#12HariMenulis #9

ya ampuun.. ternyata setelah nulis surat buat Mbak Jum kemaren seru banget loh episode dalam dunia maya saya hari ini. seru bangetlah poko’nya. saya berhasil ngobrol (via YM) dengan beberapa kawan seharian.

tapi saya dikatain cemen, karena gak berani buka komen di postingan itu. bukannya kenapa-kenapa… tapi saya emang gak membuka kesempatan buat tanya jawab di postingan itu. Karena ntar kalau ada yang nanya Mbak Jum itu siapa, saya yang repot jawabnya. kalau ada yang ngerasa si Mbak Jum, saya juga yang repot. Repot kenapa? Repot keceplosan ngomongin orang. Hahahahahaha.

intinya: si Mbak Jum ini adalah salah satu kawan yang akhirnya saya masukkan ke dalam kotak ‘musuh’. eh? ada Is kotak itu?

Jadi begini sodara-sodara, setelah seharian ini saya berbagi cerita dengan begitu banyak orang, saya disadarkan oleh seorang kawan: bahwa saya ini TERNYATA punya banyak musuh. err… ini bukan musuh dalam artian musuh seperti Israel Palestina yang perang terbuka.

Ini musuh terselubung. Musuh yang ngaku temen ternyata di belakang saya si musuh ini membuat hidup saya kacau (as sample sekarang: Mbak Jum iki loh!)

definisi musuh saya copas langsung dari Kamus Bahasa Indonesia Online (ga peduli juga sih valid apa gak. hahahahaha…):

mu.suh
[n] (1) lawan (berkelahi, bertengkar, berperang, berjudi, bertanding, dsb); seteru: (2) bandingan, imbangan, tandingan: barang ini tidak ada — nya; (3) sesuatu yg mengancam (kesehatan, keselamatan); yg merusakkan:

ini bukan seperti Depe dan Jupe. Atau Tom and Jerry.
jangan bayangkan kami cakar-cakaran atau jambak-jambakan ya, women usually do that, tapi saya tidak (atau kami?). Bukan karena apa-apa, tapi karena si musuh ini tidak secara frontal menyerang saya. ini lebih seperti Angelina Jollie dan Jennifer Aniston.Atau Paris Hilton dan Kim Kardashian. atau Anne Hathaway dan Jesica Biel. Atau jamannya Britney Spears dan Christina Aguilerra (jadul amet contohnya…) atau Backtreet boys dan Boyzone (mangkin jadul).
tapi pada ngerti kan maksud saya? bukan musuh yang penting-penting banget. Tapi ganggu. dan di sepertinya di jidat saya sekarang ada tulisan: ‘musuhi saya! dijamin seru!’
ih seru juga kali yak bikin kaos dengan tulisan:
‘cmon.. mess with me and your life will be more colorfull!’
itu semua bikin saya mikir: saya ini apanya yang salah yak? apa perilaku saya nyebelin banget yak? ampe orang-orang ini ngerasa perlu bermusuhan sama saya? Atau saya emang sial aja ada di tempat yang salah dan situasi yang salah, jadi kena apes. lalu jawaban seorang kawan lah yang memberikan pencerahan:
‘elo terlalu sempurna membangun imej’
yang langsung saya bales dengan ‘kampretos’
memang imej apa sih yang saya bangun? Saya kurang apa adanya po? Keknya sih begitu. Saya masih menyimpan banyak hal dalam keseharian saya. Hal-hal kecil macam:
  1. Jujur, saya paling males ngomongin persoalan agama, politik dalam keseharian saya. Bosen gilak bahas begituan!
  2. Saya itu suka keceplosan kalau disimpenin rahasia,
  3. Saya kadang ngomongin orang (bahkan kadang temen sendiri) ke orang laen
  4. Suka menyumpah dengan kata-kata gak sopan
  5. Suka pura-pura gak peduli sama mantan, tapi masih berdebar-debar lihat nama dia muncul di YM
  6. suka males kalau diajak maen sama temen2 lama.
  7. Mulut saya manis. Kalau udah mood basa basi beeeeuh.. sejam ngoceh.

dan bla.. dan bla dan blaaa…masih banyak hal kecil yang tidak diketahui orang, kecuali orang-orang terdekat saya.

Tapi, setelah saya pikir-pikir dengan baik sekarang: lagian emang ada yah orang itu apa ada nya dengan sesungguhnya apa ada nya?

Kek yang kawan saya bilang: imej itu perlu dibangun, bahkan imej apa adanya. Naaah… nah.. naah… sebelah mane apa ada nya kalau begitu?!? *sentil si kawan yang ngatain saya bahwa imej-saya-terlalu-sempurna-dibangun-hingga-dimusuhin-orang *

dear Mbak Jum, lebih baik Mbak Jum ngomong mbak sama saya, satu kata atau satu kalimat atau satu apapun.. lebih seru loh kalau berantem frontal gitu. karena emang saya lagi pengen ngomel sama SAMPEYAN (usually I don’t use this SAMPEYAN word, but I have an issue with this word with Mbak Jum!)

see u next post!

(3 days left!)

:mrgreen:

*P.S: setelah dibaca-baca kok postingan ini gak jelas banget yak?

15 thoughts on “#12HariMenulis #9

  1. suka pura-pura ama mantan, tapii masih ada rasa jangan-jangan?.. *wink-wink-wink

    hahaha..

    enak koq punya musuh itu..bikin hidup jadi lebih hidup

    – ais ariani:
    jangan-jangannya tepat sekali Mas Gaphe
    :))
    uahahhahahahah… —

  2. wah menulisna tinggal 3 hari lagi nih..padal kayana ceritana masih hangat hangat ketek burket..*hiiyyeeeekk

    — ais ariani:
    uahahhahahaha.. besok besok beda lagi dong musuhnya dong dong… —

  3. jadi bener dong saya, langsung nyamperin PLN ngamuk2 di sana, daripada misuh2 sendiri … hayooo samperin, gebrak2 meja, tumpahin semua, abis itu kelar deh *kompor*

    – ais ariani:
    Mbaaaaaaaaaaaaaak Niiiiiiiiik… pulies deh, kalau aku melakukan hal yang sama, berapa banyak yabng harus aku keluarkan untuk melampiaskan amarahku???
    *beradegan drama —

    • haha..ini nasihat yang gak bener nih..bisa-bisa Indonesia hancur jika smua orang menumpahkan kemarahannya, pasti sebagian 0rang pernah marah.

      kalo buat mbak ais sih susah ngasih sarannya, mending direnungkan sendiri, hehe

      – ais ariani:
      maksudnya kalimat terakhir apa nih?
      *curiga*
      kemaren nyuruh mandi.. sekarang suruh merenung. Jadi enaknya gimana dek?
      ujan-ujanan ajahlah ya yang gampang :D

    • perlu berapa duit emang buat nyamperin si juminten?
      apa tak ajarin ilmu santet aja wkwkwkwk

      – ais ariani:
      huahahhahahaha… Mbak Niiiik….
      maaaaaaaaaaauuuu!!
      *hloh —

  4. weeee… akhirnya kolom komentar dibuka..
    yang sabar mbak, sabar.. diomongin baik2, kalau belum kelar juga baru deh jambak2an :p

    — ais ariani:
    Ohhhh Meeeeel… andai saja kamu tahu si Mbak Jum ini bahkan mengaburkan diri dari medan peperangan
    *berdiri di geladak kapal, menatap nanar ke lautan lepas*
    hihiihihihihi… —

  5. Weleh, weleh…image itu kan sebenernya nggak perlu dibangun ya, cukup melakukan apa yang membuat kita nyaman dan tidak merugikan orang, maka terbentuklah apa yang namanya image…namanya juga ‘terbentuk’ jadi nggak sengaja dibentuk atau dibangun…

    Aiiiis, peluk erat-erat aja ah, nggak bisa komen :)

    – ais ariani:
    ihh.. senengnya dipeluk sama Bu Ir… :)
    naaah kadnag apa yang membuat kita nyaman dan kita tahu tidak menyakiti orang.. eh kita rasa tidak menyakiti orang,
    eh malah menyakiti orang menurut mereka…
    huhuhuhuhu..
    *colongan* —

  6. Heee heee hee hee
    Malah kemarin aku pikir postingan itu buat sahabat,,
    Gak tahunya *nyengir*

    Aku ampe baca ulang postingan itu lagi

    Musuh lumayan lah buat bikin hidup jdi seru

    – ais ariani:
    :))
    huahahahah.. buat sahabat yang berkhianat Put. —

  7. Iya.. rmang gak jelas is.. masih kurang paham.. mbak zum ini tinggal dinegara mana? *eh.. hahaha

    – ais ariani:
    huahahhaahhaha..
    di Belanda biar jelaaaasss!!! :D

  8. Is…Is… perlu boneka Voodoo ga??? sini aku msh ada stock lho *halah* hahaha

    — ais ariani:
    eh mau dong Teh, yang pake jilbab ya :mrgreen:
    uahahahhaha… —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s