mari kita berbicara soal sepakbola

yuk mari.

heihoooo … selamat hari senin!

Apa kabar temans?

Siapa yang masih terkantuk – kantuk hari inihh??? Siapa yang masih merasakan euforia gol-nya Gotze pagi tadiiii? siapa yang masih kesel karena ternyata gol-nya Higuain terganjar offside padahal udah selebrasi???

Siapa yang masih sok tahu soal bolaaa??

untuk pertanyaan terakhir itu,  jawabannya adalah: Mbak ais.

Hahahahahaha.

Dua pertandingan terakhir Piala Dunia 2014 saya nonton dong. Gak tanggung – tanggung, saya nobar sama temen saya di salah satu cafe – cafean di daerah Kelapa Gading. nanti kapan – kapan sata review lah itu cafe. sekalian promo. kali aja ada yang mau ke sana, saya bisa titip es teh tarik favorit saya. hehehehehe…

Jadi, hari minggu dinihari saya dijemput sama temen saya sekitar jam setengah satuan. iya, kita dengan pede dan takut ga dapet tempat dateng jam sgitu. kocaknya temen saya ini baru jadi supir keluarga ke Cikarang. jadi, dia seharian ga sempet nabung tidur. walhasil dia nunggu dari jam satu itu ke mulainya Brazil – Belanda bolak – balik terkantuk – kantuk.

Saking garing ga ada bahan obrolan karena nyawa masing – masing (saya baru bangun tidur 15 menit sebelum dijemput), kita kebanyakan makan sama minum aja. lumayanlah sambil bercanda sama Waitress – waitressnya yang udah kenal sama kita berdua :D

begitu pertandingan mulai, ada masalah teknis. proyektor yang disediain di lantai atas (kita dapet meja di lante atas dari cafe itu) gak berfungsi baik. mas – mas supervisor mulai panik, saya pun ikutan panik. kenapa? Karena kami kan sehati #nahLoh

hahahahahaha.

Akhirnya pada menit kesekianlah itu proyektor uda bisa konek sama tipi. sementara belum konek, bagaikan penonton VIP, kami nonton pertandingan dari lantai dua.

terus gimana Is pertandingannya? Haduh .. sedih lah nontonnya. Walau ga sesedih pas lawan Jerman ya, pas liat si Abah – Abah megangin dummy nya Piala dunia sambil bengong … rasanya ikutan sedih.

Nah pas lawan Belanda ini … kalah juga sih ya. gak seru lah pertandingannya.

nih suasana perebutan tempat ketiga Piala Dunia 2014, sepi kan yah?

nih suasana perebutan tempat ketiga Piala Dunia 2014, sepi kan yah?

 

kita skip ke pertandingan dini hari tadi ya.

saya dateng ke cafe yang sama jam dua lewat sekian, ternyata telat. saya pikir mulainya jam 3 kan yah sama kek kemarennya itu. Jebul saya salah jam. beginilah penonton bola musiman gayanya sejuta. uda sibuk ribut dulu sama spv Cafe nya gara-gara saya reserve cuman buat berdua diprotes sama dia. begitu dateng, kita telat sodara – sodara. Dan ternyata kita dapet tmpat persis depan layar proyektor. meja kecil di pojokan dengan kursi cuman satu, dan terpaksa saya geret – geret kursi dari meja sebelah. rame gilak!

Gak serame di  La Piazza sih ya,

Mulai deh itu sorak sorai pendukung masing – masing tim. Saya sama temen saya yang nonton bareng ini sama – sama megang Argentina. Yah paling gondok pas Higuain ngegol-in. uda bersorak sampek lompat – lompat dari kursi lah kami tuh, ternyata baru disorot si hakim garis ngangkat bendera.

ganti bersoraklah itu pendukung Jerman.

Seru. Pertandingan finalnya seru pake banget. Argentina yang katanya CUMAN punya Messi (dan Jerman punya tim, katanya) mampu membuat Jerman bermain hingga babak tambahan dimainkan.

Apalagi melihat statistik pas kelar babak pertama, Argentina cuman megang bola 30 sekian persen. Sisanya bola dikuasai Jerman. sampek mikir, ini maen setengah lapangan apa gimana. kan kasian, Neuer jarang disorot *halah*

pas abis babak kedua udah ga sempet lagi merhatiin statistik, tapi permainan Brazil yang katanya cuman ngandelin Messi patut diacungi jempol kok.

Firasat jelek pas Klose diganti. aduh pemaen satu ini dulu baru – baru keluar adek saya masih esde dan ngefans banget. bahkan dulu imel pertama dia klose_29@yahoo.com sekarang adek saya uda semester akhir kuliah. kebayang umurnya. Totti aja udah pensiun (Totti maning si ais… ais… ). Diganti sama Gotze yang ganteng.

gerombolan mas – mas belakang saya seneng banget begitu si pemaen bundes liga ini masuk. saya mah gak paham sepak terjang dia. secara pemaen cadangan yah bok. dan baru ngegolin sekali juga pas piala dunia.

dan emang hokinya si Gotze, tendangan kaki kirinya yang cakep itu berhasil ngebobol gawangnya Romero. mengingat yah .. shootnya Jerman udah berulang kali berhasil dihalau sama Romero.

sekali lagi, sorak sorai gemuruh pendukung Jerman terdengar. mereka nunjuk – nunjuk seragam yang mereka pakai, seakan – akan bilang; “INI GUE MENAAAANG INIH!!!”. dan hebohnya itu loh …

sebenernya ulah penonton bola di Nobar itu lucu ya. kaya sodara mereka aja yang maen, kek kakak sama Abang mereka aja yang maen, kaya negara mereka aja yang maen hebohnya sampek segitunya.

salah satu pendukung Argentina yang gayanya udah kek pacarnya aja yang kalah

salah satu pendukung Argentina yang gayanya udah kek pacarnya aja yang kalah

Tapi emang iya sih ya. saya ini bukan penggila bola, tapi penonton musiman yang seneng sama euforia-nya. jauh sebelum upacara pembukaan bulan kemaren, saya udah ancang – ancang mau nobar

cuman berhubung jadwal ga sefleksibel dulu dan udah punya rutinitas, dijadwalin nonton dua pertandingan terakhir aja, yang laen biar pas selo aja nontonnya, di rumah.

dan nobar itu emang juara banget deh rame dan serunya.

yang heboh maen di lapangan ada, yang heboh sorak sorai di depan layar ya ada. yang kasian yang Waitressnya karena kudu bolak balik ngambil dan nganter pesenan. sama dedek – dedek yang tanggung umur yang diajak sama oom atau tante atau bapak emaknya buat nonton; dengan upah eskrim. dan berakir di pojokan kursi nyaris ketiduran.

ya begitulah sepakbola, asyiknya kalau diomongin gak ada habisnya. besok ketemu sama temen yang doyan bola yah yang dibahas golnya si Gotze, bahkan offside nya Higuain sampek empat tahun ke depan juga masih dibahas itu. ya ga? Hahahahahaha.

dan beginilah tulisan dari si pengamat sepakbola amatir yang nonton bola musiman.

so, jagoan kamu Jerman bukan? Apa mendadak Jerman?

sampai ketemu di Euro 2016 yah.

***

:)

ini saya an temen saya yang nonton sambil ngeceng tadi pagi hihihihihi..

ini saya dan temen saya yang nonton sambil ngeceng tadi pagi
hihihihihi..

nostalgia internet

Selamat Hari Senin, Temans!

Pagi tadi, saya ikut kelas bahasa inggris yang difasilitasi kantor. jadi, saya dapet jatah untuk belajar bahasa inggris dua kali seminggu masing – masing selama dua jam.  awalnya agak males ya boook, tapi kok sayang banget kesempatan emas buat belajar disia-siakan. we know lah, kesempatan buat belajar kan gak dateng ke semua orang. apalagi kesempatan itu gratis yess. hahahahaha..

Nah, pagi tadi di kelas kita belajar ‘express feeling’. disuruhlah itu kitamenceritakan 15 ‘feelings’ yang kita rasakan selama paling gak sebulan terakhir. tadinya saya mau curhat onair kan yah. tapi harus jaim dong kalau sama temen – temen kantor, saya harus dikenal sebagai mbak ais yang cuek dan cool (aeeh matek).

jadi saya cuman menceritakan feeling yang so so aja, salah satunya adalah enthusiastic. why? because we have one day off in da middle of this week. ya ampoon…. sejak kerja, i’m very craving for day off. jadi dapet satu tambahan libur tanpa mengurangi cuti itu amazing banget rasanya buat saya. hahahahaha.

bukannya saya membenci pekerjaan saya, hanya saja … saya seneng aja dapat waktu buat tidur lebih lama. hehehehehehe…

eh topik yang mau dibahas bukan itu sih. topik yang mau dibahas itu sebenernya gara – gara tiba – tiba saya keingetan sama logo ini:

friendsterhahahahahaaa ….

ayoh generasi internet 2000-an. ada yang masih inget sama logo ini gak? sama testimonial? sama bullbo alias bulletin board? sama kolom last seen, sama kolom who’s vied me. ahahahaha.

aduh, saya kok jadi terharu yah. ketahuilah temans, jaman friendster itu adalah jaman yang tidak cukup mengenakan untuk stalking, secara dulu social network belum ada kaya sekarang yess. jadi kalau mau nyari tahu tentang seseorang yah cari tahu aja lewat testi. ada masanya loh kita teriak – teriak; “eh … isi testi gue dong”

ya gak sih?

isi testi menjadi seru karena disitu akan ada testimonial temen – temen tentang kita. kind of “ais itu … bla bla bla and bla..”

sayang banget saya gak sempet nyimpen screen shot dari halaman friendster saya, karena sejak 31 mei 2011 friendster udah berubah jadi social entertainment site, yang saya gak tahu deh sekarang kabarnya gimana.

buat yang belum tahu, friendster itu ada sebelum adanya Facebook, twitter, myspace, yah masih agak deketan generasinya sama mIRC (remember that? someday yah… saya nulis tentang miRC).

penampilan friendster nih semacam kaya gini:

friendster page on 2006

yang seru dari friendster bagi saya adalah, kolom testimonial. why? karena, kalau lagi BT dan lagi gloomy gak jelas, saya biasanya baca kolom testimonial buat naikin mood dan self esteem. seneng rasanya baca komentar orang lain tentang diri kita sendiri (ya ampun, mbak ais narsisnya jaman dulu. heheheheehe). tapi, kalau kita mau kenal sama seseorang jaman dulu nih ya… saya juga ‘cari tahu’ gebetan saya yah lewat friendster. bagaimana teman- temannya memandang dia, bagaimana teman – temannya menilai dia. kalau sekarang apa yah perbandingannya?

nah selain itu .. di friendster ada juga fasilitas bulletin board. itu semacam kaya notes  yang bisa kita tulis dan bisa dibaca sama semua orang. cmiiw yah .. dan kita juga bisa baca bullbo (singkatan bulletin board pada masanya) yang dipost sama temen – temen friendster kita. biasanya di sini saya nulis gak penting banget .. biasanya jawab 20 pertanyaan gak penting yang pernah dipost sebelumnya sama temen saya. semacam situs springme kali yah kalau jaman sekarangg. kadang pertanyyan – pertanyyannya pun gak jelas, kaya “lagi dengerin musik apa?” atau “tadi sebelum nulis bullbo ini habis buka situs apaan?” atau “online dari mana?” alay kan saya jaman dulu ikut-ikutan nulis begituan?

selain itu, friendster dulu punya blog loh. dan di sanalah blog seorang mbak ais dimulai. dan amat sangat alay sekali. kalau untuk ini ada sih screen shotnya di blog salah seorang temans. tapi gak mau saya kasih link ah. ntar jadi ajang si dikung sama oom han buat ngebully saya :,(

secara tata bahasa, gaya nulis, pemilihan huruf, pemilihan kata, yang kalau saya baca lagi sekarang bikin saya pengen nanya “itu siapa yang nulis?”

ya padahal ada nama saya-nya di situ.

kalau saya gak salah inget, jejak kehadiran friendster masih saya tempel di salah satu buku harian saya. yaitu berupa print – printan testi – testi terbaik dari teman – teman friendster saya. saya pajang disitu buat jadi mood booster saya kalau lagi gloomy gak jelas. hihihihi.

dan, sama seperti situs pertemanan lainnya, friendster juga punya fasilitas buat nyimpen foto.

seru deh jadinya nostalgia dengan friendster ini, walaupun sejak mei 2011 itu… semua foto, testi, bulbo dan data – data yang ada di friendster udah dihapus. jadi, hilang sudah jejak kealay-an saya.

ALhamdulillah, besok suami dan anak – anak saya gak perlu tahu kalau saya pernah alay dan ajaib.

***

so, gimana dengan teman – teman … punya akun friendster gak dulu?

***

and by the way, thank for Gadel for the screen shoot of friendster on 2006 :)

sepak bola, puasa, pilpres dan microwave

Selamat Hari Jumaaat..

di jumat yang indah dan cerah serta panas ini, saya lagi selo banget. Oom bos lagi pergi rapat di luar, kerjaan juga untuk hari ini belum ada yang urgent. ada sih, tapi masih bisa besok lah. hahahahaha…

ini gara – gara mbak ina nulis soal piala dunia, pas saya buka reader saya. yah ada beberapa topik yang menarik sih. tapi sebagian besar terbagi dalam tiga topik; kalau gak nulis soal politik, nulis soal piala dunia atau gak nulis soal bulan puasa.

dan saya masih aja nulis soal cinta cintaan. galau galauan.

hahahahaha.

tapi yang paling seru emang blognya mbak ina ini nih, saya ampek baca berulang kali. pelipur lara dan tambahan informasi bagi fans bola musiman kaya saya. iya, saya kan nonton bola kalau ada musimnya aja. kaya sekarang lagi musim piala dunia, saya ikutan hore.

ikutan hore juga waktu Italy menang lawan Inggris (PUS!) dan ikutan nangis waktu Italy harus balik kandang. lagi – lagi gagal lolos ke 16 besar. uda dua kali piala dunia gak lolos, semoga 2018 your turn yes Azzuri :)

dan ikutan dadah – dadah waktu Spain si mantan juara dunia harus pulang duluan.

Jagoan saya jelas Italy lah.. dengan atau tanpa Totti bagi saya Italy itu favorit. gak tahu juga kenapa, padahal saya gak paham bola, mungkin karena saya suka makan Pizza kali yah :mrgreen:

tapi berhubung Italy udah balik, saya dari awal punya dua jagoan. Argentina lah jagoan kedua saya. kenapa? Yah karena dia negara Amerika Latin. Berhubung dilaksanakan di Amerika Latin, saya yakin yang juara pasti Amerika latin. Kenapa Argentina? Ya karena Brazil udah banyak yang mjagoin..  iya. saya sok tahu. dibantah juga boleh loh bagi penggemar negara eropah.

apakah saya menonton semua pertandingan itu? jawabannya tidak. tidak pernah. hahahahaha… saya tahu semua itu lewat temlen di twitter, dan atau malah baca – baca berita atau kek baca blognya Mbak ina itu.

kenapa gak nonton Is? Satu, jadwalnya gak nyambung nih. antara sahur dan besoknya kudu bangun pagi. Kedua, karena gak ada partnernya.

piala dunia 2010 kan ada tuh bekas sahabat saya yang nemenin saya nonton sambil smsan sama gebetan masing masing eh ga taunya gebetan saya di… eh gak jadi, bulan puasa cyiin…

atau ga si adek ganteng kesayangan saya, kita nongkrong jerit – jerit di kontrakan. Sekarang? Ada sih yang nemenin, tapi masih nemenin lewat bbm doang. Lagian nonton bola sambil bbman apa aseknyaa..

Alasan ketiga, gak ada sih. cuman dua alasan itu aja; teman dan waktu.

intinya, saya belum nonton satu pertandinganpun deh.  rencananya nanti malem saya mau tuh nonton jerman prancis. pegang mana Is? ndak tahu saya. kalau mbak ina megang jerman nih, aku megang Prancis deh. soalnya ada Zidane *hlah. salah zaman :))))

****

next topic; politik. saya cuman nunggu sampe minggu tenang datang dan masa kampanye berakhir. ini pemilu ketiga saya (APPPPAA?? OW EM JI, saya ketauan gak imut – imut lagi deh. hahahahaha). dan sepanjang ingatan saya, kali ini adalah pemilu dengan kampanye terburuk sepanjang tiga kali pemilu. lupakan arak – arakan yang menakutkan, kampanye ini lebih sadis lagi. hampir dipastikan di berbagai macam social media (maaf, udah lama saya gak nonton tivi) tiap hari pasti ada aja yang posting tentang politik. badly, yang diposting gak jarang yang negatif.

saya ngerasa gak punya kapasitas buat ikutan kampanye. bukan karena gak dibayar *EH! bukan karena itu. bukan karena filsafat politik saya dapet nilai D (walau udah tiga kali ngulang yess),

tapi karena saya masih merasa pemilu itu ada azasnya, yakni LUBER, langsung umum dan bebas RAHASIA. jadi, sebagai pemilih saya akan tetap menjadi pemilih yang merahasiakan pilihan saya.

dan, seperti yang pernah saya singgung entah di mana saya lupa. jika saya berkomentar mengenai politik maka saya tidak bisa membawa diri saya pribadi saja. tapi pasti akan membawa nama institusi tempat saya bekerja, kampus tempat saya belajar dan juga orangtua saya.

nah, bagi saya yang terakhir itu yang paling berat saya juga untuk saat ini.

tapi itu sebenernya berlaku bukan cuman kalok komentar politik sih, berlaku juga untuk komentar yang laennya. ya kan?

So, untuk soal politik saya komen hore aja yes :)

****

Puasa. Selamat menunaikan ibadah puasa yah buat teman – teman semua. saya udah harus siap – siap pulang nih, jadi postingan soal microwave kapan – kapan aja ya saya lanjutinnya. hehehehehe…

***

so, apa tim favorit kamu?

***

enjoy :)

dalam tiap ragu

seperti akan menyerah pada tiap kesalahan, aku pun menyerah di terakhir kali orang itu meninggalkanku. meninggalkanku dalam pertanyaan besar yang sampai sekarang belum kutemukan jawabannya. masih kucari, atau mungkin aku sudah tidak peduli pada jejak langkahnya yang terhapus perlahan oleh hangat kehadirannya. kehadiran ia, yang mampu membuat hatiiku ciut pada ikrar tidak akan bodoh lagi. tidak akan jatuh cinta lagi.

ah bodoh memang ikrar itu. harusnya sudah kuterima saja takdir bahwa aku ini sang wanita yang pada akhirnya akan menambatkan hati pada seseorang. dan, mungkin seseorang itu … dia.

aku terpaku pada senyumnya. bukan yang terindah, bukan yang terbaik, tapi … paling mampu membuat keangkuhanku tunduk. dan mungkin yang paling berani. paling berani untuk meruntuhkan tiap ego dan logika yang kubangun sejak terakhir hatiku hancur.

dan, kali ini saat langkahnya terhenti dalam keraguan yang sama seperti pendahulunya, aku hanya berkata;

‘aku bisa apa?’

aku. bisa. apa. saat. kamu. ragu. melangkah. untuk. membimbingku.

aku hanya bisa berdoa, semoga Allah mengabulkan permintaanku saat ini untuk bersama dia. entah sudah berapa dia yang kusebut dalam doa. mohon dengan sangat, semoga ini yang terakhir.

dan, yang mampu kuberikan sekarang adalah waktu. waktu baginya untuk berpikir mengenai segala macam keraguan dalam dirinya.

waktu dan keraguan adalah musuh besarku dulu. entah saat ini.

dayaku saat ini hanya meminta kepadaNya.

seberapa keras aku bernyanyi i wont give up nya Jason Mraz, aku bisa apa?

dan sebelum ini semua terlanjur, mari kita beri koma pada kalimat kita.

(jeda)

***

dalam tiap ragu, selalu ada harapan.

namun kali ini, harapanku adalah … don’t give up on us. because .. there’s something about you that just wont let me give up like yesterday.

 

i won't give up

***

note:

1. udah lama gak curhat di sini yess? anggep aja angin segar buat yang kepo sama urusan percintaan saya (eerr… emang ada?)

2. terinspirasi lagunya jason mraz yang i wont give up

3. gambarnya ngambil dari sini.

 

reblog : i don’t know how she does it

heiho… welcome June :) selamat bulan Juni. Half year is already gone, isn’t it? Gak nyangka banget yah.. udah beredar ajaloh tanggalan hari libur dan cuti bersama tahun 2015 di group wasap saya. malem ini saya pengen reblog salah satu tulisan saya tahun 2011, jaman saya lagi mau nyusun tesis (it’s been 3 years! wew!)… tapi saya edit dikit yah, gak semuanya saya masukin yah. soalnya ada banyak kepentingan politik di dalam situ *tsah.

postingan ini nulis tentang resensi buku yang saya baca judul bukunya i don’t know how she does it by Allison Pearson. so, here is it…

bercerita tentang Kate Reddy, seorang manajer investasi yang memiliki keluarga dengan dua orang anak. secara garis besar, buku ini menceritakan work-family conflict yang dialami oleh seorang Ibu yang bekerja. Kate memiliki dua peran yang harus dijalaninya, peran di kantor sebagai satu dari sedikit wanita yang bekerja di kantornya dan juga perannya di rumahtangga.

Kate memiliki seorang suami dan dua orang anak; Emily yang berusia lima tahun dan Ben yang masih berumur satu tahun. Kate mencintai pekerjaannya, namun dia juga berusaha yang terbaik bagi keluarga yang [sudah pasti] dicintainya.

Dalam buku ini digambarkan bagaimana Kate berusaha menyeimbangkan kedua perannya. menjadi Ibu yang bekerja akan jauh lebih sulit dibandingkan menjadi Ayah yang bekerja, dan satu part yang paling menggambarkan bagian ini adalah saat Kate bercerita bagaimana seorang pria akan terlihat keren, terlihat sangat mencintai keluarga saat memajang foto anak, istri dan keluarga-lah secara garis besar. Tapi menurut Kate, semakin tinggi jabatan seorang wanita bekerja, maka semakin sedikit foto yang dipajang.

Sama halnya seperti saat rapat mahapenting terjadi di suatu divisi dan seorang Pria meminta ijin untuk tidak ikut meeting, dengan alasan; “mengambil raport anak” maka akan mendapat respon;‘aaah soooo sweeet’. tapi jika wanita yang melakukannya, maka biasanya yang ia dapatkan adalah celaan betapa ia tidak bisa mengatur waktu.

The women in the offices of EMF [Kate's firm] don’t tend to display pictures of their kids. The higher they go up the ladder, the fewer the photographs. If a man has pictures of kids on his desk, it enhances his humanity; if a woman has them it decreases hers. Why? Because he’s not supposed to be home with the children; she is.

well, buku ini memuat jungkir baliknya seorang Kate berusaha menjadi ibu dan karyawan serta istri yang baik. bagaimana ia mengakali ‘kue supermarket’ menjadi seperti  kue homemade, bagaimana ia selalu berusaha ‘menyogok’ anaknya dengan berbagai mainan yang ia beli setelah bertugas ke luar negri, bagaimana ia berusaha menolak berhubungan seks dengan suaminya, bagaimana Kate mengupah pengasuh anak-anaknya dengan upah yang cukup tinggi agar memperlakukan anak-anaknya dengan baik, bagaimana akhirnya suaminya pergi dari rumah mereka saat Kate sedang bertugas di luar negri.

Saya belum mengalami posisi seperti Kate; seorang Ibu yang bekerja. Makanya saya terkejut menyadari betapa beratnya menjadi Ibu yang bekerja. No offense buat Ayah yang bekerja, suwer. Coba kalau kawan-kawan lagi nganggur dan mencari jurnal penelitian mengenai ‘working mother’ maka kawan-kawan akan menemukan sejumlah penelitian.

Salah satunya adalah penelitian yang dilakukan  oleh Cinamon dan Rich (2002), yang mengatakan bahwa sumber konflik pada ibu yang bekerja biasanya adalah karena adanya peran ganda, yaitu peran sebagai ibu rumah tangga (istri dan ibu dari anak-anaknya) dan juga peran sebagai pekerja. Setiap peran tentu saja menuntut konsekuensi dan tanggung jawab yang berbeda, yang terkadang saling bertentangan.

Mereka juga berkata wanita yang bekerja ternyata lebih sering mengalami konflik dan permasalahan keluarga dibanding pekerjaannya karena bagi kebanyakan wanita keluarga merupakan domain yang paling penting dalam kehidupannya. Permasalahan ini tidak sedikit mempengaruhi pekerjaan dan dapat menciptakan gangguan bagi mereka, sehingga menyebabkan penurunan kinerja.

Lagi, ngapain sih seorang wanita bekerja? Well, itu akan bergeser sedikit mengarah ke Tesis yang saya angkat. Terdapat beberapa dorongan kenapa wanita bekerja. Bisa karena faktor ekonomi, faktor relasional yang berkaitan dengan kebutuhan sosialisasi mereka, faktor aktualisasi diri juga menjadi salah satu faktor pendorong seorang wanita bekerja.

Faktor yang mendorong seorang wanita bekerja pada akhirnya berhubungan erat dengan bagaimana wanita memaknai pekerjaan mereka.

Pemaknaan wanita bekerja berbeda dengan pemaknaan bekerja pada pria, karena wanita pekerja memiliki konflik dan dorongan yang mungkin berbeda dengan pria dalam bekerja. Maka makna kerja bagi wanita pekerja dipengaruhi oleh alasan yang mendorong mereka untuk bekerja yang nantinya akan membawa kepada penetapan peran kerja, hasil yang diharapkan dari bekerja, serta batasan aktivitas pada wanita dalam bekerja.

Jadi, makna kerja bagi tiap Ibu yang bekerja akan kembali lagi pada tujuan dan nilai-nilai yang dianut oleh Ibu tersebut.

Hehhehehehehehe. saya mengacungkan jempol saya empat-empatnya untuk semua Ibu yang bekerja. Mereka hebat. Walaupun kalau boleh memilih pilihan saya di masa depan, saya ingin bekerja sebagai Ibu Rumah Tangga full time. Andai saja, saya bisa  :D

pas baca tulisan ini sekarang, saya masih proses mencari… apa makna bekerja bagi saya? You know what…. saya gak paham. Saya gak paham apa makna saya bekerja saat ini (isn’t it ironic?) Hahahahaha… mungkin harus jadi bahan renungan tengah tahun ini yess.

semoga temans sehat dan bahagia menyambut bulan yang katanya romantis ini ya :)

keep the good works!

 

bukan sekedar maaf

Malam minggu sama pacar itu basi tauk! Malam minggu sambil ngeblog dong! Baru oke dan keren banget… (ini pembelaan diri bukan sih? Hahahahaha…)
Tapi … i feel too old to enjoy the ‘Saturday nite’ moment… u know (ini jelas pembelaan diri! Ahahahahaha…)

Anyway … mari kita membahas yang saya pilih jadi topik tulisan saya malam ini…
Apa tuh? Sebenernya ide postingan ini datang waktu kemarin saya sama wanita-wanita kepanduan (sebutan untuk cewek-cewek di satu divisi saya yang jumlahnya cuman sebelas. Eh sekarang jadinya cuman sepuluh ding) ngobrolin salah satu teman satu divisi kami. Ulangi, salah satu mantan teman satu divisi. Kok mantan? Iya, sebenarnya yang mantan bukan status temannya. Tapi status satu divisi.

Karena sekitar beberapa bulam yang lalu, divisi kami mengajukan surat pengembalian salah satu teman kami itu ke bagian SDM. Kenapa dikembalikan? Pertanyaan yang menarik…dan saya seneng banget kalau suruh ngejelasinnya. Tapi gak di sini juga yah, karena ini menyangkut nama baik seseorang dan saya bisa-bisa dicari sama orang SDM gara-gara nyebarin berita bener ini (HLOH?)

Anyway, intinya perilaku dia bikin orang satu divisi sakit ati deh, ga semua memang. Tapi yang jelas kami para wanita nya sudah sakit ati banget. Bukan hanya sebagai rekan kerja, tapi juga sebagai teman sepermainan (dulu saya sama dia kalau manggil satu sama laen aja udah pakek genk-genk an, macam teman satu genk aja). Intinya di mata kami dia salah banget. Terus saya bilang ke diri saya sendiri, “jikalau dia datang lagi apakah saya mau memaafkannya”

Entah kenapa, saat mengajukan pertanyaan itu bagi diri sendiri pun, saya ragu menjawabnya. Saya ragu apakah saya bisa langsung memaafkan begitu saja.
Kemudian saya mendengar cerita (lagi-lagi) dari teman satu kantor, bagaimana dia merasa sakit hati kepada kedua orangtuanya yang ia rasa sudah menghalangi kebahagiannya. Saya bertanya sama dia, “elo mau maafin orangtua lo kalau mereka minta maaf?”

Dia terdiam. Dan menjawab, “itu pun kalau mereka mau minta maaf Kak. Tapi tetep aja gue sakit hati”

Nah. Disitulah point yang kemudian saya tangkap: SEBENARNYA SAAT MEMAAFKAN ORANG, APA SIH YANG KITA BUTUHKAN? Kok rasa saya apapun yang orang itu lakukan pasti membuat kita tetap terluka ya.

Ibaratnya begini… seperti paku yang ditancapkan ke tembok, walaupun pakunya sudah dicabut namun bekasnya akan tetap ada, mau ditambal itu tembok, diplester lagi, pasti akan tetap ada bekasnya.

Menurut saya, begitulah manusia saat melakukan kesalahan ke orang lain.

Pada beberapa kasus, akan ada lukisan yang digantung untuk menutupi paku tersebut atau ada yang nekat menambal dengan menempelkan semen, atau parahnya… mungkin lubang pakunya sudah teramat banyak, akan merubuhkan tembok tersebut.

Lalu yang akan menghapus semua itu apa, siapa atau bagaimana?

Jawaban saya, saat saya mencari ke dalam diri saya sendiri… jawabannya adalah: waktu. Time will heal, honey. Atau dalam perumpamaan tembok, saya akan menganalogikannya dengan merubuhkan tembok tersebut untuk kemudian membangun tembok lagi dari awal.

Beberapa tahun yang lalu saya pernah merasakan sakit yang teramat sangat. Iya ini kisah cinta. Sama si adeknya kakjul itu lah… (hahahahaha). Tapi, semakin ke sini saya semakin paham bahwa saya memang tidak berjodoh dengan dia, dan memang saya harus kehilangan dia. Karena kalau tidak, saya tidak akan ada di posisi sekarang. Mungkin saya masih luntang luntung di Jogja gak jelas ngerjain apa. Dia juga mungkin nasibnya sama. Tapi lihatlah kami sekarang, dia dengan keahliannya membuat kopi atau apapun itulah, saya dengan … dengan … dengan apapun inilah namanya pekerjaan saya, (hahahahaha) kami melangkah dan bahagia dengan jalan masing-masing. Mungkin saya gak akan sebahagia sekarang kalau kami masih bersama.

Apakah saya memaafkan dia? Ya, sudah lama saya memaafkan kesalahan dia yang menjalin kasih di belakang saya dengan sahabatnya. Apakah saya bahagia untuk kebahagiannya? Ya, saya bahagia. Saya senang melihat dia dan keluarga kecilnya. Apakah saya menginginkannya kembali? Tidak. Karena saya sadar kami tidak saling membutuhkan satu sama lain. Saya tidak membutuhkan dia, begitupun dia juga tidak membutuhkan saya. Ibarat saya kunci, dia bukan pintu yang tepat untuk anak kunci saya.

Saya memaafkan dia, tapi memang kami sudah tidak bisa bersama seperti dulu (book…istrinya mau tarok mana?). Dalam perumpamaan tembok tadi: tembok yang saya punya tentang dia sudah saya rubuhkan, puingnya pun sudah saya singkirkan entah ke mana.

Namun menerapkan itu saat ini ke teman sekantor saya yang berulah itu kok susah ya. Apakah saya memaafkan dia? Well … hmm… hmm.. memaafkan, andai diaaa…. (*berpikir). Apakah saya bahagia untuk kebahagian dia? TIDAK! Hell no! Dia harus merasakan akibat dari perbuatan dia dong! Apakah saya ingin dia kembali? TENTU TIDAAAAK! Apakah waktu akan memberikan kelapangan dalam hati saya untuk menerima dia sebagai teman kerja lagi seperti dulu? I just… don’t know :cry:  Rasanya tembok saya tentang dia sudah retak. Hahahaha.

Jadi sebenarnya dalam memberikan maaf kita itu butuh apa sih?

actually, this post special for everyone who turn and run away. it's never too late to say sorry, but things never gonna be the same, right?

actually, this post special for everyone who turn and run away. it’s never too late to say sorry, but things never gonna be the same, right?

 

SELAMAT MALAM MINGGU TEMANS!

kecup penuh cinta untuk teman di sebelah Anda :*

keep the good works!

memaknai ‘berpayungan’

ais ariani:

pengen reblog beberapa tulisan lama. yang ini juga. walau teman berbagi payung saya yang saya tulis di sini sudah bukan teman berbagi payung lagi, namun saya menyadari tulisan ini masih relevan juga yah sama apa yang sedang saya jalani sekarang dengan seseorang.
tentang memaknai berpayungan.

terlalu malas untuk mengedit. ya. sudahlah.

dan terlalu bengong untuk menyadari: KOK BISA SAYA NULIS TULISAN INI? GIMANA CARANYA DULU INI???

Originally posted on dramaLand:

Payung dan maknanya,

###

Di depan saya, dua orang kawan saya berusaha menerobos rintik hujan dengan payung berwarna merah. Jalanan becek, dan terkadang ada kubangan air yang harus mereka lewati. Saya di belakang mereka tertawa pelan melihat arah jalan mereka yang tidak menentu. Kawan yang di sebelah kiri berusaha menyeret langkah si kawan yang di sebelah kanan untuk mengikutinya. Karena, sang kawan yang di sebelah kanan berjalan seenaknya, bermain dengan kubangan, bercanda dengan si becek. Tapi kawan sebelah kiri tidak mau celananya yang baru diganti sore tadi menjadi kotor.

Lalu saya berpikir, susah juga yah berjalan ber payungan bila dua orang di bawah naungannya punya jalan yang di pilih berbeda, walaupun tujuan perjalanan sama. Dan untuk dua orang teman saya itu (dan juga jutaan orang pengguna payung di luar sana)…memiliki satu maksud menggunakan payung; agar tidak basah.
ya toh?

###

pikiran saya kemudian berlari ke hubungan saya dan si dia…

View original 316 more words

yang tak kami pahami tentang kalian

‘Cause all of me
Loves all of you
Love your curves and all your edges
All your perfect imperfections
Give your all to me
I’ll give my all to you
You’re my end and my beginning
Even when I lose I’m winning
‘Cause I give you all of me
And you give me all of you, oh

 

heihoooo…selamat siang, selamat hari senin… Hari ini yang berharap saya ngelanjutin postingan soal wisata saya ke flores kemaren, maaf banget belum bisa saya lanjutin. Kenapa? er… nganu… ngggg… karena… karena saya pun bingung kenapa. hahahaha. Tapi kaya yang saya bilang; kalau ada yang mau ditanyain bisa langsung kontak saya, kalau bisa saya jawab, saya bantu jawab. udah pada tau kan cara ngontak saya? udah dong ah. hahahahaha…

baiklah, sore ini sambil nungguin jam pulang kantor, sambil nunggu berita baik dari 3355 (hahahaha), mari saya suguhkan tulisan sedikit tentang pengalaman saya mengenal sosok pria-pria yang pernah mampir dalam kehidupan saya. Yah … udah lama juga kan saya gak nulis soal cinta-cintaan di blog tercintah ini. secara yah boook… kehidupan percintaan saya kaya telenovela; belum nemu-nemu pangeran untuk mengarungi bahtera rumah tangga *ahseek

umur udah segini, sementara temen – temen seangkatan sedang menanti buah hati yang kedua, saya masih sibuk nungguin sms dari si anu, masih sibuk menginterpretasi sikap si anu, masih sibuk nyusun jadwal weekend… enakan dipake nyuci apa nongkrong di coffee shop. but … this is life, yah dinikmatin aja hidupnya kan yah :)

berkaitan sama judul, saya mau ngebahas beberapa hal yang mbikin saya mengerutkan kening mengenai pria. bukan saya yang sok ahli sama pria. tapi kadang saya juga gak habis pikir sama tindakan – tindakan kalian yang katanya bingung sama kami, para wanita ini.

Okelah.. kalian sering ribut sama kami yang ribet. Sama kami yang katanya punya krim banyak buat muka, badan, tangan dan kaki (hei! foot cream jelas buat kaki, night cream itu buat wajah kalok malem, day cream buat siang biar kita gak item, hand cream jelas dong buat tangan biar pas kalian megang tangan kita halus gitu deh),

menurut kalian kami ini susah dimengerti, sulit dipahami. menurut kalian kami ini mesin yang memproduksi air mata (aaahhh… bisa aja!). apalagi sih yang menurut kalian itu tanda tanya besar mengenai kami? Nih … kami beritahu, wanita itu makhluk yang paling mudah ditaklukan. kenal ari lasso? sudah pernah denger dia nyanyi lagu apa itu judulnya yang ada lirik  ‘sentuhlah dia tepat di hatinya, dia kan jadi milikmu selamaanyaaaaa’ tau kan? Nah… nah.. persis deh kaya begitu, kalau kalian sudah bisa menyentuh hati kami, jangankan cream, kopi aja kami buatin tiap hari, kami masakin makanan kesukaan kalian, kami cari beribu cara untuk nyenengin kalian. yakin.

oke… sekali lagi balik ke judul (keknya gak fokus banget deh si ais nih).

tapi jangan salah, bukan cuman kalian yang gak paham soal kami. kami pun gak paham tentang kalian dalam beberapa hal, yaitu:

  1. Kecintaan kalian pada olahraga dan motor atau mobil. Maksud kami, itu yang namanay Motor GP cara nontonnya gimana sih? Kan tiap hari kita udah liat motor – motor seliweran depan kita. ini suruh nonton motor motor balepan dengan kecepatan di atas rata – rata aer gitu? aduh ngeliatnya aja ngilu. Daaaan ya ampuuun… kalok kami nyuguhin teh atau kopi pas kalian nonton pertandingan olahraga baik bola maupun GP  bolehloh dapet ucapan terimakasih.
  2. Cobalah dipahami kadang kami butuh dikasih surprise. Surprisenya bukan model “sayang, aku udah di depan rumah siap njemput kamu” Plis. Itu bukan surprise. itu ngerepotin. Belon kelar pakek jeilbab loh kami. bedakin idung juga belum.
  3. Kami suka sama cowok yang lucu. Tapi bukan komedian. Karena kalok kami suka sama komedian kami mau daftar jadi istrinya Daus Mini. Humoris. Selera humor jangan ajaib ajaib lah. Jangan juga ngelawak di saat kami lagi BT. Jadinya gak lucu loh.
  4. Kalok kami lagi sewot marah – marah, dengerin aja. Gak usah disahutin. Daripada panjang.
  5. Susah memahami siklus kami? Catet. ambil buku kosong. tiap kami dapet itu dicatet, kapan kami mood swing. berguna loh itu. bukan cuman buat sekarang. buat ngitung masa subur juga bisa #jreng buat nanti maksudnya kalok nikah :mrgreen:
  6. Mata kalian yang jelalatan. Ya Tuhan. Kami dandan dari ujung kaki sampek ujung kepala buat kalian, tapi giliran ada cewe pake baju merah, kuning apalagi rambut panjang melambai – lambai langsung nengok. HIH! Kalian kan ga tiap saat juga jalan sama kami. Tahan – tahaninlah sedikit.
  7. “yaa… cantik itu relatif ya” Coba tolong dipahami… saat kami bertanya, “sayang, aku cantik gak?” bukan jawaban yang tadi yang kami harapkan.
  8. Bingung saat kami tanya, “sayang, aku gendutan yah?” plis deh. jawab aja gak. sampai kapanpun jawab aja enggak. kalau akhirnya kami memaksa dan memang kamu liat kami tambah gendut, tinggal tambahin; ‘tapi kamu tetep cantik dan aku tetep sayang banget sama kamu’ selesai perkara.
  9. Kalok pergi baju itu – itu aja. Ada alasan loh kalok kami buka -buka majalah terus bilang; ‘eh baju yang dipake model cowo ini lucu ya?’
  10. Hobi banget mbikin kami cemburu. Iya, kalian nganggep temen-temen cewe di kantor kalian itu cuman temen biasa. Tapi kami, para wanita punya naluri kalau ada cewe cewe yang siap memangsa kalian!
  11. Ngambekan. Kalian jangan ngambekan deh dikit – dikit matiin HP. berantem dikit ga mau ngangkat telpon. Itu hak prerogratif kami sebagai wanita. Kalian jangan ikut-ikutan.
  12. Gak bisa mbantuin milih tempat makan. DAN SATU : TERSERAH BUKAN JAWABAN. heran deh. seminggu ada 7hari, kita ketemu cuman dua kali. makan bareng juga cuman dua kali. mosok tiap ditanya makan di mana jawaban terserah. HIH. buka google dong ah sekali – kali.
  13. Kecuekan kalian. Sesekali seru loh bales mention kami di twitter. Kami kan juga pengen dianggep ada dalam hidup kalian *malah mellow*
  14. Gencar ngedeketin. Giliran udah di tengah-tengah mundur teratur. Eh malah balik ke mantan (#jreng ini curhat Is? IYA!)
  15. Pergi tanpa alasan. Ya kami paham, kadang yang namanya pria itu butuh waktu buat sendiri. Semacam Plato gitu kan. tapi bukan berarti ga ngasih kabar sama sekali juga sih ya. boleh loh ngasih kabar, “maaf. aku gak bisa ngelanjutin hubungan ini karena kamu bau jigong. karena kamu bau ketek. karena kamu ketombean” daripada pergi tanpa berita. dan tiba-tiba masang DP BBM sama mantan (#jreng curhat lagi)
  16. Kalimat “karena kamu terlalu baik buat aku” dan “aku gak pantes buat kamu” atau “kita lebih cocok bertemen” ITU ADALAH KALIMAT PUTUS BASI!! cari alasan laen!
  17. Saat kami ngubungin kalian di saat kita sudah putus, bukan selalu berarti kami minta balikan. bisa jadi kalian itu adalah teman berbicara yang menyenangkan.
  18. your pride. Punya ego jangan tinggi tinggi lah. ada saatnya kami lebih dari kalian. kami butuh didukung, bukan ditinggalkan. selama kami masih menghargai kalian sebagai pria, kami akan mencintai kalian apa adanya dan akan tetap begitu.

Bias banget si ais nulis beginian. hahhahahaha. antara yang gak kami pahami sama antara keinginan kami para wanita inginkan dari kalian para pria. Iseng aja kok nulis ini, daripada blog ini jadi sarang laba-laba atau sarang tikus kan yah :)

enjoy and keep  writing

bercerita tentang flores

Awal tahun ini, keluarga kami mendapatkan satu berita yang menyenangkan. menyenangkan? yah menyenangkan harusnya. karena Bapak saya pindah tugas ke Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur; tanah kelahirannya.

He just coming home.

Lalu mulailah rencana-rencana dibuat. termasuk saya, sibuk membuat jadwal. maklum, setahun jadi buruh saya belum pernah mengambil cuti. berbeda dengan saat kuliah kan yah… kita punya libur-libur tertentu yang bisa kita manfaatkan (contoh: saat mengerjakan tugas akhir. hahahahaha… everyday is a holidat with a deadline!).

Dan bulan April ini dipilihlah sebagai bulan perubahan bagi keluarga kami; semua koper dikeluarkan (termasuk koper-koper vintage punya mamak saya yang kece-kece itu…..), rumah diobrak-abrik dan dipilih barang apa yang akan dibawa dan barang mana yang akan ditinggal.

Abah – Mamak – Agil berangkat dari akhir bulan Maret. Keluarga kakak saya berangkat terpisah, dan saya serta sepupu saya merencanakan perjalanan dengan rute: jakarta – kupang – ende – labuan bajo – bali – jakarta.

Alasan untuk mampir – mampir bukan semata karena pengen liburan (ACTUALLY ITU YANG UTAMA) tapi juga karena belum ada pesawat langsung dari Jakarta – Ende. Ende itu di mana sih Is letaknya? Di pulau flores.

Jelasnya sih bisa Bukaklah atlas. Bukaklah peta Indonesia tuh. Dan kalau pernah nyimak pelajaran sejarah jaman esde, pernahlah disebut kalok Bung Karno; salah satu proklamator negara ini pernah dibuang ke Kota Ende.

Jum’at 4 april 2014

Nah tanggal 4 April dini hari sekitar pukul 02.30 saya naik pesawat menuju Kupang dari Bandara SoeTa. Naiknya batik air, harga tiketnya sekitar 1jutaan. okeh Fain, ngaku deh karena kemaren saya kebanyakan diskusi sama travelmate saya yang kebetulan sepupu saya, saya dapet tiket seharga 1.106.00/orang untuk Jakarta – Kupang.

Sampai di Kupang pukul 06.30 waktu setempat. Kupang ini Ibukota Provinsi ya. Nah saya di kupang hanya stay beberapa jam aja karena udah dapet tiket pesawat Kupang – Ende naik transnusa jam 12.10 dengan harga tiket sekitar 500ribuan/orang.

Bandara Ende

Bandara Ende

Sampai di Kota Ende sekitar jam 13.00 waktu setempat, saya langsung dijemput untuk kemudian mejeng di pantai dan nunggu perahu kecil yang ngebawa saya dan sepupu saya nyusul keluarga besar yang sudah berkumpul di Pulo Ende yang jaraknya kurang lebih 2jam perjalanan menggunakan perahu motor.

Selama perjalanan itu, saya dan sepupu saya terkagum-kagum sama pemandangan sekitar. terakhir saya ke situ sekitar tahun 2005 dan keadaan sekitar belum banyak berubah;

Sesampainya di Pulo Ende,  saya dan sepupu saya disambut sama keluarga besar kami. kami menyempatkan diri keliling – keliling ke rumah sodara – sodara sebelum akhirnya menetap di salah satu rumah penduduk yang konon katanya masih sodara jauh kami. Malam itu dihabiskan dengan kumpul keluarga dan bercerita mengenai perjalanan kami, mengenai keluarga, mengenai kesibukan saya di Ibu Kota.

Di kampung bapak saya di Pulo Ende ini tepatnya di desa Kemo fyi aja nih, belum ada listrik selama 24 jam. Jadi listrik baru ada jam 6malam sampai jam 6 pagi. untuk air tawar pun masih langka. mangkanya, kalok disuguhin teh manis saya seringnya cengengesan sendiri. soalnya tehnya ada asin asinnya gitu.

 

Sabtu, 5 April 2014

saya, oom saya dan tante saya.

saya, oom saya dan tante saya.

Besokan paginya, setelah beres sarapan, saya keliling Pulo. nah itu tuh poto di atas saya lagi pose di jalan masuk ke Dusunnya tempat bapak saya lahir. Saya lagi cari aer buat mandi yang gak terlalu asin (hahahaha, becanda ding, aselinya saya lagi  nyariin emak saya yang pagi – pagi udah ngilang entah ke mana). Tapi Alhamdulillah yah waktu terakhir ke tempat ini tahun 2005 belum ada sinyal, sekarang sinyal telkomsel (hanya operator ini yang berjaya di sini) udah mulai kenceng bahkan bisa dipakek buat internetan loh.

Lepas jam 10, rombongan keluarga saya siap – siap untuk kembali ke kota Ende. naik perahu lagi tuh kan yah. Bedanya perahu kali ini udah diblok buat rombongan keluarga besar saya. kurang lebih kaya beginilah suasana di perahu motor yang dimaksud;

perahu Al Amin dari Pulo ende menuju Ende

Nah begitulah kurang lebih suasananya. Sampai di Kota Ende, kami beristirahat sejenak di penginapan. saya sekamar sama keluarga kakak saya, kami hari itu memfokuskan diri beristirahat, karena esokan paginya kami punya agenda seru untuk jalan – jalan. Dan juga karena dari sore hari saya kena demam. Kayanya saya masuk angin karena begadang di malam sebelumnya pas perjalanan Jakarta – Kupang dan kena angin laut melebihi batas tubuh saya mampu menerimanya (ahseeek).

Minggu, 6 April 2014

Alhamdulillah, paginya badan saya udah bisa diajak kompromi. Demam saya udah turun, dan juga kondisi udah lumayan fit. Akhirnya piknik yang sudah direncanakan semalem bisa terwujud deh. Saya, sepupu saya, keluarga kakak saya dan beberapa Anggota keluarga lainnya memutuskan untuk piknik ke Danau Kelimutu.

Familiar gak sih sama danau itu? Ituloh danau yang ada di duit 5000-an jaman kita esde, danau yang bisa berubah-rubah warnanya. Saya ke Danau yang letaknya di Desa Pemo, Kecamatan Kelimutu  ini pagi jam 7an. dan itu salah banget. karena kalau mau dapet view bagus, mendingan dateng nyampek sana sebelum matahari terbit, karena sunrise nya bagus dan kabut belum turun.

Danau ini berada di ketinggian 1631 meter di atas permukaan laut, dan terdapat 3 danau di satu kawasan dengan satu danau yang agak terpisah, dan harus ditempuh dengan tangga yang banyak bangeeeet. ada istilahya tangganya dinamai 1000 anak tangga.

Serukah perjalanan ke sini? Seru! Karena kita tracking kan tuh diantara hutan gitu. Dan udaranya seger banget :)

ais ariani at kawasan danau kelimutu

Danau nya mana Is? silahkan cek akun fesbuk atau akun instagram saya ya di @aisariani, kalok saya uplod banyak foto nanti kasian yang  buka blog saya; lemot banget. hahahahaha. dan untuk yang mau nyimak legenda soal danau kelimutu ini, silahkan buka ini untuk lebih jelasnya, karena sama seperti tangkuban perahu dan batu malinkundang, danau kelimutu pun memiliki legendanya sendiri yang menjelaskan bagaimana terbentuknya tiga danau tersebut (sekali lagi: menurut legenda).

Senin, 7 April 2014

Hari ini kami free dari kegiatan bersenang – senang, karena hari ini adalah inti dari perjalanan kami sekeluarga. Kami ada acara keluarga besar. jadi gak ada yang bisa dikunjungi,

so langsung ke hari berikutnya yah….

Selasa, 8 April 2014.

Hari ini kami punya agenda; berkunjung ke rumah pembuangan Bung Karno waktu dibuang di Ende, cari dan beli oleh-oleh, sama makan bareng sekeluarga inti. Maklum aja, dari kita nyampek di Ende kami sekeluarga inti susah sekali kumpul. Saya, agil, kakak, mbakyu ipar, si kecil Zee, emak saya. Kalau Bapak saya sih lagi sibuk sama tugas barunya yah.

Hari itu dimulai dengan makan bareng di restoran padang (orang padang jauh sekali yah merantaunya itu, walaupun yang jual TERNYATA orang jawa! Hahahahaha).  Kemudian lanjut ke art shop sehati di deket bandara, saya belanja – belanja deh tuh beli syall, beli tas etnik gitu. Saya ngabisin duit di art shop ini sampek 500.000,- yang sebagian besar saya beliin tas-tas lucu buat saya sendiri (hahahahaha).

Dari situ kami ke Fanny art shop, (masih) nyari oleh – oleh. Hahahahaha. Nyari oleh-olehnya seru loh. beli kain – kain tenun ikat gitu … bagus – bagus. saya sih gak beli untuk kain-kain yang lucu itu. cukup ngeliat aja… secara larange.

ini salah satu contoh kain dari kampung Bapak saya

ini salah satu contoh kain dari kampung Bapak saya

nah … setelah puas belanja – belanji yah, kami ke rumah pembuangan BUng Karno di Jalan Perwira. Tahun 2005 kami pernah ke situ dan pas kemaren itu ke sana lagi, tempatnya sudah berubah. Jadi bagus loh. Bagus banget :)

rumah pembuangan Bung Karno di Ende

Rabu, 9 April 2014

Well… hari ini adalah hari terakhir kami di Kota Ende. Karena sesuai dengan rencana kami akan melanjutkan perjalanan ke Labuan Bajo dengan pesawat jam 13.10

Paginy, saya sempet tuh maen ke Taman Renungan Bung Karno di pusat kota, di deket nol kilometernya KOta Ende. Tamannya bagus loh … walaupun masih belum selesai pembangunannya, tetapi udah keliatan gitu bentuknya ke depan bakal bagus.ada pohon – pohon rindangnya yang bikin teduh, secara udara di Flores gituyah panasnya membahana sekali.

patung Bung Karno di Taman Renungan Bung Karno

patung Bung Karno di Taman Renungan Bung Karno

Konon katanya, di taman inilah Bung Karno merenungkan mengenai pancasila. patung ini dibikin menghadap ke laut dan membelakangi suasana kota-nya.

***

Fufufufufufu…. selesai juga part 1 dari tulisan trip yang suah saya rencanakan untuk menulis dari 2minggu lalu.

untuk part lebih serunya, ditunggu yah…. saya akan update lagi deh. karena kalau dibikin dalam satu postingan nanti pada bosen yang baca #alasan :mrgreen:

hahahahaha….

***

so pertanyaannya: kalian sudah pernah ke Ende belum?

pernah berpikir….

pernah berpikir untuk ganti blog gak? ganti blog jadi anonim gitu loh. eh sinonim atau anonim sih…
terlalu malas untuk gugling si ais nih.

iya. pengen bercerita tentang si ini takut si itu baca. pengen cerita tentang si anu takut si ini baca. bukan berarti banyak yang baca blog saya sih.

tapi yah begitulah… dulu selalu bangga dan promo punya blog ini. woy… mbak ais punya blog loh. dramaLand namanya. pernah menang kontes. dua kali. dapet tas, buku sama duit.

tapi sekarang? pfffuuuuhhhh…. pengen banget nulis tentang kantor. eh tapi kalau orang kantor baca gimana? kan aku juga pake internet kantor. soalnya sinyal di pinggir laut sini susyah sekali, jadi ya gak ada pilihan laen selaen pakek wifi kantor

and talking about sinyal …. saya serius banget loh kalau bilang sinyal di kantor saya menyesakkan dada. ini bukan mengada-ngada seperti yang dikira oleh seseorang di luar sana (iya, mantan sahabat saya yang bilang saya susah dihubungin). ini perkara serius.

tahun lalu saya dan sekretaris bos mbikin pengajuan pengadaan penguat sinyal yang umurnya cuman sekitar 3bulan. setelah 3bulan, sinyalnya bapuk lagi. kadang kalok lagi beruntung aja hp saya bunyi. parahnya, hp saya yang katanya smart ini ternyata belum cukup smart untuk nangkep sinyal. masih smart-an hp sekretaris bos yang baru lunas bulan depan (padahal hp saya udah lunas dari tahun lalu loh…).

pernah jam dua pagi saya dibuat melek gara-gara ada sms dari 3355 kalok rekening saya baru didebit satu juta rupiah. loncat lah saya dari tempat tidur. apa-apaan ini … dan ternyata itu sms yang harusnya masuk dua hari lalu. pas saya ngambil tunai untuk mbayar utang.

kebayang kan betapa sekaratnya sinyal di kantor saya tercinta ini.

hei… saya berhasil membuat satu tulisan!
re-read gak nih?

sometimes… all u need to post on your blog just sit and start write!

and taraaaaa…. biarkan jarimu menari di atas keyboard. dan biarkan jarimu yang bercerita. mungkin kepala dan mulutmu letih.

begini beritanya

heihooo… alohaa…

apa kabar teman-teman di sana? Memasuki tahun kelima saya punya blog ini, makin lama makin ga bersemangat banget yah saya nulis. semangat saya ngeblog bagaikan ditelan apa ntah. siang ini saya bertekad untuk nulis satu updetan. dari pagi tadi saat mengetahui bos rapat di luar kota dan bos satunya sedang ijin menghadiri acara keluarga di luar kota.
Jadiiiii… saya memanfaatkan waktu istirahat ini dengan semaksimal mungkin!! tapi begitu ngebuka new post kok saya malah lupa ya mau ngeblog apaan. hiks, tapi saya coba yah. sebagai bentuk aktualisasi saya setelah sekian lama….

Yakin deh sejak jadi pekerja, saya semakin kehilangan identitas diri saya sebagai seeorang yang mencintai menulis. sebagai seseorang yang mencintai membaca. maksudnya, coba deh liat … kelakuan saya belakangan ini kalau ga di kantor yah di rumah. ngapain? ya mbikin konsep surat keluar, ngonsep nota dinas, njawab semua pertanyaan bos yang kadang mbikin kening berkerut (hukum phytagoras apa mbak? itu si hanut nomor telponnya berapa mbak? tarif khusus untuk panjang kapal 90 meter lumpsum 2jam berapa mbak? mbak itu les bahasa inggris di klapa gading berapa yah mbak? ), ngurusin pritilan2 kecil yang harus diurus. dan rasa-rasanya energi saya terkuras di sini semua. pernah loh saya seminggu mimpi laporan pertanggunjawaban keuangan dan tiap ada bunyi telpon di kantor saya ga mau ngangkat, takut ditagih sama orang keuangan. hahahahaha.

kalok di rumah kerjaan saya cuman tiga: tidur, mandi dan makan. oh satu lagi; nyuci baju. hehehehehe.

so, hari ini saya mencoba menyeimbangkan diri saya dengan menulis. ada banyak hal di kepala saya yang sedang menari-nari.

pertama

soal pembunuhan anak remaja oleh dua remaja lainnya. tahu kan? yang lagi heboh beberapa hari yang lalu. Belum tahu beritanya? Coba cek di sini. Waktu berita itu muncul di twitter, saya langsung ngomong ke bos saya. soalnya saya sama oom bos yang satu itu sering ngobrol ngalor ngidul ke mana-mana. Oom bos langsung diem dan curhat soal kekhawatiran terhadap anaknya yang baru kelas 3 SMA tapi sudah pacaran deket banget sama temen satu sekolahnya. Bahkan orangtua sang pacar pernah bertandang ke rumah oom bos. dia curhat kalau dia khawatir terjadi apa-apa sama anaknya.

Saya diam dan saya jadi ikut merasakan kekhawatiran itu. Entahlah, beberapa bulan belakangan ini saya lebih ngerasa masuk ke dalam ‘team orangtua’ daripada ‘team anak muda’. saat teman sekantor saya memiliki masalah dengan orangtua-nya, saya justru empati dan bisa memahami orangtua dia dengan lebih seksama dibandingkan perasaan yang teman saya ceritakan. Makanya saat saya sedang berbeda pendapat (seperti saat ini!) dengan orangtua saya, saya lebih banyak diam dan mencoba mencari jalan terbaik agar dua kemauan dan keinginan ‘team orangtua‘ dan ‘team anak’ yang terjadi antara saya dan orangtua saat ini bisa terakomodir dengan baik (dem. bahasa saya udah cukup bahas birokrat belum? kebanyakan nulis nota dinas inih) :mrgreen:

kedua

ada kabar duka. kabar duka yang sudah lama sebenarnya. tapi saya baru tahu beberapa hari yang lalu. Ini berkaitan dengan kawan yang saya kenal lewat blogger. Saya mengenalnya dengan nama Faa. mungkin ada beberapa kawan yang mengenalnya. saya mengenalnya di blog ini. Beberapa kali komen di blognya dia, dan beberapa kali juga dia maen ke sini. kami punya karakter blog yang berbeda. coba deh tengok blog dia yang artistik dan nyeni. saya suka maen-maen ke blognya dia karena ada gambar-gambar lucu hasil karyanya.

Hingga beberapa hari yang lalu saya melihat seorang kawan memposting di wall fesbuk milik Faa dan muncul di news feed fesbuk saya. akhirnya saya buka wall fesbuknya Faa, karena saya penasaran udah lama gak denger kabarnya. Begitu saya buka betapa kagetnya saya, ternyata Faa telah meninggal dunia september Tahun lalu. dan tanpa sadar saya meneteskan air mata waktu melihat halaman fesbuknya dipenuhi oleh ungkapan belasungkawa dan beberapa kalimat indah serta foto2 waktu teman-temannya masih berpetualang. Dia masih muda, masih sangat menikmati hidupnya yang penuh petualangan dan menakjubkan di mata saya (dia naik motor pitungnya dari Jogja ke Cilacap! isn’t that amazing?). dan dia meninggal di usianya yang masih sangat muda.

kematian, bagi saya adalah seperti peringatan. Bukankah begitu?

ketiga

setelah dua hal tadi, ada berita gembira yang mbikin saya ingin melompat-lompat kalau menulisnya (hiperbol deh nulisnya). Ini juga masih dari kawan yang saya kenal di blog. Walopun dua-duanya udah ga aktif ngeblog lagi (ya sebelas dua belas lah sama saya,), tapi tetep aja saya nyebut mereka ‘temen nulis’.

yang pertama si maucokelat, teman nulis saya yang terakhir membuat saya sangat terpesona pada kalimatnya yang ini :

hidup ini bukan hanya bercerita tentang jari manis, kapan dilingkarkan cincin atau kapan sanggup melingkarkan cincin.

dan itu potongan kalimat sering banget saya kutip di mana-mana. karena saya sangat amat suka sekali sama potongan kalimat sederhana yang dia buat. awalnya saya kenal sama si mau cokelat ini juga gak sengaja. maen ke si anu ada dia, maen ke situ ada dia. ya udah saya ngeklik aja blognya dia. buka profile-nya. mendadak ngefans. hahahahaha. dibela-belain ngirimin dia imel buat nanya YM nya, terus udah bolak-balik ceting akirnya dapet nomor hpnya, ketemuan deh beberapa tahun setelah kenal di blog itu.

dulu sempet sebel setengah mati sama kesinisan dia yang anti kemapanan (HIH!) bawaannya kalok saya ngobrol sama dia, saya ngerasa disepelein. sampek akhirnya saya ngungkappin kesel saya ke dia, dan kita jadi ngobrol biasa lagi. dia itu tempat curhat favorit saya (salah satu favorit) kenapa? karena dia juga yang bilang ‘Jangan berekspektasi macam-macam sama temen lu, lu gak punya hak’. tahukan.. tipe temen curhat yang akan bilang baju yang dipake jelek kalok itu emang jelek tapi gak akan bilang baju kamu bagus kalok itu bagus. hahahahaha… nah, INTINYA APA?? INTINYA DIA SANGGUP UNTUK MELINGKARKAN CINCIN. dia finally nikah! dengan si Nona, yang pernah dia ceritakan di sini. Congrats Oom, bahagia selalu :)

daaaan… satu lagi adalah perempuan blogger juga (dulunya), temen nulis juga asal Makassar. ketemu di blog juga, nge add di fesbuk, ketemu di twitter, tuker-tukeran pin, dan begitu dia ada kesempatan ke Jakarta, kita ketemuan deh. nah terakhir ketemuan di Jakarta itu sebenernya saya naksir adeknya *HLOH. hahahahha, bukan itu fokusnya. balik ke fokusnya yah, waktu ketemuan di Jakarta itu, saya sama dia sebelas dua belaslah galaunya. di pojokan Starbucks Sarinah kita curhat soal pria (what else?), edisi patah hati kita yang berulang kali. makanya gak nyangka banget dia beberapa bulan yang lalu kenalan dengan pria dan kemudian dilamar. APPPAA ?? DIA NGEDULUIN SAYA? KITA KAN KEMAREN GALAUNYA BARENG? hahahaha. becanda ding. dia memang sudah sangat siap untuk menjadi seorang istri, mungkin saya belum dikasih jalan karena menurutNya saya masih harus banyak belajar dulu. Bukan begitu bukan?

anyway, selamat untuk Hera Sahrul untuk pernikahannya, semoga bahagia selalu. i’m sooo happy for both of you.

lovely hera and her husband

oke deh. sekian updetan dari saya. udah cukup panjang juga ternyata. hahahahaha. kudu balik ngerjain yang laen. semoga kawans di sana juga punya berita gembira lainnya yahh.

***

*postingan ini didukung oleh blognya si maucokelat, berita dari internet, dan juga foto yang terakhir saya culik dari twiiternya Tante hera yang lagi sumringah banget :D

aku lupa

aku lupa bagaimana caranya menulis tanpa beban

aku lupa bagaimana rasanya mengeluarkan rasa dalam sebait kata

aku lupa bagaimana rasanya melihat jari menari di atas keyboard.

aku lupa bagaimana mengawali membuat sebuah paragraf.

aku kehilangan diriku yang itu,

seorang ais ariani yang pernah menantang dirinya sendiri dalam kampanye post a day dari wordpress. di mana dia sekarang? seorang ais yang bahkan bisa menulis hanya karena hujan, hanya karena keran patah,hanya karena foto keluarga, hanya karena mobil forza kakak saya, hanya karena permainan truth or dare, hanya karena pin ATM, hanya karena salah seorang sahabat menikah.

dan banyak hanya karena hanya karena yang lainnya.

dear ais ariani, where are u?

Where

reading challenge

heihoo.. aloha selamat Pagiiih!Gimana Kabar kawans semua? sehatkah? Wuiiiih.. gak nyangka yah udah 2014 aja. udah mau umur empat tahun aja ini blo. dan makin dicuekin aja rasanya. Hahahahahaha.

Kabar saya sehat Alhamdulillah, masih jadi buruh di salah satu kantor di pojok Jakarta, masih jadi anak galau di twitter (hahahaha!), masih berusaha menerima dengan lapang dada beberapa hal yang tidak sesuai rencana, masih punya mimpi untuk punya penginapan di daerah dingin, masih punya mimpi punya usaha sapi perah, masih tinggal di rumah orangtua, masih gak bisa bedain mana rasa merica mana rasa lada, masih hobi nongkrong, masih ngefans sama Michael Moscovitz-nya Meg Cabot, masih suka ngelamun ndengerin wonderwall baik versi siapapun, masih berharap punya rumah yang gentengnya bisa dipake nongkrong2 sama temen-temen, masih belum bisa berkomunikasi sama si mantan yang itu dengan baik dan benar.

Terus apa yang berubah? Beberapa hal berubah. Sekarang berat badan saya nyaris menyentuh 60 kg (hiks), sekarang saya jerawatan macam anak ABG yang baru puber, sekarang saya jarang ngelamun, sekarang saya uda ga kuat sepedahan, sekarang gadget saya berkurang jumlahnya (hp saya satu loh sekarang!), sekarang saya jarang banget ketemu sama sahabat2 saya, kami lebih sering bertukar kabar lewat social media malah. Sekarang saya lagi seneng banget sama suaranya Tulus (dengerin yang judulnya sepatu deh! aseeek!). Sekarang saya jarang banget karoke (hiks). Sekarang saya jarang baca buku.

Nah, terkait point yang terakhir itu… saya nemuin cara yang lumayan bikin semangat buat baca buku. jadi begini kondisinya, saya ini sebenernya seneng banget baca buku. tapi kok makin ke sini saya rasanya seperti gak punya waktu. padahaaal yaaa… padahaaal nihh… waktu saya masih banyak banget kok. setelah saya mencoba menganalisis kenapa saya sering lalai menyelesaikan buku yang saya mulai, maka saya menemukan beberapa point kenapa saya jarang baca buku dan lebih sering ketiduran duluan pas baca buku. point – point tersebut adalah:

  1. Banyak waktu tapi gak bisa memanfaatkan dengan baik. sebagai buruh, saya ini 8 jam (seringnya lebih) ada di kantor.  sebenernya di kantor ini saya bisa banget manffatin waktu buat baca-baca. tapi kok kadang saya lebih memlilih untuk ngobrl dan ngutak-atik arsip aja tuh. rasanya nyentuh buku malesnya ituuuu! soalnya menurut saya membaca itu merupakan kegiatan egois yang bisa dilakukan di tempat-tempat tertentu saja. itu menurut saya loh. well… anggap saja sebagai pembelaan, hahahaha.
  2. SMARTPHONE dengan jaringan internet yang dahsyat yang bikin saya hobi ngegame, ngetwit, foto-foto selfie terus ngedit dengan berbagai macam filter, komen2in social media orang, dan kegiatan itu semua totally jadi pengganti kegiatan membaca buku saya.
  3. ngantukan. ini nih.. ini yang parah. entah dimulai sejak kapan, saya ini jadi orang ngantukan melulu. kata emak sih karena saya kurang gerak atau ada masalah syaraf (emak aku keren yah analisanya? hehehehe..). tapi kalok menuruut saya sih bisa jadi saya ini kurang gerak alias kurang olahraga. jadi baru pegang buku nih, baca dua kalimat aja langsung berbayang. ada bayang semu ngajak tidur gitu loh. hahahahahaha.

alhasil, banyak buku yang saya baca cuman beberapa halaman aja terus saya tarok gitu aja di mana aja. ini di kantor aja ternyata saya narok buku banyak banget dan ternyata belum selesai semua. pegimane coba. sedangkan tiap bulan saya pasti nambah beli buku. ya maklumlaah jaman mahasiswa saya mau beli buku mikir berkali-kali dulu, nah begitu ada kesempatan dan duit, beuuuuh… hajar. tiap ke mol saya mampir ke Gramed ada gak ada waktu hajar beli buku. ini semacam balas dendam saya. malah pernah loh saya beli buku dua untuk judul yang sama. buat baju, makanan, pernak-pernik lucu gitu saya masih bisa nahan, tapi kalau untuk buku saya gak bisa tahan.

nah… demi untuk mengatasi itu, saya mau menantang diri saya sendiri untuk setidaknya menyelesaikan buku-buku yang saya beli itu. kalau tahun 2013 kemarin saya ‘menantang’ diri saya membaca 20 buku (dan tidak terselesaikan) maka tahun 2014 ini saya menantang diri saya sendiri untuk membaca (tetep) 20 buku. gak termasuk komik yah. soalnya kalok komik itu sekedipan selesai (lebay). hahahahaha

nah, hasil bacaan itu saya masuk ke akun goodreads saya, saya mewajibkan diri saya untuk mereview semua buku yang saya baca. kalau mau tahu review-an buku saya, buka aja akun goodreads saya yah :)

so, bagaimana dengan teman-temaan… remcana baca berapa buku tahun ini?

baca itu seru

monolog: bukankah

bukankah ini yang nantinya akan kita butuhkan?

genggaman tangan yang tidak harum memang tapi selalu ada, senyuman teduh yang menyambut kita pulang, bahu kuat yang mampu menampung semua masalah namun cukup nyaman untuk bersandar, kata-kata yang tidak selalu indah namun selalu menenangkan, kata-kata yang tidak mengandung perintah namun mampu membuat patuh.

aku selalu takut. aku takut. takut untuk kembali menaruh harapan. sudah kah aku ceritakan bahwa hati ini adalah hati yang payah. hati yang selalu, selalu, selalu menaruh harapan pada tempat yang salah. dulu. kali ini aku sangat berhati-hati menaruh harapan. aku sudah memohon maaf pada hatiku sendiri, karena membiarkannya terluka berulang kali. aku berkata padanya bahwa itu semua adalah pelajaran yang harusnya bisa diambil hikmahnya. hei, bukankah semua terjadi karena suatu alasan? hanya saja terkadang kita terlalu sibuk mencari alasan itu, sampai tidak bisa melihat saat alasan itu datang dengan sendirinya. mengetuk pintu kenyataan, memohon diberikan kesempatan untuk menjelaskan kenapa begini kenapa begitu.

terkadang, kita terlalu sibuk menganalisa, mencoba menerka kenapa begini kenapa begitu, apa yang salah dan siapa yang salah. aku menghabiskan waktuku melakukan itu. setelah mereka pergi satu persatu, meninggalkanku dalam sebuah pertanyaan besar; kenapa. tahukah kamu, KENAPA merupakan pertanyaan paling sering diajukan saat sesuatu berhubungan dengan hati entah itu jatuh hati ataupun patah hati. bukan begitu?

you can spend minutes, hour, days, weeks even months analyzing a situation trying to put the pieces together. Justifying what could’ve, should’ve, would’ve happened. Or you can leave the pieces on the floor and…. move on!

seperti dia yang pernah berkata;

Hidup bukan hanya bercerita tentang jari manis, kapan dilingkarkan cincin atau kapan sanggup melingkarkan cincin, hidup juga menceritakan sembilan belas jari lainnya, suka dukanya, sumringah nelangsanya, ragamnya, ramainya, sepinya, tanpa terkecuali.*

entah ke mana langkah kaki ini akan mengantarkanku, tapi aku selalu berharap langkah kaki ini mengarahkanku kepadamu, calon suamiku.

***

monolog kali ini dibantu dengan sepenuh hati oleh malam minggu syahdu (aeeeh), blog *maucokelat (nulis lagi nape), dieka dikung yang gak pernah bosen nanyain kapan aku updet postingan, dan kamu yang masih setia bukain dramaLand walau jarang banget updet.

***

just moving on

buatku, waktu saja cukup

kadang yang kita butuhkan bukan kata. diam kemudian menjelma menjadi komunikasi paling ampuh untuk menyampaikan rasa. rasaku padamu.

bahkan katapun tak mampu mewakilinya.

aku hanya butuh waktu. beri aku waktu. bersamamu. bolehlah aku meminta waktumu untuk menjelaskan padamu mengenai rasa yang saat ini membuncah memenuhi setiap relung hati dan pikiranku?

tidak, sayang. aku tidak memintamu kembali. aku tidak memintamu memilihku. aku hanya ingin mengungkapkan rasa. aku akan mengungkapkan rasa ini dalam diam, sayang.

aku hanya tidak ingin kita menyesal. menyesali apa yang belum pernah kita miliki, menyesali rindu yang tidak tersampaikan, menyesali senyum-senyum bodoh yang kita pamerkan, menyesali harapan-harapan indah yang pernah kita sesapi bersama, menyesali wangi tubuhmu yang masih menguasai pikiranku hingga saat ini, menyesali pertanyaan-pertanyaan yang tidak terungkap.

***

PS: nemu tulisan ini di draft, dan kok yah entah kenapa agak-agak cocok sama … *&*%^&$*^#$*^#%^@%& *sinyal hilang*

Hahahahaha. Lumayan buat bacaan siang-siang kan yah?