hari-hari menuju bulan agustus

bulan agustus selalu menjadi bulan istimewa buat saya. Karena ada tanggal 17 didalamnya. Yah, saya memang nasionalis yang kadang lupa lagu2 kebangsaan, mangkanya saya seneng banget sama tanggal itu. Tapi, disamping itu, tanggal itu sama kaya tanggal ulang tahun saya.

Ada kado ulang tahun istimewa yang saya persembahkan buat diri saya sendiri di hari jadi saya itu. Seminggu sebelum saya ulang tahun, saya akan kuliah matrikulasi buat persiapan S2 saya awal tahun depan. Horeh banget kan hadiah yang saya kasih buat diri saya sendiri? Status baru, di ikuti oleh kewajiban baru : bangun pagi. Makanya, dah dari hari senin kemaren saya berusaha keras bangun pagi. gagal semua. Kecuali tadi pagi. itu juga karena mas esa lagi inget saya, jadi nelpon saya dari subuh.

okeh, jadi saya sudah menyiapkan kado buat diri saya sendiri. Tapi saya bingung pas ada temen saya nanya, “mau kado apa?” waduh. saya udah berhenti membuat list mau kado apa sejak umur saya memasuki kepala dua. itu ada kaitannya sama ke enggan-an saya menghadapi ulang tahun saya. Hiks. saya tahu, waktu terus berjalan. seperti yang pernah saya bilang pas saya patah semangat dulu; klik klok.. waktu bukan kekasihmu yang setia menunggu dirimu yang sedang resah. dia akan terus berlalu tanpa memperdulikanmu. tapi sejak memasuki kepala dua, saya rada2 gimana gitu menghadapi ulang tahun saya. karena angka yang ada makin bikin saya ketampar. ga sebanding dengan prestasi dan karya saya yang saya peroleh. bayangkan.. di umur saya yang nyaris seper empat abad ini, saya masih sembunyi di ketek orang tua saya. terlalu nyaman dengan comfort zone saya. masih sering ngeluh. masih sering protes. kadang saya ngerasa usia saya ga sebanding dengan usia ke jiwa an saya.

emang ada bedanya? itu teori kepunyaan saya sih, bahwa tiap manusia punya umur ragawi, dan umur ke jiwa an. Duh, maap yah… saya baru mulai belajar psikologi, jadi saya belon tau kalau-kalau teori itu sudah ada di teori psikologi. tapi yang saya pahamin, umur orang itu terkadang tidak sejalan dengan ke dewasaan dia. ada anak SMA yang bisa ber sikap sangat dewasa, dan terkadang ada juga jiwa manusia-manusia dewasa yang berhenti di umur 15tahun. Itu mungkin saja kan?
gak ada yang absolut, termasuk pernyataan saya itu. lagi-lagi gak absolut.

dulu waktu masih kuliah (s1, saddap… jadi malu), saya ikut mata kuliah Metode-Metode Filsafat. Nah, di mata kuliah itu, kita dikenalkan Filsuf2, beserta pemikirannya, beserta metode beliau2 itu berfilsafat. Ada seorang tokoh (krik..kriik..kriik.. ini lah ke lemotan saya, saya bener2 lupa siapa namanya…somebody help me?) yang membagi waktu ke dalam dua bagian.
yang pertama adalah waktu yang sesungguhnya, dalam artian begini saya tidur dari jam tujuh sampai jam sepuluh, berarti saya tidur 3 jam.

yang kedua, untuk menjelaskan ini, saya bantu dengan ilustrasi. Pernah gak sih kita ngalamin, waktu yang berjalan sangaat lambat. Misalnya saja saat menunggu angkot, bis, atau menunggu giliran untuk di periksa di doketr. baru 10 menit ajah.. rasanya lamma banget kan? Tapi kalau 10 menit saat kita bersama orang2 terkasih (pacar, suami, istri, anak, sahabat,) pasti akan terasa sangat amat sebentar. 10 menit menunggu = 10 jam. 10 jam bersama orang2 terkasih = 10 menit. pernah merasakan? dan, menurut sang filsuf, waktu jenis kedua itu lah waktu yang sebenarnya. dan, itu berarti waktu yang menurut saya berjalan dengan sangat amat cepat dalam kurun waktu 5tahun terakhir ini, adalah waktu yang sebenar2nya. Jadi, tiap masing2 manusia itu, punya “waktu” – nya.

mudeng gak? apa mumet?

duh… pak djoko..maapkan saya menelantarkan MMF mu, jadi begini nih saat saya lagi sangat ingin berbagi jadi beribet ngejelasinnya.
semoga, kuliah saya yang besok lebih banyak menempel d otak saya ini. amiin..

OIA!!
bulan agustus juga special, soalnya esa-ku itu ulang tahuun!!
horeeeh…. saya dapet kado double
*loh?!?!*

About these ads

7 thoughts on “hari-hari menuju bulan agustus

  1. hiks..! liat komeng di atas dulu… bunda main sampe jogja… :)

    menjelang 17 agustus 1945 silam, ada peristiwa penculikan soekarno ke rengasdengklok. para pemuda sdh nggak sabar ingin segera membuat proklamasi kemerdekaan… lagi2 terbukti, org tua lbh bijaksana.. jumat pagi, jam 10 tgl 17/8/45… terdengar kami bangsa indonesia…dng ini…menyataken kemerdekaan indonesia…

    dan…semangat ais mirip para pemuda yg berkobar2 td… untuk mendapatkan kado double di bulan agustus nanti…

    *pak djoko manggut2*

    • hi3, iyah yah..kenapa yah?
      aku malah baru kepikiran skarang pak.
      tapi nanti bingung manggil nya apa…
      deka?
      wati? ;)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s