas. pokoknya bener – bener berkebalikan lah dengan kelas A di ruangan sebelah, yang saban istirahat muka mereka menghadap ke laptop dan pasang tampang serius.

tappi itu tidak berlangsung lama, kelas B kami sekarang sudah kehilangan ke ceria an taman kanak – kanak kami. Sejak para dosen mulai menagih ( dan memberikan terlebih dahulu sebelumnya) tugas – tugas yang full off pressure.

bukannya tidak menikmati, hanya saja (lagi – lagi) berbincang mengenai kualitas VS kuantitas..

kawan, percaya deh… masih banyak yang mau saya ceritakan. tapi saya sudah benar – benar mengantuk. dan lagi, esok pagi saya ada kuliah pagi (salah satu efek di ajar sama dosen yang cukup aktif : banyak agenda internasional yang mengharuskan beliau terbang ke luar negri, dan membuat jadwal kuliah di obrak -abrik –> alasan kenapa tugas pun menjadi ketat dalam deadline.

once again, this is Life, honey…. full of deadline

kedua temen saya yang mulaiiii
kedua temen saya yang mulaiiii

belajar dari anak kecil

hari ini saya ketemu sama anak kecil, namanya eka, kelas 3SD. saya kenal sama dia gara – gara nganterin sepupu saya pulang ke kostnya. anak kecil ini ternyata anaknya tetannga dari kost-kostannya.

Nah, udah gitu… saya kenalan sama dia
“nama kamu siapa dek? kenalan yuk….”
“eka…”
*saya ngajak salam*
“ais”
*si dia menerima uluran tangan dari saya, saya kegeli-an,gara2 di telapaknya ada permen*

“loh, ini permennya buat mba?”
*dia ngangguk2..*

trus, dia ngasih permen satu lagi. saya bengong. kok dapet permen ampe dua. nih anak baik banget.

“kok mba dapet permen dua?”

dia langsung nunjukin dua permen di tangan dia,
“aku juga punya dua”

tuing. tuing. tuing. anak kecil , punya permen empat, dikasih dua ke saya yang lebih tua daripada dia. saya bengong. tersentuh.

kok bisa dia berbagi seperti itu yah?

saya dan eka
saya dan eka

akhirnya,

kuliah tadi dibatalkan. iyah bener. kuliah yang bikin saya emosi sama si Mr.X gara – gara tugas bagian dia belon dirampungin.

jadi, tadi pagi – pagi saya berangkat dengan optimisme cukup besar buat ‘merebut’ hari ini. yah, agak sombong sih…. tapi saya berpikir bahwa saya bisa dan materi sudah saya kuasai, jadi saya bisa melakukan dua presentasi sekaligus
*sombongnya*

nah…. presentasi yang pertama tuh saya dan kelompok (berbeda dengan kelompok Mr.X yang saya sebut sebelumnya) bisa kami lewati dengan (alhamdulillah) cukup baik.

dan jam setengah4 tadi, harusnya kelas kami di ‘undi’…. kelompok mana yang akan presentasi. Saya bisa dan paham sama materi bagian saya dan materi temennya Mr.X (temen sekelompok saya yang lainnya –> kita sekelompok ada tiga orang), dan saya siaaaaappp buat maju presentasi membawakan materi kita berdua.
tapppi, kita sekelompok ada tiga. bukan dua.

dosen akhirnya mengundurkan jadwal presentasi yang pertama, karena saat ibu dosen bertanya ; “ada yang sudah siap?” tidak ada yang tunjuk tangan.
padahal, saya mau tunjuk tangan. Tapppi… apa iyah saya siap dijutekin sama Mr.X?

akhirnya diundur, dan kelompok saya gak maju minggu ini.

saya langsung BT. sayyya suddah siaaapppp!!!!

tapi yah mau gimana lagih? masa iyah saya mau maju sendirian.

hidup ini kan gak boleh egois. ya kan sa?

.aiSaRiaNi.611

hufff… semangaat deh,

begini ,

maksudnya saya gak mau ngomongin orang kok. beneran deh. tapi saya mau curhat saja sama kamu. Saya tahu, kamu gka bakalan ember dan bilang ini ke siapa – siapa, apalagi sampai ke telinga nya dia.

saya lagi sebel sama seseorang, jangan tanya siapa, yang jelas dia itu orang yang lagi ada dalam lingkungan pergaulan saya sehari-hari. tau gak kenapa saya sebel sama dia?

karena dia gak tahu caranya beradaptasi.
loh? kok?

pernah kan kita ada dalam situasi dimana kita harus berpikir dengan cepat, mengambil keputusan dengan cepat, tapi kawan di sebelah kita malah tidak menyadari akan kegentingan situasi yang terjadi?

contoh :
besok ada mata kuliah yangmengharuskan masing2 kelompok mempersiapkan diri untuk presentasi, karena dosen tidak memberitahu kelompok mana yang akan maju.
sedikt panik. kenapa?
karena nilai mata kuliah ini bergantung pada presentasi ini. hanya bergantung pada presentasi ini. sibuk lah saya menyiapkan materi bagian saya. dan 1/3 materi yang dipegang MR. X, belum saya pahami sampai saat ini. Hufff…

ngerti gak sih apa yang saya maksud?

kata kakak saya, lingkungan kerja nanti akan membawa kita kepada orang2 yang tidak sesuai dengan kita…

well.. that’s life…

*ini cerita pendek, sedikit kenyataan*

hufff…..