si drama Queen…

Saya ditampar. Bukan secara fisik, kalau secara fisik, untungnya sampai sekarang saya belum pernah mengalaminya. Saya ditampar hati saya, otak saya, dan mungkin ego saya. Saya dibilang gak pernah susah, makanya saya memiliki sifat drama Queen. Saya sadar kok dengan sifat saya itu. Dan awalnya saya merasa fine-fine saja. Sampai hari sabtu kemarin esa menampar saya lewat kata-kata ; jangan berlebihan lah, hidup ini bukan drama. Kamu gak pernah susah. Makanya kamu jadi lebay.

Buk..prakk… ibarat film kartun, hati dan ego saya tertampar bolak-balik. Muter 360 derajat. Sakit euy dibilangin gitu sama pacar sendiri. Parahnya lagi, saat saya minta dukungan sama oom saya, oom saya malah bilang, ”pendapat dia ada benarnya juga sih”. Terus, saya cerita ke sahabat saya, dia juga bilang, ”esa gak salah kok…”

Loh…loh.. mereka mendengar versi saya bercerita loh. Mereka aja bisa nyalahin saya. Horeee… saya salah. Drama Queen saya ternyata menjadi sandungan saya dalam hubungan saya dan pacar. Drama Queen saya ternyata menjadi masalah.

3 hari ini saya lost contact sama pacar saya. Hebat kan? Buat kamu-kamu pasti biasa. Tapi buat saya hebat. Seharian dia gak ngubungin saya aja, saya udah kebakaran jenggot, heboh nelponin dia dan curhat bersimbah air mata sama homemate saya. Tapi, percaya atau gak… udah 3 hari ini saya cuman kirim message sama dia via FB (dan gak dibales), sms dia saat jam dia pulang kantor (teteup gak dibales). Udah. I dont try to call him. Saya merasa hebat. Tapi pasti orang lain mengira ini biasa2 saja. Itu yang saya benci dari perspektif. Karena orang hanya memandang usaha dari hasil. Saat saya disini berusaha setengah mampus mengalihkan pikiran dari dia-yang-tidak-menghubungi-saya- 3×24 jam-, saya benar2 berusaha. Mengingat saya tidak mengerjakan apa2 selama ini (yup, saya masuk daftar penganggguran di usia produktif di negara ini), selain sibuk bersosialisasi (nongkrong sama temen2 yang juga pengangguran), saya Cuma ’sibuk’ tidur dan bebersih rumah. Sudah. Saya tidak punya pekerjaan untuk mengalihkan pikiran. Makanya, mengalihkan perhatian dari pacar yang tidak menghubungi 3hari sangat sulit buat saya. Tapi saya berusaha.

HP ini jadi kebanyakn nganggur sejak 3 hari LaLU....
HP ini jadi kebanyakn nganggur sejak 3 hari LaLU....

Sialnya, usaha saya itu yang saya anggap sebagai sesuatu yang hebat, ternyata biasa-biasa aja bagi orang kebanyakan. Kenapa? Karena saya drama Queen! Hebohnya, saya sadar itu.

Orang kadang gak melihat seberapa keras kita berusaha, orang hanya perduli pada hasil dari proses tersebut. Everything need a process, but people sometimes forget that  a process needs time.

Egois gak sih kalau saya kadang meminta orang juga melihat dari sisi saya? Am I selfish?

Absolutely, I’am.

*tapi, gmana kalau kamu tahu hal apa yang saat ini sangat ingin saya diskusikan dengan dia, apa kamu masih menganggap usaha saya untuk tidak menghubungi dia sebagai sesuatu yang biasa?*

gotcha!

saya dibohongin. iyah. bener yang kamu baca. setelah beberapa hari yang lalu saya bohong dengan sukses sama seseorang, kali ini saya kena batu nya. saya dulu gak percaya sama karma yah. tapi ntah kenapa, setahun belakangan ini, tiap kali saya berbuat jahat, saya kaya langsung kena batunya. saya hobi mencela orang (bagian dari diri saya yang saya anggap sebagai “my own dark side”.. hei.. everyone have that, rite?), tiap kali mencela orang..dapet aja balesannya. kaya balada sariawan saya, beberapa hari sebelon saya sariawan itu, saya heboh nyela orang sama sahabat saya. eh saya dapet ‘batu’ berupa sariawan itu. ada2 ajah…

sekarang gitu juga. beberapa hari yang lalu saya ngebohongin orang, sekarang saya dibohongin sama orang. dan, yang lebih nyakitin lagi.. saya dibohongin sama orang2 terdekat saya. poor of me. buuum… saya kaya ngerasa dibodohi. beberapa yang lalu saya menjadi pelaku, dan sekarang saya jadi korban yang saya tertawakan beberapa hari yang lalu itu.

gondok? pasti. kecewa? lebih dari itu.

apalagi begitu tau kenyataan lain di balik kebohongan itu.

saya bingung. hanya mampu meminta petunjuk kepadaNya, dan DIA menunjukkan ini semua. this is?… God, i’m so damn confused now. please, give more clue again. i just so scared to make a decision. i love him, but i do love my Life too.

anak-anak

Beberapa saat belakangan ini, saya sering gemes ngeliat anak kecil. Bawaanya pengen saya culik, saya bawa pulang, terus saya jadiin temen deh di rumah. Kriminal sih, tapi itu Cuma niat kok, yang saya tau gak bakal saya wujudkan. Beneran, saya pengen punya anak. Pengen men skip bagian nikah-membuat-melahirkan, tiba2 langsung ada. Uhuy…. si oon ini kembali berimajinasi.

Saya punya keponakan, anak dari sepupu saya. Namanya no’ah. Lucu. Lucu banget. Jumat kemarin saya ketemu sama dia. Jam 11 malem, dan dia masih heboh muter kaya gasing. Mungkin efek dari opa-oma nya (bulik dan oom saya) yang kangen banget sama dia dan heboh mengomentari semua tindak tanduk dia, dia jadi lebay. Kebayang gak anak kecil lebay? Bayangin aja anak umur 3tahun berkeliaran di kamar hotel dan makanan apa aja yang dia pegang, mau dia makan. Bikin syirik saya, secara opa-oma nya manjain dia dan ngasih dia makanan macem-macem. Ujung2nya sih, sambil sok2 ngedeketin dia, saya colong-colong in makanan dia (hahahahaha. Anak kecil pun saya kerjain). Dan ke gemes-an saya berubah saat dia gak mau disuruh gosok gigi. Karena dia gak mau disuruh gosok gigi. Sampe mamih nya cape ngikutin dia kemana-mana. Tobaaat… batre saya udah abis ngejagain dia 10 menit, dan dia masih punya energi buat ’ngerjain’ mamihnya. Cape. Ngeliatnya ajah cape.

Lain lagi cerita dari sahabat saya, ari. Dia single parent dari anak kecil berumur 5 tahun. Dia pamit pulang ke jakarta untuk mengurus pendaftaran anak nya yang mau masuk TK. Sebelum tau itu, Jujur …. kadang saya suka lupa kalau dia itu seorang ibu. Jadi saya disini ngerengek minta dia cepat pulang untuk menemani saya, yang lagi kangen berat sama dessert favorit saya di momento jembatan merah. Dan saat dia bilang dia belum bisa balik ke jogja karena harus mengurus pendaftaran anaknya, saya baru sadar kalau dia seorang ibu. Dia tidak seperti saya yang tidak punya tanggungjawab terhadap siapapun kecuali diri saya sendiri.

Di situ saya sadar. Masih banyak PR saya untuk bisa menjadi seorang ibu. Saat mamihnya No’ah mencari cara untuk No’ah mau menggosok gigi nya, saya masih suka lupa untuk gosok gigi sebelum tidur. Saat ari sibuk mencari sekolahan untuk anaknya, saya malah asyik2an nyari temen buat diajakin nongkrong. Saya masih sangat amat egois, diri saya lah yang saya cintai, melebihi apapun. Apa-apa harus tentang saya, gak boleh yang lain.

waktu KKN 2 bulan saya bersama mereka, itu ajah gak tiap hari...dan itu ajah dah bikin saya capek...
waktu KKN 2 bulan saya bersama mereka, itu ajah gak tiap hari...dan itu ajah dah bikin saya capek...

Mungkin Tuhan masih memberi waktu yang panjang sampe saya bisa memiliki anak, karena PR saya masih banyak. Yah itu…. karena saya masih mencintai diri saya, belum bisa berbagi. Berbagi dengan esa aja saat ini saya masih suka susah. Maunya saya,saya dan saya.

*tulisan ini merupakan salah satu ketidaklogisan saya berpikir. Kenapa saya ribut ingin punya anak? Padahal, Menikah saja belum…*

dapet ini dulu...baru mikir pengen punya anak >_<
dapet ini dulu...baru mikir pengen punya anak >_<

bohong

Saya bukan wanita baik-baik, yang selalu jujur, apa adanya dan bla-bla. Saya tukang bohong. Yah gak selalu sih… kebohongan terakhir saya sih, waktu kapan itu saya chatting sama salah seorang temen saya, dan saya bilang kalau saya mau off dan mau tidur dulu, soalnya besok pagi saya mau jogging. Ow..ow.. kalau saya ngomong itu sama wawa, dia pasti tau saya bohong besar. Marsita Ariani sudah berhenti bangun pagi sejak berhenti dari Iradio. Bangun pagi menjadi musuh saya. Berlangsung sejak menulis skripsi. Entah siapa yang memulai tradisi menulis skripsi di malam hari, saya mengikuti tradisi itu. Disamping listrik di kontrakan saya sudah stabil kalau tengah malam, saya pun semangat ngerjain skripsi karena punya ritual 24 to 4 sama pacar saya sekarang. Dia supporter sejati saya. Ah.. sudahlah. Tadi kan saya mau cerita soal kebohongan kenapa sekarang saya jadi nostalgia waktu masa pedekate.
Lanjut soal kebohogan saya. Saya mencintai orang tua saya, tapi mereka pun tidak terlepas dari korban kebohongan saya. Apalagi jaman kuliah dulu.

saya PERNAH  bohong, tapi yakin deh, itu bukan kebiasaan saya ;)
saya PERNAH bohong, tapi yakin deh, itu bukan kebiasaan saya 😉

Saya sih gak bilang tindakan saya benar. Saya salah. Dan jujur, saya pun tidak setuju dengan white lies. Yang namanya bohong yah bohong.

Biasanya, saya mengelak untuk dibilang bohong, saya bilang ’menyembunyikan kebenaran’. Dan kalau ke gap bohong (sampai saat ini belum pernah), saya bener2 gak tahu apa yang harus saya lakukan. Saya membenci konfrotasi, tapi saya juga membenci orang yang ngomongin di belakang.

Bagaimana hubungan perasaan sayang dengan kebohongan? Semakin besar rasa sayang yang kita miliki, semakin lecil keinginan kita untuk membohongi orang itu. Benarkah?

Depends. Menurut saya tergantung. Tergantung situasi. Alasan saya bohong biasanya yang pertama adalah keuntungan buat diri saya sendiri, cari aman lah istilahnya. Yang kedua, menghindari konflik. Saya cinta damai. Gak suka konflik. Bagian dari cari aman juga. Alasan yang ketiga saya bohong, biasanya bagian dari otak kreatif saya yang lagi ngerjain orang. Part of my fun time. Alasan terakhir ini biasanya saya gunakan kalau lagi berkumpul bersama sahabat-sahabat saya yang mengakui punya penyakit jiwa. Hihihihihi…. we have our own dark side. Everyone have that, right? Tapi, mereka-mereka orang terdekat saya… yang mengenal saya dengan cukup baik, biasanya bisa mendeteksi kebohongan saya. Itulah kenapa saya mencintai mereka. Karena mereka tahu kalau saya bohong, jadi saya meminimalisir kebohongan saya sama mereka. Jadi saya terhindar deh dari kemungkinan berbuat dosa (hahahahaha).

dan, kali ini sepertinya saya ke gap bohong. tapi saya gak ambil pusing.  kalau orang itu bertanya, saya jawab. actually, saya gak bohong2 banget sama orang itu.takut dosa? saya hanya manusia biasa, yang melakukan dosa.  hanay saja orang itu menari2 di depan saya, menunggu saya mengaku, mungkin. Tapi sorry, saya gak pernah ngaku tuh kalau saya bohong..  ;p

aku dan sahabatku

Kamu punya sahabat? Saya punya. Punya… (ngitung…) sekitar 10 orang. Atau mungkin lebih. Atau malah kurang. Tadi malam saya mencoba menginventaris sahabat2 saya. Saat ini sih, bisa dibilang sahabat saya cuman wawa my beloved humate, ari my partner in crime, esa my superman, mas yudi my best chulun ever, and then ada yayan, yang ntah sejak kapan mulai rajin bercerita soal biduk asmaranya. Mereka-mereka itu adalah orang yang paling tau perkembangan ‘ke jiwaan’ saya saat ini. Mereka2 lah yang saya sms penuh dendam saat saya sariawan kemaren, mereka lah yang saya mintai doa restu (selain ortu, tentu saja) saat saya mau pendadaran, mereka tau banget kalau saya berantem sama esa (hahahaha..), mereka cukup rajin meminta traktiran saat saya ulang tahun (dan jarang saya penuhi), mereka lah orang2 yang saya tuju saat saya tertimpa masalah, mereka lah yang tau bagaimana saya sebenarnya. Ke lima orang itu adalah orang2 terdekat saya saat ini. Kalau saya adalah capres, dan kamu adalah lawan politik saya, lari saja ke mereka. Mereka tau apa kejelekan2 saya. Walaupun saya menyangsikan juga apakah mereka bakal memberitahu kamu. Karna, sepengetahuan saya, mereka mencintai saya dan setia pada saya, membela apapun yang saya perbuat (hahahaha… )
Dalam pertemanan saya membuat jenjang2 (ini berbentuk lingkaran, bukan tangga loh..) tertentu.
·    Pertama, adalah mereka2 yang hanya tau nama dan wajah saja. Kalau bertemu hanya say ”hai” , cipika-cipiki, tanya kabar. Sudah. Begitu saja. Mereka2 yang masuk dalam lingkaran ini adalah temen2 jaman kuliah dan sekolah dulu, teman2 saya pas masih di Marching Band (Ugm maupun Ginus), temen pas sebelahan di ESQ dulu, temen2 milis CC yg blakangan ini sering gw absen pas kopdar. Dan sebagainya, dan sebagainya

Temen2 milis CC, salah satu contoh dari grup 'pertama'
Temen2 milis CC, salah satu contoh dari grup 'pertama'

·    Kedua, adalah mereka2 yang cukup dekat dengan saya dan cukup tau saya berpacaran dengan siapa tapi tidak tau konflik apa yang terjadi antara saya dan pacar, cukup tau saya sudah lulus kuliah tapi gak tau bahwa saya punya niat ngelanjutin S2. Mereka yang masuk dalam lingkaran ini biasanya orang2 yang pernah dekat di suatu masa, di suatu waktu (temen2 CG Marching Band UGM yang ikut main tahun 2005 dan 2006, temen2 KKN, temen2 di iradio, dsb,dsb…)
·    Ketiga, the closer one. Adalah mereka2 yang saya sebut lima orang tadi di awal.loh, kenapa si mas esa yang autis itu masuk ke dalam jenjang pertemanan ini? Nanti saya jelaskan. Satu – satu saja dulu.

sahabat2ku saat ini, minus yayan dan si chulun
sahabat2ku saat ini, minus yayan dan si chulun

Lalu… apa yang membuat orang2 itu bisa berada di jenjang ketiga? Satu yang pasti adalah komunikasi. Ditambah chemistry antara kami, jadilah mereka sahabat2 saya. Mereka berlima rajin menjalin komunikasi dengan saya. Apa mungkin mereka ter-Gredasi ke jenjang kdua? Mungkin. Mungkin bgt. Mas yudi adalah calon kuat manusia yang akan ter gredasi menjadi teman biasa. Kenapa? Sulitnya berkomunikasi dengan dia membuat saya dan dia menjadi sangat jauh.padahal, beberapa tahun yang lalu saya dan dia hampir tiap hari berkirim email. Email yang sangat tidak penting, actually. Bercerita tentang wanita2 di sekeliling dy, tentang bagaimana dy menghadapi tanah sumatra tempat dy merantau. Lucu. Dy mampu membuat joke2 konyol yang kadang membwt saya ngakak. Kepadatan kerjaan dy dan usia yang terus bertambah dewasa, membwt kemampuan saya dan dy untuk dalam satu frame rasanya sulit.
Satu orang yang saya rasa telah ter gredasi dengan sukses sejak beberapa bulan yang lalu adalah Andi Nadia Radinka, sahabat saya sejak SMP. Saya kenal dengan dinka sekitar tahun 1997, di ekstra kulikuler Merpati Putih (yah, saya pernah berlatih silat dlu). Tiga tahun SMP saya penuh dengan cerita kehebohan kita berdua (mulai dari Latihan MP dan ujian kenaiakn tingkat, buku curhat kita, pelantikan OSIS, dan bla..bla.. bla..). Sampai beberapa tahun yang lalu saya memiliki satu kewajiban saat saya pulang ke jakarta.

gaya yaH gw sama dinka?
phutu ini diambil tahun 2006, saya dan dinka

Selain bertemu orangtua, saya ’wajib’ untuk hadir di depan dy. Sekedar say ’hai’ atau sekedar dicuekin sama dy, yang penting saya setor muka sama dy. Dy sahabat yang sangat baik. Sangat loyal, dan bersedia melakukan apa saja untuk sahabatnya. Dimanapun saya berada, dy pernah menjelajah di kota tempat saya tinggal. Saat saya masih di purwokerto, dy hadir dalam perayaan ulang tahun saya yg ke 17. Saat saya di jogja raya ini, dia berlibur selama beberapa hari dan menjalani kehidupan sebagai mahasiswa jogja (kemana2 naek mtr, makan di burjo, nongkrong di angkringan lik man sambil nyoba kopi joss, )Tapi, lagi2 karena perebdaan ritme hidup membuat saya dan dy menjadi sulit berkomunikasi. Saat bertemu di YM kami lebih sering saling gak tegur sapa. Padahal, awal2 saya keluar dari jakarta, kita punya ritual untuk chatting seminggu sekali.

Perubahan2 tersebut terjadi begitu saja. Seperti seleksi alam. Seperti saat kmu sedang merapihkan phonebook di HP kamu, dan menghapus beberapa nama yang sudah lama gak kamu hubungin.Perlahan tapi pasti, walau chemistry itu masih ada, namun me redup. Karna ritme hidup yang sulit untuk di sesuaikan.
Saya menulis ini karena saya sdang merindukan mereka2 yang pernah ada dalam lingkup ‘sahabat’. Mereka2 adalah :
a)     Septriani Dwi Saputri (dan gerombolan KANSAS kami, sahabat2 saya waktu di sekolah Dasar, yang sudah tidak saya temukan lagi jejak mereka)
b)    Andi Nadia Radinka, Rintis Sayekti Harini P. Dua sahabat saya yang pernah menjadi wanita2 sakti Balik Dua (ahahahahaha..)
c)    Dwike Indriany, Rozy PM, Anidyah, Shinta W. (teman2 saya waktu SMP, yang masih bisa ditemukan di FB, namun kehilangan kata2 kalau harus ber akrab2 ria)
d)    Fajar Wulan K., Titin N.P, Ajeng, Septy Endah, Meirna, mereka2 yang banyak membantu saya di SMA Ngapak tercinta…
e)    Lilik Riandita; best campusmate ever! Kangen sekali sama diskusi2 filsafat sok bermutu ala kita.
f)    Winda, Adelima Putri, bekas humate jaman KKn yang pernah menjadi saudara dalam kurun waktu dua bulan…

Mengutip kata2 Mas esa, saat kita mendapatkan sesuatu pasti kita kehilangan sesuatu dan saat kita kehilangan sesuatu kita juga mndapatkan sesuatu yang lain. Seperti persahabatan, mungkin mereka2 yang hadir sebagai sahabat saya saat ini akan ter gredasi menjadi teman biasa. Namun, saya percaya akan hadir juga sahabat2 baru dalam hidup saya nanti. Bukan berarti mereka2 yang ter gredasi tidak berarti bagi saya, mereka tetap meninggalkan jejak. Seperti pepatah yang sering saya dengar (tapi gak tau siapa yang mengucapkannya ) , Some people come into our live and Quickly go. Some stay for a while and leave a footprint in our heart, and we are never ever be the same. Tapi, sahabat saya yang tak lekang oleh waktu bagi saya adalah : kertas2 buku harian saya  🙂

balada sariawan

sariawan ku nambah lagi jadi empat sekarang. aku heran. minggu2 kmaren pas lagi puLang ke jakarta, muka ku ini jerawatan parah. jerawat yang se gede2 eek nya cicak itu loh. kata orang, sariawan itu gara2 stress. begitu juga dengan jerawat.

pilih yang manna sih kalau lagi stress? jerawat yang terlihat namun tidak menyakitkan (bwt sebagian orang mungkin sakit, tapi bwt aku gak tuh..), atau sariawan yang tidak terlihat namun sangat menyakitkan? dua2 nya bikin bt, dua2nya mampu membuat orang jadi patah semangat, dua2 nya membwt lemes dgn  cara yang berbeda. ya gak sih?

yang pasti, dua2nya membuat aku tambah deg2an menghitung hari bwt bertemu dgn dy, dan duanya berharap aku hilangkan dengan cepat.  sariawan sial….

apa sih sebab sariawwan itu? hasil dari gugling sama mbah google,  nih ada beberapa hasilnya

Sariawan dapat disebabkan oleh kondisi mulut itu sendiri, seperti kebersihan mulut yang buruk, pemasangan gigi palsu, luka pada mulut karena makanan atau minuman yang terlalu panas, dan kondisi tubuh, seperti adanya alergi atau infeksi.Banyak penelitian menunjukkan bahwa faktor psikologis (seperti emosi dan stres) juga merupakan faktor penyebab terjadinya sariawan. Kondisi lainnya yang diduga memicu sariawan yaitu kekurangan vitamin B, vitamin C, serta zat besi; luka tergigit pada bibir atau lidah akibat susunan gigi yang tidak teratur; luka karena menyikat gigi terlalu keras atau bulu sikat gigi yang sudah mengembang; alergi terhadap suatu makanan (seperti cabai dan nanas); gangguan hormonal (seperti sebelum atau sesudah menstruasi); menurunnya kekebalan tubuh (setelah sakit atau stres yang berkepanjangan); dan adanya infeksi oleh mikroorganisme.http://www.dechacare.com/Mengatasi-Sariawan-I284.html

trus..trus.. sembuhnya gmanah?

Menjaga kebersihan dan kesehatan mulut.
Sederhana saja kok. Misalnya dengan sikat gigi minimal dua kali sehari. Pagi setelah makan dan menjelang tidur malam. Kalau gusi kita termasuk yang sensitif sebaiknya memilih sikat gigi dengan bulu yang lebih lembut.

Memperbanyak makanan yang mengandung serat seperti sayuran dan buah
Dengan makan banyak serat dan buah, tubuh kita akan mendapat asupan nutrisi yang dibutuhkan tubuh. Demikian juga dengan makan buah. Buah banyak mengandung vitamin yang dibutuhkan tubuh termasuk vitamin C.

Hindari makanan yang terlalu panas, terlalu dingin, terlalu pedas
Makanan yang terlalu panas, terlalu dingin dan terlalu pedas, dapat menyebabkan gusi atau bibir kita luka dan menyebabkan panas dalam. Sebaiknya hindari yang demikian itu.

Minum vitamin tambahan seperti vitamin C dan B 12, asal tidak berlebihan.
Bagaimanapun juga, yang namanya berlebihan itu tak baik bagi tubuh. Jadi konsumsilah yang sewajarnya dan secukupnya.

Hindari stres.
Stres adalah salah satu pemicu terbesar datangnya berbagai penyakit. Tak hanya penyakit sariawan saja. Jadi, sebisa mungkin stres dihindari.

Kenali penyebab.
Kalau kita termasuk orang yang sering menderita sariawan, cobalah mengenali kira-kira apa penyebabnya. Nah, dari situ baru kita bisa melakukan pencegahan dengan efektif.
(http://www.resep.web.id/kesehatan/kiat-cegah-sariawan.htm)

sudahlah…saya mau off dulu. mau cari abothyl bwt di oles2 ke si kecil mengigit inih…

sempurna by Captain Jack

mengapa slalu saja
kutak akan puas dengan
yang kulakukan yang kupikirkan

berdiri ku bercermin
kumencaci dan memaki bayanganku sendiri

yang tertawa yang terdengar
slalu datang dan berputar di kepalaku
namun mengapa tubuhku pikiranku
tak seperti yang kuinginkan

reff:
kuingin sempurna seperti mereka
yang slalu saja merendahkanku
kuingin berarti kuingin menjadi
sesuatu yang tak hanya di acuhkan

apakah aku hanya kerikil
yang terinjak dimanapun aku berada
apakah selamanya
aku akan menjadi sesuatu yang biasa
dan apakah sempurna sesuatu yang tak mungkin ada di dunia
tapi mengapa semua orang pun terlihat lebih baik dari diriku

*sempurna by Captain Jack*

OST masa kini-nya mas esa.. ahahahahahaha…

tulisan lama

*tulisan ini aku temukan di komputerku, bertumpuk bersama karya2 tersembunyi lainnya, kalau gak salah ditulis tahun 2006an*

Pernah denger yaNg nama nya Lagu nya YoVie yang JuduL na seLingkuH gak? Gw ingeT baNgeT, waKtu deNger LaGu iTUh pertama kaLi tuh paS LaGi nOntoN siaRan uLang kOnsEr na dy yaNg JuduL na ‘tHE maGiC JouRney oF YoVie’ (i’m soRry baNgeT kaLo gW saLAh nuLis juDuL na…) . Nah kMAreN2 .. gW gak Tau kNapa terinspiRaSi aJAh nyari LaGU ituuh di renTaL (yEaahh. Gw taU gW terMasuk daRi meREka yaNg paTut uNtuk diMususHI; kARena meNikmaTi pembaJAkan. taPi gW beNEr2 ga puNya pembeLaan diRi bwT keJahaTAn gW iTuuh), dan gw meneMukaN na! Dan gw meNikmaTI LaGU iTuh di koStan baReNg wawa jELek,

kiTa berDua sePakaT baNget, kaLo YoVie iTU saLah saTU keAjaiban di duNIa yaNG oRang sebuT deNGan jEnius. Yeaahh itu Lagu CuMA dia ciPtain seLama bebeRapa meniT, dEngan oRang2 meNunggu dy di baWah paNggunG, dan dy menCipTakan LaGu itu di baCkstaGE saat dy menggeLAr koNSer iTUh! gMAna gak jeNius naMA na? Dan (kaLo Lo beLum mendeNgar Lagu ituh..). LaGU itu bakaL biKin Lo iNget saMa seLingkuHan Lo, dan bakaL ikuTan biLang ‘seLingkuh gak membaWA bahaGia’

terLepas dari isi LAGu itu (yaNg muNgkin bakaL membaWa pRo dan koNtra kaLo dibaHAs,) , kiTA haRUs ngaKuin baHwa di duNia iNi ada keajaiban yaNg oRang biLang JeniuS. daN aDA juGa maKhLuk2 kuRang beruNtung di Luar saNa, yaNg muNgkin buTuh berPuLUh2 jaM untuk meMbuat LaGU, yaNg paDa aKir na gaK sebaGUs Lagu biKinan mAs YoVie. buT so, kaLo kiTA terMasuk di daLAm maKhluk kuRang berunTung itu, aPa biKin kiTa menguRangi uSaha kiTa? kaYA na (baE’na ) jaNGan yaH?

pErnaH nonTon FiLm tHE deViLs weaRS pRada (tembaK gw, biLang gw kuPer, kRn gw baRu nonTon fiLm ituh..),? itU FiLm biKin gW berPikiR, seToLoL apaPun kesalaHan yaNg dah perNah kiTa perBuaT, pasTi ada hiKmah na. Liat ajah si andy yaNg menghaBIskan wakTu nya di kaNtor nyonyah miRanda (gw terMasuk KeLomPok oRang yg nGamuk2 paS aDegan miRanda meNoLak steaK yaNg andy caRi dgn susah paYah) , dan paDA deTik teraKhir dy menyaDari kebodohaN na yang MungKin kaTa oRang teLat seteLah semuA yaNg dia Lakuin, terMasuk kehiLangan cowo’na , taPi toh keToLoLan yaNg dy haBISkan di kaNtor bu’ miRanda, tEteP memBawa dy ‘hikMah’ . dy mendaPatkaN pekeRjaan kRn RefeREnsi ‘mengeCEwaKAn’ daRi maNtan boS na iTuh.

hMph, seBodoh apaPun, seToLoL aPapun kesaLahan kiTa (termaSuk seLiNgkUh), percaYA deh.. pasTi ada HiKmaH yaNg biSa kiTa ambiL. Dan kiTa paTut terseNyum unTUk iTu (sePErti yaNg diLakuin aNdy di aKir fiLm itu..)

u go girL, seLingKuh iTU muNgkin eMang saLah, taPi pasTi ada hiKmah nyaJ

masalah kepercayaan

Bukan, ini bukan masalah religius. Rasanya gak mampu ajah kalau harus membahas soal religius, karna merasa gak banyak paham soal itu. Dan lagi, bukankah soal religi itu adalah soal yang sangat amat pribadi. Aku jadi ingat waktu dulu masih kuliah di hutan belantara filsafat, lupa tapi waktu itu ngambil kuliah apa… yang jelas kita lagi diskusi soal pancasila (kalau tidak salah ingat. Maklum, dah lumayan lama juga). Lagi asyik diskusi (actually, jangan tanya disitu aku ngapain; seperti kebanyakan diskusi yang aku ikutin di kelas-kelas pas kuliah, aku hanya menjadi pendengar yang baik sesekali nyenggol temen sebelah bwt berbagi opini. Aku bukan termasuk orang yang berani mengungkapkan pendapat di muka kelas. Itu terjadi sejak aku masuk filsafat, percaya deh. Filsafat sukses membuat aku menjadi mahasiswa pasif),tiba2 ada yang mengajukan pertanyaan sama kelompok kita. Aku inget banget waktu itu kelompokku jadi kelompok yang mempresentasikan. Pertanyaan begini; ” agama anda apa? ” dan mulai lah si penanya itu mengkaitkan omongan teman saya si jubir dgn agama yang ada. Teman saya menjawab; ”agama saya benar islam, tapi maaf… saya rasa tidak ada hubungannya dengan apa yang sedang kita bicarakan”

Bum… di situlah aku sadar, bahwa agama memang benar2 persoalan sangat amat pribadi. Bukan bermaksud sekuler dengan tidak mementingkan agama, hanya saja… itu sangat amat pribadi. Memang, akan membawa pengaruh terhadap cara pandang dan pendapat seseorang. Tapi kan.. hei… itu sangat pribadi loh. Tidak akan berpengaruh bukannya tingkat ke taat an seseorang terhadap kelakuan dia? Serius, aku kenal beberapa orang yang sangat paham dan sangat mengerti agama yang dia anut, tapi berkelakuan kebalikan dari apa yang diajarkan oleh agama nya. Itu kembali kepada pribadi masing2, tidak terpengaruh oleh agama yang dia anut. Itu yang aku pahamin dan sangat aku hormati sampai sekarang. Jadi aku selalu salut sama orang2 yang tidak usil dengan keyakiann seseorang. Itu pilihan dia. Orang tersebut pasti sangat paham sama apa yang dia jadikan pedoman. Tidak usah ributlah. Aku hanya tersenyum saat banyak orang mengira di filsafat kita diajarkan untuk menjadi atheis, huahahahahahahaha.. kami mempelajari pancasila. Kami masih menjadikan pancasila sebagai Ideologi kami, bangsa Indonesia (hei, kami juga bangsa Indonesia loh…).

Yah… yang pasti, saat ada teman2 filsafat memutuskan untuk tidak mempercayai ada nya Tuhan, itu berarti mereka sudah berani untuk mengutak-atik Tuhan. Tidak seperti aku, yang belum sanggup untuk membiarkan daya pikir ini berkelana mencari Tuhan. Saya pernah mencari itu, dan saya tiba di titik dimana saya benar2 percaya bahwa DIA itu ada (terimakasih kepada kelas pas Arqom, yang membawa saya pada titik itu). Dan saya merasa cukup.

Anyway… sampai dimana kita? Di luar konteks sebenarnya apa yang mau ditulis. Seperti biasa. Bukan ini maksud saya saat awalnya niat ngepost. Hah…

Maap nih belum bisa memutuskan untuk menggunakan aku atau saya. Masih asyik dengan apa yang pengen diceritain.

Jadi begini, belakangan ini aku kepiikiran mengenai masalah kepercayaan. Yah, kepercayaan terhadap orang lain. Hmph, bagaimana yah pilihan kata yang tepat, biar ini gak terdengar ambigu? Okeh… aku gak bisa nemu. Aku gak bisa nemu selain kata ’kepercayaan’. Kepercayaan disini maksudnya adalah kepercayan antar individu. Jadi kaya misalnya kepercayaan aku bahwa esa gak bakal macem2 di sana. Dan kepercayaan esa bahwa aku bakal tetep jaga hati aku bwt dia. Yeah…. some like that lah. Kepercayaan ini memiliki tingkat-an yang bersifat labil. Dia naik turun. Hari ini aku sangaaat percaya bahwa esa emmang menjaga hati nya di sana. Tapi, bisa jadi kemarin aku gak percaya sama dia. Apa yang mempengaruhi itu semua? Aku percaya banget… komunikasi sangat mempengaruhi itu. Dan juga ketulusan. Ketulusan untuk mempercayai orang lain selain diri sendiri. Untuk itu, kepercayaan ini dibangun, butuh waktu. Kepercayaan bukan tangkuban perahu, atau candi loro jonggrang yang bisa jadi dalam waktu sekejap. Kepercayaan itu seperti kota roma, yang tidak dibangun dalam waktu semalam. Itu membutuhkan waktu. Dipupuk. Seperti tanaman. Dijaga. Seperti cinta.

Masalah bagaimana jika kepercayaan itu dikhianati, itu lah bagian dari resiko kita mempercaya. Berani percaya, juga harus siap dikhinati.

Satu hal yang aku rasa belum aku punya saat ini.

idealisme…

Apa sih sebenernya makna idealisme itu? Apakah benar idealisme itu hadir dalam tiap aspek kehidupan kita? Idealisme itu bisa dimaknai sebagai sesuatu yang ideal, sesuatu yang ideal bagi siapa? Bagi diri sendiri atau bagi orang lain? Apa takaran sesuatu dikatakan ideal? Apa patokan sesuatu yang ideal itu? Bagaimana sesuatu dikatakan sebgai suatu idealisme? Apa mungkin idealisme itu hadir dari dunia ide?

Ampuuuun… kenapa sih pas jaman kuliah dulu aku gak memperhatikan apa itu dunia ide? Punya mbah plato kah? Atau eyang sokrates kah?

Ada banyak kata yang sering kita pakai dalam dunia sehari2, tapi kadang makna nya pun kita gak paham. Bukannya pengen ribet sama pencarian makna, hanya saja… bingung juga kalau orang2 udah mulai heboh ngomong suatu isyu, tapi ada satu kata yang ada dalam isyu itu dan aku gak ngerti, dan malu aja kadang mencari makna kata itu sendiri. Seolah2 kaya orang udah terbang ke bulan, aku masih nyari baju yang bisa dipakai bwt ikut dalam perjalanan ke bulan itu.

Dan, jangan sekali – kali menganggap pertanyaan ini hadir dari seorang anak filsafat, anggap saja aku cuman seorang yang agak sedikit terlambat memahami makna. Karna.. bisa saja, idealisme bagi anak filsafat adalah sesuatu yang sudah sangat mereka pahami… karna banyak diantara mereka berujar ’hidup dalam idealisme’…

Lalu… pernah terlontar dri bibir seorang kawan, ”hari gini masih mikirin idealisme? Makan tuh idealisme..!!”

Sebenarnya kita yang berpaling jauh dari idealisme, atau idealisme yang ada dalam mindset kita berubah?

Kawan…kawan.. apa sih yang dulu aku pelajari di bangku kuliah, kalau makan idealisme saja aku tak paham..!

saat harapan gak sesuai sama kenyataan…

cape nyariin kamu seharian. bingung. easier talk than done. terkadang emang Lebih mudah berharaP daripada ngadepin kenyataan.*kalimat pembuka ga jelas*

selepas TPA kmaren, satu hal yang pasti bikin aku bingung dan aku sadarin : aku dapet oleh2 ;eher dan punggung yang pegel bgt. gara2 harus nunduk selama 3 jam. seperti biasa, aku lebay.. gak full 3jam aku nunduk. taPi cukup lama juga aku nunduk… di antara 3 jam itu hanya diselingi beberapa menit menengok ke arah jam. cape. bgt. tapi kamu tau gak? gak se cape nungguin kabar dari kamu…

anyway.. mau berbagi tip kepada para calon peserta TPA yang mungkin akan mengambil TPA dimanapun anda ber -ada. ada beberapa tips yang mungkin sering diberikan oleh orang2 dan buku2 yang beredar di pasaran. itu memang benar ada nya ( antara lain yg disarankan :

  • kerjakan soal yang mudah terlebih dahulu
  • soal itu tidak dirancang untuk dikerjakan semua (bow… 250 soal. dalam 3 jam??!?! hanya  Tuhan yg tau siapa yg sanggup mengerjakan itu semua dgn baik dan benar. gw ajah banyak gak baca soal)
  • banyak2 mengenal istilah2 dalam bahasa indonesia. berakrab2 lah sama kamus bahasa indonesia
  • fokus dan teliti (silahkan cari caranya dgn waktu yg sempit ituu..)
  • banyak latihan (bener deh, ga mau kan buang2 duit bwt ngerjain test yg hasilnya gak maksimal?)
  • sediakan waktu bwt nembak. ga ngurangin nilai kok..
  • jgn keasyikan ngerjain soal. manajemen waktu penting banget tuh dalam ngerjain test ini

kurang lebih itu kan saran2 yg sering beredar di pasaran. Itu bneeer bangeeet.  kalau gak mau buang2 duit … diikutin bener dah tuh saran. yaah..  agak  gmanna gitu sih, bayar cukup lumayan untuk mendapati bahwa aku gak bisa ngerjain soal2 itu semuaaa. huh. gpp Lah. kata baPak, ada tempat dimana kita bisa minta semua nya. termasuk meminta untuk entah bagaimana, skor ku itu bisa nyampe 500 (amiin..)

Tuhan.. kalau boleh minta lagi, aku pengen.. dia mengaktifkan hape nya.

H -2 menjelang TPA

bukan, bukan Taman Pendidikan AlQur’an. atau Tempat Pembuangan Akhir. Ini Tes Potensi Akademik.sebagian dari proses (lagi2). betaah bgt yah aku menjalani apa itu proses. padahal, kadang suka jenuh juga selalu berproses dan menanti hasil. tapi … namanya juga manusia; segala sesuatu itu memang harus di proses. kadang yg instant itu menyenangkan, tapi seperti yang kit atahu, kadang instant itu gak baek bukannya? adaaa aja celahnya bwt mengkritik yg instant. ahh tapi siapa yang mau ngomongin masalah karbitan sih.. kan mau ngonongin aku dan TPA ku yang bakal aku jalanin sabtu besok.

awalnya gini, mnyambung ceritera dari postingan sebeLonnya, jadi… setelah keluar dari ruang sidang (dgn backsound : we’re the champion..).. nyokap menawrkan sesuatu yg cukup istimewa bwt mahasiswa S1 yang berjuang lulus 5tahun Lebih ; kesmpatan bwt S2 dengan dukungan full dari ortu. ntah euforia semangat baru keluar ruang sidang (yeah, ada semacam kekuatan yang bilang ; gw, ais ais yang sering dibilang oon dan rada2 bego ini, bisa nyelesein skripsi dan berhasiL keLuar dr ruang sidang dgn mengkantongkan kata ‘LuLus’ dari dosen, dan seriously, gw menikmati banget masa2 ‘belajar’ , masa mencari tau apa yang ga kita tau), atau semangat karena berkesmpatan bwt stay di jogja lebih lama (dgn begitu bisa lebih lama ngabisin waktu sama esa,).. gw meng iya- kan tawarn itu. Dan jujur.. saat itu dapet kesempatan bwt nambah ilmu terdengar begitu indah.

sampai beberapa hari yang Lalu, saat gw sadar gw belon TPA , padahaL salah satu syarat bwt masuk S2 itu ternyata ada skor TPA min. 500 . heran gw awalnya.. “apa itu TPA?!?!” setelah tanya kanan kiri dan baca atas bawah, plus kLik sana kLik sini, gw dapetin juga apa definisi TPA itu. dan Oh My…. berjibaku dgn sinonim, antonim, dan beberapa angka yg dah asing itu bikin gw sadar, yo olo… kapan terakhir kali gw menyentuh ini semua?!?! 5 tahun atau 4 tahun yang Lalu yah? ada beberapa kata yang bahkan baRu tau kaLo itu kata eksis Juga di dunia ini.

dan sekarang, H -2 test itu, (test yang dibayar cukup mahaL yah, 250rb gitu. bwt makan chocomelt bisa puas, bwt tiket ke jakarta juga cukup yah..).. perasaanku maLah gaLAu. se gaLau2 nya. siaL. gak bisa ngeRaih buku yang jarak nya cuman 30cm dari tempat tidur, aku malah menangis. yah menangis. bodoh yah?

hanya karena keJadian bodoH yang duLu menghantui, takut terjadiLagi sekaraNg. aku akuin, aku saLah meLanggar baTAs privasi antara kita. taPi bwt aku buKan itu inti masaLahnya; inti maSaLahnya adLah ; kamu beRani bohong sama aKu.

kamu yaNg menetaPkan ruLe of the gaMe ituh. shiT.dan kamu yang meLanggarnya di dePan mataku. argkhh… kamu tau rasanya dikhianatin, tau rasanya dibohongin, tau rasanya di duakan. taPi keNapa kaMu maLah berbuat itu?

ohhh c’mon… si ais mULai Lagi berakting drama Quen Lagih.  baRu kmaren biLang ga boLeh menggantungkan kebahagiaan ini sama oRang Lain. argkhhh… tapi situasi ini bener2 bikin bt.

ah inilah (satu lagi)  kelemahan dari seorang ais .. kaLo cerita ngaLor ngiDuL. utara seLatan. ga jeLas.

cuman pengen biLaang; aku gak siaaaaaaaaaaaaaP ngadepin TPA sabTu besok kaLo kaMu maSih kaYA gituuuuu.

saLahku memang menyerahkan hatiku sama kamu, ups.. bukan cuman hati tapi impianku juga kutitipin sama kaMu. jadinya begini deh, saat kamu ternyata gak seindah haraPAn dan perkiraanku, aku jadi Jatuh.  bergantung sama kamu… taPi gantungannya ternyata belum pasti menyerahkan semuanya sama aKu.

teuing ahhh.. ngapain Lagi gw. kenapa gak gw belajar.

b.e.l.a.j.a.r , biar pinter. biar gak dibilang oon lagi, biar gak di bego2 in lagi, biar gak dikira bodoh lagi, biar masuk S2, dapet banyak ilmu dan bisa ngamaLin ke semua org, menolong org2 yang diniLai bodoh sama masyarakat, ga bergantung sama siapapun juga, daan.. membuat org lain menyesal biLang ais ooN

^_^ hi3….

keajaiban yang berlalu

seorang teman pernah bertanya sama aku, “abis ini kamu mau ngapain?” saat aku berusaha keluar dari filsafat (aku ngelewatin waktu buat kuliah 5 tahun lebih!! hebat kan?). aku terdiam. bingung. itu awalnya. kemudian di tengah perjaLan berjuang bwt keLuar dari kampus, aku ketemu sama dy, si anak ajaib itu. actually, dy tidak se ajaib itu memang. tapi, ntah kenapa dy mampu bwt ngedorong aku terjebur ke dalam arus semangatnya. aku.. yg tadinya ogah2 an bwt nulis skripsi jadi menggebu-gebu bwt nyelesein bab demi bab hanya untuk memenuhi syarat supaya aku bisa ketemu sama dy di akhir pekan (yeah.. i know, aku makhluk dangkal yg sangat amat mudah dimotivasi, istilah seorang teman adalah ; ‘gampangan’), aku yang tadinya ter amat malas menyelesaikan studiku jadi ikut2an semangaT bwt daftar sidang. aku yang jarang tidur malam jadi ikut2an tidur malam karna sempat punya ritual 24 to 4 sama dy. dy lah keajaiban nyata itu.

Dan, itu aku sadari pas aku keluar dari ruang sidang skripsi dan dy lah orang pertama yang aku lihat. dy muncuL dengan senyumnya, ngegenggam tangan aku yang merutuki ke bodoh an dan ke keras kepala-anku menghadapi dosen. sementara itu, dosen sibuk berdiskusi di dalam; menentukkan nasib manusia yang baru mempertaruhkan masa Lima tahun lebih studinya di dalam sidang ujian skripsi selama satu setengah jam itu. saat aku dipanggil ke dalam ruang sidang lagi, kekuatan itu masih ada, ada dalam genggaman tangan yang masih kerasa di tangan ini.

saat akhirnya kata lulus yang aku terima dan aku keluar dari ruangan itu, dy masih disitu dan … ntah yah, aku menyebutnya keajaiban sidang skripsi. after that.. dunia trsenyum lebih cerah bwt aku. bapak-mama tak berhenti mengoceh ditelpon selama 15menit, sementara itu dy-ku duduk dihadapanku sambil sesekali melempar senyum.

kamu tau gak teman rasanya seperti apa? aku pun masih ingat tiap detail perasaan itu. perasaan yang gak bisa aku ungkapin pake kata2. sesuatu yang ajaib. dan di situlah titik balik yang  gak mungkin aku lupa.

yup, hari itu, 30 januari 2009… hari dimana aku bertekad bwt jadi ais yang baru. ais yang lebih bersemangat dalam mengejar apa yg aku mau.

but, apa yang terjadi 5 bulan kmudian? belum ada perubahan yang signifikan dalam kehidupan  aku. aku patah hati. aku kembali tidak bersemangat. patah hati karna tidak tau apa yang mau aku kerjakan. keajaibanku hilang. keajaiban after sidang skripsiku hilang.

aku takut. kalut. panik

dy-ku semakin hebat mengejar mimpi2nya. aku iri. aku ingin menjadi bagian dari sesuatu. tapi, aku sendiri pun tidak tau apa yang mau aku kerjakan. apa yang aku mau.

Lalu aku kembali berjaLan, mencoba mencari keajaiban yang masih tersisa. datang dari seorang teman, saat memulai sebuah percakapan. seperti berdialog dengan diri sendiri; jawaban itu hadir. mungkin temanku itu adalah si aristoteles atau plato atau siapa itu lah yang mempunya metode dialog dalam berfilsafat (kalau gak salah ibunya bidan, yang membantu persalinan. metode itu lahir dari sang ibu, dgn berdialog, akan muncul dan lahir pemikiran2 yg -sudah ada lama dalam diri, namun baru keluar setelah dialog itu).

anyway, setelah ngobrol sama kesep, aku pun sadar bahwa selama aku tidak tau apa yang aku MAU, kenapa tidak aku mengerjakan apa yang aku SUKAI? aku mencintai menulis. aku mencintai bagaimana aku menuangkan apa yang ada dalam pikiranku ke dalam bentuk tulisan (entah itu untuk memaki, untuk memuja, untuk mencari tau… atau sekedar dialog dgn diri sendiri…). selama ini yang menahan aku buat mempublikasikan tulisanku adalah : ketakutan aku akan penilain orang. tapi tiba2 itu menjadi gak penting lagi. orang lain menilai itu dangkal, so what? mereka gak bisa memberikan kamu kebahagiaan, and then?

toh selama kita bis amemberikan kebahagiaan pada diri kita sendiri, no problemo kan?

keajaiban itu mungkin sudah berlalu dengan kembalinya toga ke tangan universitas. but, target2 baru pun segera menyusul, dan masih banyak keajaiban di depan sana menanti kan?

all i wanna do just for my self  now. maybe u can join me, maybe?

tiba-tiba…

sampai dimana sih kita bisa percaya sama kata2 seseorang? ada gak orang yang BENAR2 jujur sama kita? maksud aku, sampai di titik maNA kita percaYA sama seseorang? terLaLu Letih dan takut untuk mencintai Lagi. kareNa … aku pernah di tusuk dengan sakiiiit sekaLi. sakitnya sampai tidak terbacakan rasanya, aku berani meLangkah sekarang, karna aku percaya dan sangaT percaYa sama ketulusan kamu. kaLau itu pun nyatanya hanya bohong beLaka, yah tidak apa-apaa…  aku sudah janji pada ibunda, bahwa kali ini.. tidak akan ada (aku uLang sekaLi Lagi : TIDAK AKAN ADA ) yang mampu mematahkan semangatku. kecuali itu kehendakNya. aku pasrah. hanya mau berjuang untuk diri sendiri dulu. nyatanya … diri ini memang cukup berhaRga (sangat berharga) untuk  diperjuangkan.

“ayoh berjalan ‘nak.. walaupun jalan di depan sana geLap, waLaupun apa yang di depan mu tak tampak… ingaTLah seLaLu bahwa kamu punya panca indra yang sempurna. ada beberapa orang yang tidak seberuntung kamu untuk memiliki panca indra se sempurna dirimu.  tentukan arah tujuanmu, berjalanlah dengan bahu yang tegak. Jangan bergantung pada kondisi dan situasi atau pada siapa pun yang mendampingi mu. ibu teLah mengaJArimu menjadi anak yang pemberani dan kuaT, yang mandiri dan mampu berdiri tegak seteLah apapun yang menimpamu…”