kasih tak sampai

Tetaplah menjadi bintang dilangit
Agar cinta kita akan abadi
Biarlah sinarmu tetap menyinari alam ini,
Agar menjadi saksi cinta kita
Berdua…
Berdua..

hai kawans! pernah mengalami kasih tak sampai gak? saya pernah. beberapa kali. dan saya kan udah lama nih gak cerita soal cinta – cintaan (hah? iya po?). dan berhubung kemaren ada nih di postingan saya soal lulusan saya nyebutin soal - belum – menyampaikan – tapi sudah patah hati- maka saya akan menceritakan beberapa kisah kasih tak sampai saya. tapi sebelum membaca ini janji dulu yah semua jangan ada yang ke GR an kalok cerita ini bercerita soal orang yang kamu kenal atau malah kamu merasa itu diri kamu sendiri (hahaha!).

kisah pertama.

ini kejadian waktu saya SD. Saya naksir sama tetangga saya, temen maen nitendo-nya kakak saya. jarak rumahnya tiga rumah dari saya. dia punya adek yang masih kecil waktu itu. kerjaan saya nemenin adeknya maen.

nah… karena rumah kami deket, temen maennya kan itu – itu aja. adalah tetangga saya satu lagi yang ngomong sama dia kalok saya naksir dia. dan apa jawaban dia sodara – sodara? dia bilang; ‘hah? ais kan masih kecil, masak sih?!?’

saya anggap itu penolakan. lulus SMP saya pindah, dan pas kapan itu kami ketemuan dia udah gendut banget dan gendong anak umur dua tahun. masih naksir Is? err… gak sih.

tebak yang mana yang pernah saya taksir? hahahahaha

kisah kedua:

Lompat aja yah ke masa SMA. terlalu banyak kisah kasih tak sampai saya pas jaman SD – SMP (huahahahhahahahaha…). nah pas jaman SMA kisah kasih tak sampai saya yang paling fenomenal rasanya ampek saat ini. ampek kalok ketemu orangnya saya suka malu sendiri. dia kakak kelas saya. setahun di atas saya. rasa-rasanya satu sekolahan tau deh kalok saya naksir abis sama dia! pernah loh saya bela – belain dateng ke syukuran ulangtahunnya, padahal dia anak kelas tiga (saya anak kelas dua waktu itu).Pede. sekaligus nekat. sekaligus berani malu.

kenapa jadi kasih tak sampai? Karena ujung – ujungnya dia bilang sama saya ‘kamu itu dibilang bukan temen yah nyatanya temen. tapi kalau dibilang temen, nyatanya lebih dari temen’

dueeer…. dia merantau ke Jakarta, saya kuliah di Jogja. dan sempet beberapa kali ketemu setelah itu. sampai sekarang kadang masih YM an kalau pas sama – sama onlen.

kisah ketiga:

ini baru saja dialamin kemaren. ceritanya saya ini wisuda barengan sama banyak temen – temen angkatan di atas saya. salah satunya adalah yang katanya masih single dan niat cari pasangan. katanya loh ini. saya gak denger dari mulutnya langsung. nah, kawan – kawan saya niat njodohin saya sama dia. secara kami masih sama – sama single dan wisuda bareng. jadi menurut kawan – kawan cucoklah. kenyataan itu hadir dalam dunia realita-nya kawan – kawan saya pas GR wisuda;

ketahuilah..niat menjodohkan itu datang di satu hari menjelang wisuda. sehari setelah niat itu terucap, yaitu saat hari wisuda, si pria itu membawa seorang wanita yang diungkapkan sebagai calonnya. dueeer… dueeer se dueeer-dueernya. malu cyiiiiiin….

kesannya saya kan pengen bangeet. tapi sumpah loh, itu pengalaman kasih tak sampai paling jleb. secara sebenernya di awal saya ogah – ogahan gitu, maksud saya: dia kan kakak tingkat, dan gimana yah.. malu aja kalok sampai disampein ke dia saya mau dijodohin sama dia. secara si kawan – kawan itu udah nyampein ke pria itu. rasanya mau anjleb ke dalam tanah.

ngomongin soal gebetan di kuliah kemaren, ada satu pria lagi yang saya gebet. dia ini seangkatan sama saya dan pernah beberapa kali satu kelas, beberapa kali juga satu kelompok tugas. pernah sekali lah nonton bareng. tapi dia wisuda lebih dulu. nah, suatu waktu di saat dia udah lulus, dia ketemu saya… terus dia bilang ‘is nonton yuk!’

ya ampun rasanya saya mau jingkrak – jingkrak denger dia ngomong gitu. saya ampek ga berhenti senyum. tidak memperdulikan fakta bahwa beberapa hari yang lalu dia ngomong sama temen – temen kalau dia mau nikah. nah karena waktu itu saya belum dapet kiriman (hahahahaha!) saya ga ngabarin dia, saya bilang nanti minggu depan saya sms.

saya sms lah dia minggu depannya. dia menyampaikan ke saya, kalau dia mau mudik. dan bilang kalau mau lamaran. dueerrr….

terlepas dari itu becandaan dia atau gimana (karena menurut sumber lain, itu cuman becandaan), tapi tetep loh itu pernyataan bagi diri sendiri bahwa dia itu kasih tak sampai saya. case closed.

***

ya begitulah kisah kasih tak sampai saya. saya cuman berpesan pada anak muda di luar sana yang sedang menghadapi kasih tak sampai: ketahuilah, kasih tak sampai masih lebih baik daripada sakit gigi. sekian. terimakasih :mrgreen:

26 thoughts on “kasih tak sampai

  1. xixixi jadi pengen nulisin juga, klo disini bisa panjang hahaha
    jadi benarlah ya Is, kita itu harus bertemu orang yang salah dulu sebelum dipertemukan dengan orang yang tepat. jadi panjangin usus sabar aja ya Is xixixi

  2. Duh..lama gak mampir ..
    aku baru tahu kalo Ais *akhirnya* udah lulus…hihihi…
    *minta ditabok*

    Dan..dan..
    mau dijodohin waktu wisuda?
    emangnyah…si…si…sapa ituh?sapa namanyah?
    si captain…udah ke laut riwayatnya yah?
    *kepo*…hihihi…

  3. haduuuh kok nasib kita bisa samaan siiiy ..aku jg berkali2 bertepuk sebelah tangan tuk menggapai gebetan. hehehe…tp tenang aja… setelah jungkir balik selalu punya kasih yg tak sampai, ternyata prosesku bertemu jodoh itu lancaaaaar bgt … so don’t worry … kamu jg nanti akan mendapatkan yg terbaik. believe me :)

  4. asyiiikkk asyiiikkk aju ada kawan.. soalnya aku juga banyak is kasih tak sampainya.. malahan pernah suka dengan temen dekat.. dan sekarang jadi jauh karena aku malu :( huhuhu

  5. aduh, tragis-tragis banget drama kasih-tak-sampai-nya… :cry:
    tapi jujur, yg mau dijodoh2in itu kayaknya yg paling njleb banget ya kak~ :mrgreen:
    tapi tenang aja, pasti udah ada kok drama2 lain yg menyenangkan buat kak ais~ ;)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s