image?

Waktu SMP, image saya anak baik2, gak punya geng, gak punya pergaulan yang eksklusif, gak bego-bego banget, gak pinter-pinter banget juga, ikut ekskul Merpati putih sama Teater (makanya, suka dibilang anak MP atau anak Teater), rata-rata banget lah seorang marsita ariani sewaktu SMP. Kalau ada yang nanya “ais yang mana?” jawaban-jawaban yang tersedia standart, “ais yang anak OSIS? ais yang anak MP? ais yang sering bareng dinka-rintis? ais yang mobil jemputannya warna biru? yang sejemputan bareng ani sama ijul? ais IX C ?”

Itu image bukan?

Waktu SMA, saya melewati 3 bulan pertama masa SMA saya di Jakarta sebelum pindah ke Purwokerto. Masa – masa SMA saya di Jakarta saya lewatin dengan penuh sukacita. Saya bergaul cukup eksklusif dengan beberapa temen aja, saya jadi gerombolan anak ‘belakang’ yang suka bikin heboh. Pas saya pindah ke purwokerto, temen-temen sekelas saya waktu itu saya suruh nulis kenang-kenangan buat saya. Rata-rata disitu menyayangkan kepindahan saya, karena menurut mereka saya cukup ‘asyik’ diajak bertemen (hahahahaha… bener loh itu yang mereka tulis, saya gak bohong).

Itu image bukan?

Masa SMA saya di Purwokerto bisa dibilang titik balik terbesar dalam kehidupan saya sampai saat ini. Walau sempet sebel sama keputusan pindah itu, tapi saya berterimakasih sangat sama kedua orang tua saya yang memindahkan saya ke kota kecil itu. Karena di situ lah saya belajar banyak hal. Gak usah di ceritain detail belajar apa ajah, kaya nya udah pernah saya bahas juga. Kalau di Tanya ais yang mana, beberapa akan ada yang jawab, “oh… ais yang sering bareng Fajar, ais yang adiknya mas arsyid, oh… ais yang tukang TP, ais yang pradana, ais yang penyiar,ais yang anak IPS”

Itu image bukan?

Lepas SMA, saya melanjutkan kuliah ke kota Jogja. Alhamdulillah, dapet kampus negri. Di kampus saya gak punya banyak temen. Selain memang kampus saya tergolong fakultas yang jarang penghuninya, saya juga jarang bersosialisasi, udah gitu saya juga gak ikut OSPEK (buat adek2 calon mahasiswa baru : jangan ditiru yah, soalnya masa2 OPSEK adalah masa2 buat eksis, biar di kenal).Selesai jam kuliah, saya langsung balik ke kost, jarang banget ikut nongkrong sama temen2 se angkatan. Saya juga kadang suka lupa nama temen2 sekampus. Esa yang sama2 temen se angkatan pun, baru saya kenal di tahun ke 3 saya kuliah. Itu juga karena satu kelompok untuk diskusi di kelas Filsafat Agama. Saya dikenal tukang bolos, pemalas, agak2 belet, tukang main, tukang pacaran, asosial. Poko nya manusia kampus yang tidak eksis sama sekali lah di kampus. Ke lulus an saya yang terlambat satu setengah tahun pun patut disyukuri, setidaknya saya berhasil lulus dengan ijazah, gak kena seleksi alam kaya beberapa temen yang memutuskan cabut dari filsafat.

Itu image bukan?

Sekarang saya mau masuk ke dunia baru. Bener-bener baru. Karena saya hampir tidak mengenal (calon) temen2 saya itu. Gak ada bayangan banget dalam benak saya. Tapi saya pengen membangun ‘image’. Saya pengen dikenal sebagai ais yang lain. Bukan ais yang tukang pacaran, bukan ais yang anak marching, bukan ais yang rada2 belet, bukan ais yang moody, bukan ais yang drama Queen (sepertinya susah, that’s in my blood… ahahahahahahahaa), bukan ais yang judes.

Wait, itu image bukan yah?!?!?!

Image itu seperti apppa siiih?!?!

2 thoughts on “image?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s