potong bebek angsang, angkot meywah dan majalah bekas

pfiuuuuh… sudah lama sekali ternyata si ais ini gak ngupdate blog *bersihin sarang laba-laba* . padahal katanya udah nganggur, padahal katanya mau nulisfiksi, padahal katanya punya program hari kamis manis, padahal katanya…

padahal katanya….

ah banyak sekali padahal katanya. gak ada sih yang disalahin.. emang dasarnya si ais nya  aja gak bisa konsisten. mari kita bercerita sajalah yah… daripada terus-terusan ngarang alasan :P

sudah seminggu ini saya ada di rumah orangtua saya, di Jakarta. Hari-hari saya di rumah orangtua biasanya garing bin garing. Maksudnya, kerjaan saya gak jauh beda kalok lagi di kontrakan saya di Jogja: tidur, makan, tidur, makan aja… paling ketambahan nyuci sama disuruh-suruh sama mamah.

nah..tapi laen ceritanya kalok ada ponakan saya, si Zi yang cerdas nian itu. Si Zi ini ceritanya lagi liburan di rumah Uti-nya, berbarengan dengan saya yang juga lagi liburan (er… er… bukan liburan. tepatnya menghibur diri jadi pengangguran! hahahaha..).

salah satu contohnya adalah hari ini. hari ini as usual Zi bangun tepat saat adzan shubuh berkumandang. Setelah Mamah Zi sholat, Mamah Zi menyiapkan keperluan Papah Zi untuk berangkat ke kantor. yaaaah… kek nyiapin sarapan, baju kantor dan sebagai-bagainya.

Terus Zi gimana? Zi tiada lain tiada bukan bersama dengan No’anya ini (FYI, saya dipanggil No’a yang merupakan singkatan No’o Ais. No’o itu bahasa kampung Bapak saya yang artinya Adeknya Ayah).

Kebayang bukan, si ais yang nyawanya belon lengkap ini harus menjaga balita shubuh-shubuh. biasanya saya ngajak Zi maen boneka, jadi saya mendongeng dan ngoceh. Dulu waktu masih bayi, saya masih bisa sambil tidur-tiduran ngedongengnya. Tapi sekarang udah umur 21 bulan lebih, saya harus lebih kreatif kalau gak dia bisa nangis dan sibuk nyariin dan nginthil sama mamahnya.

Dan pagi ini titik kreatifitas saya mungkin sudah sedikit mati. akhirnya saya dunlud video lagu anak-anak di youtube. judulnya potong bebek angsa. Zi keliatan seneng banget nonton bebek-bebek joged. Bosen dengan potong bebek angsa, dia saya puterin hockey Pokey. Begitu video selesai, Zi bergumam; ‘potong bebek angsang…’

gubraaaak

jadilah hari ini saya cekikan dengerin Zi nyanyi potong bebek angsang.

***

okey, baiklah cukup opening dari saya… mari kita lanjut ke inti tulisan (Whaaat???  Jadi ini belum nyampek inti tulisan? Pengantar sepanjang itu??)

gak, saya cuman becanda kok. saya cuman mau nulis itu aja. tadinya niat cerita soal kejamnya ibu kota. tapi kok saya kesannya sok tahu sekali. tahu apalah saya ini soal kejamnya ibu kota. jarang-jarang juga saya di Jakarta. Jakarta saya juga Jakarta pinggiran.

Tapi biarkan pengangguran dari Jakarta pinggiran (yang jarang ada di Jakarta) ini menuliskan beberapa patah kata soal Jakarta:

‘Jakarta itu istimewa, tempat kita belajar banyak hal. Yang patut diperhatikan  dari orang-orang Jakarta adalah bukan fisik yang lelah, tapi jiwa-jiwa yang lelah yang membuat mereka heartless.’

kok begitu? entahlah. seminggu di Jakarta setelah menghabiskan waktu sekian tahun di Jogja (dan Purwokerto) membuat saya kadang ‘norak’ dengan kesenjangan sosial (dan masalah-masalah sosial) di Jakarta. Err.. ini bukannya jarang terjadi, tapi saya sering ngerasa norak ngeliat kehidupan di sini.

maksud saya: sudah tiga kali lebih saya naek metromini yang kernetnya anak kecil di bawah umur, yang kalok dia berdiri di depan metromini kagak keliatan kali! sudah dua kali saya melihat lansia jatuh turun dari bis kota. sudah puluhan kali (er… berlebihan!) saya melihat lansia berdiri susah payah dan anak-anak muda itu duduk santai di busway. sudah tiga kali saya ‘dipalak’ sama preman yang bilang ‘lebih baik kami meminta ikhlas seribu-dua ribu daripada kami nyopet atau merampok!’ (what the ??!?! ) –> see?? see?? see betapa noraknya saya!!!!

Ya Tuhan…. kadang saya cuman bisa ngucap dalam hati berulang kali. Sambil melirik orang-orang lain yang nampaknya wajar-wajar saja menanggapi hal yang saya anggap fenomena melalui kacamata saya.

Maka kalau ada yang bernyanyi di depan saya lagu ‘siapa suruh datang Jakarta’… saya akan dengan (tidak begitu) lantang menjawab ‘rasa cinta saya pada mamah saya yang membawa saya kembali ke sini,’

***

PS: buat kamu… kamu dan kamu yang mau datang ke Jakarta (untuk menetap), Bukan hanya siapkan fisik dan mental. Tapi juga hati. Capek fisik bisa hilang dengan istirahat, tapi capek emosi itu sungguh menguras energi dan kadang gak bisa dihilangkan hanya dengan mengistirahatkan badan.

PS lagi: kenapa judulnya begitu? karena tadinya mau cerita soal Zi yang heboh sekali tiap kali liat angkot meywah, dan juga seorang Pak Tua yang membawa setumpuk majalah bekas yang jatuh di terminal senen. Tapi gak jadi. kepanjangan :mrgreen:

About these ads

17 thoughts on “potong bebek angsang, angkot meywah dan majalah bekas

  1. yup bener.. siapa suruh dateng jakarta ya.. hahaha
    tapi emang dimana2 ada plus minus nya. sejelek2nya jakarta, gua sih suka banget lho ama jakarta. :D

    btw kalo babysitting anak balita, paling gampang nyalain tv/video emang. hahaha.

  2. aaaiiissss. long time no see….. :D

    yg malak itu aku sering dengar.. aaahh dapat dr mana anak kecil itu kalimatnya.. hmm…

    aku gak pernah lama di jakarta.. plg lama cm 5 hari.. jadi gak tetasa deh.. yak.. pandangan aku dijakarta cm utk belanja dan kerjaan.. yg lain gak deh :p

  3. jadi gitu ya, udh di jakarta dan ga ngabarin2?!?!?! *pundung*.

    tapi iya lho Is, jakarta itu ‘unik’ bgt ya, bener2 melatih kesabaran buatku, tapi teteup weh betah disini ya hahahaha

    welcome home ya, seenggaknya rasa cinta sm mamah itu lebih besar drpd fenomena apapun yg membuat penat itu kan ? ;)

  4. Rianiiiii, kau di Jakarta to? Kok ndak ngabar-ngabariii?
    (mang napa ya hihihihihihi…..)

    Kau sudah ketemu orang-orang yang berdandan dengan rambut kayak kipas, bibir atas bawah ditindik, baju hitam lusuh? Nah, kalo ketemu mereka kau akan lebih ngelus dada lagi :(

  5. Emang benar istilah ibukota lebih kejam dari pada ibu tiri dan saya setuju sekali pendapat kamu tentang heartless. Itu yang saya lihat tiap hari di Jakarta. Betapa kekejaman Jakarta telah merenggut rasa peduli warganya.
    Saya sudah sampai ke taraf eneg sama kota ini. Tapi mau gimana lagi, di sini semua keluarga saya kumpul. Ah beruntung sekali mereka yang tinggal di kota lain.
    Eh jadi curhat gini, hehehe. Btw, kamu di sini sampai kapan? Tanggal 19 malah aku mau ke Jogja ikut acara kantor suamiku.

  6. jakarta? Kota hiruk pikuk dan penuh polusi. Rasanya setiap orang membawa kepentingan sendiri2 dan minta selalu didahulukan. Kota yang cuek dan aneh bagi saya. Kota yang selalu diburu, oleh apapun itu. Waktu, uang, statement. Ah, kota yang ramai dengan segala pernak perniknya. Tentu shock dan spot jntung terus setiap hari. Semoga kebersamaan bersama keluarga mampu menyembuhkan semua luka yang ditingkalkan kota jakarta ya Mbak :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s