edisi: mbak ais ngambek

saya itu nyebelin, jutek, ngambekan, emosian, yaah kurang lebih intinya: ekspresif lah. mangkanya seringkali saya bentrok sama orang-orang sekitar saya.

emosi saya kek aliran listrik di rumah saya belakangan ini: labil. se-labil ABG-ABG yang bisa kamu temukan lagi nonton acara-acara musik live di televisi.

saya suka seenak jidatnya sendiri kalau ngomong, apalagi ngomel. pernah loh waktu itu pas captain masih kerja di ibu kota, saya sama dia janjian ketemuan di Blok M. tahu sendirikan yah boo Blok M jaman sekarang gak kek Blok M jaman tahun 80an, jamannya Bapak saya sama emak saya begaul disono. jaman sekarang yang namanya Blok M kan identik dengan terminal. hehehehe. tapi saya sama captain gak sekurangkerjaan itu sih buat ngernet. kami berdua seperti biasa; ngobrol, ngupi-ngupi, makan, nonton dan belanja-belanji di pasaraya. nah pas saya pulang, saya lupa masalahnya apa, saya ngambek aja gitu sama si captain. dan saya ninggalin dia di pinggir jalan. dengan dramanya saya belagak maen sinetron dengan episode: kalau cinta kejarlah daku. berharap dia ngejar saya.

dan dia gak ngejar saya ajah lohh ternyata. jadi saya balik lagi ke tempat saya ninggalin dia. eh dia gak ada. terus saya maen sinetron lagi pas pulang, dengan episode: kalau ngambek jangan norak.

***

mangkanya adalah mereka yang hebat bisa berinteraksi secara intens dengan saya. termasuk salah satunya adalah adek saya. empat tahun-an adalah waktu yang lumayan buat adek saya memahami saya sebagai teman serumah, setelah beberapa tahun sebelumnya kita tinggal terpisah.

jadi kalau tiba-tiba saya maen drama dan ngambek di depan dia, dia cuman kalem-kalem aja nanggepin saya.

seperti kemaren sore. saya mau ngeprint proposal yang udah dua hari ini saya revisi. niatnya baek, mau diprint langsung sore itu, biar pagi ini bisa saya serahkan ke dosen saya. nah lagi asik ngeprint gitu, tinta printernya habis. wuiiih… saya yang udah capek seharian di perpust [lebay], langsung mrintah adek saya;

agil.. kalau ke luar nanti tolong isiin tinta” saya ngomong gitu dari depan kamar, ke dia yang ada di depan TV. dia nggak nyaut. boro-boro nyaut. nengok ajah enggak. ih saya sebel. saya ulangi lagi pertanyaan tadi. dijawab ; “iyah.” dengan nada jengkel tanpa memalingkan wajah dari depan TV.

dan entah kenapa, reaksi dia yang cuek itu mbikin saya sebel. saya taro itu catridge di atas meja makan. saya masuk kamar. niatnya mbanting pintu. tapi berhubung kontrakan baru, gak enak baru nempatin seminggu nanti ada retak-retak di dinding.

akhirnya saya kalem nutup pintu, udah gitu naek ke kasur. menghitung hingga tujuh. meredakan kesal di dada. setelah itu, saya akhirnya memutuskan untuk pergi isi tinta sendiri. bagian dramanya adalah: saya sama sekali gak pamit sama adek saya. padahal saya pergi di bawah idung adek saya yang mekar itu.

saya gak ngomong apa-apa sama dia. saya cabut gitu ajah dari rumah. saya niat ngisi tinta ke ruko depan gang rumah saya. eh mereka bilang saya harus ganti catridge. seharga seratus sekian. saya kaget. kemaren-kemaren di tempat saya biasa isi tinta gak ada pemberitahuan kalau catridge saya bermasalah. bukannya saya memberikan reaksi, saya malah nangis. nangisnya bukan karena sayang banget sama catridge itu. tapi saya nangis gara-gara kesel sama adek saya;

“bisa-bisanya dia nyuekin saya??!?! bisa-bisanya dia gak nengok diajak ngomong?!?! bisa-bisanya dia gak nanggepin saya?!?! padahal saya udah mau kompromi dengan segala macam syarat yang dia ajukan selama beberapa minggu ini. termasuk harus menerima kucing yang dia pungut ke dalam kontrakan saya. padahal dia tahu saya fobia kucing!! mosok saya harus jerit-jerit tiap kali mau ke dapur demi ngeliat kucing itu ngeong-ngeong ngikutin saya? mosok saya jadi gak bisa nonton OVJ gara-gara kucing itu tidak pernah tinggal diam melihat saya berleha-leha di depan TV...” *ini jeritan hati saya waktu itu. tapi tidak saya ungkapkan. nangis di depan toko ajah udah aneh, kalau pake teriak-teriak bakal dikira apa saya ini?*

saya maen drama deh sore itu dengan judul : mbak ais ngambek mencari cinta [eh]  tinta. namun sekali lagi saya mengambil nafas panjang-panjang dan menghitung hingga tujuh. akhirnya saya memutuskan untuk beralih ke tempat saya biasa ngisi tinta di deket kontrakan lama. itu berarti jaraknya lumayan jauh dari kontrakan baru. ah daripada saya pulang ke rumah dan maen drama di rumah, saya memutuskan untuk pergi ke daerah kontrakan lama.

di tempat biasa saya ngisi tinta deket kontrakan lama, mereka masih mau terima catridge saya. walaupun tau itu bakalan gak tahan lama, lumayanlah buat bisa ngeprint dan memuaskan hasrat ngambek saya sama adek saya.

setelah ngisi tinta, saya lirik warung mie ayam kesukaan saya, lalu saya dengan nyantai masuk ke warung itu. makan mie ayam bakso, sendirian. dan dengan sewotnya misuh-misuh pas ada kucing lewat di bawah saya.

ketahuilah kawan; saya tidak benci kucing. beneran. saya hanya takut. benar- benar takut. kalau ada kucing di dekat saya biasanya jantung saya sudah berdetak lebih cepat, bulu kuduk saya berdiri, dan terkadang dalam jarak tertentu, saya bisa keringet dingin. membayangkan menyentuh bulu-bulunya saja bikin saya merinding

Makanya saya punya alasan buat mendadak gak nyaman di rumah sejak adek saya bertekad merawat kucing hasil nemu di pinggir jalan itu.

balik lagi ke semangkuk mie ayam. lagi asiknya meredam ngambek bombay saya dengan semangkuk mie ayam, tiba-tiba HP saya bunyi. begini isi SMS yang adek saya kirim:

“mbak ais, dimana lu?gw mau brgkt latihan. stnk mtr lo gw taro di atas meja makan”

saya diem sesaat. panik. hadeh. *buka dompet*

heallaaaah… jadi saya melintas dari daerah barat sampe daerah utara ini gak bawa STNK? gini nih kalau ngambek gak liat kondisi.

dan lalu sore itu saya pulang dengan perut kenyang, tinta printer full, dan perasaan yang udah gak gitu BT. pulang, pasang catridge, ngeprint, setelah itu mandi.

daaaaaaaaaan… sudah lupa alasan apa yang membuat saya begitu ngambek sama adek saya; sampai pergi ajah gak pamit sama dia. saya berangkat tidur lebih dulu sebelon dia pulang. tapi siang tadi saya sudah berdamai dengannya, dengan semangkuk sop hangat dan jus jambu untuk makan siang setelah ia capek melaksanakan ujian akhir. dan sore ini bahkan kami sudah saling melempar joke soal berita di TV.

so, buat kamu yang punya sifat ngambekan kek saya; saran saya carilah makan, penuhi perutmu sebelon kamu ngambek. kalau udah kenyang, tidur dulu baru ngambek. nah.. bangun dari tidur kalau masih ada hasrat ngambek, ngambeklah

:D

XOXO,

ais ariani

17 thoughts on “edisi: mbak ais ngambek

  1. satu lagi, kerumitan wanita… klo mw kenal wanita jangan liat tampang pkoknya.. :D dalamnya suka aneh2 :D


    — ais ariani:
    rumit tapi dahsyat loh :D

  2. kalo boleh jujur saya belum selesai bacanya, baru pas adegan kalo ngambek jangan norak, ini buru2 mau beli makan dulu yaa.. kalo inget daku balik lagi deh :lol:
    *maap semaap maapnya*

    – ais ariani:
    ahahahhaha.. ho oh ne. ternyata setelah aku baca ulang dalam bentuk postingan,
    kok jadinya panjang bener yak?
    kagak ada gambar lagih.
    ah tapi gpp lah, nanti coba di edit dengan gambar muka ku lagi ngambek
    (tapi keknya gak ada)
    hihihi… —

    • setelah baca semuanya, ketawalah daku haha..
      untung aja gak ada acara ketilang ya.. kan gak jadi malu untuk yang kesekian kali hehe..
      *posemu kayaknya cuman ada cool, calm, n confident (rokok banget)

      – ais ariani:
      iyah ‘ne.. kalau ketilang kan gak bisa ngambek sama pak polisinya
      hahahahhahaha…. —

  3. hahahahaha saya mirip kayak gitu loh, mbak :mrgreen:
    abis ngambek biasanya suka malu sendiri, terus ngebaik2in orang yg diambekin. hahahaha :D

    – ais ariani:
    hahahhaha.. agak-agak ngerasa bersalah gitu yah put,
    bermaksud minta maaf tapi lidah kelu. hihihihi… —

  4. intinya sih kalo tau ais lagi ngambek, lemparin aja bakso se panci-pancinya.. dijamin ngambeknya reda.. ckckck, jadi pengen tau.. ini yang anak kecil siapa sih?, hahahaha *halah

    – ais ariani:
    ihhhh adek ku loh yang kek anak kecil! dia kan yang sok gak mau nengok ke aku gitu…
    hahahha. ih mas gaphe. benjol lah kepalaku…–

  5. hahahaha ….
    gw banget tuh yang ngambek2 xixixixi
    toss dulu yah ais :P

    – ais ariani:
    ahahahahahha… bumil.. gak boleh ngambek-ngambek ah :D

  6. kalau aku kesel biasanya beres2 atau bebenah loh Ais :)

    – ais ariani:
    weleh, sama kek dosenku. nek lagi marah-marah senengnya ngosek kamar mandi. hehehehe
    positif itu mbak :D

  7. :)
    halo.. aku baru pertama ke sini. hahahaha..tips terakhir bener banget tuh. tidur. ampuh banget itu!!

    oiya, salam kenal :)

    – ais ariani:
    salam kenal Opat. tidur itu bukan hanya obat ngambek saja, jadi obat sakit gigi, obat laper dan bosen juga.
    hahahahhaha… —

  8. Nek ngambek tambah ayu mesti :P

    Kalo ngambek aku pasti cari makan enak ato ngabur ke mal, pasti ngambek reda. Eee, tapi kok kalo dah pulang ngambek lagi yak? Rugi deh :(

    – ais ariani:
    ahahahahhahahhaha.. ngaburnya jangan ke mall Bu Piet,
    ke tempat karoke ajaah.. terus nyanyi-nyanyi
    hehehehhe… —

  9. ha…….ha…….ha….ha…
    *tossssss tossss*
    bahasa indonesianya moody.. :P
    aku juga sering kaya gitu..
    tapi kdang juga lucu aja ,,
    udah cape,,cape ngomel..tapi tersangkanya gak ngerasa salah.. :D

    – ais ariani:
    bukannya kagak ngerasa salah Put,
    tapi sok cuek gitu. karena mereka tahu kita emang suka moody gitu,
    jadi mereka kalem. hehehhehe
    because they know us so weeellll :D

  10. Huuuaaaaa, emosinya beda-beda tipis sama saya, Ais…nyaris sama malah!
    Saya juga gampang ‘naik’, padahal swear, tensi darah saya sih sebenernya normal-normal aja :P

    Ais…Ais…saya kesini mau ngucapin trima kasih buat paket-nya, seneeeeeng banget nerimanya. Saya percaya, paket itu dikirim dengan cinta… ;)

    Ehm, ehm…tunggu kejutan dari saya ya, tapi janji…jangan dibikin posting, karena paket dari Ais juga nggak saya saya bikin posting,…hehe, selain nggak tau gimana caranya, saya juga nggak bisa masang poto-poto gitu…hihihihi

    Skali lagi, tengkyu buat silaturahminya, buat paketnya, juga buat kebahagiaan yang udah Ais berikan selama ini…huhu, kok jadi pengen nangis ya… :(

    – ais ariani:
    Buuuu Irmaaaaa….. paketnya berarti udah nyampek? Maaf yah kalau ada yang cacat pas nyampeknya. ada bagian yang pecah atau gemanah gitu.
    hiks. soalnya agak susah maketin barang pecah belah ternyata, apalagi kalau cuman satu biji gitu.
    someday kalau ada kesempatan, aku bisa maen ke tempat Bu Irma, nanti aku bawain yang bagus lagi yah mbak. hehehehehhe…
    aku juga terimakasih buat kehangatan Bu Irma kalau komen sama tulisanku
    *jadipengenketemu*
    hehehhee…. —

  11. Hahaha,, kalau aku merasa gak ngambekan seh is, malah terkesan sangat cuek, saking cueknya kadang orang2 berasa gak diperhatikan. Kalau ais deket2 aku mungkin ais bisa ngambek deh :P

    – ais ariani:
    ngambek di depan orang cuek itu sama ajah boong. gak berasa ngambeknya niieee..
    nanti aku dicuekin lagi di depan kamu :(

  12. janji deh ais…. nggak bakal buat ais ngambek…. ngeri ah.. he..he..

    – ais ariani:
    hehehehehhe.. beneran yah Bu Mon, kalau ngambek aku minta dijajanin loh biasanya :D
    hehehehehe… —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s