hari-hari menuju bulan agustus

bulan agustus selalu menjadi bulan istimewa buat saya. Karena ada tanggal 17 didalamnya. Yah, saya memang nasionalis yang kadang lupa lagu2 kebangsaan, mangkanya saya seneng banget sama tanggal itu. Tapi, disamping itu, tanggal itu sama kaya tanggal ulang tahun saya.

Ada kado ulang tahun istimewa yang saya persembahkan buat diri saya sendiri di hari jadi saya itu. Seminggu sebelum saya ulang tahun, saya akan kuliah matrikulasi buat persiapan S2 saya awal tahun depan. Horeh banget kan hadiah yang saya kasih buat diri saya sendiri? Status baru, di ikuti oleh kewajiban baru : bangun pagi. Makanya, dah dari hari senin kemaren saya berusaha keras bangun pagi. gagal semua. Kecuali tadi pagi. itu juga karena mas esa lagi inget saya, jadi nelpon saya dari subuh.

okeh, jadi saya sudah menyiapkan kado buat diri saya sendiri. Tapi saya bingung pas ada temen saya nanya, “mau kado apa?” waduh. saya udah berhenti membuat list mau kado apa sejak umur saya memasuki kepala dua. itu ada kaitannya sama ke enggan-an saya menghadapi ulang tahun saya. Hiks. saya tahu, waktu terus berjalan. seperti yang pernah saya bilang pas saya patah semangat dulu; klik klok.. waktu bukan kekasihmu yang setia menunggu dirimu yang sedang resah. dia akan terus berlalu tanpa memperdulikanmu. tapi sejak memasuki kepala dua, saya rada2 gimana gitu menghadapi ulang tahun saya. karena angka yang ada makin bikin saya ketampar. ga sebanding dengan prestasi dan karya saya yang saya peroleh. bayangkan.. di umur saya yang nyaris seper empat abad ini, saya masih sembunyi di ketek orang tua saya. terlalu nyaman dengan comfort zone saya. masih sering ngeluh. masih sering protes. kadang saya ngerasa usia saya ga sebanding dengan usia ke jiwa an saya.

emang ada bedanya? itu teori kepunyaan saya sih, bahwa tiap manusia punya umur ragawi, dan umur ke jiwa an. Duh, maap yah… saya baru mulai belajar psikologi, jadi saya belon tau kalau-kalau teori itu sudah ada di teori psikologi. tapi yang saya pahamin, umur orang itu terkadang tidak sejalan dengan ke dewasaan dia. ada anak SMA yang bisa ber sikap sangat dewasa, dan terkadang ada juga jiwa manusia-manusia dewasa yang berhenti di umur 15tahun. Itu mungkin saja kan?
gak ada yang absolut, termasuk pernyataan saya itu. lagi-lagi gak absolut.

dulu waktu masih kuliah (s1, saddap… jadi malu), saya ikut mata kuliah Metode-Metode Filsafat. Nah, di mata kuliah itu, kita dikenalkan Filsuf2, beserta pemikirannya, beserta metode beliau2 itu berfilsafat. Ada seorang tokoh (krik..kriik..kriik.. ini lah ke lemotan saya, saya bener2 lupa siapa namanya…somebody help me?) yang membagi waktu ke dalam dua bagian.
yang pertama adalah waktu yang sesungguhnya, dalam artian begini saya tidur dari jam tujuh sampai jam sepuluh, berarti saya tidur 3 jam.

yang kedua, untuk menjelaskan ini, saya bantu dengan ilustrasi. Pernah gak sih kita ngalamin, waktu yang berjalan sangaat lambat. Misalnya saja saat menunggu angkot, bis, atau menunggu giliran untuk di periksa di doketr. baru 10 menit ajah.. rasanya lamma banget kan? Tapi kalau 10 menit saat kita bersama orang2 terkasih (pacar, suami, istri, anak, sahabat,) pasti akan terasa sangat amat sebentar. 10 menit menunggu = 10 jam. 10 jam bersama orang2 terkasih = 10 menit. pernah merasakan? dan, menurut sang filsuf, waktu jenis kedua itu lah waktu yang sebenarnya. dan, itu berarti waktu yang menurut saya berjalan dengan sangat amat cepat dalam kurun waktu 5tahun terakhir ini, adalah waktu yang sebenar2nya. Jadi, tiap masing2 manusia itu, punya “waktu” – nya.

mudeng gak? apa mumet?

duh… pak djoko..maapkan saya menelantarkan MMF mu, jadi begini nih saat saya lagi sangat ingin berbagi jadi beribet ngejelasinnya.
semoga, kuliah saya yang besok lebih banyak menempel d otak saya ini. amiin..

OIA!!
bulan agustus juga special, soalnya esa-ku itu ulang tahuun!!
horeeeh…. saya dapet kado double
*loh?!?!*

Advertisements

…jadi musuh semua orang,

saya lagi jadi musuh semua orang. setelah kemaren di remove dari YM seseorang, baru2 ini saya baru sadar saya juga di Block sama seseorang dari FB nya. horreee…Padahal baru kmaren saya lagi asyik berbagi cerita sama lingkungan itu orang. Lucu yah yang nama nya kehidupan itu… bisa saja pada suatu masa kita menjadi orang terdekat dari seseorang untuk kemudian kita ditendang dan dilempar begitu saja menjadi outsider sama mereka…
tauklah… di kepala saya sekarang kaya lagi berputar2 begitu banyak hal, males mikir. Males ngapa2in. Apa lagi PMS yah? enak bannget yah jadi wanita, kalau lagi BT dan suntuk dan sensitif bisa nyalah2in PMS (Pre Menstruasi Syndrom -bukan yang laen..-), tapi bisa dengan se mena-mena saya dan kadang mungkin wanita2 di luar sana juga..PMS sering diplesetin jadi : Pas Mens Syndrom, Pasca Menstruasi Syndrom.

jadi, tiap saat lah kita sensitif, nyebelin, egois, mellow, emosi ga stabil,

hahahahaha… sumpah , ini gak general.

tau gak, hari ini saya melakukan kegiatan paling tidak penting: saya ujan2an beli antene tipi (bwt gantiin antene tipi yang udah bodol itu), demi untuk menonton take me out !!! padahal, kalau mau sabar menunggu, saya bisa gak keujanan loh. karena begitu nyampe rumah lagi, itu hujan udah berhenti dengan sukses.

temans, saya lagi bener2 kesulitan mengendalikan otak saya yang berputar2 ini. banyak banget hal2 error yang saya lakukan. serius. saya bener2 lagi bingung. makanya lagi gak produktif banget.
kadang saya merasa beruntung saya bukan wonder woman yang harus memikrikan keselamatan orang lain…

purwokerto kota satria

setelag berkenalan di ibu kota dan sempat nyangkut di pesisir utara, sekarang saya terdampar di purwokerto. Tau purwokerto gak? Itu loh yang masuk kabupaten Banyumas, yang punya kampus negri berjudul UNSOED (Universitas Soedulur-sedulur katanya), yang… pernah memiliki ikon kota makhluk bernama Mayangsari (serius loh, rumah dia tuh pernah happening banget pada masa itu. suatu ke ajaiban yg menjengkelkan,)

Purwokerto itu tempat dimana saya (merasa) tumbuh dan berkembang. banyak banget pengalaman2 pertama saya di kota ini. Pertama ngerasain maen gamelan, pertama ngerasain ikut pelajaran menari (serius, itu dua pelajaran ada di kurikulum SMA saya),

pertama kali ikut baris di alun2, pertama kali ikut pramuka (gini2 saya penegak bantara loh! Pradana Ambalan Skrikandi lagi.. hi3.. jadi kangen sama temen2 saya di Ambalan Pandawa Srikandi), pertama kali jajan di kantin yang boleh ngutaang (hehehehe..)

pertama kali belajar naek motor, pertama kali belajar kemah di hutan, pertama kali belajar kenal dunia radio, pertama kali belajar basket, pertama kali jatuh cinta (ahahahahahaha, cinta monyet),

pertama kali belajar rapling, pertama kali belajar nyetir mobil, pertama kali ke luar kota bareng temen2 (dan kena razia polisi pamong praja, dikira kita bolos), pertama kali menyadari bahwa saya punya bakat terpendam sebagai tukang tebar pesona (itu kata Fajar, sahabat saya yang pernah nemenin saya jalan ke kantin, tapi ngambek ke kantin sendirian pada akhirnya, karena gak tahan nungguin saya yang kalau tiap lewat kelas manapun, pasti berhenti buat nyapa -dgn senyum TP andalan kata fajar-siapapun yang ada di kelas tersebut)

pertama kali belajar jadi anak kost, anak rantau, yang kaya raya di tanggal2 tertentu saja dan miskin terus di sisa2 tanggal lainnya,

pertama kali juga belajar berantem sama mamah (ahahahahahaha..), pertama kali … apalagi yah?

hmph yang gak bakal saya lupa sih, pertama kali di bangunin pake sodokan sapu sama ade saya dari luar jendela kamar, saat ade saya itu pulang malem, dan pintu udah dikunci in

DSC05917

iyah..bener. dari luar jendela ini, adek saya nyodok2 muka saya yang lagi tidur pake ujung sapu, supaya bangun dan bisa bukain pintu bwt dia. dan tebak.. itu jam berapa? jam 12 malem, dan ade saya baru kelas 3SMP. adek saya emang hebaat.. hi3….

….what a day!!

saya gak tahu harus memulai cerita ini darimana saya bingung. kronologis nya begini : pagi ini, jam 05.00am, telpon saya berbunyi. saya liat di LCD … lalu saya angkat. suara itu rajin menyapa saya. suara siapa? ntar dulu, saya cerita dulu yah. nanti juga pada tahu siapa tokoh utamanya.

pertama dia nanya : “kapan pulang?” saya jawab gak tahu. “itu handphone kakak gimana? mau dibalikin atau gimana?kalau mamah yg bayar yah mamah pegang aja sini” saya jawab gak tau. Otak saya dalam keadaan normal saja kadang sulit diajak berkonsentrasi, gimana itu dalam keadaan bangun tidur, setelah semalem begadang, jadi saya asal jawab gak tahu. Karena, di posisi itu saya bener2 gak tahu jawaban dari pertanyaan2 tersebut.
Tapi si penelpon tidak beranggapan sama.. nada langsung naek 5 oktaf dan dhuweeeeeeeeeeeer!!!

perang dunia? enggak, cuman si penelpon langsung ngoceh. 30 menit. yup, bermonolog selama itu. saya bingung. karena obrolannya entah kemana2. semua dikritik. dari hape saya, pulsa saya, kontrakan rumah saya, temen2 saya, kebiasan pergi saya, semua deh. saya ampe bingung.
tambah bingung, karena selama monolog 30 menit itu, terdapat beberapa dualisme, antara lain :
– ” mamah gak marah.. bener mamah gak marah” –> diomongkan dengan nada tinggi. saya percaya…
– “mamah mau kita bicara, kita ngobrol. kamu kasih tau mamah apa mau kamu…” –> she just don’t give me chance to speak. krn memang dia bermonolog 30 menit.
– “sekarang apa mau kamu? kasih tau mamah apa yang kamu inginkan. kamu mau nikah? ya sudah nikah saja sekarang juga kalau bener itu mau kamu, sebelum semuanya belum terlanjur” –> dan beberapa saat setelahnya, dia ngomong ” mamah sama bapak minta, 2tahun ini kamu fokus aja ke kuliah kamu”
– ” kamu mamah ajak ngomong, gak bisa lepas dari hp, kamu pegang ajah itu hape tiga biji, mamah seperak pun gak pernah dapet sms dari kamu. diajak ngobrol sms – an teruusss” –> saya bukan anak autis kok, dia lupa sama saat2 kita ngobrol kemaren.

saya bingung. sebenernya ini marah gara2 apa? gara2 saya gak tau kapan mau daftar ulang kuliah saya itu? gara2 saya ‘ngambil’ hape kakak saya (yg mana kakak saya sebenernya menghibahkan itu bwt saya, jadi itu sama sekali gak perlu dibayar)? atau gara2 saya sering ngutak-atik hp? atau gara2 malam itu saya pergi sama temen2 saya (FYI, saya gak ketemu temen saya ini nyaris 6tahun, dan mamah mau pergi, tapi sumpah, sebelum saya mau pergi pun mamah ber rencana pergi sama ade saya. masa saya juga yang disalahin kalau ternyata ade saya keasyikan nge game sama sepupu2 saya?)?

saya gak mau jadi anak durhaka. saya pikir,saya cukup berusaha ngikutin mau dia. Percaya gak, ada kesempatan2 yang saya lewatkan karena saya tahu itu bukan keinginan mereka. Dan, kadang saya pun takut untuk mengungkapkan keinginan saya. Takut keinginan itu bertabrakan dengan apa yang mereka inginkan, jadi membuat mereka kecewa, membuat mereka menjadi tidak puas. setelah itu, dia bertanya : apa mau saya?

pasti gak bakal percaya kalau saya jawab;
“cuman ingin mamah seneng”

dan tau gak, saya jawab apa? saya jawab monolog 30 menit itu dengan:
“gak semua orang hidup dengan pola hidup mamah. tapi gak sama bukan berarti buruk kan?” (*saya bales lewat sms, karena saya gak punya energi di telpon, energi saya ketelen di tenaga buat nahan tangis)
sampe sekarang saya pun gak ngerti, ada gak korelasi sms saya dengan monolognya

saya bener2 menyadari, darimana saya dapet sifat lebay a.k.a drama Queen saya selama ini.

mom, I’m sorry if I hurt you.
bukan cuman orang tua aja yang gak sempurna, anak juga manusia, dan bisa tidak sempurna juga. apalagi anak seperti saya, susah yah bangga sama anak seperti saya? mungkin….
*crying*
hiks…hiks..hiks…
:((

I just wanna be normal

saya baru pulang dari rumah orang tua saya, mangkanya saya jarang banget update blog. bukan karena gak ada bahan, tapi karena mood saya mendadak menurun drastit untuk nulis. kok bisa? yaah.. kalau mau menguji kesabaran saya, suruh aja saya tinggal di rumah orang tua saya satu bulan penuh. kalo saya gak curhat habis-habisan sama kamu, berarti saya lulus dapet sertifikat “orang sabar”…

anyway, bukan mau curhat itu kok. kalo curhat itu mah saya bisa ketiduran di depan layar ini, penuh pro dan kontra pastinya. dan lagian, ntar saya di cap jadi anak durhaka lagi. padahal ga maksud saya ngomongin orang tua. ahh sudahlah.. ntar ada yang bocor. repot lah.

saya mau cerita, kalau saya punya pelajaran2 yg harus diingat baik2:

  1. kalau lagi parkir dgn kijang lama, jangan lupa narik rem tangan, biar itu mobil gak bergerak dengan sendirinya begitu kamu lepas kaki kamu dari rem. btw, rem tangannya ada di bawah setir, bukan di samping bangku pengemudi… Β (diambil dari pengalaman bodoh saya waktu panik liat mobil temen saya yang saya parkir dan jalan sendiri begitu saya mau ngunci pintu)
  2. kalau lagi berantem sama pacar, dan niat ninggalin pacar kita di tengah keramean, make sure kalau itu bener2 yang kamu inginkan, bukan emosi sesaat yang bikin kamu balik lagi buat nyari2 dia. dan menyesal setengah mampus waktu nemu dia gak ada di sana dan membuat kamu menangis sepanjang perjalanan pulang (sumpaah.. gak ada bagus2nya kalau kamu nangis sendirian di transjakarta jam dlapan malem, saya mengalaminya dan terpaksa nunduk sepanjang jalan pulang. gak usah berharap ada sutradara video klip ngeliat kamu, karena lagu yang ada itu cuman khayalan di kepala kamu saja. hahahahahaha).
  3. dari situ juga dapat diambil pelajaran, hindari sekali lagi : HINDARI bertengkar di tengah keramean. sumpah, adegan itu cuman bagus di tonton, gak bagus buat dilakuin. karena yang pengen kamu lakuin adalah menyelesaikan masalah, yang kamu dapatkan malah masalah baru.
  4. kalau ada pilihan2 dalam hidup kamu, jangan dengerin orang lain. hmph, saran yang agak extreem yah? okeh, kita ganti kata2nya : silahkan dengarkan orang lain, saran2 mereka boleh jadi bahan pertimbangan, tapi ingat, jangan jadikan itu dasar kamu mengambil keputusan. karena, keputusan yang menyangkut diri kamu sendiri, kamu yang menjalaninya, bukan orang lain. Kebingungan akan selalu ada, tapi pasti ada jalan keluar kok. berdiam diri saja, tanyakan apa yang kamu mau
  5. PENTING untuk dicari tahu : apa yang kamu mau…
  6. barang bekas tidak masalah, asal kita ikhlas menerimanya
  7. Terkadang kita berharap pasangan berubah but the rules is : THEY WILL NEVER CHANGE (diambil dari kata2 sahabat saya,). Jangan percaya sepenuhnya sama kata2 itu. ada yang berubah. tapi kamu melihatnya tidak sebagai kemajuan, karna kamu melihat dengan harapan. Jadi saat harapan itu tidak terpenuhi, yah kamu menganggap mereka gak berubah. Jadi? cari tahu sendiri saja, menggunakan feeling kmu πŸ™‚
  8. Pacar kamu jam karet, suka lupa waktu, lebih memilih mafia wars daripada mengirimi kamu sms mesra ataupun message mesra. putusin saja dia kalau kamu mau ribut terus soal itu. tapi kalau kamu BAHAGIA dengan itu semua, go on.. hal2 tersebut terlalu kecil untuk diributkan
  9. saat sahabat kamu bilang “GUE BILANG JUGA APA”, itu artinya dia care sama kamu, dah ngasih tau kamu dari awal, sayang kamu retarded ajah. hahahahahahaha.. love isnt blind, its retarded (diambil dari film, maafkan kebodohan saya yang gak nanya film apa itu. huehehehehehe…). sayang sahabat saya itu kadang suka lupa, kadang tanpa cinta pun saya retarded kok. *plaak*
  10. saat ada orang yang memberi perintah kamu membuka control panel, itu BUKAN sekali lagi BUKAN Ctrl+P. karna Ctrl+P itu adalah shortcut untuk ngeprint di word, bukan shortcut ke control panel (ini lah ciri2 orang curiga saya retarded, Β karna saya melakukan itu beberapa hari yang lalu)
  11. Nonton di MPX grande hari minggu siang, sepi bo!!!
  12. Jangan menerima telpon saat kamu lagi di angkot dan gak tahu pasti dimana kamu turun, karna kamu bisa hanya ngasih seribu rupiah ke supirnya, padahal yang dibutuhkan 2500
  13. Gak usah iri sama temen2, sodara2 yang sudah bekerja, yah mereka bisa sih jalan2 dan nongkrong sesuka hati pulang jam berapapun, tapi mereka kesulitan untuk menentukan beberapa hal (semua orang punya jalan masing2, pergunakan saja kesempatannya. hehehehehe)
  14. hmmph…..
  15. Kalau naek angkot dari halim ke jababeka, pastikan kamu tau dimana kamu menyimpan duit, karena gak ada lucu2 nya kamu nyari duit di kantong dengan heboh, ganggu temen sebelah kamu tau.. dan pastikan kamu pake kaos menyerap keringat, karena kamu bakal jadi cendol di dalam angkot itu, dempet2an nya ya oloooo…..
  16. Kalau mamah kamu bilang mau belanja ke care4 sebentar, dan kamu suruh nunggu di luar, dan mamah kamu ngejanjiin beli in kmu es krim, jangan percaya. karena mamah kamu gak tau pasti kesukaan kamu apaan, dia malah membawa seper empat liter es krim (kadang mamah saya beneran lupa kalau kapasitas perut saya ga seluas itu). saya suka es krim, tapi kalau dimakan bareng pacar saya πŸ˜€
  17. ingat baik2 dimana mamah kamu menaruh barang2nya (hp, dompet, sisir), karena bisa dengan tiba2 beliau amnesia mendadak, lupa menaruh it dimanah dan kamu yang kena semprot

Sumpah.. itu pelajaran2 kecil yang mau saya ingat baik2. saya posting disini, siapa tahu berguna bagi orang lain…

rencananya,

besok saya mau mudik. mudik ke jakarta. heboh kan? mudik kok ke jakarta. jujur, saya males. males banget buat pulang.

kenapa?

simple. saya bosan di sana. ntah kenapa. padahal pria saya ada disana. kalau bukan karena orang tua saya dan pria saya itu, rasanya enggan melangkahkan kaki ke sana. sumpek. bikin stress. yah gak? padahal, saya lahir dan dibesarkan di sana. dan yang pasti, masih punya impian untuk meraih sesuatu di sana…

tapi saya sangat nyaman di sini, bagaimana dong? katanya… kita harus berani sesekali untuk keluar dari comfort zone kita.Β  saya beberapa kali keluar dari comfort zone saya. tidak mudah untuk memulai (masuk) ke sebuah comfort zone yang baru (istilah yang aneh), apalagi mengakhiri nya….

dueeer.. di tengah cahaya bulan, tiba-tiba saya merindukan matahari.

hanya 5 menit

mau bilang putus, tapi kamu bilang jangan,

mau bilang nyerah,tapi kamu bilang jangan,

mau bilang break, kamu bilang jangan,

mau selingkuh ajaaah… hatiku bilang jangan,

aku B.O.S.A.N

menunggu bukan keahlianku, apalagi menunggu hal yang tidak pasti…

argkh… tapi kata kamu ini bisa menjadi ‘sesuatu’. aku percaya. percaya banget.

sisakan waktu untukku.

5 menit saja tiap hari. hanya 5 menit.

aku bukan kardus yang berisi gelas2 kaca dengan tulisan “handle with care”, aku hanya butuh 5 menit dari harimu.

berhenti berharap untuk sebuah kualitas,

*lebay MODE : on*