summer camp at Pare (Part3)

happy monday all!
hehehehehehe… ini postingan soal Pare sampek kapan Is? (jawabannya adalah: sampek bosan! hahahahaha) karena tiga minggu saya di sana itu merupakan tiga minggu yang unfergetable lah istilahnya. kalau saya punya kesempatan lagi, saya mau banget buat ngulang tiga minggu menakjubkan itu.

deu…mulai lebay deh ah saya. di part yang pertama saya sudah menceritakan beberapa ‘pengantar’ soal kampung inggris Pare, Kediri. Nah di postingan kedua saya sudah menceritakan ‘rumah’ saya selama saya tinggal di sana. Kira-kira part 3 ini saya cerita soal apa yaaah… hmm…hmm *mikir* soal kisah cinta? hahahahaha, sayangnya gak ada kisah kasih (saya) di sana :( gak ada waktu buat galau-galau gak jelas. mari saya ceritakan keseharian saya di sana bagaimana.

ready? Go!

jadi di Pare itu kan setiap lembaga kursus rata-rata membuka pendaftaran setiap tanggal 10 dan 25 di setiap bulan. Kok setiap bulan Is? iya, jadi rata-rata lembaga itu memiliki short program yang berdurasi minimal dua minggu. see? kilat banget kan? Tapi itu minimal loh, maksimalnya ada yang satu program berlangsung selama enam bulan. Programnya macem-macem, seperti yang sudah pernah saya jelaskan sebelumnya. nah… sekali saya bilang nih: don’t expect too much. tempat ini bukan tempat yang bisa membuat kamu mendadak langsung lancar mampus ngenglish. Tapi tempat ini memang kondusif bangeeet buat belajar bahasa inggris. minimal kamu akan nambah rasa percaya diri dan juga ngilangin rasa malu kamu.

Ok Sip.. lanjut nih yah.

Nah, saya datang kalau tidak salah mengikuti periode 10 Juni 2012 kemaren. saya daftar di dua lembaga, satu saya mengambil kelas speaking di Lembaga Daffodils (yang terkenal sama program speakingnya) yang kedua saya ngambil TOEFL di Oxford. Kenapa saya pilih dua lembaga itu? Gak tahu juga sih, itu hasil search di internet juga. hihihihi… Untuk speaking saya ambil satu bulan, dan untuk TOEFL saya ambil dua minggu.

Hari pertama saya tepar mampus. karena saya baru sampai di Pare jam enam pagi, rebutan kamar mandi, jam tujuh sudah ada kelas (kelas TOEFL) sampai jam setengah 10, jam sepuluh saya ngejar kelas speaking di Daffodils, kelar jam dua belas, jam setengah tiga sampai jam empat saya ada kelas lagi di Oxford (kelas TOEFL), terus jam setengah tujuh sudah ada program di Camp tempat saya tinggal.

dan lokasi Daffodils – Oxford – Fajar Camp itu berjauhan. gak jauh-jauh banget sih… tapi lumayan bikin saya mijet-mijet betis di akhir hari, karena di sana rata-rata alat transportasinya adalah sepeda.

hari pertama dan hari kedua merupakan hari saya beradaptasi lah. beradaptasi sama udara Pare yang kalok malem dingin banget tapi kalok siang panase pool, beradaptasi juga sama situasi ‘ke amna-mana kudu naek sepeda’ (tapi fuuuun banget bagian ini! saya gak butuh waktu lama loh!), beradaptasi dengan kondisi saya harus satu kamar dengan tiga orang ajaib tapi menyenangkan yang berasal dari Lombok, Jakarta dan Solo, beradaptasi ngelemesin lidah buat lancar ngomong pake bahasa inggris, beradaptasi buat nutupin umur (dem! paling tua aja loh saya di sana! bahkan tutor di camp saya juga umurnya masih di bawah saya semua. hahahahahahaha), beradaptasi ngumpetin gelar (dengan polos tiap ditanya saya jawab saya masih kuliah di Psikologi, angkatan 2009. dueerrr… hihihihihihi).

di hari kelima, saya mulai menikmati semua rutinitas itu. bangun pagi – program shubuh di camp – berangkat ke oxford – berangkat ke Daffodils – pulang makan, tidur, sholat – berangkat ke oxford – nongki2 sore – pulang ke camp, – program malam di Camp – gosip sambil ngantri mandi.

ah intinya saya bersenang-senang dan belajar deh. di tengah-tengah rutinitas saya itulah menemukan keinginan saya dalam hidup: saya pengen bisa terus belajar. saya pengen terus mengetahui, mengetahui dan mengetahui. berproses, dan terus berproses dari tidak tahu menjadi mengetahui tentang sesuatu, meskipun proses itu lambat (hehehehehe).

nah memasuki minggu ketiga, saya sudah selesai dengan program saya di Oxford yang memakan wkatu paling banyak di keseharian saya. Saya bingung setelah itu ngapain. Harusnya sih saya lanjutin karena yang saya ambil cuman kelas Structure doang, harusnya lanjut ke Listening dan Reading. Tapi saya jenuh. Jenuh banget malahan belajar TOEFL, walopun tutornya (say hai to Miss Ifa! Hai Miss Ifa!!) sangat menyenangkan. tapi memang saya juga ogah-ogahan belajar TOEFL :mrgreen:

akhirnya saya lihat program apa yang bisa saya ambil di Camp saya. as we know, saya tinggal di Camp yang juga merupakan lembaga kursus yang menyediakan beberapa program. nah waktu itu, saya ‘tertarik’ dengan dua orang tutor di Fajar. ini tertariknya jangan diartikan tertarik yang kek gemana loh ya… saya tertarik dengan cara mereka mengajar, karena ada kawan serumah saya yang mengambil program dengan tutornya mereka berdua.

Tutor yang pertama adalah Miss Hanum, dia sekaligus pemilik Fajar English Course, Miss Hanum ini ngajar kelas Speaking. Miss Hanum meiliki metode belajar yang santai banget tapi bisa membuat kita confidence buat ngomong. Beberapa kali saya sempet ‘nyuri’ masuk kelas Speakingnya dia, dan emang seru banget kelasnya!

Tutor yang kedua Mister Sigit. dia ini kata temen saya dateng ke Pare setahun yang lalu dan mulai dari nol belajar bahasa inggrisnya, dan dia intensif belajar Pronounciation. Dan sebelumnya beberapa kali saya pernah ngobrol dengan dia, dan emang pelafalan dia bagus.

Akhirnya saya mengambil dua kelas di Fajar English Course di Minggu ketiga saya. Secara saya belajar di ‘rumah sendiri’ saya lebih santai. Belajarnya di halaman rumah sendiri, jadi sambil nunggu kelas sebelumnya kelar, saya bisa gosip-gosip dulu sama temen secamp, atau makan jagung, atau lari ke kamar mandi kalau kebelet pipis. hihihihihi…

sayangnya, di minggu keempat saya harus segera pulang ke Jogja, karena harus mengejar tanggungjawab saya waktu itu: being a jobseeker. Jadi semua program itu tidak saya tuntaskam semua. di senin keempat saya di sana, saya berpamitan. Miss Hanum melepas kepergian saya sambil memeluk saya serta membuat saya berjanji untuk tidak melupakan Fajar. Saya terharu, karena di kelas terakhir dia yang saya ikuti, dia memberikan kesan dan pesan terhadap saya yang membuat saya sangat terkesan.

satu hal yang saya pelajari dan sampai saat ini membuat saya sulit melupakan keberadaan saya tiga minggu di Pare adalah: kesederhanaan masyarakat Pare, bentuk kesederhanaan yang saya rasa sulit saya temui di kota besar macam Jakarta ini (*pfiuuuhh), serta ketekunan orang-orang yang pergi ke sana (kebayang gak sih ada orang jauh-jauh dateng dari makasar ke situ hanya untuk belajar bahasa inggris, padahal umurnya baru 12 tahun!).
Di sana juga saya belajar bahwa berbagi ilmu tidak akan pernah membuat kamu berkurang ilmunya. Tutor-tutor saya di sana bukanlah mereka yang jagooo banget di bidangnya, ada banyak orang yang lebih jago saya rasa. Tapi mereka memiliki keinginan untuk memberikan apa yang mereka miliki walaupun sedikit. Dan mereka melakukan itu dengan senang, terlihat dari cara mereka mengajar.

ahhh… Andai saja kehidupan saya ini tidak harus bersinkronasi dengan kehidupan orang lain (baca : orangtua) mungkin saya akan memilih untuk kembali ke sana dan tinggal lebih lama di sana (hehehehehehe…). well, someday mungkin itu bisa saya realisasikan. Someday over the rainbow (itu keknya somewhere deh Is. hahahahaha).

ah sudahlah, postingan senin ini ditutup dulu, next time saya lanjutkan mengenai list harga kali yak, yang bakal bikin mupeng.
ok deh, see u next post yah :mrgreen:

*searah jam* : baliho Fajar English Course di depan gang masuk Camp. Saya dan Ayay, temen satu kelas di Pronoun. Kawan-kawan secamp. suasana desa tulungrejo, Pare. Miku, sepeda saya yang selalu menemani saya di sana. Iga bakar favorit saya yang muraaaah banget!

About these ads

24 thoughts on “summer camp at Pare (Part3)

  1. Teus di camp dapet makan gak is? huwaaaa… ntar deh kalo punya anak cemplungin ke sana aja klo lagi liburan *laaahhh… Emang kapan punyanya yak* hihihi

    • belon Nie, tapi kalok mau mesen sama ibu yang punya rumah, kita bisa. sekali makan 3500 (lauknya kadang bisa pake telor, kadang ayam, depends on ibu masak apa), murah kan? kan?
      ayook cari bapaknya dulu. hahahahaha

  2. hmm klo ais aja udah kerepotan ngumpetin umur, gimana aku????? HUaaa …
    sepertinya bagus
    eh emang udah denger bagus sih dari orang2
    nunggu postingan soal harga deh sapa tau sanggup kirim ponakan (modus) trus tak tungguin di sana kan LOL

    • bisa banget Mbak! kalok pas musim liburan gitu ada banyak kok ibu-ibu yang nemenin anak-anaknya. anaknya ngambil kelas kids, ibu-ibu nya juga sekalian belajar. malah seru kan! hihihihihi….

    • Hola Pakdhe…
      I’m so sorry but i went to Pare last July, not this month.
      but someday when i’m going there again. i’ll visting Pakdhe dan Budhe Ipung
      thank you so much Pakdhe :)

  3. Pingback: Summer camp at Pare (Part 4) « dramaLand

    • ku bingung kalok ditanya orang mana :(
      lahir di jakarta, tapi mencintai Jogja dengan sangat dan berharap jadi warga jogja sebenarnya. hehehehe
      salam kenal (lagi)
      terimakasih udah maen ke sini yah :)

  4. eh kaak , makasi nih uda share .
    gra2 postingan ini nih
    aku 2 mnggu ini d fajaaar loh :D
    tutornya asik abes
    apalagi miss hanum tuh :D
    gokil gilak
    aku jga join d kls pron. nya mr sigit
    totalitas abis ngajarnya
    trus d writting nya mr imron :D
    gila , kalem bngett nih org nya
    gak nyesell deh :*
    buat tutor fajar thx for teaching us
    n buat kakak yg uda share pngalaman
    makaasii yaaa :***

    • heeeii…member fajar juga :)
      seneng deh denger kamu bisa dapet pengalaman yang sama menyenangkannya di Fajar.
      seru kan?
      saking serunya pasti pengen balik lagi deh.
      semoga ada kesempatan buat ngambil kelas lagi yah di Fajar :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s