anak-anak

Beberapa saat belakangan ini, saya sering gemes ngeliat anak kecil. Bawaanya pengen saya culik, saya bawa pulang, terus saya jadiin temen deh di rumah. Kriminal sih, tapi itu Cuma niat kok, yang saya tau gak bakal saya wujudkan. Beneran, saya pengen punya anak. Pengen men skip bagian nikah-membuat-melahirkan, tiba2 langsung ada. Uhuy…. si oon ini kembali berimajinasi.

Saya punya keponakan, anak dari sepupu saya. Namanya no’ah. Lucu. Lucu banget. Jumat kemarin saya ketemu sama dia. Jam 11 malem, dan dia masih heboh muter kaya gasing. Mungkin efek dari opa-oma nya (bulik dan oom saya) yang kangen banget sama dia dan heboh mengomentari semua tindak tanduk dia, dia jadi lebay. Kebayang gak anak kecil lebay? Bayangin aja anak umur 3tahun berkeliaran di kamar hotel dan makanan apa aja yang dia pegang, mau dia makan. Bikin syirik saya, secara opa-oma nya manjain dia dan ngasih dia makanan macem-macem. Ujung2nya sih, sambil sok2 ngedeketin dia, saya colong-colong in makanan dia (hahahahaha. Anak kecil pun saya kerjain). Dan ke gemes-an saya berubah saat dia gak mau disuruh gosok gigi. Karena dia gak mau disuruh gosok gigi. Sampe mamih nya cape ngikutin dia kemana-mana. Tobaaat… batre saya udah abis ngejagain dia 10 menit, dan dia masih punya energi buat ’ngerjain’ mamihnya. Cape. Ngeliatnya ajah cape.

Lain lagi cerita dari sahabat saya, ari. Dia single parent dari anak kecil berumur 5 tahun. Dia pamit pulang ke jakarta untuk mengurus pendaftaran anak nya yang mau masuk TK. Sebelum tau itu, Jujur …. kadang saya suka lupa kalau dia itu seorang ibu. Jadi saya disini ngerengek minta dia cepat pulang untuk menemani saya, yang lagi kangen berat sama dessert favorit saya di momento jembatan merah. Dan saat dia bilang dia belum bisa balik ke jogja karena harus mengurus pendaftaran anaknya, saya baru sadar kalau dia seorang ibu. Dia tidak seperti saya yang tidak punya tanggungjawab terhadap siapapun kecuali diri saya sendiri.

Di situ saya sadar. Masih banyak PR saya untuk bisa menjadi seorang ibu. Saat mamihnya No’ah mencari cara untuk No’ah mau menggosok gigi nya, saya masih suka lupa untuk gosok gigi sebelum tidur. Saat ari sibuk mencari sekolahan untuk anaknya, saya malah asyik2an nyari temen buat diajakin nongkrong. Saya masih sangat amat egois, diri saya lah yang saya cintai, melebihi apapun. Apa-apa harus tentang saya, gak boleh yang lain.

waktu KKN 2 bulan saya bersama mereka, itu ajah gak tiap hari...dan itu ajah dah bikin saya capek...

waktu KKN 2 bulan saya bersama mereka, itu ajah gak tiap hari...dan itu ajah dah bikin saya capek...

Mungkin Tuhan masih memberi waktu yang panjang sampe saya bisa memiliki anak, karena PR saya masih banyak. Yah itu…. karena saya masih mencintai diri saya, belum bisa berbagi. Berbagi dengan esa aja saat ini saya masih suka susah. Maunya saya,saya dan saya.

*tulisan ini merupakan salah satu ketidaklogisan saya berpikir. Kenapa saya ribut ingin punya anak? Padahal, Menikah saja belum…*

dapet ini dulu...baru mikir pengen punya anak >_<

dapet ini dulu...baru mikir pengen punya anak >_<

4 Comments

Filed under [drama] sekitar

4 responses to “anak-anak

  1. gigibesar

    luv this creature too..ayo nglamar di anak wayang indonesia

  2. gigibesar

    ada lowongan di kr, hari minggu kemaren

  3. gigibesar

    eh, salah hari sabtu..kirim aja ke
    lembaga anak wayang indonesia
    Jalan Jagalan Nomor 65 Purwokinanti, Pakualaman
    Yogyakarta

    butuhnya: bhs inggris, suka anak2, pernah riset ato penelitian ATAU punya pengalaman jurnalistik/tari/musik (bisa riset atau salah satu kecakapan ini), melampirkan contoh karya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s