Nostalgia Menonton Konser Pamit

Seharian ini saya beberes rumah. Mulai dari jemur kasur, terus nyuci, bebersih kamar mandi, dapur, nyapu, ngepel dan bla dan bla lainnya. Saya memang sengaja mengosongkan jadwal hari ini (bukan berarti saya punya jadwal yang padet sih hari ini…)

huehehhehehe…

tapi saya punya acara penting sore hari tadi.. saya mau lihat hasil kerja keras adek saya selama beberapa bulan terakhir. kerja keras dia yang membuat dia jutek minta ampun sama saya, yang membuat dia sering pulang malam, begadang, dan sebagainya… Bukan hanya dia seorang tepatnya, melainkan kerja keras tim, kerja keras semua yang bergabung dalam Tim Marching Band UGM fight for GPMB XXVII .

tepat tanggal 23 Desember 2011 besok, tim Marching Band UGM akan ikut serta dalam pagelaran Grand Prix yang diadakan di Istora Senayan, Jakarta. Dan sama seperti tahun kemarin, saya sepertinya tidak bisa menghadiri. Buat kawan-kawan yang ada di Jakarta dan pas tanggal 23 serta 24 tidak ada acara, datang saja ke Istora Senayan, karena seru loh nonton Marching Band – Marching Band keren tampil.

Dan untuk tahun ini, pesertanya kalau gak salah ada 15 (apa 12?) hadeh, saya gak paham deh.. tapi kalau gak salah sih 15 dan PKT Bontang ikut turun tahun ini. FYI aja, PKT Bontang merupakan tim Marching Band kuat asal Kalimantan Timur, kalau tidak salah tahun lalu mereka gak ikut. Selain MB UGM, Jogja sendiri memiliki Band – Band Mahasiswa yang cukup kuat seperti DC UMY, CDB UNY (ehem!) dan MB UII dan mereka bertiga juga berangkat ke GPMB 2011. So, UGM sendiri memiliki lawan tangguh yang sedaerah.

Baeklaaah.. baeklaah… saya gak pandai menilai teknis penampilannya masih-masing tim. Harap maklum, saya ini player karbitan yang maen di event besar cuman dua kali. Yang saya paham, MB UGM tadi menyajikan konser pamit yang ciamik, dan  dramatis. Saya sebagai penggemar drama menyukai teatrikal macam itu. Apik suguhannya.

Tema yang mereka usung adalah reformasi. Tema yang cukup berat menurut saya buat mereka. Lihatlah pemain-pemainnya: mungkin masih pake celana monyet saat reformasi bergulir, bahkan mungkin diantara mereka masih bersekolah di bangku SD atau TK saat reformasi bergulir. Tapi itu semua gak menghalangi mereka untuk menyajikan sajian apik.

Serius. Saya merinding saat mereka memasuki lapangan dengan menyanyikan lagu darah juang. Kalau kawan-kawan ada yang merupakan aktifis Reformasi, pasti pahamlah sama lagu darah juang. Eeet, sebelum masuk ke situ baiknay saya ceritakan dulu yah bagaimana suasana saat saya sampek di Parking Lot Purna Budaya UGM.

Sampai di Purna Budaya kalau tidak salah sekitar pukul empat sore, dari kejauhan saya melihat adek saya yang tampan sedang berkumpul dengan player. Mereka membentuk lingkaran, dan tak berapa lama ada yel-yel: Hidup Mahasiswa! Hidup mahasiswa! udah macam mau demo aja mereka. Seragam yang dikenakan player music : hitam merah dan Color Guard mengenaka seragam hitam biru.

begitu memarkirkan si UUN, saya melompat memasuki pekarang Purna Budaya. dan masih cengegesan waktu ternyata saya dikenali oleh Manager Timnya yang teman senagkatan pas LastSar dulu. Dan gak lama muncul mantan temen setim yang ikut di Tim sekarang.

Saat sedang menunggu penampilan, gerimis mulai turun membasahi Purna Budaya. saya hanya berdoa dalam hati.. terang dong terang dong terang dong…

Gak berapa lama, pembawa acara membacakan Reportoir paket Reformasi yang menjadi pilihan paket Tim MB UGM tahun ini yang berjudul : Goresan Merah Bangsa. Tapi berhubung saya gak denger dan memperhatikan, yang saya denger cuman bagian awalnya: bahwa mereka akan membawakan lagu Zamrud Khatulistiwa. Sisanya saya gak paham dan gak denger  :mrgreen:

Lalu.. lalu.. gak berapa lama player masuk ke lapangan dan ya itu… diiringi lagu darah juang. Darah Juaaang gituu… lagu reformasi banget (seinget saya). Soalnya waktu di awal tahun, adek saya nanya ke saya : ‘Mbak ais, yang elo inget dari Reformasi apa?’ saya nyeplos jawab: ‘Darah Juang’

saya emang bukan generasi reformasi, waktu itu saya cuman anak yang baru lulus SD. berusaha memahami kenapa harus ada reformasi. bahkan baru sekali mengenal reformasi. Tapi lagu darah juang itu seinget saya memang lagu-nya mahasiswa demo,  karena pas kuliah S1 dulu, saya ospeknya suruh nyanyi lagu itu mlulu. Kalau demo juga pasti nyanyi nya itu. Saya sih gak pernah ikutan demo, cuman diceritain… *kalem*

Baeklah, baeklah… lanjut ke lapangan Purna Budaya. nah.. setelah player-nya masuk ke lapangan, hujan turun dengan cukup deras. dan mereka semua masih berdiri gagah di lapangan. Lengkap dengan kostum dan alat. sedangkan penonton menyingkir ke tempat teduh.

Saya malah ketemu sama adeknya Captain (eaaaa……), sama-sama menyayangkan keberadaan seragam dan alat yang harus dibawa besok ke Jakarta (pasti apek kan kalau basah-basah gitu langsung disimpen terus dimasukin kontener!).

Darah juang terus berkumandang. Dan saya semakin keras berdoa .. hujan.. tunda dulu sebentar barang 15 menit saja. Daaaan.. doa saya kami (saya yakin gak cuman saya yang berdoa hujannya berhenti sebentar) terkabul dan didengar. Hujannya berhenti. Saya melipir mendekati lapangan.

dimulailah permainan apik itu. dimulai dengan Zamrud Khatulistiwa, dan apa dan apa dan apa (etdah saya denger ada Bento yang dimainin, sama Namaku kertaradjasa yang dari Petualangan Sherina itu.. tapi yang laen saya gelap.. huehehehhehe..).

mereka bermain penuh semangat, bikin saya merinding. dan teatrikalnya dapet. efek hujan juga kali yak, jadinya efek ‘dramatis’-nya dapet. walau banyak bendera cege tergulung, walau beberapa bendera jatuh,walau masih terlihat display-nya belok-belok (lihatnya dari samping sih saya..). Tapi tetaaap mereka bisa membuat saya merinding.

Melihat mereka bermain dengan sepenuh hati: meniup, memukul, melempar, tersenyum… wow…

salah satu player Guard yang kesulitan memasang kostum

Lihat deh salah satu player Guard di atas itu, dia harus menggunakan kostum tambahan yang sudah diguyur hujan itu. agak kesulitan, karena jadi nempel-nempel gitu. Dan setelah menggunakan kostum itu, dia harus merangkak (merangkak sodara-sodara, betul…)

dan suguhan konser pamit itu apik, membuat saya ingin membeli tiket pulang ke Jakarta, untuk berteriak bersama teman-teman lain di Istora Senayan, sambil berteriak-teriak: uu ge em! uu ge eem! Jogjaaa Jogjaa.. Jogja Jogjaaa….

So, buat kawan-kawan yang tidak ada acara tanggal 23 besok, dateng yah ke Istora, berikan dukungan pada Tim kesayangan Anda, tapi saya harap sih.. dukung UGM :mrgreen:

dan MB UGM kalau tidak salah tampil di awal, sesudah Bahana Cendana Kartika Riau sekitar jam 09.00, untuk jadwal bisa dilihat di situs GPMB resmi ini.

See u next post!

 

P.S : dalam rangka menuju perhelatan Marching Band besar ini, saya punya ide untuk menulis segala hal pengenai pengalaman-pengalam yang saya dapat dari Marching Band. Semoga kesampaian!

8 thoughts on “Nostalgia Menonton Konser Pamit

  1. pingin lihat gaya Ais dalam marching band

    – ais ariani:
    kalau yang itu cari di youtube aja Mbaak.. ada UGM GPMB 2005, ada aku.. muncul sekian detik di beberapa menit terakhir.. –

  2. tgl.23 ya? Hmm liat agenda dulu deh, kira2 bisa nyelonong ke senayan ga yah
    eh gratis apa mbayar tiketnya Is? :D

    – ais ariani:
    :)) uahahhahaha.. sukses ngakak aku mbaca komennya Mbak nike yang terakhir.
    bayaaar mbakyuuu.. bayarnya lumayanlah. hihihihi.. —

  3. Waaahh semoga menang is.. aih dikampus aku dulu gak ada tuh yg namanya MB.. gak keren banget yak..

    – ais ariani:
    Niee.. gak tiap kampus punya, tapi yakin deh kalau punya, kamu harus ikut. seruuu bangeeeet
    eh udah gak ya di sana? :D

  4. 23 – 24 Desember ? … Istora … catat … !!!

    Mengenai reformasi ?
    darah juang ?
    hhmmm ok …

    (lalu saya teringat sebuah headline di surat kabar … kurang lebih berbunyi … pns muda, ditengarai korupsi milyaran …
    rekening mencurigakan pns muda … dst …)

    Udah gitu aja …

    Salam saya

    – ais ariani:
    OOOmmmm enhaaa.. harus kudu nonton oom. Nanti bisa lihat adekku yang jutek itu, dia pasti ada di situ. bukan sebagai player sih, karena dia manager Teknis. apalagi sebagai pencita musik. hehehehe..
    eh jadi kepikiran sama PNS muda itu, pas masa reformasi dia ada di senayan gak yah?
    *jadi mikir* —

  5. Ehem, tgl 23 mah msh ngantor Is :( coba deh tgl 24nya ya, siapa tau bs nonton, suka jg nonton MB, keknya gimanaaaa gitu ya, keren

    – ais ariani:
    iya gpp Teh, tanggal 24 nya itu final, biasanya tampilnya mateng2.. yang ditampilin sama kok, paling beda uruutan tampil aja. Beneran ya Teeeh.. dateeeng… —

  6. Tgl 23,Olive di bagi rapor..
    Aiih penasaran deh sama Ais main MB..

    Semoga sukses ya.

    – ais ariani:
    iihhh Mbak kan juga di Bandung, keknya yang dari Bandung ada deh yang turun.. apa gak ada ya?
    lupa aku. ta[i dulu [unya temen marching banyak dari Bandung mbak.. —

  7. Uhuk…uhuk…dukung UGM ya? :P
    Lagu yang ditulis disini, yang tau cuman Bento doang, Ais…lainnya mah gelap gulita…

    – ais ariani:
    ihh kalau aku yang nyanyi pasti Bu Ir inget deh
    hihihihihi… —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s