…Lebaran kedua!

terkapar di rumah. lebay menghadapi hari kemaren, setelah seharian nemplok dari rumah saudara yang satu ke saudara yang laen…

saya udah bikin postingan via hape tercinta kemaren… tapi kok ga masuk yah ternyata? apa saya salah pencet yak?

anyways, saya ulang lagih yah..

di iringi ikhlas, maaf menjadi sangat indah di ucapkan, dan membuat hidup menjadi lebih ringan, tapi kenapa sulit untuk dilakukan yah?
hmph…. dan kenapa harus menunggu moment lebaran yak buat melakukan itu dengan sungguh-sungguh?
yups. ais ariani mengucapkan selamat lebarab! mohon maaf lahir dan bathin buat semua kawan yang pernah tersinggung dengan saya. saya paham, saya cuman manusia biasa yang (seperti kita ketahui bersama) jauh dari sempurna….
pasti pernah lah saya menyinggung hati. makanya saya meminta maaf. beneran. buat semua orang. termasuk kamu-kamu yang merasa saya block dari FB saya, kamu – kamu yang panas kuping nya saya maki-maki di belakang, kamu – kamu yang saya tertawakan dan saya bodoh-bodohi bersama teman-teman saya, kamu – kamu yang pernah saya sebut sebagai b*t*h, kamu – kamu yang tanpa ampun saya judge dengan semena- mena, kamu – kamu yang ngirim sms gak saya bales (karena saya lagi gak ada pulsa loh, makanya gak saya bales), dan buat kamu – kamu yang merasa ter abaikan oleh saya belakangan ini, kamu – kamu yang pernah menjadi tokoh dalam blog ini (percaya lah… sejauh ini tokoh-tokoh dalam blog saya nyata. se nyata idung ade saya yang gedhe itu), buat kamu – kamu yang secara personal tersinggung dengan kejutekan saya, kamu- kamu yang merasa kan sifat munafik saya….
buat semua salah saya deh… heheheheheehhehe. tulus. beneran.
dan, dengan segenap kekuatan, lebaran kali ini saya juga berusaha memaafkan semua nya, termasuk dendam saya sama kamu….
bismillah, semoga saya jadi lebih lapang.
amiin…

...minta maap juga buat kamu, angka (ku)
...minta maap juga buat kamu, angka (ku)

ya sudah, saya mau berburu minuman bersoda dan makanan lainnya.
balas dendam dan hajaaaaaaaaaaaar…!!

Advertisements

Lebaran kali ini (mungkin)

barusan saya malah curhat di notes. Abis di publish, saya baru inget kenapa gak curhat di blog aja sih??

Ya udahlah, saya mau cerita aja nih. Beberapa menit yang lalu, mamah saya nelpon. Ngasih tau kalo lebaran nya hari minggu tanggal 20. Saya kaget. Tadi malem temen saya juga ngasih tau nya begitu. Saya agak2 gak percaya, tapi gak bisa ngebantah. Sejak area depan tipi dimonopoli agiL, saya jadi jarang nonton tipi. Jadi agak2 buta informasi. Jarang pula saya on-Line belakangan ini, makin dikit lah inpo nya yang masuk. Maka nya kaget juga denger soal KD dr temen sekelas yang katanya cerai,trus Zaskya yg katanya udah nikah,
halah…opo to iki.Malah mbahas ra’ nggenah..

Iya,mamah saya ngasih tau lebaran nya tanggal 20.Padahal saya pesen tiket tanggal 19.Untung nya tiket pagi yang saya pesen…

Tapi gmana yah, sejak 9tahun terakhir gak tinggal bareng orang tua, baru kali ini saya pulangnya mepeet bgt sama lebaran. Sedih. Krena gak bisa ngerasain sahur sama bapak, mamah, kakak, agiL, dan siapa pun anggota tambahan yg ada di rumah. Tapi gak lebih sedih dibandingin Lebaran saya tahun kemaren, saat bapak dan mamah saya lebaran di kampung halaman bapak saya di flores. Dan saya,plus agiL plus kakak memilih merayakan di tanah jawa. Ade saya tetap pulang ke rmh orangtua dan meratapi nasib lebaran d sna cma b’3 dgn sodara2(jauh) saya, saya memilih lebaran di purwokerto sama om saya, dan bahagialah kakak saya yg untuk pertama kalinya lebaran dgn status sebagai suami..

Sedihnya pas bagian mamah saya nelpon, terus bilang maaf lahir bathin… dan, pas bagian pulang sholat ied,keluarga om saya sibuk salam2an dan sungkem2an..Ke inget ortu,dan tangan yang tak sampai menggapai tangan mereka tuk meminta maap.

Huff,agak lebay yak. Mengingat, banyak juga kawan saya yang lebaran kali ini mungkin menjadi lebaran entah keberapa yang tidak dilewati bersama keluarga..

Pentingkah Lebaran bersama orangtua?
Yah,saya masih sangat merasakan sensasi nya,
bukan karena baju baru atau angpaunya.Karena saat kedua hal tersebut sudah hilang, saya tetap menanti Lebaran dan tradisinya,dan juga kehadiran orang tua saya
Apapun…

Xpesially for someone out there : Lebaran kali ini, pasti beda kan buat kamu?Hope you enjoy the moment…

Carpe diem!

Beberapa jam lagi,saya bakal melewati hari yang paling berat minggu ini.Akibat euforia lebaran, kelas saya dan dosen nya bikin jadwal ajaib bgt..Biasa nya sehari cuma ada kuliah 2 mata kuliah,
rabu besok bakal ada 4mata kuliah. Dari jam 8 pagi hingga jam 5 sore. Okeh, kampus saya ga kejam – kejam bgt..di antara jam-jam itu akan ada istirahat. Tapi bwt kelas kami yang biasa ‘melek’ jam satu sampe jam 5lebih, itu agak2 menakjubkan.
Makanya udah agak heboh dan agak lebay dari hari senin kemarin..

Dan, saya… Si manusia pelor ini,jam segini bukan nya tidur, malahan asyik membuka mata dan berselancar..

Euforia liburan sudah sangat terasa di kelas.Tapi tidak bagi diri saya,hari saya masih cukup lama buat kumpul sama keluarga saya,hari sabtu besok saya baru mudik [sory,meminjam istilah itu,karena gak nemu istilah laen yang pas dengan ‘mudik’ saya besok.
He3

saya kangen teman-teman saya, kangen kumpul Geng Terban dan bermain tepok setan sama mereka. Gak tahu kenapa, pulang dari hang out saya sama teman saya tadi, saya ngerasa rumah ini sepi bgt yah.

Atau karena tadi abis ngomongin mereka sama teman saya?

Entah, saya hanya merindukan mereka, sungguh…

Tapi, dengan semua nuansa mellow di hati saya dan ketidaksanggupan saya untuk menutup mata sekarang, saya punya tekad kuat dalam hati : Carpe diem!

ergkh,nyambung gak yah?
Ah, tak apalah.. yang penting maksud saya ke dalam diri saya sendiri positive

πŸ˜‰

saat ini akan meninggalkanku,

Al Qur’an itu terletak di sudut,
di sudut kamar ku….

berdebu.
terletak di pojok, tersudut

tersudut pula dalam hariku
dan hati ku

ya Tuhan, ampuni aku
bulan suci Mu berputar meninggalkan ku,
dan tak ada yang kuperbuat dengan khusyu’
ibdahku terganggu,
hati ku mengejar hal lain, yang lebih penting buatku
(rasanya)

ya Tuhan,
apalah yang lebih penting selain diri Mu?
(sebenarnya)

maaf,
maaf,
maaf,

pun tak cukup mengungkapkan sesalku…

*kata-kata yang muncul saat mengambil AlQur’an subuh tadi*

berbagi amalan.. Ini salah satu nya?

ya ampuuun…sudah lama skali rasa nya saya gak berbagi ke-lebay-an saya sama blog tercinta saya ini.

Bukan mau sok sibuk,tapi belakangan ini ritme hidup saya agak2 berubah.Tadinya cuma tidur-makan-tidur-ngemil-nongkrong-nulis-nyela orang,sekarang jadi agak2 variatif; jadi tidur-kuliah-pacaran-bersosialisasi [include the ‘nongkrong’ dan nyela orang,bedanya orang2 nya aja skarang jadi agak berragam-berusaha membaca text book.

Lumayan agak lebih variatif kan?

Cukup bikin ‘bengong’ time saya berkurang,

ada satu kejadian yang cukup bikin saya cengar-cengir,tadi pagi ada jadwal kuliah jam setengah8. Jadwal kuliah yang cukup ajaib buat kelas prapasca kami, secara tiap hari kami mulai kuliah jam satu. Dan, dengan agak sedikit norak saya bangun jam stengah8 kurang spuluh.Nyampe dengan aman damai jam stengah8 lebih sepuluh di kelas. Dan jam stengah9 an,dari ketua kelas kami memberitahu bahwa kuliah ditiadakan, karena dosen nya lupa kalau dia yang bikin jadwal stengah8 pagi itu…

Seru kan? Kami pun pulang dengan penuh senyum. Senyum gondok pastinya,